Futurolog

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Futurolog atau futuris adalah ilmuwan dan ilmuwan sosial yang mempunyai spesialisasi dalam futurologi, atau upaya untuk secara sistematis mengeksplorasi prediksi dan kemungkinan tentang masa depan dan bagaimana ia bisa muncul dari sekarang, apakah itu masyarakat manusia tertentu atau kehidupan di Bumi secara umum.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Istilah "futuris" paling sering merujuk kepada penulis, konsultan, pemimpin organisasi dan lain-lain yang terlibat dalam interdisipliner dan sistem berpikir untuk menyarankan organisasi swasta dan publik mengenai hal-hal seperti tren yang beragam global, skenario yang mungkin, peluang pasar yang muncul dan manajemen risiko (futuris tidak dalam arti gerakan seni futurisme.)

Penggunaan tercatat selanjutnya adalah label yang diadopsi oleh futuris Italia dan Rusia, gerakan seni, sastra dan politik tahun 1920-an dan 1930-an yang berusaha untuk menolak masa lalu dan sungguh-sungguh merangkul kecepatan, teknologi dan, sering kali kekerasan, perubahan.

Penulis visioner seperti Jules Verne, Edward Bellamy dan HG Wells pada masa mereka tidak disebut sebagai futuris. Istilah futurologi dalam arti kontemporer pertama kali diciptakan pada pertengahan 1940-an oleh Profesor Jerman Ossip K. Flechtheim, yang mengusulkan ilmu baru probabilitas. Flechtheim berpendapat bahwa bahkan jika peramalan sistematis tidak lebih dari sekadar mengungkap bagian dari proses statistik yang memungkinkan perubahan dan memetakan kemajuan mereka, ia tetap akan menjadi nilai sosial yang penting.[1]

Secara umum, label futurolog termasuk kelompok awam, profesional, dan akademis seperti visioner, konsultan, ahli strategi perusahaan, analis kebijakan, kritikus budaya, perencana, pemasar, peramal, pengembang pasar prediksi, pemeta jalan, peneliti operasi, manajer investasi, aktuaris dan analisis risiko lain, dan individu yang berorientasi pendidikan masa depan di setiap disiplin akademik, termasuk antropologi, studi kompleksitas, ilmu komputer, ekonomi, teknik, desain perkotaan, biologi evolusi, sejarah, manajemen, matematika, filsafat, ilmu fisika, ilmu politik, psikologi, sosiologi, teori sistem, studi teknologi, dan disiplin ilmu lainnya.

Asumsi futuris[sunting | sunting sumber]

Survei dari 108 futuris[2] menemukan asumsi bersama berikut:

  1. Kita berada di tengah-tengah transformasi sejarah. Masa kini bukan hanya bagian dari sejarah yang normal.
  2. Berbagai perspektif berada di jantung studi berjangka, termasuk pemikiran yang tidak konvensional, kritik internal dan perbandingan lintas-budaya.
  3. Pertimbangan alternatif. Futuris tidak melihat diri mereka sebagai peramal bebas nilai, melainkan menyadari beberapa kemungkinan.
  4. Berjangka partisipatif. Futuris umumnya melihat peran mereka sebagai membebaskan masa depan pada setiap orang, dan menciptakan peningkatan kepemilikan publik atas masa depan. Hal ini berlaku di seluruh dunia.
  5. Jangka panjang transformasi kebijakan. Sementara beberapa kebijakan lebih berorientasi daripada yang lain, hampir semua percaya bahwa pekerjaan futurisme adalah untuk membentuk kebijakan publik, sehingga secara sadar dan eksplisit memperhitungkan jangka panjang.
  6. Bagian dari proses menciptakan alternatif berjangka dan mempengaruhi kebijakan publik (perusahaan, maupun internasional) adalah transformasi internal. Pada pertemuan internasional, faktor struktural dan individu dianggap sama pentingnya.
  7. Kompleksitas. Futuris percaya bahwa orientasi satu-dimensi atau satu disiplin yang sederhana tidak memuaskan. Pendekatan trans-disiplin yang mengambil kompleksitas serius diperlukan. Sistem berpikir, terutama dalam dimensi evolusionernya, juga penting.
  8. Futuris termotivasi oleh perubahan. Mereka tidak puas sekadar menggambarkan atau memperkirakan. Mereka menginginkan peran aktif dalam transformasi dunia.
  9. Mereka berharap untuk masa depan yang lebih baik sebagai "penarik aneh".
  10. Sebagian percaya bahwa mereka adalah pragmatis di dunia ini, bahkan saat mereka berkhayal dan bekerja bagi orang lain. Futuris memiliki perspektif jangka panjang.
  11. Berjangka berkelanjutan, dipahami sebagai membuat keputusan yang tidak mengurangi pilihan masa depan, yang mencakup kebijakan pada alam, gender dan paradigma lainnya yang diterima. Hal ini berlaku untuk futuris perusahaan dan LSM. Keberlanjutan lingkungan berdamai dengan teknologi, spiritual dan cita-cita pasca-struktural. Keberlanjutan bukanlah "kembali ke alam" yang ideal, melainkan termasuk teknologi dan budaya

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Flechtheim, O (1972). Futurology-The New Science of Probability? in Toffler, A (1972). The Futurists p. 264-276
  2. ^ Sohail Inayatullah, ed., The Views of Futurists. Vol 4, "The Knowledge Base of Futures Studies." Brisbane, Foresight International, 2001

Pranala luar[sunting | sunting sumber]