Kanker retina mata

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kanker mata)
Jump to navigation Jump to search
Kanker retina mata
Rb whiteeye.PNG
Kanker retina mata pada anak-anak
Retinoblastoma .jpg
Kanker mata terjadi pada daerah retina
Terminologi anatomi

Kanker retina mata (retinoblastoma) adalah kanker yang terjadi pada daerah di belakang mata yang peka terhadap cahaya (pada retina). Kanker retina mata merupakan kanker ganas dalam bola mata yang paling umum terjadi pada anak-anak, dan hampir khas pada anak-anak yan gmasih kecil.[1] Kanker dapat menyerang salah satu maupun kedua mata dan dapat menyebar ke kantung mata hingga ke otak (melalui saraf penglihatan).

Walaupun kebanyak anak-anak dapat bertahan hidup dari kanker ini, mereka dapat kehilangan penglihatan pada mata yang terkena atau membutuhkan operasi pengangkatan mata (Enukleasi). Hampir separuh anak-anak dengan kanker retina mata terkait dengan kelainan gen retinoblastoma bawaan keluarga. Pada kasus lainnya, kanker ini disebabkan oleh mutasi kongenital pada kromosom gen 13, 13q14.[2]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Penyebab terjadinya retinoblastoma adalah mutasi genetik, dapat ditemukan pada kromosom, yang dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan sel dalam tubuh. [3] Gangguan pada gen RB1 atau MYCN dapat menyebabkan retinoblastoma.

Gen RB1 merupakan gen yang berperan sebagai gen supresi tumor yang terletak pada kromosom 13 lokus 14 (13q14). Gen ini berperan unutk mengkoda protein dengan fungsi regulasi pada siklus pertumbuhan seluler pada G1 checkpoint. Mutasi pada kedua alel gen akan menyebabkan perkembangan tumor.[4]

Amplifikasi somatis pada onkogen MYCN bertanggungjawab pada beberapa kasus retinoblastoma non-herediter, awitan awal, agresif, dan unilateral. Walaupun amplifikasi MYCN terjadi hanya 1,4% dari kasus retinoblastoma, para peneliti mengidentifikasinya pada 18% balita anak-anak yang didiagnosis pada usia di bawah 6 bulan. Median umur pada diagnosis retinoblastoma adalah 4,5 bulan, dibandingkan dengan penderita berusia 24 bulan dengan penyakit unilateral non-familial dengan mutasi dua gen RB1.[5]

Gejala[sunting | sunting sumber]

  1. Pupil berwarna putih.
  2. Mata juling (strabismus)
  3. Mata nyeri dan merah
  4. Gangguan penglihatan
  5. Iris pada kedua mata memiliki warna yang berlainan
  6. Terjadi kebutaan

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ American Cancer Society (2003). "Chapter 85. Neoplasms of the Eye". Cancer Medicine. Hamilton, Ontario: BC Decker Inc. ISBN 1-55009-213-8. 
  2. ^ Ryan, Stephen J.; Schachat, Andrew P.; Wilkinson, Charles P.; Hinton, David R.; Sadda, SriniVas R.; Wiedemann, Peter. Retina (dalam bahasa Inggris). Elsevier Health Sciences. hlm. 2105. ISBN 1455737801. 
  3. ^ Du W, Pogoriler J (August 2006). "Retinoblastoma family genes". Oncogene. 25 (38): 5190–200. doi:10.1038/sj.onc.1209651. PMC 1899835alt=Dapat diakses gratis. PMID 16936737. 
  4. ^ Retinoblastoma
  5. ^ Lewis R (March 19, 2013). "Some Aggressive Retinoblastomas Lack RB1 Mutations". Medscape online.