Kuki HTTP

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari HTTP cookie)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kuki HTTP (bahasa Inggris: HyperText Transfer Protocol Cookie, HTTP Cookie), atau kuki peramban (browser cookie), adalah bagian kecil dari data yang dikirim dari sebuah situs web dan disimpan dalam komputer pengguna oleh peramban web ketika pengguna tersebut sedang membuka halaman web. Kuki didesain menjadi mekanisme handal bagi situs web untuk mengingat informasi sebuah keadaan (seperti produk yang ditambahkan ke dalam troli di toko daring) atau untuk merekam aktivitas selancar pengguna (termasuk mengeklik tombol tertentu, masuk log, atau merekam sejumlah halaman yang pernah dikunjungi). Kuki juga digunakan untuk mengingat potongan informasi yang dimasukkan oleh pengguna ke dalam kolom teks, seperti nama, alamat, nomor kartu kredit, dan kata sandi.

Kuki menjalankan fungsi penting, seperti perannya sebagai kuki autentikasi yang digunakan oleh peladen web untuk mengetahui apakah seorang pengguna telah masuk log dan akun yang digunakan. Kerentangan keamanan memungkinkan data kuki dapat dibaca oleh peretas dan digunakan untuk mendapatkan data pengguna, atau mendapatkan akses (kredensial pengguna) ke sebuah situs web.[1]

Pengganti kuki[sunting | sunting sumber]

Beberapa operasi yang melibatkan kuki HTTP dapat pula dilakukan dengan menggunakan mekanisme lain.

JSON Web Token[sunting | sunting sumber]

JSON Web Token (JWT) merupakan paket informasi yang digunakan untuk menyimpan identitas pengguna dan informasi autentikasi. Hal ini membuatnya dapat menggantikan peran kuki. Berbeda dengan kuki yang disematkan secara otomatis ke setiap permohonan HTTP oleh peramban, JWT harus secara terang-terangan disematkan pada setiap permohonan HTTP oleh aplikasi web.

Autentikasi HTTP[sunting | sunting sumber]

Protokol HTTP, termasuk protokol autentikasi akses dasar (basic access authentication) dan autentikasi akses intisari (digest access authentication), mengizinkan akses ke sebuah halaman web hanya ketika pengguna memberikan nama pengguna dan kata sandi yang benar. Apabila peladen memerlukan kredensial untuk mengizinkan akses ke sebuah halaman web, peramban meminta akses terlebih dahulu dari pengguna, dan jika diperoleh, peramban akan menyimpan dan mengirimkan kredensial itu dalam permohonan halaman berikutnya. Informasi ini dapat digunakan untuk melacak pengguna tersebut.

AlamatIP[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar pengguna dapat dilacak menurut alamat IP komputer yang meminta sebuah halaman web. Peladen mengetahui alamat IP komputer yang menjalankan peramban itu dan secara teori mengaitkan sesi pengguna ke alamat IP tersebut.

Namun, alamat IP pada umumnya bukan cara yang handal untuk melacak sesi atau mengidentifikasi pengguna. Beberapa komputer dibuat agar digunakan oleh pengguna tunggal, seperti komputer kantor atau rumah, dan berada di belakang sebuah penafsiran alamat jaringan (NAT). Ini mengakibatkan beberapa komputer akan berbagi alamat IP yang sama. Selain itu, beberapa sistem, seperti Tor, didesain agar mendapatkan anonimitas internet, dan menyebabkan pelacakan alamat IP menjadi tidak handal dan menjadi sulit.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vamosi, Robert (14 April 2008). "Gmail cookie stolen via Google Spreadsheets". news.cnet.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Desember 2013. Diakses tanggal 19 Oktober 2017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]