Kerajaan Sutiya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sutiya Kingdom
Sadiya
চুতীয়া ৰাজ্য (Assamese)
1187–1673

Lambang Sadiya
Lambang

Ibu kota Swarnagiri
(1187-1225)
Ratnapur (present-day Majuli)
(1225-1248)
Sadiya
(1248-1524)
Bahasa Assamese
Agama Hinduism, Shaktism[1]
Bentuk pemerintahan Monarchy
Monarch
 -  1187 - 1210 Birpal (first)
 -  1522 - 1524 Nityapal (last)
Era sejarah Medieval Assam
 -  Founded by
Birpal
1187
 -  Expansion under Gaurinarayan 1210 -1250
 -  Ahom-Sutiya war 1513 -17th century
 -  Siege of Sadiya 17 April 1524
 -  Dibubarkan 1673
Pendahulu
Pengganti
Kamarupa
Ahom kingdom
Sekarang bagian dari India


Kerajaan Sutiya(Gait 1906) atau Sadiya (Assamese: চুতীয়া ৰাজ্য) (1187-1673) adalah sebuah negara yang didirikan oleh Birpal pada 1187 di daerah yang sekarang merupakan bagian dari India Assam dan Arunachal Pradesh. Dulunya kerajaan pada dinasti Pal Kamarupa dan memerintah selama lebih dari 400 tahun di timur Assam dan Arunachal Pradesh dengan ibu kota di Sadiya.[2] Hal ini menjadi kekuatan dominan di timur Assam pada abad ke-12 dan tetap begitu sampai abad ke-16 dengan kekuasaan dari Parshuram Kund di timur untuk Vishwanath[3] di barat dan di proses ekspansi telah menyerap banyak masyarakat lokal dan suku-suku.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Menurut Bahasa Sutiya, kata Sutiya memiliki arti kemuliaan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pada sejarah wilayah Assam, Asambhinna (abad 6-7) sebagai raja pertama atas Kerajaan Sutiya, yang tinggal di tepi Brahmaputra dengan tujuh saudara. Dalam pemerintahannya, datang seorang Brahmana, yang mengajak semua tujuh bersaudara dalam agama Hindu dan menikah putri dari Asambhina. Pada kematian Raja, tujuh saudara gagal untuk menyepakati pengganti, menempatkan Brahmana di tahta sebagai bawahan, yang pada gilirannya diikuti oleh keturunan Asambhinna, yang disebut Raja Indra Dev dan yang terakhir memerintah selama 30 tahun. Setelah itu, 31 raja diikuti Indra Dev Raja, yangmana menjadi Lekroy Raja terakhir dan memiliki empat anak: Burora, Maisura, Kolaito dan Kossi.

Awal berdirinya[sunting | sunting sumber]

Pendiri kerajaan, Birpal yang mengaku keturunan dari Bhishmak dan memerintah pada tahun 1187. Ia memerintah untuk rakyat lebih dari 60 keluarga dengan ibu kotanya di sebuah bukit yang disebut Swarnagiri dan diasumsikan judul Gayapal. Nama 'Pal' adalah mungkin tiruan dari Pala dinasti Kamarupa. Ia digantikan oleh putranya Sonagiri yang kemungkinan bergelar Gaurinarayan. [4]

Konflik Ahom-Sutiya (1513-1522)[sunting | sunting sumber]

Dhirnarayan alias Dharmadhwajpal, beberapa kali bertempur dengan Ahoms. Pada tahun 1513, dalam pertempuran dengan Ahoms, Raja Dhirnarayan menyerang Kerajaan Raya baik dari dataran maupun perairan. Pihak Ahom menang dalam pertempuran di Dikhoumukh ini. Kemudian pada tahun 1520, Sutiyas menyerbu wilayah Kerajaan Ahom dua kali, dalam invasi kedua yang Sutiyas membunuh panglima Kerajaan Ahom dan berhasil mengalahkan pihak Ahom dalam pertempuran di Dihing.[5]


Keruntuhan Kerajaan Sutiya[sunting | sunting sumber]

Kekuatan kerajaan sangat melemah di bawah Nityapal, suami dari Dhirnarayan putri Sadhani. Pada tahun 1522, Dhirnarayan karena usianya yang masih muda diturunkan tahtanya untuk Nityapal . Bangsawan Sutiya dan menteri menolak keputusan memberikan tahta untuk Nityapal. Pada tahun 1524, karena Nityapal tidak cakap memegang pemerintahan, Ahoms mengambil keuntungan dari kesempatan ini, membuat Kerajaan Sutiya lebih terpojok. Sebagai puncak parsial dari perseteruan antar kerajaan, Ahoms mengambil Sadiya dan membunuh Nityapal. Selanjutnya untuk memperkuat posisi mereka, Ahoms mendirikan koloni di tanah Sutiya dan sejumlah Brahmana, pandai besi dan pengrajin dideportasi dari Sadiya untuk Charaideo.[6] Namun Sutiyas pergi ke pedesaan di mana mereka masih dalam kekuasaan dan melanjutkan perjuangan mereka melawan Ahoms untuk mereka merebut kembali wilayah yang hilang. Konflik yang berlangsung selama 150 tahun ke depan sampai akhirnya berakhir pada tahun 1673 ketika Sutiyas jatuh di bawah dominasi Ahoms dan diserap ke negara mereka.[7]

