Kawashima Kiko

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kiko)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kawashima Kiko
川嶋紀子
Prince and Princess Akishino during their visit to México City (2014) (3) (cropped).jpg
Kiko saat berkunjung ke Kota Meksiko, Oktober 2014
LahirKawashima Kiko (川嶋紀子)
11 September 1966 (umur 53)
Rumah Sakit Umum Shizuoka Saiseikai, Suruga-ku, Shizuoka, Jepang
AyahKawashima Tatsuhiko
IbuSugimoto Kazuyo
PasanganFumihito (k. 1990)
Anak

Kawashima Kiko (川嶋紀子, lahir 11 September 1966; umur 53 tahun) adalah istri Fumihito, putra kedua Kaisar Akihito. Kiko adalah wanita kedua yang berasal dari keluarga non-bangsawan yang menikah dengan anggota keluarga kaisar.

Masa kecil dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Kawashima Kiko lahir di Rumah Sakit Umum Shizuoka Saiseikai, Suruga-ku, Shizuoka. Dia adalah putri tertua dari Kawashima Tatsuhiko dan Sugimoto Kazuyo. Kiko sekeluarga pindah ke Philadelphia pada 1967 saat ayahnya kuliah di Universitas Pennsylvania.[1] Dia berhasil mengambil gelar doktor di Universitas Pennsylvania dan kemudian mengajar di sana.[2]

Kiko mengenyam bangku sekolah dasar dan menengah di Wina, Austria saat ayahnya menjadi kepala peneliti di Institut Internasional untuk Analisis Sistem Terapan (IIASA) di Laxenburg, Austria, tempat dirinya mempelajari ilmu spasial dan kegiatan LSM.[2] Kiko menjadi fasih berbahasa Inggris dan Jerman.[2][3] Pada tahun 1972, mereka pindah kembali ke Jepang, dan ayahnya mengajar ekonomi di Universitas Gakushuin di Tokyo.[1][3] Dia tinggal bersama orang tua dan saudara lelakinya di sebuah apartemen kecil di kampus di Tokyo.[3] Kiko lulus dari Departemen Psikologi di Fakultas Sastra Universitas Gakushuin dengan gelar Bachelor of Letters di bidang Psikologi pada tahun 1989 dan menerima gelar Magister Humaniora dalam Psikologi Sosial dari kuliah pascasarjana Universitas Gakushuin pada tahun 1995. Dia menerima gelar PhD dalam Humaniora dari Universitas Ochanomizu.

Dia berpartisipasi dalam The Ship for Southeast Asian and Japanese Youth Program (SSEAYP) pada tahun 1987 dan terus menjadi pendukung program tersebut.

Setelah menikah, Kiko telah berulang kali mengatakan ingin menyelesaikan gelar masternya, jika keadaan memungkinkan.[2] Dia menyelesaikan studinya di bidang psikologi antara tugas-tugas resminya sebagai anggota keluarga istana dan menerima gelar magisternya di bidang psikologi pada tahun 1995. Dia dikenal karena ketertarikannya pada budaya tunarungu dan tunarungu di Jepang. Dia belajar bahasa isyarat Jepang dan dia adalah penerjemah bahasa isyarat yang terampil.[4] Dia menghadiri "Kontes Pidato Bahasa Isyarat untuk Siswa Sekolah Menengah" yang diadakan setiap bulan Agustus, dan "Memuji Ibu yang Membesarkan Anak dengan Gangguan Pendengaran" setiap bulan Desember. Pada bulan Oktober 2008, ia berpartisipasi dalam "Konferensi Nasional Wanita Tuli ke-38."[5] Ia juga menandatangani pertemuan informal dengan tunarungu.[6]

Pada bulan Maret 2013, Kiko menyandang gelar PhD di bidang Psikologi di Kampus Pascasarjana Humaniora dan Ilmu Pengetahuan, Universitas Ochanomizu, untuk disertasinya yang berkaitan dengan tuberkulosis.[5]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Kawashima Kiko pada 1990

