Invasi Portugal ke Kerajaan Jaffna (1560)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Invasi Portugal ke Kerajaan Jaffna (1560)
Bagian dari Peperangan Kerajaan Jaffna
Tanggal1560
LokasiNallur, Jaffna
Hasil

Kemenangan Portugal

  • Portugal merebut ibu kota
  • Pakta antara Portugal dengan Kerajaan Jaffna.
  • Portugal gagal menaklukkan Jaffna, tetapi Pulau Mannar dan sekitarnya dikuasai oleh Portugal.
Pihak terlibat
Bendera Imperium Portugal Imperium Portugal Kerajaan Jaffna
Tokoh dan pemimpin
Bendera Imperium Portugal Dom Constantino de Bragança Cankili I
Kekuatan
1.200 prajurit 2.000 prajurit (serangan pertama)
Tidak diketahui (Mempertahankan ibu kota)
Korban
Sedikit Besar

Invasi Portugal ke Kerajaan Jaffna pada tahun 1560 adalah ekspedisi militer pertama terhadap Kerajaan Jaffna oleh Imperium Portugal. Invasi ini dipimpin oleh Viceroy Dom Constantino de Bragança dan berakhir dengan direbutnya ibu kota, Nallur. Raja Jaffna, Cankili I, berhasil melarikan diri dan mendapatkan kembali ibu kota melalui sebuah pakta yang dibuatnya dengan Portugal. Dia kemudian membangkitkan pemberontakan rakyat melawan Portugal, yang mengakibatkan mereka menarik pasukan mereka dari Nallur. Namun Kerajaan Jaffna kehilangan kedaulatannya atas Pulau Mannar dan kota utamanya, Mannar.[1][2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pembantaian sekitar 600 hingga 700 orang Kristen di Mannar pada tahun 1544 oleh Cankili I[3] memicu kemarahan besar dari para imam Katolik, yang mengadu kepada penguasa Portugal di Goa. Namun, Portugal tidak melakukan pembalasan, karena mereka menghadapi pertempuran di India. Pengaduan akhirnya sampai kepada Raja João III, yang memerintahkan pasukannya di Goa untuk menghukum Raja Jaffna atas tindakannya. Terjadi penundaan dalam melaksanakan perintah tersebut.[1]

Ketika Dom Constantino meninggalkan Portugal pada tahun 1558, Ratu Catherine menginstruksikan dia untuk melaksanakan perintah raja, yang telah ditunda karena berbagai alasan. Dia memerintahkan bahwa raja Jaffna harus dihukum terutama untuk pembunuhan massal Mannar dan penganiayaan yang terus berlanjut terhadap orang Kristen.[1]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Dom Constantino berlayar pada September 1560 dari Goa ke Jaffna dengan 20 galai, 10 galiot, dan 70 kapal. Pasukan terdiri dari 1.200 prajurit; sejumlah kecil pasukan tersebut tidak memadai untuk melaksanakan invasi yang direncanakan.[4]

Pasukan mencapai pantai Colombuthurai, di mana mereka bertemu dengan pasukan Jaffna dari 2.000 prajurit yang dipimpin oleh seorang pangeran. Tembakan artileri berat dari kapal-kapal Portugal menimbulkan korban yang besar pada pasukan Jaffna, dan sebagai hasilnya, pasukan Portugal mampu mencapai daratan dan maju menuju ibu kota. Ibu kota terletak di dataran terbuka dan dibentengi oleh bebatuan dan pasir, dengan beberapa bastion kuat yang dilengkapi dengan artileri dan banyak infanteri.[4]

Ibu kota jatuh ke tangan Portugal dan raja menarik pasukannya ke sebuah benteng kecil di Kopay. Sebelum fajar hari berikutnya, istana mulai terbakar dan raja melarikan diri ke wilayah Vanni. Sekelompok prajurit Portugal mengikuti dalam upaya untuk menangkapnya, tetapi tidak berhasil.[4]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c S.G, Perera (1932). A History of Ceylon for schools 1 – The Portuguese and the Dutch periods 1505–1796. I. Colombo: The Associated Newspapers of Ceylon. 
  2. ^ Pieris, P. E. (1920). Ceylon and the Portuguese, 1505–1658. Asian Educational Services. hlm. 314. ISBN 8120613724. 
  3. ^ Koschorke, Klaus (2007). A History of Christianity in Asia, Africa, and Latin America, 1450–1990: A Documentary Sourcebook. Wm. B. Eerdmans Publishing. hlm. 426. ISBN 9780802828897. 
  4. ^ a b c De Queyroz, Fernão (1930). The Temporal and Spiritual Conquest of Ceylon (dalam bahasa Portuguese). I. Diterjemahkan oleh Perera, S.G. A.C. Richards. hlm. 392. ISBN 978-81-206-0765-1. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Abeyadinghe, Tikiri (1986). Jaffna under the Portuguese. Lake House Investments Ltd. 
  • S., Pathmanathan (1978). The Kingdom of Jaffna. I. Arul M. Rajendran. 
  • Gunasingam, Murugar (2005). Primary sources for History of the Sri Lankan Tamils. M.V. Publications for the South Asian Studies Centre. hlm. 368. ISBN 978-06-464-5428-3.  978 06 464 54283