Lompat ke isi

Hans Tausen (uskup)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Hans Tausen (Tavsen) (1494 – 11 November 1561) dijuluki “Luther Denmark” adalah teolog Lutheran terkemuka Reformasi Denmark di Denmark. Ia menjabat sebagai Uskup Ribe dan menerbitkan terjemahan pertama Pentateuch ke dalam bahasa Denmark pada tahun 1535.

Hans Tausen saat masih muda
Hans Tausen sebagai uskup
Gereja Hans Tausen (1924), Kopenhagen, Denmark
Patung Hans Tausen di Ribe, Denmark

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Hans Tausen lahir di Birkende di Funen di Denmark. Sangat sedikit yang diketahui tentang masa kecil dan remajanya, namun rupanya dia adalah seorang murid di sekolah tata bahasa di Odense dan Slagelse, akhirnya menetap sebagai biarawan di biara Ordo Santo Yohanes dari Antvorskov dekat Slagelse. Setelah belajar di Rostock, di mana ia memperoleh gelar Master of Arts dan juga setelah ditahbiskan sebagai imam, ia belajar sebentar di Universitas Kopenhagen, dan kemudian dikirim lagi ke luar negeri melalui kunjungan sebelumnya, antara lain. tempat, Universitas Leuven yang baru didirikan di Belgia dan berkenalan dengan para humanis Belanda. Dia sudah menjadi ahli bahasa yang baik, memahami bahasa Latin dan Ibrani. Selanjutnya, dia menerjemahkan kitab Musa dari bahasa Ibrani.[1][2]

Karier[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Mei 1523 Tausen pergi ke Wittenberg, di mana dia bertemu Martin Luther dan belajar selama satu setengah tahun, ketika dia dipanggil kembali ke Antvorskov. Sebagai konsekuensi dari keterikatannya pada doktrin Martin Luther, dia dipindahkan, pada musim semi tahun 1525, ke biara Ordo Santo Yohanes di Viborg di Jutlandia, di mana dia terus mengkhotbahkan kepercayaan Lutheran, dan akhirnya diizinkan untuk gunakan mimbar Gereja Saint Johns. Khotbah Tausen begitu revolusioner sehingga dia tidak lagi merasa aman dalam Ordo Santo Yohanes, jadi dia membuang kebiasaan keagamaannya dan menempatkan dirinya di bawah perlindungan kota Viborg . Pada awalnya dia berkhotbah di gereja paroki St John, tetapi gereja ini segera menjadi terlalu kecil baginya, dia berbicara kepada orang-orang di pasar dari menara gereja. Ketika para Fransiskan menolak mengizinkannya berkhotbah di gereja besar mereka, massa menerobos masuk dengan paksa. Sebuah kompromi akhirnya diatur, dimana para biarawan harus berkhotbah pada siang hari dan Tausen pada sore hari. Uskup mengirim orang-orang bersenjata ke gereja untuk menangkap Tausen, tetapi para burgher, yang membawa senjata, memukul mundur pasukan uskup. Pada bulan Oktober 1526 Raja Frederick I, selama kunjungannya ke Aalborg, membawa Hans Tausen di bawah perlindungannya, mengangkatnya sebagai salah satu pendetanya, dan menugaskannya untuk terus mewartakan Injil Suci kepada warga Viborg untuk sementara waktu. bertanggung jawab atas keselamatannya, sehingga mengidentifikasi dirinya dengan doktrin-doktrin baru yang secara langsung bertentangan dengan surat sumpah penobatannya.[1][3]

Tausen menemukan rekan kerja dan reformis di Jørgen Sadolin (c. 1490–1559), yang saudara perempuannya, Dorothea Jensdatter Sadolin (c. 1510–1537), dinikahinya, dengan skandal besar Katolik Roma. Dia adalah pendeta Denmark pertama yang beristri. Dia juga merupakan reformis pertama yang menggunakan bahasa Denmark dan bukan bahasa Latin dalam kebaktian gereja, lagu Even yang dia perkenalkan di Viborg sangat indah. Tausen tentu saja merupakan guru pribumi yang paling berbakat di antara semua guru pribumi baru. Namun dia lebih kuat sebagai pengkhotbah dan agitator daripada sebagai penulis, pamflet-pamflet yang sekarang dia terbitkan dari percetakan Jerman Hans Vingaard , yang menetap di Viborg, tidak lebih dari adaptasi Opuscula Luther. Ia terus berkhotbah di gereja biara Fransiskan, sementara Sadolin, yang telah ditahbiskannya sebagai imam, memimpin gereja Dominikan, yang telah melarikan diri dari kota. Kaum Fransiskan hanya menyerah pada kekerasan yang terus-menerus dilakukan oleh para prajurit yang diserbu lawan mereka.[1][4]