Pangeran Fumihito pertama kali melamar Kiko pada 26 Juni 1986 ketika mereka berdua adalah mahasiswa di Gakushuin. Tiga tahun kemudian, Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengumumkan pertunangan pada 12 September 1989[3][7] dan upacara pertunangan diadakan pada 12 Januari 1990. Meski begitu, tanggal pernikahan tidak ditetapkan sampai masa berkabung satu tahun untuk kakek Fumihito, Kaisar Showa, yang mangkat pada Januari 1989.[2] Pernikahan baru dilangsungkan di sebuah kuil eksklusif di Istana Kekaisaran Tokyo pada tanggal 29 Juni 1990.[8]

Pertunangan dan pernikahan Pangeran Fumihito dengan Kiko menjadi preseden dalam beberapa hal. Pada saat itu, pengantin pria masih seorang mahasiswa pascasarjana di Gakushuin dan dia akan menikah sebelum kakak laki-lakinya, Putra Mahkota Naruhito. Pejabat di Badan Rumah Tangga Kekaisaran awalnya menentang pernikahan tersebut, begitu pula Ibu Suri Nagako, nenek Fumihito.[3]

Sebagai wanita pertama dari latar belakang non-bangsawan yang menikah dengan keluarga kekaisaran, ia diberi julukan "putri apartemen" oleh media.[3] Meskipun ibu mertuanya juga terlahir sebagai orang biasa, Permaisuri Michiko berasal dari keluarga yang sangat kaya; ayahnya adalah presiden sebuah perusahaan penggilingan tepung besar.

Saat hamil dengan anak ketiganya, Kiko didiagnosis dengan plasenta previa.[9] Kiko juga menderita sindrom lorong karpal osteoporosis yang diperburuk oleh perawatan anak, suatu gejala yang umum di antara wanita paruh baya, kata dokternya pada 14 Desember 2007.[10]

Sejak tahun 1997, Fumihito, Kiko, berserta anak-anak mereka menempati Istana Akasaka di Motoakasaka, kawasan Minato, Tokyo.

Peran[sunting | sunting sumber]

Fumihito dan Kiko pada tahun 2005.

Setelah menikah dengan Fumihito, Kiko menanggalkan marganya dan menerima gelar shinnōhi (親王妃) dengan didahului nama suami. Shinnōhi adalah gelar untuk istri shinnō (親王), pangeran yang merupakan kerabat dekat kaisar. Gelar lengkapnya setelah menikah adalah Kiko, Putri Fumihito, Putri Akashino (秋篠宮 文仁 親王妃 紀子, Akishino-no-miya Fumihito-shinnōhi Kiko). Saat Naruhito menjadi kaisar pada 1 Mei 2019, Fumihito menjadi pewaris sementara dengan gelar kōshi (皇嗣). Sebagai istri, Kiko menerima gelar kōshihi (皇嗣妃).[11]

Setekah menjadi bagian anggota keluarga kaisar, Kiko mendampingi suaminya dalam berbagai tugas resmi. Fumihito dan Kiko bertemu dengan berbagai pengunjung penting dari luar negeri untuk meningkatkan hubungan diplomatik. Kiko terpilih sebagai salah satu Young Global Leaders untuk tahun 2007, diambil dari polling 4.000 kandidat.[12]

Fumihito dan Kiko telah melakukan banyak kunjungan resmi ke luar negeri. Pada Juni 2002, mereka menjadi anggota keluarga kaisar pertama yang mengunjungi Mongolia dalam rangka peringatan 30 tahun hubungan diplomatik.[13][14] Pada Oktober 2002, mereka mengunjungi Belanda untuk menghadiri pemakaman Pangeran Claus.[15] Kiko mendampingi Fumihito pada bulan September 2003 berkunjungan ke Fiji, Tonga, dan Samoa, sekali lagi, pertama kali anggota keluarga kaisar mengunjungi negara-negara ini.[16] [17] Pada bulan Maret 2004, Fumihito dan Kiko kembali ke Belanda untuk pemakaman Ratu Juliana.[15] Pada Januari 2005, mereka mengunjungi Luksemburg untuk menghadiri pemakaman Joséphine-Charlotte, istri Adipati Agung Luksemburg.[15] Dari Oktober hingga November 2006, mereka mengunjungi Paraguay untuk memperingati 70 tahun emigrasi Jepang ke negara itu.[18] Pada Januari 2008, mereka mengunjungi Indonesia untuk upacara memperingati 50 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara Jepang dan Republik Indonesia.[19]

