Johnny Kitagawa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Johnny Kitagawa
Nama asalジャニー喜多川
LahirJohn Hiromu Kitagawa
(1931-10-23)23 Oktober 1931
Los Angeles, California, Amerika Serikat
Meninggal9 Juli 2019(2019-07-09) (umur 87)
Tokyo, Jepang
Pekerjaan
  • Produser rekaman
Karier musik
Genre
Tahun aktif1968–2019
Artis terkait
Situs webwww.johnnys-net.jp

John Hiromu Kitagawa (喜多川 擴, Kitagawa Hiromu, lahir 23 Oktober 1931 – meninggal 9 Juli 2019 pada umur 87 tahun), dikenal secara profesional sebagai Johnny Kitagawa (ジャニー喜多川, Janī Kitagawa), adalah seorang pengusaha dan manajer bakat Jepang-Amerika. Ia pendiri dan presiden dari Johnny & Associates, sebuah agensi yang menaungi banyak boyband-boyband populer di Jepang, seperti SMAP, Arashi, Kanjani8, Hey! Say! JUMP, V6, NEWS, dan KAT-TUN. Pengaruh Kitagawa telah menyebar bukan hanya dalam dunia musik namun juga dalam dunia teater dan televisi. Dianggap sebagai salah satu orang paling berpengaruh di dunia industri hiburan Jepang, ia telah memonopoli pembentukan boyband di Jepang lebih dari 40 tahun.[1]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Lahir pada tahun 1928 di Los Angeles, California, Amerika Serikat, Kitagawa kembali ke Jepang bersama keluarganya pada tahun 1933. Ayahnya Taido adalah seorang pendeta Buddha dan kepala uskup ketiga dari kuil Buddha Koyasan di Little Tokyo dari tahun 1924 hingga 1933.[2] Kitagawa pergi ke Amerika sekitar tahun 1949. Pada awal tahun 1950, ia kembali ke Jepang untuk bekerja di Kedutaan Besar Amerika Serikat. Ketika berjalan melewati Taman Yoyogi di Tokyo, ia bertemu dengan sekelompok anak laki-laki yang sedang bermain baseball. Ia merekrut mereka untuk membentuk sebuah grup penyanyi dengan ia sebagai manajernya. Ia menamai grup tersebut "The Johnnies".[1] The Johnnies memperoleh kesuksesan dengan menggunakan formula pencampuran dari anggota menarik yang menyanyi lagu popular dengan tarian terkoordinasi. The Johnnies adalah grup pop pertama di Jepang yang seluruh anggotanya laki-laki, dan hal itu akan menjadi pola untuk grup-grup bentukan Kitagawa selanjutnya.[1]

Kesuksesan besar[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1968, kesuksesan Kitagawa semakin luas dengan boyband beranggotakan 4 orang yang ia beri nama Four Leaves (フォーリーブス, Fō Rībusu). Lagu dan tarian grup tersebut membawa mereka pada kesuksesan, dibuktikan dengan kemunculan mereka selama tujuh kali berturut-turut di program tahunan, Kōhaku Uta Gassen (紅白歌合戦, Pertarungan Lagu Merah Putih), dimulai dari tahun 1970.[3] Four Leaves tampil bersama selama sepuluh tahun sebelum akhirnya bubar pada tahun 1978. Kemudian, pada tahun 2002 Kitagawa mengatur reuni grup tersebut.[3] Selain The Johnnies dan Four Leaves, Kitagawa juga membentuk banyak grup-grup lainnya seperti SMAP, Tokio, V6, KinKi Kids, Arashi, Kanjani8, NEWS, Hey! Say! JUMP, dan masih banyak lainnya.[1] Kitagawa telah berhasil menyebarkan pengaruhnya ke dunia per-televisian, hal itu terbukti dengan seringnya artis-artisnya muncul di televisi, dengan kebanyakan muncul di program varietas mereka sendiri. Mereka juga sering muncul di iklan, film, dan drama.[4][5] Kesuksesan artis-artis Kitagawa membuat pemasukan Johnny & Associates meningkat dengan pemasukan sekitar 2,9 milyar yen per-tahunnya pada saat boyband sedang booming.[4] Pada tahun 1997, artis-artis dari agensinya telah muncul di lebih dari 40 program televisi dan lebih dari 40 iklan.[4][6] Kesuksesan agensinya tersebut membuat Kitagawa menjadi salah satu orang terkaya di Jepang.[7]

