Gelombang permukaan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Gelombang permukaan (bahasa Inggris: Surface wave) secara sederhana dijelaskan sebagai gelombang yang merambat di permukaan bumi, tidak penetrasi ke dalam medium bumi. Perjalanan hanya melalui kerak, gelombang permukaan memiliki frekuensi yang lebih rendah dari gelombang badan, dan mudah dibedakan pada seismogram dalam hasilnya. Meskipun gelombang permukaan tiba setelah gelombang badan, gelombang permukaan yang lebih bertanggung jawab atas kerusakan dan kehancuran yang terkait dengan gempa bumi. Efek kerusakan dan kekuatan gelombang permukaan dikurangi dalam gempa bumi yang lebih dalam.

Jenis gelombang permukaan[sunting | sunting sumber]

Gelombang Love[sunting | sunting sumber]

Gelombang Love

Gelombang Love diambil dari nama seorang geofisikawan yang berasal dari Inggris, Augustus Edward Hough Love (1863 – 1940). Gelombang Love adalah gelombang geser yang terpolarisasi secara horizontal dan tidak menghasilkan perpindahan vertikal. Gelombang Love terbentuk karena interferensi konstruktif dari pantulan-pantulan gelombang seismik pada permukaan bebas. Pergerakan partikel gelombang Love sejajar dengan permukaan tetapi tegak lurus dengan arah rambatnya. Gelombang Love lebih cepat daripada gelombang Rayleigh dan lebih dulu sampai pada seismograf. Kecepatan merambat gelombang permukaan ini selalu lebih kecil daripada kecepatan gelombang P, dan umumnya lebih lambat daripada gelombang S.

Gelombang Rayleigh[sunting | sunting sumber]

Gelombang Rayleigh

Gelombang permukaan kedua adalah gelombang Rayleigh, nama untuk John William Strutt, Lord Rayleigh, yang secara matematis meramalkan adanya gelombang semacam ini pada 1885. Sebuah gulungan gelombang Rayleigh merambat pada tanah seperti sebuah gulungan gelombang di danau atau lautan. Karena gulungan, bergerak tanah atas dan bawah, dan sisi-ke-sisi dalam arah yang sama dengan arah gelombang bergerak. Sebagian besar getar yang terasa dari gempa bumi adalah akibat gelombang Rayleigh, yang dapat jauh lebih besar daripada gelombang lainnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Nina Iwsati (2011). "Gelombang Seismik"
  • Geobook (2010). "Seismologi"