Mereka mengunjungi Austria, Bulgaria, Hongaria, dan Rumania pada Mei 2009 pada kesempatan "Tahun Persahabatan Jepang-Donau 2009"[20][21] dan Belanda pada Agustus 2009 untuk acara peringatan peringatan 400 tahun hubungan perdagangan antara Jepang dan Belanda.[22] Mereka juga mengunjungi Kosta Rika,[23] Uganda,[24] Kroasia,[25] Republik Slovakia,[26] Slovenia,[27] Peru, dan Argentina.[28][29] Dari Juni hingga Juli 2014, Fumihito dan Kiko mengunjungi Republik Zambia dan Republik Persatuan Tanzania.[30][31] Mereka menghadiri upacara untuk memperingati 50 tahun berdirinya hubungan diplomatik antara Jepang dan Zambia.

Kiko juga berperan aktif dalam Asosiasi Anti-Tuberkulosis Jepang, Lembaga Bakat Kekaisaran Boshi-Aiiku-kai, Masyarakat Palang Merah Jepang, dan Masyarakat Jepang untuk Promosi Sains.[32]

Kontroversi pewaris takhta[sunting | sunting sumber]

Salah satu kesulitan yang menghinggapi keluarga kaisar adalah masalah pewaris. Meski sebenarnya Jepang pernah memiliki delapan maharani (kaisar wanita) dalam sejarahnya, hukum pewarisan takhta Jepang diubah setelah Restorasi Meiji, mengadopsi sistem pewarisan takhta Prusia yang melarang perempuan untuk naik takhta. Setelah kekalahan Jepang pada Perang Dunia II, hanya keturunan dari garis laki-laki dari Yoshihito (Kaisar Taisho) yang dianggap sebagai anggota resmi keluarga istana dan memiliki hak atas takhta, tidak dengan anggota Wangsa Yamato lain. Kaisar Taisho sendiri memiliki empat putra, tetapi selain putra sulungnya, garis keturunan putra-putranya terhenti lantaran tidak memiliki anak atau hanya memiliki anak perempuan. Putra tertua Kaisar Taisho, Hirohito (Kaisar Showa) memiliki dua putra, Akihito dan Masahito. Masahito tidak memiliki anak dari pernikahannya, sehingga keberlangsungan garis kekaisaran hanya melalui Kaisar Akihito yang memiliki dua putra, Naruhito dan Fumihito. Kedua putra Akihito ini sendiri tidak kunjung memiliki putra dan ini menimbulkan kekhawatiran akan matinya garis kekaisaran. Wacana untuk memperbolehkan pewarisan takhta dari garis perempuan juga mendapat penentangan. Istri Naruhito, Owada Masako, dikabarkan menerima tekanan berat lantaran keadaannya yang sulit mengandung. Namun perdebatan ini mereda setelah Kiko melahirkan seorang putra, Hisahito, pada tahun 2006.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Orangtua[sunting | sunting sumber]

Ayah — Kawashima Tatsuhiko

Ibu — Sugimoto Kazuyo

Pasangan[sunting | sunting sumber]

Anak[sunting | sunting sumber]

