Gods of Egypt (film)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Gods of Egypt
Sutradara Alex Proyas
Produser
Penulis
Pemeran
Musik Marco Beltrami
Sinematografi Peter Menzies Jr.
Penyunting Richard Learoyd
Perusahaan
produksi
Distributor Summit Entertainment
Tanggal rilis
  • 25 Februari 2016 (2016-02-25) (Australia)
  • 26 Februari 2016 (2016-02-26) (Amerika Serikat)
Durasi
127 menit[1]
Negara
  • Amerika Serikat
  • Australia[2]
Bahasa Inggris
Anggaran $140 juta[3]
Pendapatan kotor $150,680,864[4]

Gods of Egypt adalah film aksi fantasi berbahasa Inggris yang disutradarai oleh Alex Proyas dan menggambarkan dewa-dewa Mesir kuno. Ini dibintangi Gerard Butler, Nikolaj Coster-Waldau, Brenton Thwaites, Chadwick Boseman, Élodie Yung, Courtney Eaton, Rufus Sewell dan Geoffrey Rush. Film ini menggambarkan seorang pahlawan Mesir mematikan yang bermitra dengan dewa Mesir Horus untuk menyelamatkan dunia dari Set dan menyelamatkan cintanya.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Ditetapkan dalam mitologi Mesir kuno, dunia datar dan dewa-dewa Mesir hidup di antara manusia, mereka berbeda dari manusia dengan tinggi badan mereka yang lebih besar, darah emas, dan kemampuan untuk berubah menjadi bentuk ilahi mereka.

Seorang pencuri muda bernama Bek dan cintanya Zaya menghadiri penobatan Horus. Selama upacara, Osiris dibunuh oleh saudara laki-lakinya yang sangat cemburu Set, yang merebut tahta dan menyatakan sebuah rezim baru di mana orang mati harus membayar dengan kekayaan untuk masuk ke akhirat. Horus dilucuti dari matanya, sumber kekuatannya, dan hampir terbunuh. Cintanya, Hathor memohon dengan Set menyerah untuk menghindarkannya dan dia malah diasingkan.

Setahun kemudian, Bek telah bekerja sebagai monumen bangunan budak sementara Zaya sekarang berada di bawah kepemilikan arsitek utama Set, Urshu. Percaya bahwa Horus adalah satu-satunya yang bisa mengalahkan Set, dia memberikan rencana lantai kepada Bek di lumbung harta karunnya dan juga berhasil mendapatkan sekilas rencana untuk piramidnya. Bek mampu mencuri kembali mata Horus dari brankas harta karun. Namun, Urshu menemukan dan membunuh Zaya ketika pasangan itu melarikan diri. Bek membawa tubuhnya ke Horus buta dan membuat tawar-menawar: Horus setuju untuk membawa Zaya kembali dari kematian untuk matanya dan pengetahuan Bek tentang piramida Set.

Keduanya terbang ke kapal ilahi milik kakek Horus, Ra. Horus tidak dapat meyakinkan kakeknya untuk menyesali kekuatannya agar dia dapat mengalahkan Set sendiri, karena Ra netral tentang konflik mereka dan setiap hari berperang dengan binatang bayangan besar Apophis yang mengancam untuk melahap dunia. Namun Ra memungkinkan Horus untuk mendapatkan botol air suci yang mengelilingi bejananya, yang dapat memadamkan dahaga gurun dan melemahkan Set dengan serius. Ra mengatakan pada Horus bahwa kelemahannya adalah hasil dari dia tidak memenuhi takdirnya, yang dipercaya Horus berarti membalas kematian orang tuanya.

Di tempat lain, Set meminta Hathor untuk membawanya ke dunia bawah, tetapi ia menolak dan berhasil melarikan diri. Setelah selamat dari serangan oleh Set's Egyptian Minotaurs yang dipimpin oleh Mnevis dan serangan oleh beberapa kaki Set dan kobra raksasa mereka, Hathor menemukan dan menyimpan Bek dan Horus. Horus pada awalnya tidak percaya padanya karena ia adalah simpanan Set, sementara ia mencoba meyakinkannya bahwa Set adalah musuhnya juga. Ketika mereka menceritakan tentang rencana mereka mengenai piramida Set, dia memperingatkan mereka tentang sphinx pelindung yang akan membunuh siapa saja yang tidak cukup bijak untuk memecahkan teka-teki. Kelompok itu kemudian menuju ke perpustakaan Thoth, sehingga mereka dapat merekrutnya untuk memecahkan teka-teki itu.

