Kapal tempur kelas Nelson

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
HMS nelson

kapal perang kelas nelson adalah kapal perang milik Angkatan Laut Britania Raya , yang dibangun tak lama setelah, dan di bawah dengan persyaratan, Traktat Angkatan Laut Washington tahun 1922. Mereka adalah satu-satunya kapal perang Inggris yang dibangun antara kapal perang kelas Revenge (memerintahkan pada tahun 1913) dan kelas King George V, memerintahkan pada tahun 1936.


Kapal-kapal itu dinamai laksamana terkenal Inggris: George Brydges Rodney, 1 Baron Rodney Pertempuran Cape St. Vincent dan Horatio Nelson, 1 Viscount Nelson dari Pertempuran Sungai Nil dan Trafalgar.

Untuk memenuhi keterbatasan Traktat Angkatan Laut Washington, kapal ini adalah dari desain yang tidak biasa dengan banyak fitur baru. Mereka sering disebut sebagai kapal perang perjanjian pertama. Nelson yang unik dalam konstruksi kapal perang Inggris, menjadi satu-satunya kapal untuk membawa persenjataan utama sembilan 16-inch (406 mm) senjata. Fitur yang paling tidak biasa namun, dan salah satu yang segera terlihat, adalah bahwa ini semua dialihkan jembatan.

HMS Nelson sedang menembakan meriam 16-inch (406 mm) senjata selama pemotretan latihan. Hembusan laras besar mengocok sampai air ke kanan.

Ditugaskan pada 1927-1929, Nelson disajikan secara ekstensif di Atlantik, Mediterania, dan Hindia selama Perang Dunia II. Rodney dibuat terkenal oleh perannya dalam tenggelamnya kapal perang Jerman Bismarck Mei 1941. Pada puncak pertempuran Rodney, dalam hubungannya dengan HMS King George V mendekati bismarck membombardir nya di jarak dekat. Rodney 's meriam utama baru masuk dengan perkiraan 100-130 hits, berkontribusi besar terhadap kerusakan terakhirnya.

Nelson berpartisipasi dalam pembombardiran sasaran di utara Perancis selama dan setelah D-Day. Secara khusus, selama kampanye Caen dia dihargai dengan menghancurkan sekelompok lima tank Tiger yang berkelana ke zona merah (dalam 40 km. Dari Coast) dianggap oleh perintah Jerman berada di kisaran kapal perang sekutu.

Dua kapal kelas bertahan pada perang, tapi yang scrapped di 1948-1949 bersama dengan semua kapal perang Inggris lainnya kecuali kapal perang kelas king george v dan kelas vanguard

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Karena siluet luar biasa mereka, HMS Nelson dan adiknya Rodney yang sinis dijuluki Nelson dan Rodnol oleh peringkat Royal Navy yang pernah bertugas di kapal ini - isu manuver dan siluet tunggal disalurkan mengingatkan AL pria tanker minyak, dan serangkaian armada oilers yang telah dibangun selama Perang Dunia Pertama bantalan nama berakhiran "ol".

HMS Rodney
Desain kapal

Ada rumor lama bahwa kapal-kapal tidak bisa menembakkan serentak penuh tanpa risiko kerusakan struktural. Hal ini dibantah selama aksi melawan kapal perang Jerman Bismarck, di mana Rodney mampu menembakkan ke atas dari 40 broadsides (380 shells) tanpa kerusakan struktural utama kecuali untuk dek papan dan dek fitting atas, meskipun kerusakan kamar sakit di kapal fitting, dinding pemisah bagian partisi, Bowl toilet dan pipa di forecastle adalah luas. Hampir setiap lampu di bagian depan hancur juga. Meskipun kritik mengejek diarahkan pada kelas ini kapal perang oleh beberapa media dan beberapa pelaut pada debut mereka, sejarawan angkatan laut Antony Preston menganggap bahwa "mereka habis dipahami kapal merefleksikan semua pengalaman susah payah dari Perang Dunia pertama "dan bahwa" mereka terbukti menjadi kapal sangat baik-dilindungi dan dirancang dengan baik ".

