Kolam terjun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Permukaan kolam terjun Seljalandsfoss (Islandia)

Sebuah kolam terjun (atau kolam rendam, cekungan terjun atau danau air terjun) adalah depresi berat di dasar air terjun pada suatu aliran sungai; kolam ini terbentuk oleh kekuatan erosional air yang jatuh di dasar bebatuan tempat di mana air terjun terdampak.[1] istilah ini dapat merujuk pada air yang menempati depresi, atau depresi itu sendiri.[2]

Pembentukan[sunting | sunting sumber]

Kolam terjun terbentuk oleh kekuatan alami dari air yang jatuh, seperti di air terjun atau jeram; kolam ini juga dapat terbentuk dari hasil struktur buatan manusia seperti beberapa desain saluran pelimpah.[3] Kolam terjun sering kali sangat dalam, umumnya terkait dengan ketinggian jatuh, volume air, ketahanan batuan di bawah kolam terjun dan faktor-faktor lain.[4] Air yang terdampak dan berputar-putar, kadang-kadang membawa batu-batu di dalamnya, membuat abrasi sungai ke dalam sehingga terbentuk sebuah cekungan, yang sering kali terbentuk kasar dan tidak teratur di banyak sisi. Kolam terjun dapat bertahan lama setelah air terjun telah berhenti mengalir atau sungai telah dialihkan. Beberapa contoh dari bekas kolam terjun yang ada di Dry Falls di Saluran Scablands sebelah timur Washington.[5]

Kolam rendam/terjun yang memiliki fitur fluvial dari erosi yang terjadi di masa muda dari perkembangan sungai, ditandai dengan gradien curam dan air yang lebih cepat mengalir. Kolam yang alirannya lebih pelan atau batuan yang telah terkikis kembali ke knickpoint, aliran airnya akan terus membombardir dasar sungai. Karena batu ini sering kurang tahan dari strata atasnya, air dari ketinggian yang lebih tinggi terus mengikis ke bawah sampai kesetimbangan tercapai.

Agak mirip berbentuk mangkuk fitur yang dikembangkan oleh air yang mengalir, sebagai lawan jatuh air, dikenal sebagai scour hole. Ini terjadi baik secara alami maupun sebagai hasil dari pembangunan jembatan.

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Marshak, Stephen, 2009, Essentials of Geology, W. W. Norton & Company, 3rd ed. ISBN 978-0393196566
  2. ^ Robert L Bates, Julia A Jackson, ed. Dictionary of Geological Terms: Third Edition, p. 391, American Geological Institute (1984)
  3. ^ The Management of the Zambezi River Basin and Kariba Dam, p. 105 (2010)
  4. ^ Vincent J. Zipparro, Hans Hasen, Davis' Handbook of Applied Hydraulics, p. 16.46 (1993)
  5. ^ The Channeled Scablands of Eastern Washington: the geologic story of the Spokane flood, p.18-19 United States Geological Survey (1973)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]