Penguasa (1187 - 1524)[sunting | sunting sumber]

Daftar Penguasa
# Tahun Pemerintahan Nama Nama lain
1 1187 - 1210 23 tahun Birpal Gayapal
2 1210 - 1250 40 tahun Ratnadhwajpal Gaurinarayan
3 1250 - 1270 20 tahun Vijayadhwajpal Shivanarayan
4 1270 - 1285 15 tahun Vikramadhwajpal Jagatnarayan
5 1285 - 1305 20 tahun Gauradhwajpal Pramonarayan
6 1305 - 1325 20 tahun Sankhadhwajpal Harinarayan
7 1325 - 1343 18 tahun Mayuradhwajpal Goluknarayan
8 1343 - 1360 17 tahun
Jayadhwajpal Bijonarayan
9 1360 - 1380 20 tahun Karmadhwajpal Nandeshwar
10 1380 - 1400 20 tahun Satyanarayan
11 1400 - 1420 20 Tahun
Masjid jama
12 1420 - 1440 20 Tahun
Dharmanarayan
13 1440 - 1465 25 Tahun
Pratyashnarayan
14 1465 - 1480 15 Tahun
Yasnarayan
15 1480 - 1500 20 Tahun Purnadhabnarayan
16 1500 - 1522 22 Tahun
Dharmadhwajpal Dhirnarayan
17 1522 - 1524 2 Tahun Nityapal Chandranarayan/Nitai

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Sutiya berbatasan dengan: di wilayah utara Brahmaputra dari Parshuram Kund; di timur untuk Vishwanath; di barat yang merupakan daerah Daerah Dhemaji, Daerah Lakhmipur dan distrik Sonitpur dari Assam.; Ke utara, itu dikendalikan hadir Miri Hills, Abor Hills dan Mishmi Hills (Rangalgiri, Kalgiri, Nilgiri, Chandragiri, Dhavalgiri)[8] di negara bagian Arunachal Pradesh. Ke selatan Brahmaputra, itu bagian dari Dibrugarh kabupaten dan hampir seluruh distrik Tinsukia di bawah kekuasaannya.[9]

Bubuk mesiu dan Meriam[sunting | sunting sumber]

Banyak sejarawan percaya bahwa Assam adalah daerah dimana bubuk messiu pertama kali ditemukan.Telah ada perdagangan antara Cina dan Assam pada milennium pertama dan Assam memiliki peran penting pada peradaban masa itu.

Penjelajah dan sejarawan Inggris, J. B. Traveneer menyatakan: "dalam hal ini saya yakin bahwa ia adalah orang yang sama yang menemukan senjata api dan bubuk mesiu, yang berangkat dari Assam ke Pegu dan dari Pegu kemudian pindah lagi ke China. Ini adalah alasan mengapa penemuan ini umumnya berasal dari Cina".

Peneliti Inggris lain, J. P. Wade mengatakan: "senjata api yang pertama kali dibuat di Assam. Ketika Ahoms datang ke Assam mereka berjuang dengan Sutiyas. Sutiyas berselisih dengan Ahoms dengan meriam dan berbagai macam senjata api. Oleh karena itu, hal ini dapat membuktikan bahwa senjata api dan mesiu yang secara tradisional dibuat di Assam."[10]

Monumen[sunting | sunting sumber]

Penguasa Sutiya terlibat dalam membangun benteng-benteng, kuil, dan istana selama pemerintahan mereka. Namun sebagian besar dari monumen ini telah menghilang di tengah-tengah sungai Brahmaputra selama Gempa Assam-Tibet pada tahun 1950 dan yang tersisa sekarang dalam keadaan bobrok karena tidak ada inisiatif seperti yang telah terjadi untuk melestarikan mereka. Salah satu yang dikenal monumen yang dibangun oleh Sutiyas adalah Kuil Tamreswari di Sadiya.[11] Ini dibangun pada abad ke-12 oleh Ratnadhwajpal dan kemudian diperbaiki pada abad ke-15. Kuil ini dikenal sebagai Sakta Dewi Khesaikhati jatuh saat gempa dari tahun 1950 dan Brahmaputra terkikis situs ini benar-benar. Kolonel Hanny dan Dalton mengunjungi situs di pertengahan abad ke-19 dan Bloch dilaporkan bersama dengan foto dari kuil hancur.

Reruntuhan sebuah kota kuno yang ditemukan antara sungai Dhal dan Ghagar 8 km sebelah timur dari kota ini dari North Lakhimpur. Seorang raja Sutiya membangun kota selama 14 dan abad ke-15 yang sepi atau hancur oleh bencana alam seperti gempa bumi atau banjir.[12] Lain momuments yang berkembang selama Sutiya pemerintahan adalah Bhismaknagar terletak 25 km dari Roing.

Kuil Malinithan dekat Likabali di Lakhimpur Utara dan Garakhiathan terletak di Desa Selajan Sonowal Kachari ialah monumen lain yang terkenal dan dibangun pada pemerintahan Raja Sutiya.[13]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Persatuan Mahasiswa Seluruh Assam Sutiya (AACSU)
  • Sati Sadhani
  • Dinasti Sutiya
  • Masyarakat Sutiya

Catatan[sunting | sunting sumber]