Gia Carangi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gia Carangi
Giafront.jpg
Lahir Gia Marie Carangi
(1960-01-29)29 Januari 1960
Philadelphia, Pennsylvania, A.S.
Meninggal 18 November 1986(1986-11-18) (umur 26)
Philadelphia, Pennsylvania, A.S.
Kebangsaan Amerika Serikat
Pekerjaan Model
Tahun aktif 1978–1983
Informasi modeling
Tinggi 5 ft 8 in (1,73 m)
Warna rambut Cokelat
Warna mata Cokelat
Manajer Wilhelmina Models
Ford Models
Legends
Elite Model Management

Gia Marie Carangi, atau lebih terkenal dengan nama Gia saja, lahir di Philadelphia, 29 Januari 1960 – meninggal di Philadelphia, 18 November 1986 pada umur 26 tahun adalah seorang supermodel di dunia fashion yang mengalami masa keemasannya pada era 1970 hingga 1980an. Memulai kariernya pada tahun 1978, ia dengan cepat menjadi pilihan para klien dan fotografer. Ia tampil di majalah British Vogue pada 1979, Vogue Paris pada 1979 dan 1980, American Vogue pada 1980, dan Vogue Italia pada 1981. Serta muncul beberapa kali di Cosmopolitan pada rentang 1979 hingga 1982. Pada masa ini, ia menjadi model bagi brand fashion terkenal, antara lain Armani, Christian Dior, Versace dan Yves Saint Laurent.

Namun dengan tekanan dunia model yang begitu berat, ia mulai menggunakan obat-obatan terlarang yang kemudian memudarkan kariernya, dan akhirnya tertular HIV/AIDS lalu meninggal pada tahun 1986. Kariernya yang awalnya bersinar, hancur dalam waktu sekejap.

Cindy Crawford sering dipanggil sebagai Baby Gia karena kemiripannya.

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Gia lahir di Philadelphia, Pennsylvania dari pasangan Joseph dan Kathleen Carangi, sebagai anak bungsu dari tiga bersaudara. Orangtua Gia, bercerai sejak ia masih kecil. Ibunya, meninggalkan rumah tanpa membawa anak-anaknya sehingga meninggalkan kenangan buruk yang mempengaruhi kehidupannya kelak. Pribadinya digambarkan sebagai menuntut.[1]

Saat remaja, ia bekerja di restoran ayahnya, Hoagie City, namun dikenal sebagai pribadi yang pemberontak. Ia melanggar jam malam, minum alkohol, mencoba ganja, dan obat terlarang.[2] Ia juga mengunjungi berbagai klub gay di Philadelphia bersama partnernya, Sharon Beverly, namun hubungan ini tidak berjalan lama.[1]

Hubungan sesama jenis[sunting | sunting sumber]

Sejak masa sekolahnya, Gia sudah mulai memperlihatkan ketertarikan seksual kepada sesama jenis. Ibunya yang khawatir mendorongnya untuk memasuki dunia modelling dan akhirnya ia justru menemukan pasangan lesbian, Sandy Linter, dari sesi pemotretan tanpa busana bersama fotografer Chris von Wangenheim. Namun hubungan ini tidak langgeng.[3] Seumur hidupnya, ia berhubungan dengan berbagai wanita, namun juga dikabarkan dekat dengan pria. Di luar kebiasaan di masa itu yang menyembunyikan orientasi seksual yang dianggap tabu, Gia secara terang-terangan mengungkapkan ketertarikannya pada wanita.[2]

Awal karier[sunting | sunting sumber]

Bakatnya sebagai model ditemukan oleh fotografer Maurice Tannenbaum, yang kemudian membuat foto yang membuat Wilhelmina Behmenburg Cooper dari Wilhelmina Models Inc terkesan dan menawarinya kontrak dengan mengabaikan tinggi badannya yang hanya sekitar 172 cm. Awalnya ia tidak diminati klien karena tidak berambut pirang dan penampilannya yang mirip keturunan Italia. Namun Wilhelmina yang sudah berpengalaman menangani model berkulit hitam, menawarkan penampilan Gia yang terlihat eksotik. Ia disenangi fotografer karena sangat fleksibel dalam sesi pemotretan.[3]

Kecanduan obat-obatan terlarang[sunting | sunting sumber]

Awalnya Gia hanya memakai kokain, sesuatu yang dianggap bagian bagian dari pergaulan di dunia fashion pada masa itu[4] . Namun kematian mentor sekaligus agen yang sangat dekat dengannya, Wilhelmina Cooper, karena kanker tenggorokan pada 1 Maret 1980, membuatnya semakin tidak stabil dan mulai menggunakan obat-obatan yang lebih buruk, heroin.[5] Pengaruh buruknya mulai terlihat dari pengambilan foto di Karibia, ia menangis dan harus dibujuk untuk tidur karena tidak bisa menemukan heroin di tengah sesi pemotretan. Temperamennya memburuk, sering mengacau, tertidur di depan kamera, bahkan meninggalkan lokasi sebelum pemotretan selesai.