Formula[sunting | sunting sumber]

Kitagawa berulang kali telah menetapkan sebuah formula standar dalam mengembangkan dan memasarkan artis-artisnya.[8]

"Saya tidak begitu tertarik dengan rekaman. Setelah kau merilis sebuah rekaman, kau harus menjual rekaman tersebut. Kau hanya harus mengedarkan satu lagu. Kau tidak dapat memikirkan yang lainnya. Hal seperti itu tidak baik bagi seorang artis."

 —Johnny Kitagawa, Juni 1996[9]

Johnny & Associates selalu membuka pendaftaran untuk anak-anak yang memiliki potensi. Agensi tersebut merekrut anak-anak laki-laki yang umurnya masih belasan tahun untuk menjadi trainee di dalamnya, atau yang dikenal dengan sebutan Johnny's Jr..[1] Pendaftar yang sukses akan tinggal di asrama agensi dan menghadiri sekolah yang dikelola oleh agensi. Kemampuan mereka diasah dengan latihan menyanyi, menari dan akting.[5] Anggota Johnny's Jr. yang menjanjikan akan muncul bersama dengan artis-artis populer Kitagawa. Mereka menjadi penari latar artis-artis populer tersebut dengan tujuan utama meningkatkan kepopuleran agar dapat debut.[1] Anggota-anggota Johnny's Jr. juga muncul di "Hachi-ji da J", sebuah acara variety show mingguan. Mereka menyanyi, menari, dan menghibur untuk meningkatkan kemampuan mereka.[10] Fokus Kitagawa adalah untuk meningkatkan kemampuan artisnya untuk menjadi artis yang sempurna. Sebagai contoh, Shonentai tidak merilis single hingga semuanya bersama dalam waktu lebih dari 7 tahun.[9] "Saya tidak begitu tertarik dengan rekaman," Kitagawa berkata di sebuah interview pada tahun 1996. "Setelah kau merilis sebuah rekaman, kau harus menjual rekaman tersebut. Kau hanya harus mengedarkan satu lagu. Kau tidak dapat memikirkan yang lainnya. Hal seperti itu tidak baik bagi seorang artis."[9]

Kitagawa dikenal dengan menggunakan artis-artisnya untuk membuat stasiun televisi memberitakan kabar terbaru tentang artisnya, dan memastikan liputan pers yang menguntungkan bagi artis-artisnya dan dirinya sendiri.[5][7] Artis-artisnya tidak akan diperbolehkan untuk melakukan interview dan menghadiri program yang menayangkan liputan yang tidak menguntungkan baginya.[6] Kitagawa mempertahankan kontrol tingkat tinggi terhadap artis-artisnya.[1][11] Seluruh artisnya diminta untuk mempertahankan citra publik yang dapat menarik wanita-wanita muda; sebagai hasilnya, kehidupan pribadi mereka dilarang untuk diungkapkan kepada publik.[11] Kitagawa sendiri juga mencegah dirinya menjadi pusat perhatian publik. Ia jarang memperbolehkan fotonya diambil, dan tidak pernah tampil bersama dengan artis-artisnya.[1][11]

Klaim pelecehan seksual dan gugatan fitnah[sunting | sunting sumber]