Nasib[sunting | sunting sumber]

Pada akhir perang, Rodney telah melihat penggunaan susah tanpa mereparasi signifikan atau perbaikan dan usang, terutama mesin-nya. Nelson telah dipasang kembali di Amerika Serikat pada akhir tahun 1944 dan berada dalam kondisi cukup baik untuk melayani di armada pasca perang termasuk waktu pendek sebagai unggulan dari Rumah armada pada akhir 1945. Rodney dibatalkan pada tahun 1948 di Inverkeithing, tidak lama setelah akhir tahun 1945. Rodney dibatalkan pada tahun 1948 di Inverkeithing, tidak lama setelah kapal perang kelas revenge dan kelas queen elizabeth , dan Nelson pada tahun 1949 berikut penggunaannya sebagai target untuk percobaan pengeboman. "Menurut memoar Winston Churchill, modernisasi utama dibahas untuk memungkinkan Nelson untuk melayani selama beberapa tahun di armada pasca perang, tetapi tidak ada rincian lainnya selamat. Dalam setiap kasus Nelson terlalu lambat untuk armada modern yang tidak memiliki peran di garis depan untuk kapal perang lagi ".

Kapal dikelasnya[sunting | sunting sumber]

Nama kapal Nomor umbul Pembangun Dipesan Diluncurkan Ditugaskan Nasib
HMS Nelson 28 Sir W. G. Armstrong Whitworth & Company, Walker 11 Desember 1922 3 September 1925 15 Agustus 1927 Dijual untuk dibesituakan pada 19 Maret 1948,

sampai di Inverkeithing 15 Maret 1949 untuk dihancurkan.

HMS Rodney 29 Cammell Laird & Company, Birkenhead 28 Desember 1922 17 Desember 1925 7 Desember 1927 Dijual untuk dibesituakan pada 19 Maret 1948,

sampai di Inverkeithing 15 Maret 1949 untuk dihancurkan.

Galeri[sunting | sunting sumber]

HMS Nelson
HMS Nelson 
HMS rodney di malta pada tahun 1943
HMS rodney di malta pada tahun 1943 
HMS Nelson pada tahun 1936
HMS Nelson pada tahun 1936 
HMS Rodney
HMS Rodney 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Siegfried Breyer, Battleships and Battlecruisers 1905–1970 (Doubleday and Company, Garden City, New York, 1973) (originally published in German as Schlachtschiffe und Schlachtkreuzer 1905–1970, J. F. Lehmanns Verlag, Munchen, 1970). Contains various line drawings of the ships in various configurations.
  • R.A. Burt, British Battleships 1919–1945 (Seaforth Publishing, Barnsley, Yorkshire, UK, 1993 & 2012) ISBN 978-1-84832-130-4
  • Robert Gardiner, ed. (1980). Conway's All the World's Fighting Ships 1922 – 1946. London: Conway Maritime Press.
  • David Miller, The Illustrated Directory of Warships From 1860 to the Present Day (Salamander Books Ltd, Greenwich Editions, 3rd Ed, London, 2004 pp 156–157) ISBN 0-86288-677-5
  • Rear Admiral G.G.O Gatacre, Reports of Proceedings 1921–1964 (Nautical Press & Publications, Manly, NSW, Australia, 1982) ISBN 0-949756-02-4
  • Antony Preston and George Paloczi-Horvath, The World's Worst Warships: : The Failures and Repercussions of Naval Design and Construction, 1860 to the present day (Conway Maritime Press, London, UK, 2000) ISBN 0-85177-754-6
  • David K. Brown, The Grand Fleet (Seaforth Publishing, Barnsley, Yorkshire, UK, 2010) ISBN 978-1-84832-085-7
  • David K. Brown, Nelson to Vanguard (Seaforth Publishing, Barnsley, Yorkshire, UK, 2000) ISBN 978-1-84832-149-6
  • Tony DiGiulian, British 16"/45 (40.6cm) MarkI