Idrus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Idrus
Idrus Kesusastraan Indonesia Modern dalam Kritik dan Essai 1 (1962) p98.jpg
Pekerjaan Penulis, novelis, dramawan
Kebangsaan  Indonesia
Angkatan Angkatan ‘45
Karya terkenal Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma
Pasangan Ratna Suri
Anak Nirwan Idrus
Slamet Riyadi Idrus
Rizal Idrus
Damayanti Idrus
Lanita Idrus
Taufik Idrus

Abdullah Idrus (lahir di Padang, Sumatera Barat, 21 September 1921 – meninggal di Padang, Sumatera Barat, 18 Mei 1979 pada umur 57 tahun) adalah seorang sastrawan Indonesia.

Pendidikan dan Karier[sunting | sunting sumber]

Ia pernah sekolah di HIS, MULO, AMS, dan Sekolah Menengah Tinggi (tamat 1943). Ia meraih gelar Master of Arts dari Universitas Monash, Australia (1974). Ketika meninggal, ia adalah kandidat Ph.D di universitas tersebut.

Ia pernah menjadi redaktur Balai Pustaka (1943-1949), kepala bagian pendidikan GIA (1950-1952), dan dosen Universitas Monash (1965-1979). Ia juga pernah menjadi redaktur majalah Indonesia dan Kisah.

Dalam bidang penulisan, ia menulis cerpen, novel, dan drama. Selain itu, ia menerjemahkan karya sastra.[1]

Karena tekanan politik dan sikap permusuhan yang dilancarkan oleh Lembaga Kebudayaan Rakyat terhadap penulis-penulis yang tidak sepaham dengan mereka, Idrus terpaksa meninggalkan tanah air dan pindah ke Malaysia. Ia tinggal di Malaysia dari 1960 sampai 1964.

Kepenulisan[sunting | sunting sumber]

Karya-karya idrus ditulis dengan bahasa sehari-hari yang ringkas, sederhana, dan tanpa hiasan kata-kata. Persoalan yang sering menjadi tema utama karyanya adalah masalah-masalah sosial yang terjadi pada zamannya. Ia membongkar habis keadaan buruk dan kacau pada masa revolusi dan zaman Jepang.

Dalam karyanya ia menonjolkan berbagai kelemahan manusia. Konsep penceritaan semacam ini dipelajarinya dari sastrawan ekspresionis Belanda, Willem Elsschot. Gaya sastra ini memfokuskan pada ketepatan dalam bentuk seharusnya.[1]

Kekhasan gayanya dalam menulis pada masa itu membuatnya memperoleh tempat terhormat dalam dunia sastra, sebagai Pelopor Angkatan ’45 di bidang prosa, yang dikukuhkan H.B. Jassin dalam bukunya, walaupun Idrus menolak digolongkan ke dalam Angkatan '45.

Idrus juga menulis karya-karya ilmiah yang berkenaan dengan sastra, seperti Teknik Mengarang Cerpen dan International Understanding Through the Study of Foreign Literature.

Karya[1][sunting | sunting sumber]

Dari Ave Maria ke Djalan Lain ke Roma, cetakan 1 (1948)

Novel[sunting | sunting sumber]

  • Aki (1949)
  • Perempuan dan Kebangsaan (1949)
  • Hati Nurani Manusia (1963)
  • Hikayat Petualang Lima
  • Hikayat Putri Penelope (1973)

Kumpulan cerita pendek[sunting | sunting sumber]

Drama[sunting | sunting sumber]

  • Dokter Bisma (1945)
  • Jibaku Aceh (1945)
  • Kejahatan Membalas Dendam (1945)
  • Keluarga Surono (1948)

Karya terjemahan[sunting | sunting sumber]

  • Acoka, drama G. Gonggrijp (1948)
  • Ibu yang Kukenang
  • Keju, novel Willem Elschot (1948)
  • Kereta Api Baja 1496, novel Vsevold Ivanov (1948)
  • Perkenalan, kumpulan cerita pendek Anton Chekov, Guy de Maupassant, Jaroslav Hasek, dan Luigi Pirandello (1949)
  • Roti Kita Sehari-hari

Cerita anak[sunting | sunting sumber]

  • Cerita Wanita Termulia (1952)
  • Gorda (1951)
  • Pesawat Terbang (1951)

Kajian atas karya Idrus[sunting | sunting sumber]

Jiwa Atmaja. 1986. Hati Nurani Manusia Idrus

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

Ia menikah dengan Ratna Suri pada tahun 1946. Mereka dikaruniai enam orang anak, empat putra dan dua putri, yaitu Prof. Dr. Ir. Nirwan Idrus, Slamet Riyadi Idrus, Rizal Idrus, Damayanti Idrus, Lanita Idrus, dan Taufik Idrus.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Dewan Redaksi Ensiklopedi Sastra Indonesia. (2004). Ensiklopedi Sastra Indonesia. Bandung: Titian Ilmu. ISBN 9799012120 hlm. 346

Pranala luar[sunting | sunting sumber]