Rumor mengenai Kitagawa dan kemungkinan pelecehan seksual terhadap anak-anak di agensinya telah beredar sejak tahun 1988,[12] ketika Koji Kita (北公次, Kita Kōji), mantan anggota Four Leaves, menerbitkan serial buku harian yang berjudul Hikaru Genji e (光Genjiへ, Untuk Hikaru Genji). Kita mengklaim bahwa Kitagawa menggunakan posisinya dalam agensi untuk memaksa anak-anak di bawah kontrak agensinya untuk melakukan hubungan seksual dengannya.[1][7][13] Tuduhan yang hampir sama dibuat di sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 1997 oleh Junya Hiramoto, seorang mantan anggota band bentukan Kitagawa lainnya. Hiramoto berkata bahwa ia pernah melihat Kitagawa memaksa seorang anak laki-laki untuk melakukan hubungan seksual dengannya di salah satu asrama agensi.[4] Kemudian, pada tahun 1999, majalah mingguan Shukan Bunshun (週刊文春) mencetak sebuah serial 10 bagian yang berisi perincian berbagai tuduhan pelecehan seksual yang dilakukan oleh Kitagawa. Para penuduh adalah para remaja laki-laki, yang berbicara tanpa menyebutkan nama, yang telah direkrut dalam Johnny & Associates. Selain itu, serial tersebut juga menuduh Kitagawa mengizinkan anak di bawah umur untuk minum alkohol dan merokok. Tuduhan tersebut diulas dalam koran internasional.[1][6]

Kontroversi tersebut mengakibatkan Yoshihide Sakaue, seorang anggota Parlemen menyidang masalah tersebut pada bulan April 2000.[7] Sakaue berkata bahwa karena liputan media, dan sebagai respon dari permintaan seorang konstituen, ia ingin menyelidiki apakah pejabat pemerintahan telah menyelidiki keluhan tentang Kitagawa.[6] Pejabat Anggota Kepolisian Nasional berkata bahwa mereka telah menyelidiki agensi Kitagawa, tetapi tidak mengatakan bahwa pelecehan seksual telah terjadi. Mereka menunjukkan bahwa agensi Kitagawa telah diperingatkan karena mengizinkan anak di bawah umur minum alkohol dan merokok.[7] Kepolisian Nasional dan Departemen Kesejahteraan menunjukkan bahwa di bawah pemahaman Kementrian hukum, bahkan jika tuduhan terhadap Kitagawa itu benar, tindakan tersebut tidak bisa disebut kekerasan terhadap anak karena Kitagawa bukanlah orang tua atau wali dari anak-anak yang berada dalam agensinya.[7][12] Selain itu, mereka menyatakan bahwa tidak ada anak atau pun orang tua mereka yang mengadukan Kitagawa.[7][12] Kitagawa membantah telah melakukan hal yang salah, dan pengacaranya menyatakan bahwa klaim-klaim tersebut dilakukan oleh mantan artis Kitagawa untuk menyuarakan ketidakpuasan.[7] Kitagawa menggugat Shukan Bunshun karena memfitnah.[4] Selain Shukan Bunshun, tidak ada satupun media Jepang yang meliput kisah tuduhan terhadap Kitagawa tersebut, sidang di Parlemen, atau gugatan Kitagawa. The New York Times mengaitkan hal tersebut dengan pengaruh Kitagawa terhadap media populer.[7][12] Setelah Shukan Bunshun mulai menerbitkan serial tersebut, Johnny & Associates membantah majalah tersebut, dan media lainnya yang dimiliki oleh organisasi induknya, mengakses setiap artisnya.[6]

Setelah proses pengadilan yang berlarut-larut, pada tahun 2002 Pengadilan Distrik Tokyo menghadiahi Kitagawa 8,8 juta yen penghakiman dengan Shukan Bunshun, setelah terbukti artikel tersebut menfitnahnya.[1] Shukan Bunshun meminta pertimbangan kembali atas keputusan tersebut. Dalam pembalikan parsial dari pengadilan distrik, Pengadilan Tinggi Tokyo pada tahun 2003 menyatakan bahwa serial Shukan Bunshun mencemarkan nama baik Kitagawa; Namun, isi yang memfitnah terbatas hanya pada tuduhan bahwa Kitagawa memperbolehkan anak di bawah umur di agensinya untuk minum alkohol dan merokok. Pengadilan menemukan bahwa Shukan Bunshun memiliki alasan yang cukup untuk menerima, mempercayai dan menerbitkan tuduhan seksual oleh mantan artis Kitagawa. Kitagawa meminta pertimbangan kembali kepada Mahkamah Agung terhadap keputusan tersebut, tetapi pada tahun 2004 permintaannya ditolak.[12]

