Gelombang demokrasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Dalam ilmu politik, gelombang demokrasi mengacu pada gelombang besar demokrasi dalam sejarah. Meskipun istilah ini muncul setidaknya pada awal 1887[1] dan dipopulerkan oleh Samuel P. Huntington, seorang ilmuwan politik di Universitas Harvard dalam artikelnya yang diterbitkan dalam Journal of Democracy dan selanjutnya diuraikan dalam bukunya tahun 1991, The Third Wave: Democratization di Akhir Abad ke-20. Gelombang demokratisasi telah dikaitkan dengan pergeseran mendadak dalam kekuasaan di antara kekuatan-kekuatan besar, yang menciptakan celah dan insentif untuk memperkenalkan reformasi domestik yang luas.[2][3]

Definisi[sunting | sunting sumber]

Dalam bukunya "The Third Wave", Huntington mendefinisikan gelombang demokrasi sebagai "sekelompok transisi dari rezim nondemokratis ke demokrasi yang terjadi dalam periode waktu tertentu dan yang secara signifikan lebih banyak daripada transisi dalam arah yang berlawanan selama periode waktu itu." (Huntington 1991,15)

Mainwaring dan Aníbal Pérez-Liñán (2014,70) menawarkan definisi yang sama: "setiap periode sejarah di mana ada peningkatan berkelanjutan dan signifikan dalam proporsi rezim kompetitif (demokrasi dan semi-demokrasi)." [4]

Gunitsky (2018) mendefinisikan gelombang demokrasi sebagai pengelompokan transisi demokrasi yang dicoba atau berhasil, ditambah dengan hubungan antara transisi dalam klaster tersebut.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Morse, Anson D. (1887). "The Cause of Secession". Political Science Quarterly. 2 (3): 470–493. JSTOR 2139185. 
  2. ^ Gunitsky, Seva (2014). "From Shocks to Waves: Hegemonic Transitions and Democratization in the Twentieth Century". International Organization (dalam bahasa Inggris). 68 (3): 561–597. doi:10.1017/S0020818314000113. ISSN 0020-8183. 
  3. ^ Gunitsky, Seva (2017-03-28). Aftershocks (dalam bahasa Inggris). ISBN 978-0-691-17233-0. 
  4. ^ https://www.cambridge.org/core/books/democracies-and-dictatorships-in-latin-america/9CC511C619C452594287644A905994A1
  5. ^ Gunitsky, Seva (2018). "Democratic Waves in Historical Perspective". Perspectives on Politics (dalam bahasa Inggris). 16 (3): 634–651. doi:10.1017/S1537592718001044. ISSN 1537-5927.