I Gusti Kompyang Raka

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

I Gusti Kompiang Raka, atau lebih populer sebagai Kompiang Raka, adalah seorang maestro seni musik tradisional (gamelan) dan tari Bali Ia merupakan satu-satunya musisi tradisional yang telah melakukan kolaborasi dengan berbagai musisi dan seniman dari berbagai Genre, baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Pengaruh Bali yang kuat telah ditancapkannya dalam berbagai karya kolaborasi monumental. Tak salah bila ia dijuluki sebagai Bapak Kolaborasi Indonesia. Dengan memberikan pengaruh Indonesia dalam setiap karyanya, ia berhasil menjadikan musik Indonesia khususnya musik tradisional diterima di berbagai kalangan.

Dedikasinya pada bidang seni dan budaya tidak hanya terwujud pada pergulatannya dengan dunia musik, namun juga pada dunia tari. Ia membangun sekolah tari Bali Saraswati yang saat ini memiliki cabang di beberapa kota di Indonesia. Melalui Saraswati ia telah berhasil menumbuhkan kecintaan masyarakat untuk mempelajari kesenian tradisi sejak dini. Kurikulum sekolah tari Saraswati yang disusunnya menjadi rujukan bagi sekolah-sekolah seni maupun sanggar-sanggar sejenis di berbagai tempat, termasuk di luar negeri.

Pada bulan April 1968, Kompyang Raka mendirikan Yayasan Saraswati di Jakarta, yang kemudian menjadi Yayasan Tari Bali Saraswati. Kompyang Raka juga tercatat pernah memimpin Gedung Kesenian Jakarta, sebagai Direktur Artistik.

Selain itu, Kompyang Raka juga dikenal sebagai tokoh agama Hindu Bali di Jakarta.

Terlahir dari keluarga seniman. Sejak usia 7 tahun telah tertarik dengan tarian, gamelan dan mulai ikut-ikutan latihan menabuh dan menari. Pada usia 9 tahun, telah terpilih menjadi salah satu Sekehe Gong di mana seluruh anggotanya adalah orang-orang dewasa, kemudian terpilih menjadi anggota team kesenian sekolah yang pada waktu itu dibina dan dilatih oleh dua orang seniman terkenal, Tjokorda Agung Oka dan I Made Kerdek. Pada tahun 1967 ia hijrah ke Jakarta dan mulai aktif dalam kegiatan kesenian Bali dan ikut bergabung pada yayasan Yasa Sedana pimpinan Bapak Sampurno SH.

Bersama-sama masyarakat dan seniman Bali yang ada di Jakarta merintis pembentukan LKB Saraswati pada tahun 1968. Pernah menjadi karyawan TIM sekitar tahun 1969. Pada tahun 1970, bersama dengan LKB Saraswati mengikuti sebuah festival kesenian di Adeleide, Australia.

Pada tahun 1979, bersama dengan Guruh Soekarno Putra mencipta dan mengadakan pagelaran di Jakarta maupun di luar Jakarta. DKJ menugaskannya untuk mengikuti workshop teater anak-anak Asia di Kuala Lumpur, Malaysia pada tahun 1986.

Mengenyam pendidikan stage and art management di Rotterdam, Belanda dan pernah menjadi bagian dari kontingen Indonesia dalam World Song Festival di Budokan Tokyo bersama Guruh Soekarno Putra.

Karya tarinya Kecak Sanghyang pernah di pentaskan dalam Festival Asia Collection di Kumamoto Jepang tahun 1989. Pada tahun 1992, ikut dalam pementasan tari pada KTT Non Blok dan pada tahun 1994, bersama Trisutji Kamal ia ikut serta pada Tour musik Ensembel di Spanyol, Afrika dan Mesir.

Pada tahun 1997, untuk kedua kalinya ia ikut Tour musik bersama Ensembel Trisutji Kamal ke Vatikan, Italia, Marseille dan Paris, Perancis dan dilanjutkan ke Yunani pada tahun 1998. Pernah memimpin rombongan Wayang Orang dalam Festival musik teater ke delapan kota besar di Belanda pada tahun 1999. Ikut dalam tour musik ke Thailand dan Perancis bersama ensembel Trisutji Kamal pada tahun yang sama.

Tahun 2001, pernah membawa LKB Saraswati ke Los Angeles, Amerika Serikat dalam sebuah misi kesenian. Ikut serta dalam World Choir Olympic di Busan, Korea Selatan pada 2002 bersama Elfa Secioria. Pada tahun 2004 ikut serta dalam sebuah lawatan bersama Elfa Music Choir di Jerman.

Kompiang Raka pernah menjadi pengamat Festival dan Tokyo Arts Market di Jepang pada tahun 2005, pada tahun yang sama, bersama dengan rombongan LKB Saraswati dan Nusantara Symphony Orchestra. Ikut serta dalam Festival musik Symphony Asia di Jepang. Pada tahun 2006, Ikut serta dalam World Olympic Choir bersama Elfas Musik Studio yang di selenggarakan di Cina.

Sederet penghargaan baik nasional maupun internasional telah diraihnya, antara lain Ikon Prestasi Indonesia tahun 2017 dari Unit Kerja Presiden bidang Pembinaan Ideologi Pancasila, Anugerah Kebudayaan tahun 2014 dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Penghargaan Akademi Jakarta tahun 2013, Penghargaan Dharma Kusuma dari Gubernur Bali, Penghargaan World Song Festival, Budokan Tokyo, World Olympic Choir Champion dan lain-lain.

(Indonesia) Profil Kompiang Raka di Kompas.com (2003)[sunting | sunting sumber]