Kegiatan pasca-litigasi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2006, boyband KAT-TUN debut secara resmi dan seluruh single dan album rilisan mereka berhasil menempati tempat pertama tangga lagu Oricon; versi Jepang dari tangga lagu Amerika Billboard Hot 100. Pada tahun 2007, Hey! Say! 7, grup bentukan Kitagawa lainnya, debut sebagai unit masa terbatas. Tidak lama setelah debut, grup tersebut menjadi boyband termuda yang berhasil menempati tempat puncak tangga lagu Oricon, dengan rata-rata umur di bawah 15.[14] Kitagawa mulai dari bulan September 2007, terus terlibat dalam pekerjaan regular Johnny & Associates.[11]

Meninggal[sunting | sunting sumber]

Pada 9 Juli 2019, Kitagawa meninggal dunia di sebuah rumah sakit di Tokyo setelah menderita stroke pendarahan subaraknoid, ia meninggal pada usia 87 tahun.[15][16][17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k Chris Campion (2005-08-21). "J-Pop's dream factory". The Guardian Music Observer Monthly. London (dipublikasikan tanggal 21 Aug 2005). Diakses tanggal 2 Feb 2009. 
  2. ^ Kazahaya, Katsuichi. (1974) Koyasan Beikoku Betsuin 50 nen shi. pp. 138-9.
  3. ^ a b "Four Leaves Taabo battling cancer". Japan Zone. 19 Januari 2009. Diakses tanggal 5 Februari 2009. 
  4. ^ a b c d e Justin McCurry (23 April 2000). "Japan's star-maker accused of sexually abusing boys". Kobe Observer. London. Diakses tanggal 4 Feb 2009. 
  5. ^ a b c Bruce Wallace (28 Jan 2007). "The story is written on this actor's face". The Los Angeles Times. Diakses tanggal 16 Nov 2010. 
  6. ^ a b c d e "In Japan, Tarnishing a Star Maker". The New York Times. 30 Jan 2000. Diakses tanggal 2 Feb 2009. 
  7. ^ a b c d e f g h i Calvin Sims (14 Apr 2000). "Lawmakers In Japan Hear Grim Sex Case". The New York Times. Diakses tanggal 4 Feb 2009. 
  8. ^ Alex Hoban (11 Feb 2009). "Turning Japanese: The seedy underworld of music moguls". The Guardian. London. Diakses tanggal 23 Mar 2009. 
  9. ^ a b c McClure, Steve (1996). "You Look Like a Music Star". Billboard. Nielsen Business Media. 108 (35): 76–80. ISSN 0006-2510. Diakses tanggal 30 Januari 2010. 
  10. ^ Phillip Brasor (15 Sep 1999). "Young at heart, but never free of Johnny". The Japan Times. Diakses tanggal 6 Feb 2009. 
  11. ^ a b c d Phillip Brasor (16 Sep 2007). "They're fey, maybe not gay, but anyway, the 'talent' are coming out to play". The Japan Times. Diakses tanggal 2 Feb 2009. 
  12. ^ a b c d e Mark D. West. Secrets, Sex, and Spectacle: The Rules of Scandal in Japan and the United States. University of Chicago Press. hlm. 210. ISBN 0-226-89408-8. 
  13. ^ Koji Kita (北公次, Kita Kōji), Hikaru Genji e (光Genjiへ), Publisher: Data House (データハウス, dēta hausu), Desember 1988
  14. ^ "Hey! Say! 7 youngest boy band's place in history (Japanese)". Oricon. Diakses tanggal 23 Mar 2009. 
  15. ^ "Japanese entertainment mogul Johnny Kitagawa dies at age 87". Kyodo News. 9 July 2019. Diakses tanggal 9 July 2019. 
  16. ^ https://www.bbc.com/news/world-asia-48927331
  17. ^ https://www.japantimes.co.jp/culture/2019/07/09/music/johnny-kitagawa-dead-87/