Kariernya mulai meredup pada tahun 1980. Para pekerja di bidang fashion mulai menjauhinya, termasuk Sandy Linter. Ia sempat bergabung dengan Ford Models, namun hanya beberapa pekan sebelum dikeluarkan, dan akhirnya kembali ke Philadelhia untuk memulai penyembuhan kecanduan obat-obatan terlarang dan untuk sementara hidup bersama ibunya.

Namun pengobatan ini tidak memperlihatkan hasil karena Gia kembali tertangkap menggunakan kokain pada bulan Maret 1981. Setelah dibebaskan, ia mendaftar untuk agensi model Legends, dan bekerja secara sporadis di berbagai sesi pemotretan di Eropa. Kecanduannya semakin memburuk, namun ia terus berusaha kembali ke dunia model dengan pindah ke agensi Elite Model Management. Ia mendapat tawaran pemotretan bagi Cosmopolitan pada tahun 1982 berkat bantuan temannya, Francesco Scavullo, yang akan menjadi sesi terakhirnya bersama Cosmopolitan.[6] Ia masih mendapat beberapa pemotretan untuk katalog dan Departement Store, Ia juga masih mendapat kesempatan menjadi model Versace untuk kampanye Musim Gugur 1983, namun kembali berulah dengan meninggalkan sesi pemotretan sebelum selesai. Sesi terakhirnya untuk Otto Versand juga tidak maksimal, karena Gia merasa tidak nyaman dengan model lainnya.[7]

Ia akhirnya menyerah dan meninggalkan New York terakhir kali pada 1983.

Akhir hidup[sunting | sunting sumber]

Gia pulang ke rumah orangtuanya dan kembali menjalani pengobatan kecanduan. Untuk meneruskan hidup, ia sempat bekerja di toko pakaian, kasir, hingga pelayan kafetaria.[1] Namun pada 1985, ia kembali terlibat dalam obat-obatan terlarang dan menjalani program rehabilitasi. Pada bulan Juni 1986, ia menjalani perawatan pneumonia di Warminster General Hospital, dan beberapa hari kemudian dideteksi terinfeksi HIV/AIDS.[8]

Pada 18 Oktober, 1986, Gia dirawat di Hahnemann University Hispotal. Sebulan kemudian, ia meninggal akibat komplikasi HIV/AIDS. Berdasarkan kesaksian ibunya, "saat jasadnya diangkat, kulitnya terlepas dari punggungnya"[9]. Tidak ada satupun rekannya di industri fashion yang mengetahui kabar ini hingga beberapa bulan kemudian. Penguburannya dilakukan pada 23 November 1986, dan beberapa minggu kemuudian, teman terdekatnya, Fransesco Scavullo, mengirimkan kartu misa karena baru mengetahui kabar ini.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan Gia dicatat dalam Biografi karya Stephen Fried berjudul Thing of Beauty, yang terbit pada tahun 1993. Film Gia kemudian diproduksi pada 1993 dengan dibintangi Angelina Jolie pada 1998, yang membuatnya mendapat penghargaan Golden Globe. Potongan-potongan hidup Gia dan kesaksian dari orang dekatnya kemudian dikumpulkan dan dijadikan film dokumenter The Self-Destruction of Gia pada tahun 2003.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Gia Biography diakses dari situs broken-body.net
  2. ^ a b Jose Sanchez Gia, diakses dari situs SouthFloridaPics.com pada 3 November 2013
  3. ^ a b Louise Carolin. Iconic Supermodel Gia Epitomised Lesbian Chic, diakses dari situs Divamag pada 3 November 2013
  4. ^ Famous Model Gia Carangi Died of AIDS in 1986 diakses dari situs natap.org pada 3 November 2013
  5. ^ Thing of a Beauty diakses dari situs Phillymag.com pada 3 November 2013
  6. ^ Gia Carangi: Cosmoplitan Magazine Covers, diakses dari situs giacarangi.com pada 3 November 2013
  7. ^ Stephen Fried. Thing of Beauty. hal 280. Diakses pada tanggal 3 November 2013 dari Google Books
  8. ^ Gia Carangi Articles. diakses dari situs Comcast.net pada 3 November 2013
  9. ^ Stephen Fried. Thing of Beauty. hal 387. Diakses pada tanggal 3 November 2013 dari Google Books