Pada tahun 1529 misi Tausen di Viborg berakhir. Raja Frederick sekarang merekomendasikan dia ke Kopenhagen untuk berkhotbah di gereja St Nicholas, tetapi di sini dia menemukan lawan yang cakap dan pemberani dalam diri Uskup Rønne . Gangguan serius pun terjadi; dan kaum Protestan, yang mendapatkan dampak terburuk dari argumen ini, membungkam para penentang mereka dengan menghina para uskup dan pendeta di jalan-jalan serta mencemarkan dan menghancurkan gereja-gereja Katolik. Herredag, atau Majelis Bangsawan, diadakan di Kopenhagen pada tanggal 2 Juli 1530, seolah-olah untuk menengahi dua pengakuan yang bertentangan, namun raja, karena kebijakan, dan kaum bangsawan, karena ketamakan akan harta milik para uskup, tidak berusaha untuk melakukan hal tersebut. mencegah ekses dari massa Protestan, yang secara terbuka didorong oleh Tausen. Di sisi lain, para pengkhotbah gagal mendapatkan pencabutan reses Odense tahun 1527 yang telah menempatkan mereka di bawah yurisdiksi spiritual para wali gereja. Setelah kematian Raja Frederick, Tausen, atas perintah Rønne, di Herredag tahun 1533, dihukum karena penodaan agama dan dijatuhi hukuman pengusiran dari keuskupan Sjælland, dimana massa mengangkat senjata melawan uskup, yang seharusnya dibunuh tetapi atas campur tangan Tausen, yang membawanya pulang dengan selamat. Rønne kemudian, karena rasa terima kasihnya, mengizinkan Tausen untuk berkhotbah di semua gerejanya dengan syarat dia mengatur nada bicaranya. Pada kemenangan terakhir Reformasi Tausen diangkat menjadi Uskup Ribe (1542), sebuah jabatan yang dipegangnya selama dua puluh tahun.[1][5]

Kenangan[sunting | sunting sumber]

  • Gereja Hans Tausen di Islands Brygge diresmikan pada tanggal 30 November 1924.
  • Sebuah monumen modern untuk mengenang Hans Tausen didirikan pada tahun 2004, kali ini di Viborg, untuk memperingati tahun ke-475 kota tersebut sejak reformasinya. Monumen ini dibuat oleh seniman Denmark Bjørn Nørgaard.

Tautan Eksternal[sunting | sunting sumber]

Sumber lain[sunting | sunting sumber]

  • Engelstoft & Dahl (ed.): Dansk Biografisk Leksikon (The Danish Dictionary of Biography), Copenhagen 1942
  • Suhr, Tausens Levnet (Ribe, 1836); Danmarks Riges Historie, vol. III (Copenhagen, 1897–1905).
  • Dreyer, Rasmus HC: "Hans Tausen mellem Luther og Zwingli. Studier i Hans Tausens teologi og den tidlige danske reformation" (Odense: Syddansk University Press 2020)
  • Deryer, Rasmus HC: An Apologia for Luther: The myth of the Danish Luther: Danish reformer Hans Tausen and 'A short answer' (1528/29). In: Peter Obitz (ed.): "The Myth of the Reformation", Göttingen 2013, p. 211–232.

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Bain 1911.
  2. ^ "Hans Tausen (1494-1561)" (PDF). The Scandinavian Reformers. Diakses tanggal July 15, 2016. 
  3. ^ Nikolaj Christensen (7 September 2009). "Hans Tausen (1494–1561)". Kristendom.dk. Diakses tanggal July 15, 2016. 
  4. ^ "Jörgen, Jensen – Sadonsk". Nordisk familjebok. Diakses tanggal July 15, 2016. 
  5. ^ "Hans Tausen". Den Store Danske. Diakses tanggal July 15, 2016.