Iskandar Beg Munshi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Iskandar Beg Munshi, a.k.a. Iskandar Beg Turkman[1] (kr. 1560-1632),[2] adalah seorang sejarawan Persia[3][4] keturunan Turkmen[5] dari kaisar Safawiyah Syah Abbas I. Iskandar memulai pekerjaan sebagai seorang akuntan di birokrasi, namun kemudian menjadi sekretaris istimewa untuk para Syah.[6] Ia menulis salah satu karya terbesar tentang historiografi Persia, Tārīk̲h̲-i ʿĀlam-ārā-yi ʿAbbāsī (Alamara-i Abbasi). Karya ini diawali dengan asal-usul Safawiyah dan berlanjut sampai masa pemerintahan Syah Abbas I.

Ia memahami bahasa Azerbaijan.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "HISTORIOGRAPHY vi. SAFAVID PERIOD" Encyclopædia Iranica. Diakses tanggal 30 Mei 2015
  2. ^ [1]
  3. ^ Donzel, E. J. van (1 January 1994). Islamic Desk Reference. BRILL. hlm. 176. ISBN 90-04-09738-4. Iskandar Beg al-Shahir bi-Munshi: Persian historian; c. 1560-c. 1632. His work, one of the greatest in Persian historiography, deals with the origins of the Safawids and the period between Shah Ismail* and Shah Safi. 
  4. ^ Paulina Kewes, Ian W. Archer, Felicity Heal. The Oxford Handbook of Holinshed's Chronicles. — Oxford University Press, 2013. — hlm. 256."Karya Iskandar Beg dianggap sebagai salah satu karya terbaik tentang historiografi Persia, yang terkenal dengan kualitas sastranya dan penulisnya Thucydidean mengklaim hanya mengandalkan pengetahuannya sendiri atau berdasarkan pengalaman langsung dalam berbagai peristiwa."
  5. ^ The Oxford History of Historical Writing, Volume 3: 1400-1800. Oxford University Press. 2012. hlm. 178. ISBN 978-0-19-921917-9. Sebagian besar, tetapi tidak semuanya termasuk etnis Turk. Mereka yang cocok dengan kategori ini termasuk Hasan Beg Rumlu, Wali-Quli Shamlu, dan yang terpenting, Iskandar Beg Munshi. 
  6. ^ Savory, R. M. "Iskandar Beg Munshi." Encyclopaedia of Islam, Edisi Kedua.
  7. ^ Willem Floor, Hasan Javadi The Role of Azerbaijani Turkish in Safavid Iran // Iranian Studies. Vol. 46. Issue 4. — 2013. — С. 569-581. Bukan hanya orang Persia yang belajar bahasa lain, tetapi juga para penutur bahasa Azerbaijan Turki, terlepas dari fakta bahwa bahasa Azerbaijan Turki adalah bahasa pengadilan, harus memahami bahasa Persia, karena itu merupakan bahasa birokrasi dan bahasa literasi. Contoh bagus terkait orang Qizilbash yang berbicara dan menulis bahasa Persia yang sempurna adalah Hasan Beg Rumlu (penulis Ahsan al-Tavarikh) dan Eskandar Beg Monshi (penulis buku Tarikh-e 'Alamara-ye' Abbasi). Tetapi di antara penutur bahasa Azerbaijan Turki yang kurang memiliki pendidikan literasi cenderung ada beberapa (atau mungkin banyak) yang mengalami kemajuan dalam proses lambat saat belajar bahasa Persia.