  • Putri Mako (眞子内親王, Mako-naishin'nō) (lahir 23 Oktober 1991)
  • Putri Kako (佳子内親王, Kako-naishin'nō) (lahir 29 Desember 1994)
  • Pangeran Hisahito (悠仁親王, Hisahito-shin'nō) (lahir 6 September 2006). Saat lahir, Hisahito menjadi pewaris takhta Kekaisaran Jepang urutan ke-3 setelah paman dan ayahnya.[33]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Japanese Royal Bride's Years At Penn: A 'Vivacious' Child". philly.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2016. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  2. ^ a b c d e "Tokyo Journal; She's Shy and Not So Shy, Japan's Princess Bride". The New York Times. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  3. ^ a b c d e f "Japanese Prince Plans To Marry A Commoner". Chicago Tribune. 13 September 1989.
  4. ^ Valpy, Michael. "The emperor and the tennis pro," Globe and Mail (Canada). Juni 27, 2009; 紀子さま、高校生手話コンテストで挨拶 2009年8月29日, TBS
  5. ^ a b "Activities of Their Imperial Highnesses Prince and Princess Akishino and their family". kunaicho.go.jp. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  6. ^ "Princess Kiko chats with Deaf soccer players in sign language after film show," Deaf Japan News. September 7, 2010.
  7. ^ "Princess Akishino's pregnancy". Japan Times. Maret 29, 2006.
  8. ^ "Scenes from An Uncommon Marriage: Japan's Prince Aya Weds a Cinderella Psych Major, Kiko Kawashima". People. Juni 1990.
  9. ^ "Press Conference on the Occasion of the Birthday of His Imperial Highness Prince Akishino (2006)". The Imperial Household Agency. Diakses tanggal 15 Oktober 2016. 
  10. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Desember 2007. Diakses tanggal 2007-12-15. 
  11. ^ "English Titles and Basic words relating to the Imperial Succession" (PDF). Imperial Household Agency. 10 April 2019. Diakses tanggal 29 April 2019. 
  12. ^ "Globis Management Bank President Etsuko Okajima Selected as Young Global Leader 2007 by World Economic Forum". Globis. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  13. ^ "Their Imperial Highnesses Prince and Princess Akishino to Visit Mongolia". Ministry of Foreign Affairs. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  14. ^ "Prince, Princess to visit Mongolia". The Japan Times. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  15. ^ a b c "List of Overseas Visits by the Emperor, Empress and Imperial Family (1999–2008)". kunaicho.go.jp. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  16. ^ "Japan-Fiji Relations". Ministry of Foreign Affairs of Japan. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  17. ^ "Japanese Royal visit to Samoa" (PDF). Embassy of Japan in New Zealand. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  18. ^ "Prince Akishino to visit Paraguay on Wednesday". AAJ News. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  19. ^ "Indonesian president meets Japanese Prince Akishino". China View. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 August 2016. Diakses tanggal 14 May 2015. 
  20. ^ "Prince and princess Akishino on official visit to Bulgaria". bulgarian.ibox.bg. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  21. ^ "Political relations". Embassy of Romania to Japan. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  22. ^ "Dutch appeal to visiting Prince Akishino". typepad.com. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  23. ^ "Japanese royals visit Costa Rica". The Tico Times. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  24. ^ "Japan royals visit Uganda". New Vision. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Mei 2015. Diakses tanggal 14 May 2015. 
  25. ^ "Japanese prince and princess Akishino to visit Croatia". dubrovnik.com. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  26. ^ "Japan-Slovakia Relations". Ministry of Foreign Affairs of Japan. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  27. ^ "Japanese Prince and Princes Akishino to Visit Slovenia". Slovenian Times. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  28. ^ "Prince Akishino and Princess Kiko of Japan visit Peru". Peru this week. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2015. Diakses tanggal 14 May 2015. 
  29. ^ "Prince, Princess Akishino in Argentina". News on Japan. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  30. ^ "Their Imperial Highnesses Prince and Princess Akishino's visit to Zambia". Embassy of Japan in the Republic of Zambia. Diakses tanggal 14 Mei 2015. 
  31. ^ "Prince Akishino of Japan visits Serengeti and Ngorongoro over the weekend". The official website of Tanzania National Parks. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 March 2015. Diakses tanggal 14 May 2015. 
  32. ^ "Princess Akishino of Japan". Unofficial Royalty. 
  33. ^ https://www.mail-archive.com/forum-pembaca-kompas@yahoogroups.com/msg31281.html