Keamiran Jabal Syammar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Emirat Jabal Syammar

إمارة جبل شمر
1836–1921
Bendera Najd
Bendera
Lokasi Najd
Peta
Ibu kotaHa'il
Bahasa yang umum digunakanArab
Turki Utsmaniyah
Agama
Islam
PemerintahanMonarki
Emir 
• 1834-1847
Abdullah al-Ali ar-Rasyid (pendiri)
• 1921
Muhammad at-Talal ar-Rasyid (terakhir)
Sejarah 
1836
2 November 1921
Didahului oleh
Digantikan oleh
Negara Saudi Kedua
Emirat Riyadh
kslKesultanan
Nejd
krjKerajaan
Hejaz
Sekarang bagian dari Arab Saudi
 Yordania
 Irak
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Emirat Jabal Syammar, juga dikenal sebagai Emirat Ha'il adalah sebuah negara yang pernah ada di Najd (kini wilayah Arab Saudi, yang ada dari pertengahan abad kesembilan belas sampai 1921.[1] Jabal Syammar (dalam bahasa Arab: جبل شمر) dalam bahasa Indonesia diterjemahkan sebagai "Gunung dari Syammar". Ibu kotanya adalah Ha'il.[1] Negara ini dipimpin oleh seorang monarki dari Wangsa Rasyid. Wilayah negara ini termasuk bagian dari Arab Saudi, Irak, dan Yordania kini.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Emirat Jabal Shammar didirikan pada tahun 1836 sebagai bawahan negara Saudi kedua ketika penguasa pertama emirat Abdullah bin Rashid ditunjuk sebagai gubernur Ha'il oleh Imam Saudi Faisal bin Turki. Namun setelah melemahnya negara Saudi kedua, Rashīdi, penguasa Jabal Shammar, berhasil mengusir tuan Saudi mereka dari Riyadh pada tahun 1891 setelah Pertempuran Mulayda. Hal ini mengakibatkan penghapusan Negara Saudi Kedua, Emirat Najd, dan penggabungan wilayahnya ke dalam Jabal Shammar. Ketika orang-orang Saudi tidak ikut serta, diasingkan di Kuwait, Keluarga Rashid mencari hubungan persahabatan dengan Kesultanan Utsmaniyah di utara. Aliansi ini menjadi semakin tidak menguntungkan selama abad ke-19 karena Kesultanan Utsmaniyah kehilangan pengaruh dan legitimasinya. Ibu kota Emirat, Ha’il, berfungsi sebagai titik pemberhentian penting bagi orang-orang yang melakukan perjalanan antara kota Mekah dan Madinah serta kota-kota besar di Irak dan Iran.

Pada tahun 1902, Abdulaziz ibn Saud berhasil merebut kembali Riyadh untuk Kerajaan Saud, dan memulai kampanye untuk merebut kembali wilayah tersebut – sebuah kampanye yang ternyata sangat sukses bagi Saudi. Setelah beberapa bentrokan, kaum Rashīdi dan Saudi terlibat dalam perang besar-besaran di wilayah Qassim, yang mengakibatkan kekalahan menyakitkan bagi kaum Rashīdi dan kematian emir Rashīdi Abdul Aziz ibn Mitaab Al Rashīd.

Setelah kematian Emir, Jabal Shammar berangsur-angsur mengalami kemunduran, semakin terdesak dengan runtuhnya pelindung Utsmaniyah pada Perang Dunia I. Ibn Saud, yang bersekutu dengan Kerajaan Inggris sebagai penyeimbang dukungan Utsmaniyah terhadap Jabal Shammar, muncul. jauh lebih kuat dari Perang Dunia Pertama. Keamiran Jabal Shammar akhirnya diakhiri dengan kampanye Saudi pada akhir tahun 1921. Keamiran tersebut menyerah kepada Saudi pada tanggal 2 November 1921, dan kemudian dimasukkan ke dalam Kesultanan Najd.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Emirat memiliki ekonomi campuran nomadisme pastoral, pertanian oasis, kerajinan perkotaan, dan perdagangan. Secara historis, Emirat memproduksi alfalfa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b J. A. Hammerton. Peoples Of All Nations: Their Life Today And Story Of Their Past (in 14 Volumes). Concept Publishing Company, 2007. Pp. 193.