Konstruksi Tubular

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Konstruksi tubular atau desain tubular adalah suatu sistem struktur teknik yang digunakan pada gedung-gedung bertingkat tinggi atau pencakar langit yang memungkinkan mereka untuk menahan beban lateral dari angin, tekanan seismik (gempa), benturan dan sebagainya. Konstruksi Tubular bertindak seperti silinder berongga, menopang tegak lurus ke tanah[1][2][3]. Sistem ini dikembangkan pada tahun 1960 oleh insinyur Fazlur Rahman Khan, dan telah digunakan untuk membangun gedung-gedung paling tinggi sejak saat itu. Sistem tabung dapat dibangun menggunakan beton, baja atau komposit keduanya. Dalam bentuk yang paling sederhana, kolom jarak dekat diikat bersama dengan balok spandrel yang dalam melalui koneksi momen sebagai bagian dari perimeter eksternal bangunan. Bingkai yang kaku bahwa rakitan kolom dan balok ini menghasilkan tabung padat dan kuat di sekitar eksterior.

Karena beban lateral dapat dilawan oleh framing eksterior kaku ini, kolom interior dapat ditemukan di inti dan lebih sedikit jumlahnya. Interior dapat dengan mudah dibingkai untuk beban gravitasi dan ruang lantai dibiarkan bebas dari kolom. Bangunan pertama yang dirancang oleh Khan menggunakan rangka tabung adalah gedung DeWitt-Chestnut, Chicago, pada tahun 1963. Pencakar langit pertama yang menggunakan sistem itu adalah Willis Tower di Chicago, Amerika Serikat.[4]

Konsep[sunting | sunting sumber]

John Hancock Center di Chicago, di desain pada 1965 selesai pada tahun 1969, adalah contoh desain tubular

Konsep sistem tabung didasarkan pada gagasan bahwa sebuah bangunan dapat dirancang untuk menahan beban lateral dengan mendesainnya sebagai penopang berlubang yang tegak lurus dengan tanah. Dalam perwujudan paling sederhana dari tabung, perimeter bagian luar terdiri dari kolom-kolom berjarak dekat yang diikat bersama dengan balok-balok spandrel yang dalam melalui koneksi-koneksi momen. Rangkaian kolom dan balok ini membentuk kerangka kaku yang membentuk dinding struktural padat dan kuat di sepanjang eksterior gedung[5].

Pembingkaian eksterior ini dirancang cukup kuat untuk menahan semua beban lateral pada bangunan, sehingga memungkinkan bagian dalam bangunan hanya dibingkai untuk beban gravitasi. Kolom interior relatif sedikit dan terletak di bagian inti. Jarak antara eksterior dan kerangka inti direntang dengan balok atau gulungan dan dapat bebas kolom. Ini memaksimalkan efektivitas tabung perimeter dengan mentransfer beberapa beban gravitasi dalam struktur ke sana, dan meningkatkan kemampuannya untuk menolak menjungkirbalikkan melalui beban lateral.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://www.designingbuildings.co.uk/wiki/Tube_structural_system
  2. ^ https://www.chipublib.org/blogs/post/technology-that-changed-chicago-fazlur-khan-and-tubular-designs-for-skyscrapers/
  3. ^ http://www.skylinecivilgroup.com/tubular/
  4. ^ https://www.designingbuildings.co.uk/wiki/Tube_structural_system
  5. ^ Ali, Mir M.; Moon, Kyoung Sun (2007). "Structural Developments in Tall Buildings: Current Trends and Future Prospects". Architectural Science Review. 50 (3): 205–223. doi:10.3763/asre.2007.5027