Hak cipta penulis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hak Cipta Penulis

Hak cipta penulis adalah bagian dari hukum Hak Cipta. Istilah ini merupakan terjemahan langsung dari istilah droit d'auteur Perancis (juga Jerman Urheberrecht) dan pada umumnya digunakan dalam hubungan dengan undang-undang hak cipta dari negara-negara perdata dan Hukum Uni Eropa. Hak-hak Penulis dilindungi secara internasional oleh Konvensi Bern tentang Perlindungan Karya Sastra dan Seni. Penulis memiliki arti yang sangat luas, bisa termasuk dalam komposer, seniman, dan bahkan arsitek. Secara umum, penulis adalah orang yang menyebabkan kreativitas kerja dilindungi, walaupun pastinya memiliki definisi yang berbeda-beda disetiap negara.

Hak-Hak Penulis[sunting | sunting sumber]

Hak-hak penulis memiliki dua komponen yang pertama: hak ekonomi dalam pekerjaan yaitu merupakan hak kekayaan yang memiliki waktu terbatas dan dapat ditransfer dari penulis kepada orang lain melalui cara yang sama seperti harta lainnya.[1] Dan yang kedua adalah hak moral dari penulis.[1] Mereka dimaksudkan untuk memungkinkan penulis untuk mendapatkan keuntungan finansial dari ciptaan nya, dan termasuk hak untuk mengizinkan reproduksi karya dalam bentuk apapun (Pasal 9, Berne Convention).[1] Para penulis karya dramatis (drama, dll) juga memiliki hak untuk mengotorisasi kinerja publik karya-karya mereka (Pasal 11, Berne Convention).[1]

Perlindungan hak-hak moral penulis didasarkan pada pandangan bahwa karya kreatif ada dalam beberapa ekspresi dari kepribadian sang penulis. [2] Hak moral tersebut berasal dari sang penulis dan tidak dapat diberikan kepada orang lain kecuali adanya surat wasiat dari sang penulis. [2] Perundang-undangan hak moral sangat berbeda antara negara, tapi biasanya meliputi tentang hak untuk diidentifikasi sebagai penulis pekerjaan dan hak untuk objek kedistorsi atau mutilasi dari pekerjaan yang akan merugikan dia atau dia kehormatan atau reputasi (Pasal 6bis, Berne Convention).[2]

Hukum Perdata Hak Penulis[sunting | sunting sumber]

Hak-hak penulis dan hukum Hak cipta mempunyai banyak objek yang dilindungi yang muncul dari kreativitas penulis dan bukan dari usaha yang sederhana atau semacam investasi (lihat Feist v. Pedesaan di Amerika Serikat): kedua undang-undang Hak cipta Prancis dan Jerman melindungi "karya pikiran" (oeuvres de l'esprit).[3] Hal ini mengakibatkan sistem hukum perdata melakukan tindakan untuk mengadopsi hubungan yang kuat antara hak (setidaknya pada awalnya) dan seorang penulis: hak kepemilikan diawali dengan korporasi yang sangat terbatas atau bahkan tidak mungkin (seperti di Jerman).[3] Jurisdiksi hukum umum lebih bersedia untuk menerima kepemilikan perusahaan Hak cipta, seperti dalam karya prinsip Amerika Serikat untuk menyewa. Meskipun perbandingan berikut ini sederhana dan bergantung pada hukum yang tepat dari masing-masing negara, sulit untuk melihat perbedaan efektif dalam dua situasi:

Hukum umum: pemilik memiliki hak cipta dalam pekerjaan yang dibuat oleh karyawan Hukum perdata: pemilik menikmati hak eksklusif untuk hak-hak ekonomi dalam pekerjaan yang dibuat oleh karyawan

Sistem Hukum perdata juga kuat dalam melindungi hak-hak moral dari penulis, dengan alasan bahwa kreativitas mereka pantas diberikan perlindungan sebagai bagian integral dari kepribadian mereka.[3] Perlindungan kepribadian di yurisdiksi hukum umum telah lama terpisah dari hukum Hak cipta, yang merupakan kesalahan seperti pencemaran nama baik.[3]

Prinsip Asimilasi[sunting | sunting sumber]

Prinsip ini muncul dalam Prosiding kedua Konvensi Bern, dan Konvensi Hak Cipta Universal, dan memiliki nilai baik untuk karya yang diterbitkan, baik untuk yang tidak biasa. [4] Menurut prinsip ini:

  • Setiap negara wajib untuk memberikan kepada penulis-penulis asing perlindungan yang sama yang sesuai untuk warga negara sendiri di wilayah mereka.[4]
  • Prinsip asimilasi alami berlaku hanya untuk negara-negara yang menjadi anggota konvensi internasional yang menyediakan untuk itu. Prinsip yang sama tidak berlaku untuk negara-negara bukan anggota konvensi.[4]

Undang-Undang Hak Cipta (Penulis) Di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Ciptaan yang dilindungi hak cipta di Indonesia mencakup:

  • Buku
  • Pamflet
  • Pidato
  • Lagu dengan atau tanpa teks
  • Drama dan Drama musikal
  • Seni rupa dalam segala bentuk seni batik, dan lain-lainnya.[5] Ciptaan hasil pengalihwujudan seperti terjemahan, tafsir, saduran, bunga rampai (misalnya buku yang berisi kumpulan karya tulis, himpunan lagu yang direkam dalam satu media, serta komposisi berbagai karya tari pilihan), dan database dilindungi sebagai ciptaan tersendiri tanpa mengurangi hak cipta atas ciptaan asli (UU 19/2002 pasal 12).[5]

Hak Cipta Penulis Di Negara-Negara Lain[sunting | sunting sumber]

Istilah Hak Penulis digunakan dalam Hukum Uni Eropa.[6] Istilah tersebut setara dalam hukum Inggris dan Irlandia adalah "hak cipta dalam sebuah karya sastra, drama, musik atau seni"[7]

Jerman[sunting | sunting sumber]

Objek yang dilindungi hak cipta, dalam semua sistem hukum adalah sebuah karya seni.[8] Sebuah hukum menentukan apa yang harus dilindungi sebagai karya.[8] Sebagian besar jurisdiksi yang digunakan saat ini sesuai dengan Konvensi Bern berpengaruh revisi 1908 tipe campuran: Ini adalah pertama kali dalam bentuk didefinisikan umum dan lebih lanjut, obyek perlindungan (Jerman: "karya sastra, sains dan seni," Perancis: "oeuvre de l ' esprit "dalam seni L.112-18 CPI)dan diperpanjang oleh koleksi.[8] Tradisi hukum hukum umum sesuai dengan Copyright Inggris, Desain dan Paten UU 1988 dan U. S. Copyright Act tahun 1976, fokus pada daftar panjang dengan definisi hukum yang terpisah pada awal hukum. [8]

Italia[sunting | sunting sumber]

Hukum hak cipta Italia terutama diatur oleh Legge 22 aprile 1941, n. 633 Selanjutnya amendemen dan artikel. 2575 et seq. para KUH Perdata. ( Buku Lima - Title IX: Dari hak kekayaan intelektual pada penemuan-penemuan dan industri)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d (Inggris)Berne Convention for the Protection of Literary and Artistic Works
  2. ^ a b c  Britania Raya The infringement of the moral rights of an author is actionable as a breach of statutory duty in the United Kingdom and Ireland: s. 103, Copyright, Designs and Patents Act 1988 c. 48; s. 137, Copyright and Related Rights Act 2000
  3. ^ a b c d  Britania Raya Modifications to the duration of copyright were by transposition of Council Directive 93/98/EEC of 29 October 1993 harmonizing the term of protection of copyright and certain related rights, OJ no. L290 of 24 November 1993, p. 9.
  4. ^ a b c (Italia) |titolo=art. 5, comma 1, CUB |editore= interlex|data= |accesso
  5. ^ a b
  6. ^ See, e.g., "Article 1. Duration of authors' rights", Directive 2006/116/EC of the European Parliament and of the Council of 12 December 2006 on the term of protection of copyright and certain related rights.
  7. ^ reg. 5, Duration of Copyright and Rights in Performances Regulations 1995 No. 3297, ISBN 0-11-053833-1; regs. 3–5, European Communities (Term of Protection of Copyright) Regulations, 1995 (S.I. No. 158 of 1995)
  8. ^ a b c d (Jerman) Adolf Sprudzs: The International Encyclopedia of Comparative Law: A Bibliographical Status Report. In: The American Journal of Comparative Law. Vol. 28, Nr. 1, 1980, S. 93–104.