Imdaad Hamid

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Imdaad Hamid
Wali kota Balikpapan ke-9
Masa jabatan
Juni 2001 – 29 Mei 2011
Wakil Rizal Effendi
Didahului oleh Tjutjup Suparna
Digantikan oleh Rizal Effendi
Informasi pribadi
Lahir 5 Juli 1944 (umur 73)
Tenggarong
Kebangsaan Indonesia
Suami/istri Aji. Sy. F. Azimah Hanum
Anak Muhammad Dimyathie Riza
Mirza Imada Zulfhieqar
Nurfhareza Mu'thia Felayathie
Qamara Fathasya Naazila
Alma mater Universitas Mulawarman
Agama Islam

H. Imdaad Hamid, S.E., (lahir di Tenggarong, Kutai Kartanegara, 5 Juli 1944; umur 73 tahun) adalah Walikota Balikpapan yang menjabat selama dua periode 2001-2006 dan 2006-2011.

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Karier[sunting | sunting sumber]

Sebelum menjadi Walikota Balikpapan, Imdaad memulai kariernya dari staff pengajar pada Universitas Mulawarman dari tahun 1967 sampai tahun 1970 untuk kemudian ditempatkan di Bagian Tata Usaha Perhutada Kantor Gubernur Kalimantan Timur. Pada Januari 1971 Imdaad dipindah tugas menjadi Kepala Biro Sekretariat di Bappeda Kalimantan Timur.Terhitung tanggal 31 Januari 1986 Imdaad diangkat sebagai Kepala Biro Humas Provinsi Kalimantan Timur selama 5 tahun, setelah itu dia dipercaya menjadi Sekretaris Daerah Kotamadya Balikpapan selama kurang lebih 7 tahun (1991-1998)[1][2].

Terhitung tanggal 29 September 1998 dipercayakan pula menjadi Asisten IV Kantor Gubernur Kalimantan Timur hingga tanggal 25 Mei 2001 dan akhirnya terpilih menjadi Wali kota Balikpapan (2001-2006)[2]. Dalam pilkada langsung tahun 2006 lalu, ia kembali terpilih untuk kedua kalinya sebagai Wali kota Balikpapan (2006-2011). Sebelum menjabat sebagai wali kota, ia pernah menjadi Kepala Bagian Humas Pemerintah Kota Balikpapan dan Sekretaris Kota Balikpapan selama dua periode (1991-2001), mendampingi walikota sebelumnya, Kol. Inf. H. Tjutjup Suparna.

Pada pemilihan umum Gubernur Kalimantan Timur 2013, Imdaad Hamid maju sebagai calon Gubernur didampingi oleh calon Wakil Gubernur, Ipong Muchlisoni, mereka berasal dari jalur independen.[3] Menurut laporan KPK Kaltim, pasangan nomor urut 3, Imdaad – Ipong memiliki harta kekayaan tertinggi dengan total kekayaan sekitar Rp. 28 miliar, masing-masing harta Ipong mencapai Rp. 23 miliar dan Imdaad Rp 5 miliar[4]. Kontrak politik yang ditawarkan pasangan ini adalah program percepatan pembangunan desa dengan anggaran Rp.1 milyar sampai Rp.5 milyar tiap desa tiap tahun[5].

Keluarga[sunting | sunting sumber]

H. Imdaad Hamid, SE. menikah di Tenggarong dengan Hj. Aji Syarifah Fauzan Azimah Hanum dan dari pernikahan tersebut diberi karunia 4 orang anak, di mana 1 orang anak laki-laki dan 3 orang anak perempuan yaitu :

Pelatihan yang diikuti[sunting | sunting sumber]

  • 1. Eco Planning di Denpasar (1971)
  • 2. Regional Project Planning di Inggris di Denpasar (1982)
  • 3. Human Recource Setlement di Bangkok (1986)
  • 4. Sespanas di Jakarta (1993-1994)[2].

Pencapaian sebagai Walikota[sunting | sunting sumber]

Telah tercatat beberapa keberhasilan Imdaad Hamid menjadi Walikota Balikpapan dalam hal pelestarian lingkungan hidup di Kota Balikpapan. Pada tahun 2004 dibuat kebijakan untuk mempertahankan kelestarian Hutan Lindung Sungai Wain (HLSW) seluas 9.782 dengan Perda No. 11 tahun 2004 tentang pengelolaan hutan lindung Sungai Wain dan keputusan Walikota Balikpapan No. 14 tahun 2004 tentang pembentukan Badan Pengelola Hutan Lindung sungai Wain. Kebijakan tersebut penting karena Hutan Lindung Sungai Wain (HLSW) merupakan penyangga utama lingkungan, penyedia sumber air Kota Balikpapan, dan penunjang industri kilang minyak PT. Pertamina UP V. Pada tahun 2005 pemerintah Kota Balikapapan membangun Kebun Raya Balikpapan di kawasan Hutan Lindung Sungai Wain (HLSW) sebagai hutan penelitian, ekowisata/ekoturism, pendidikan, dan konservasi seluas 291 ha. Kebijakan ini berdasarkan Keputusan Walikota Balikpapan No. 199.45-62 tahun 2005 tentang penunjukan kawasan Hutan Lindung Sungai Wain seluas 291 ha di Kelurahan Karang Joang, Kec. Balikpapan sebagai hutan penelitian, wisata, pendidikan lingkungan hidup, dalam bentuk Kebun Raya Balikpapan, dan Keputusan Walikota Balikpapan No.188.45-63 tahun 2005 tentang pembentukan tim pembangunan Kebun Raya Balikpapan. Selain itu pemerintah Kota Balikpapan pada masa kepemimpinan Imdaad Hamid juga berhasil melakukan pemulihan kelestarian kawasan DAS Manggar Kota Balikpapan sebagai daerah tangkapan air Waduk Manggar[1].Kota Balikpapan sendiri, di bawah kendalinya selama 10 tahun, selalu mendapat predikat kota bersih dengan meraih Adipura Kencana[6].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Imdaad Hamid" (dalam Indonesia). Merdeka.com. 25 Maret 2014. Diakses tanggal 28 April 2015. 
  2. ^ a b c d Moeis Hassan, Abdul (2004). Hasanuddin Rahman Daeng Naja, ed. Kalimantan Timur: Apa, Siapa dan Bagaimana (dalam Indonesia). Jakarta: Yayasan Bina Ruhui Rahayu. p. 27. ISBN 9799222885. 
  3. ^ 2,7 Juta Warga Kalimantan Timur Pilih Gubernur Tempo, diakses 10 September 2013
  4. ^ Pasangan Imdaad-Ipong Adalah Cagub-Cawagub Kaltim Paling Kaya Kompas, diakses 10 September 2013
  5. ^ "Imdaad-Ipong Usung Sejahtera Adil Dan Bermartabat" (dalam Indonesia). Antara News. 24 Agustus 2013. Diakses tanggal 28 April 2015. 
  6. ^ "Dikira Bukan Putra Daerah, Imdaad: Saya Asli Kutai" (dalam Indonesia). Gerbang kaltim. 13 Agustus 2013. Diakses tanggal 28 April 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Tjutjup Suparna
Wali kota Balikpapan
2001-2011
Diteruskan oleh:
Rizal Effendi