Tiba di piramida Set, mereka mengatasi perangkapnya termasuk sphinx, untuk mencapai sumber kekuatan Set. Tetapi sebelum mereka dapat menuangkan air suci, Tetapkan perangkap mereka dan nyatakan kepada Bek bahwa Horus tidak dapat membawa Zaya kembali dari kematian. Set menghancurkan labu mereka dan membunuh Thoth dengan mengambil otaknya. Horus mampu menyelamatkan Hathor dan Bek. Horus mengaku lebih peduli tentang pembalasannya daripada manusia. Hathor mengorbankan keselamatannya sendiri untuk pembayaran Zaya ke akhirat dengan memberi Bek gelangnya dan memanggil Anubis untuk membawanya ke Zaya, membiarkan dirinya diseret ke neraka.

Setelah menggabungkan otak Thoth, hati Osiris, mata Horus, dan sayap dari Nephthys dengan dirinya sendiri, mengatur perjalanan ke Ra, mempertanyakan favoritismenya untuk Osiris dan menyangkal dia tahta dan anak-anak. Ra mengklaim bahwa semua perlakuan buruk sebelumnya dari Set adalah tes yang disiapkan untuk perannya yang sebenarnya: kehormatan dan beban mengambil tempat Ra sebagai pembela dunia di atas kapal barunya, melawan setan Apophis. Set kecewa mendengar takdirnya dan ingin menghancurkan akhirat sehingga dia bisa abadi. Ra mencoba melawan Set dengan meledakkannya dengan tombaknya, meskipun Set bertahan. Dia menusuk Ra dengan keterkejutannya, mengambil tombak kekuatannya, dan membuangnya dari kapal yang membebaskan Apophis untuk mengkonsumsi baik alam fana maupun dunia bawah.

Bek menemukan Zaya, yang menolak hadiah Hathor karena dia tidak menginginkan kehidupan setelah kematian tanpa Bek, tetapi kemudian serangan Apophis dan gerbang ke akhirat ditutup. Bek kembali ke dunia fana, di mana Horus kagum bahwa Bek masih ingin membantu menjatuhkan Set. Bek mengatakan kepadanya bahwa itu adalah Zaya yang menyuruhnya, karena ia masih memiliki keyakinan pada Horus.

Horus memanjat dinding luar dari set obelisk yang berdiri di atas dan mencoba untuk melawannya, tetapi sangat tak tertandingi. Sementara Bek melawan Urshu yang terlempar ke kematiannya, Bek naik ke dalam dan bergabung dengan pertempuran, melepaskan mata Horus yang dicuri dari armor Set, yang terluka dalam prosesnya. Saat Bek meluncur ke tepi obelisk, dia melempar mata ke arah Horus, yang harus memilih untuk menangkapnya atau menyimpan Bek sebagai gantinya. Horus meraih Bek dan meminta maaf atas semua yang telah ia lalui. Ketika mereka jatuh ke tanah, Horus menemukan bahwa dia sekarang memiliki kekuatan untuk berubah menjadi bentuk ilahi dan dia menangkap Bek dan menerbangkannya ke tempat yang aman. Horus menyadari bahwa itu bukan pemulihan mata atau balas dendamnya yang merupakan takdirnya, itu adalah perlindungan terhadap rakyatnya yang harus ia perjuangkan. Sekarang, Horus memiliki kekuatan untuk melawan Set, dan dia mendapatkan obelisk dan membunuhnya. Setelah pertempuran dan kematian Set, dia kemudian menemukan Ra terluka dan mengambang di angkasa, dan mengembalikan tombaknya kepadanya, memungkinkan Ra untuk sekali lagi menolak Apophis dan Anubis membuka kembali gerbang.

Saat Horus kembali ke Bek, seorang anak mengulurkan mata yang lain yang dia temukan, sementara orang-orang menghiburnya. Tapi kegembiraan Horus berubah menjadi kesedihan saat ia tiba untuk menemukan Bek yang sekarat karena luka yang dideritanya saat bertarung Set. Horus membawanya ke makam Osiris dan meletakkannya di samping Zaya. Ra tiba dan menawarkan untuk memberikan kekuatan apa pun padanya untuk membalas Horus demi hidupnya dan kelangsungan hidup Mesir. Semua yang diinginkan Horus adalah membawa Bek dan Zaya kembali hidup. Dewa-dewa lainnya juga dihidupkan kembali dan atribut mereka dipulihkan (kecuali Osiris dan Isis, yang meninggal setahun penuh sebelum dan telah lulus ke Alam Baka). Horus dimahkotai raja oleh Thoth dan menyatakan akhirat akan bagi mereka yang berbuat baik di dunia. Bek dijadikan penasihat kepala, dan dia memberi Horus kembali gelang Hathor membiarkan dia pergi untuk menyelamatkannya dari dunia bawah.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "GODS OF EGYPT (12A)". British Board of Film Classification. April 11, 2016. Diakses tanggal April 11, 2016. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ward
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama cunningham
  4. ^ "Gods of Egypt (2016)". Box Office Mojo. Diakses tanggal September 17, 2016. 
  5. ^ Sinopsis Film Gods of Egypt, 13 April 2017