Imunitas (medis)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Imunitas atau kekebalan adalah kemampuan organisme multisel untuk melawan mikroorganisme berbahaya atau pertahanan pada organisme untuk melindungi tubuh dari pengaruh biologis luar dengan mengenali dan membunuh patogen. Kekebalan melibatkan komponen spesifik dan nonspesifik. Komponen nonspesifik bertindak sebagai penghalang atau membunuh patogen atau melepaskan susunan antigeniknya. Komponen lain dari sistem kekebalan menyesuaikan diri dengan setiap penyakit baru yang ditemui dan dapat menghasilkan kekebalan khusus patogen.

Sistem imunitas ini berbentuk sel-sel tertentu yang berfungsi sebagai pasukan pertahanan tubuh dalam memerangi patogen yang sudah disebutkan di atas tadi, yang berpotensi menyebabkan gangguan pada tubuh.[1]

Bawaan dan adaptif[sunting | sunting sumber]

Sistem kekebalan memiliki dua komponen yaitu kekebalan bawaan dan adaptif. Imunitas bawaan dimiliki oleh semua metazoans,  sedangkan imunitas adaptif hanya dimiliki oleh hewan vertebrata.[2] Sistem bawaan bergantung pada pengenalan molekul asing tertentu. Ada dua bentuk respons imun bawaan yaitu respons respons inflamasi dan fagositosis.[3] Sistem adaptif, di sisi lain, terdiri dari sel-sel limfatik yang dapat membedakan antara zat-zat alamiah tubuh dan zat asing yang tidak dikenali tubuh. Reaksi terhadap zat asing secara etimologis digambarkan sebagai peradangan. Sementara reaksi terhadap zat yang telah dikenali disebut dengan kekebalan. Kedua komponen sistem kekebalan ini menciptakan lingkungan biologis yang dinamis di mana "kesehatan" dapat dilihat sebagai keadaan fisik di mana tubuh terbebas secara imunologis, dan apa yang asing secara inflamasi dan imunologis dihilangkan. "Penyakit" dapat muncul ketika apa yang asing tidak dapat disingkirkan atau tidak dapat dihindari.[4]

Kekebalan bawaan, juga dikenal sebagai kekebalan alami, adalah bentuk kekebalan semi-spesifik. Kekebalan ini juga disebut sebagai pertahanan pertama tubuh melawan patogen. Tubuh dapat mengenali dan mempertahankan diri tanpa perlu mengidentifikasi organisme sumber penyakitnya. Sistem pertahanan tubuh nonspesifik merupakan sistem pertahanan tubuh yang tidak membedakan sumber penyakit atau antigen, atau mikroorganisme patogen yang satu dengan yang lainnya. Ada pun mekanisme kerja dari imunitas bawaan yaitu dengan menghambat masuk atau menghalangi penyebaran sumber penakit. Kekebalan ini juga berarti kemampuan tubuh untuk mencegah penyakit secara keseluruhan. .[5]

Sementara itu, Imunitas adaptif adalah kekebalan yang spesifik. Cara kerja dari sistem kekebalan ini yaitu ketika imunitas bawaan mendapat serangan, maka sel dan molekul dan organ memproduksi suatu imun yang spesifik untuk melawan sumber penyakit yang mana disesuaikan dengan jenis penyakitnya. Proses ini akan terulang ketika sumber penyakit kembali menyerang tubuh.

Kekebalan adaptif dapat diperoleh baik 'secara alami' (melalui infeksi) atau 'secara artifisial' (melalui tindakan yang disengaja seperti vaksinasi). Kekebalan adaptif juga dapat diklasifikasikan sebagai 'aktif' atau 'pasif'. Kekebalan aktif diperoleh melalui paparan patogen, yang memicu produksi antibodi oleh sistem kekebalan.[6]  Kekebalan pasif diperoleh melalui transfer antibodi atau sel-T yang diaktifkan yang berasal dari inang kekebalan baik secara artifisial atau melalui plasenta; itu berumur pendek, membutuhkan dosis penguat untuk kekebalan lanjutan.

Pasif[sunting | sunting sumber]

Kekebalan pasif adalah proses kekebalan, dalam bentuk antibodi yang sudah jadi, dari satu individu ke individu lainnya. Kekebalan pasif dapat terjadi secara alami, ketika antibodi ibu ditransfer ke janin melalui plasenta, dan juga dapat diinduksi secara artifisial, ketika antibodi manusia (atau kuda ) tingkat tinggi yang spesifik untuk patogen atau toksin ditransfer ke individu yang tidak kebal. Imunisasi pasif digunakan ketika terdapat risiko tinggi infeksi dan waktu yang tidak cukup bagi tubuh untuk mengembangkan respons imunnya sendiri, atau untuk mengurangi gejala penyakit yang sedang berlangsung atau penyakit imunosupresif. Imunitas pasif memberikan perlindungan langsung, tetapi memori tubuh tidak berkembang, oleh karena itu pasien berisiko tertular patogen yang sama di kemudian hari.

Kekebalan pasif ibu adalah jenis kekebalan pasif yang didapat secara alami, dan mengacu pada kekebalan yang dimediasi oleh antibodi yang dibawa ke janin oleh ibunya selama kehamilan. Antibodi maternal (MatAb) diteruskan melalui plasenta ke janin oleh reseptor FcRn pada sel plasenta. Ini terjadi sekitar bulan ketiga kehamilan . IgG adalah satu-satunya isotipe antibodi yang dapat melewati plasenta. Kekebalan pasif juga diberikan melalui transfer antibodi IgA yang ditemukan dalam ASIyang ditransfer ke usus bayi, melindungi dari infeksi bakteri, sampai bayi baru lahir dapat mensintesis antibodinya. Kolostrum yang ada dalam ASI adalah contoh imunitas pasif

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Encyclopedia of biomedical engineering. Amsterdam. ISBN 9780128051443. 
  2. ^ "Molecules, cells, and tissues of immunity". Immunology Guidebook: 1–15. 1 January 2004. doi:10.1016/B978-012198382-6/50025-X. ISBN 9780121983826. 
  3. ^ Alberts, Bruce; Johnson, Alexander; Lewis, Julian; Raff, Martin; Roberts, Keith; Walter, Peter (2002). "Innate Immunity". Molecular Biology of the Cell. 4th edition (dalam bahasa Inggris). 
  4. ^ Turvey SE, Broide DH (February 2010). "Innate immunity". The Journal of Allergy and Clinical Immunology. 125 (2 Suppl 2): S24–32. doi:10.1016/j.jaci.2009.07.016. PMC 2832725alt=Dapat diakses gratis. PMID 19932920. 
  5. ^ Riera Romo, M.; Pérez-Martínez, D.; Castillo Ferrer, C. (2016). "Innate immunity in vertebrates: an overview". Immunology. 146 (2): 125–139. doi:10.1111/imm.12597. PMC 4863567alt=Dapat diakses gratis. PMID 26878338. 
  6. ^ "Immunity types". cdc.gov. Centers for Disease Control and Prevention (CDC).