J-Test

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Jtest-indonesia)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

J-TEST adalah tes pengukuran obyektif kemampuan bahasa Jepang dari penutur non-Jepang yang diperkenalkan pada tahun 1991. Setiap tahunnya diikuti oleh karyawan, murid sekolah asing agar dapat ke Jepang. Di Indonesia sendiri, J-Test muncul pada awal tahun 2018.

Waktu tes[sunting | sunting sumber]

J-Test diselenggarakan serentak tiap 6 bulan sekali pada bulan ganjil setiap tahunnya. Bulan yang dimaksud adalah Januari, Maret, Mei, Juli, September dan November. Serentak yang dimaksud disini adalah bersamaan pada tanggal yang telah ditentukan di negara yang telah bekerja sama dengan J-Test. Berdasarkan informasi terakhir, negara yang telah menyelenggarakan J-TEST adalah:

  1. Jepang (Negara Penyelenggara)
  2. Tiongkok
  3. Taiwan
  4. Mongolia
  5. Thailand
  6. Vietnam
  7. Nepal
  8. Myanmar
  9. Bangladesh
  10. Filipina
  11. Indonesia


Kota di Indonesia yang telah resmi menyelenggarakan J-Test Indonesia adalah:

  1. Padang
  2. Bengkulu
  3. Bali
  4. Semarang
  5. Manado
  6. Mataram-Lombok
  7. Bandung
  8. Lampung
  9. Medan
  10. Surabaya
  11. Yogyakarta
  12. Jakarta

Format[sunting | sunting sumber]

Tingkat ujian J-Test terbagi dua yaitu Tingkat Ujian A-C, D-E dan F-G dengan penjelasan detail sebagai berikut

Tingkat A-C
Maksimal skor 1000 poin berdasarkan skor akhir yang didapat kemampuan bahasa akan ditentukan ketingkatan A sampai C. Sertifikat akan diberikan pada peserta yang mencapai skor 600 poin dengan syarat pada 8 bagian isi ujian tidak ada bagian yang mendapat nilai 0. Dibawah ini adalah daftar isi Tingkat Ujian A-C

Ujian Menulis 80 menit:
1. Menguji kemampuan pengetahuan, struktur bahasa dan kosakata
2. Menguji kemampuan pemahaman teks
3. Menguji kemampuan pengetahuan aksara
4. Menguji kemampuan menyusun kalimat dan menulis aksara

Ujian mendengarkan 45 menit:
1. Memahami deskripsi dari gambar
2. Memahami deskripsi dari sebuah situasi
3. Menguji kemampuan menjawab percakapan
4. Memahami isi percakapan dan penjelasan singkat
5. Setelah selesai ujian menulis akan langsung dilanjutkan dengan ujian mendengarkan tanpa jeda dan istirahat

Skor dan Penilaian Tingkat A-C

Maksimal skor 1000 poin Menulis 500 poin, Mendengarkan 500 poin

1. 特 A 級 Lebih dari 930 poin. Memiliki kemampuan komunikasi yang tinggi, dapat memberikan respons dan memahami berbagai macam situasi dan pembicaraan yang memiliki istilah-istilah teknis dari berbagai bidang

2. A 級 Lebih dari 900 poin (CEFR C2). Memiliki kemampuan komunikasi yang cukup tinggi, dapat memahami berbagai macam situasi dan pembicaraan yang memiliki istilah-istilah teknis di bidang tertentu

3. 準 A 級 850 poin. Memiliki kemampuan komunikasi yang cukup, tergantung dari situasinya cukup dapat memahami pembicaraan yang bersifat umum

4. B 級 Lebih dari 800 poin. Memiliki kemampuan komunikasi yang cukup terhadap topik dan situasi yang umum.

5. 準 B 級 Lebih dari 700 poin (CEFR C1) (setara N1). Memiliki kemampuan komunikasi yang cukup untuk lingkungan kerja dan kehidupan sehari-hari

6. C 級 Lebih dari 600 poin (CEFR B2) (setara N2). Memiliki kemampuan komunikasi dasar pada situasi lingkungan kerja dan kehidupan sehari-hari


Tidak ada sertifikasi. Kurang dari 600

Sebagai perbandingan:

JLPT N1 = 700 poin

JLPT N2 = 600 poin


Tingkat D-E
Maksimal skor 700 poin, berdasarkan skor akhir yang didapat, kemampuan bahasa akan ditentukan masuk ketingkatan D atau E. Sertifikat akan diberikan pada peserta yang mencapai minimal skor 350 poin dengan syarat pada 8 bagian isi ujian, tidak ada bagian yang mendapat nilai 0


Ujian Menulis 70 menit:

1. Menguji kemampuan pengetahuan. struktur bahasa dan kosakata.
2. Menguji kemampuan pemahaman teks.
3. Menguji kemampuan pengetahuan aksara Kanji.
4. Menguji kemampuan menyusun kalimat dan menulis aksara.

Ujian Mendengarkan 35 menit:
1. Memahami deskripsi dari gambar.
2. Memahami deskripsi dari sebuah situasi.
3. Menguji kemampuan menjawab percakapan.
4. Memahami isi percakapan dan penjelasan singkat.
5. Setelah selesai ujian menulis akan langsung dilanjutkan dengan ujian mendengarkan tanpa jeda dan istirahat

Skor dan Penilaian Tingkat D-E
Maksimal skor adalah 700 poin menulis 350 poin, mendengarkan 350 poin

1. D 級 Lebih dari 500 poin (CEFR B1) = setara N3. Dapat berkomuikasi secara terbatas dalam situasi tempat kerja dan kehidupan sehari-hari.

2. E 級 Lebih dari 350 poin (CEFR A2) = setara N4. Dapat berkomunikasi secara sederhana dengan tingkat bahasa Jepang dasar terhadap situasi dan kehidupan sehari-hari secara terbatas


Tidak ada sertifikasi Kurang dari 350 poin

Sebagai perbandingan:

JLPT N3 = 500 poin

JLPT N4 = 350 poin


Tingkat F-G
Maksimal skor 350 poin berdasarkan skor akhir yang didapat, kemampuan bahasa akan ditentukan masuk ketingkatan F atau G. Sertifikat akan diberikan pada peserta yang mencapai minimal skor 180 poin dengan syarat pada 8 bagian isi ujian, tidak ada bagian yang mendapat nilai 0

Ujian Menulis 60 menit:
1. Menguji kemampuan pengetahuan. struktur bahasa dan kosakata.
2. Menguji kemampuan pemahaman teks.
3. Menguji kemampuan pengetahuan aksara Kanji.
4. Membuat kalimat pendek (*berbentuk pilihan ganda)

Ujian mendengarkan 25 menit:
1. Memahami deskripsi dari gambar.
2. Memahami deskripsi dari sebuah situasi.
3. Menguji kemampuan menjawab percakapan.
4. Memahami isi percakapan dan penjelasan singkat.

Setelah selesai ujian menulis akan langsung dilanjutkan ujian mendengarkaan tanpa jeda istirahat.

Skor dan Penilaian Tingkat F-G
Maksimal skor 350 poin Menulis 175 poin, Mendengarkan 175 poin

1. F 級 Lebih dari 250 poin (CEFR A1) = setara N5. Dapat berkomunikasi dalam jangkauan level dasar bahasa Jepang

2. G 級 Lebih dari 180 poin. Dapat bekomunikasi apabila dalam tingkat perkenalan.

Tidak ada serifikasi Kurang dari 180 poin

JLPT N5 = 250 poin

*Perbandingan dengan JLPT sebagai referensi.


Pranala luar[sunting | sunting sumber]