Fundamental Rights Agency

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
European Union Agency for Fundamental Rights (FRA)
Berkas:FRALogo2015.jpg
Tanggal pembentukan15 Februari 2007 (diratifikasi)
1 Maret 2007 (didirikan)
Lokasi
Director
Michael O'Flaherty
Situs webfra.europa.eu

Badan Hak Asasi atau European Union Agency for Fundamental Rights (yang lebih dikenal dalam bahasa inggris Fundamental Rights Agency; FRA) adalah sebuah lembaga Uni Eropa untuk Hak-hak asasi manusia yang berlokasi di Wina, Austria telah diresmikan pada tanggal 1 Maret 2007. Ini didirikan oleh "Peraturan Peraturan Dewan Uni Eropa" (EC) No 168/2007 tanggal 15 Februari 2007.

Mandat[sunting | sunting sumber]

FRA adalah badan Uni Eropa yang bertugas untuk "mengumpulkan dan menganalisis data mengenai hak asasi dengan mengacu pada, prinsipnya, semua hak yang tercantum dalam Piagam Hak-hak Asasi Uni Eropa; Namun, ini dimaksudkan untuk berfokus terutama pada "area tematik dalam lingkup hukum UE".[1]

Ke sembilan bidang tematik tersebut ditentukan oleh Keputusan Dewan No 252/2013 / EU tanggal 11 Maret 2013, yang membentuk Kerangka Multiannual untuk 2013–2017 untuk Agency. Mereka adalah: akses terhadap keadilan; korban kejahatan; masyarakat informasi; Integrasi Roma; kerja sama yudisial; hak anak; diskriminasi; imigrasi dan integrasi migran; dan rasisme dan xenophobia.

Metode operasi utama FRA adalah survei, laporan, penyediaan bantuan ahli untuk Lembaga Uni Eropa, negara anggota Uni Eropa, dan negara kandidat atau calon potensial UE, dan meningkatkan kesadaran tentang hak-hak asasi manusia.[2] FRA tidak diamanatkan untuk campur tangan dalam kasus individual melainkan untuk menyelidiki isu dan tren.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

FRA didirikan pada tahun 2007 sebagai penerus European Monitoring Center on Racism and Xenophobia (EUMC), yang juga berbasis di Wina. Mandat EUMC lebih sempit dari pada FRA, karena terbatas pada isu rasisme dan xenofobia.

EUMC tumbuh dari Komisi Rasisme dan Xenophobia/the Commission on Racism and Xenophobia (CRX), didirikan pada tahun 1994, dan juga dikenal sebagai Komisi Kahn. CRX diubah menjadi EUMC pada bulan Juni 1998; secara resmi ditetapkan oleh Peraturan Dewan (EC) No 1035/97 tanggal 2 Juni 1997.

Publikasi dan Survei[sunting | sunting sumber]

Sejak awal, FRA telah melakukan survei dan menerbitkan laporan yang tersedia secara online. Daftar publikasi lengkap diberikan pada Publikasi & Sumber Daya> Publikasi. Bagian ini membahas laporan yang mendapat perhatian signifikan dari pengamat luar.

Survei: Kekerasan terhadap Perempuan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2014, FRA menerbitkan sebuah survei besar tentang kekerasan terhadap perempuan, berdasarkan wawancara tatap muka dengan lebih dari 42.000 wanita dari seluruh 28 Negara Anggota Uni Eropa.[3][4]

Survei tersebut menanyakan tentang pengalaman fisik, kekerasan seksual, dan kekerasan psikologis termasuk insiden kekerasan pasangan intim (kekerasan dalam rumah tangga). Pertanyaan juga ditanyakan tentang insiden penguntaian, pelecehan seksual dan 'pelecehan online' serta pengalaman mereka tentang kekerasan anak di masa kecil.

Menurut tanggapan dari laporan tersebut beberapa temuan utama menunjukkan bahwa:

  • 33% wanita telah mengalami kekerasan fisik dan / atau seksual sejak usia 15 tahun;[5]
  • 22% pernah mengalami kekerasan fisik dan / atau seksual oleh pasangan;
  • 5% telah pemerkosaan d, dan;
  • 33% memiliki pengalaman masa kecil tentang kekerasan fisik atau seksual di tangan orang dewasa

Survei: EU-MIDIS (Minoritas dan Diskriminasi)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2009, FRA merilis sebuah survei tentang pengalaman diskriminasi, kejahatan rasis, dan pemolisian kelompok minoritas etnis minoritas dan imigrasi di EU. Survei tersebut didasarkan pada tanggapan 23.000 individu dari kelompok etnis minoritas dan imigran yang dipilih, dan tambahannya, 5.000 orang dari mayoritas penduduk yang tinggal di wilayah yang sama dengan minoritas di 10 negara anggota Uni Eropa.[6][7]

Temuan utama dari survei tersebut meliputi:

  • 55% responden berpendapat bahwa diskriminasi berdasarkan asal etnis tersebar luas di negara mereka, dengan 37% mengatakan bahwa mereka pernah mengalami diskriminasi dalam 12 bulan terakhir;[8]
  • 12% mengatakan bahwa mereka telah mengalami kejahatan rasis dalam 12 bulan terakhir, namun 80% tidak melaporkan kejadian tersebut ke polisi;
  • Roma melaporkan tingkat diskriminasi tertinggi, dengan satu dari dua responden mengatakan bahwa mereka didiskriminasi dalam 12 bulan terakhir,[9] dan;
  • Tingkat diskriminasi yang tinggi juga disebutkan oleh orang Afrika Sub-Sahara (41%) dan Afrika Utara (36%).

Ronde kedua survei (EU-MIDIS II) saat ini sedang berjalan, dan hasilnya akan dipublikasikan pada tahun 2016. Ini akan mengumpulkan data yang sebanding, dan menilai dampak undang-undang dan kebijakan anti-diskriminasi dan persamaan nasional di UE..[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Proposal for a Council Regulation establishing a European Union Agency for Fundamental Rights" (PDF). European Commission. Diakses tanggal 23 Juli 2010. 
  2. ^ "The European Union Agency for Fundamental Rights". European Commission. Diakses tanggal 28 Januari 2015. 
  3. ^ "Violence against women: an EU-wide survey. Main results report". European Union Agency for Fundamental Rights. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  4. ^ "Report reveals 'extensive' violence against women in EU". The Guardian. Diakses tanggal 5 March 2014. 
  5. ^ "Violence against women: One-third of EU women affected – survey". BBC News. Diakses tanggal 5 March 2014. 
  6. ^ "EU MIDIS Main results report". European Union Agency for Fundamental Rights. Diakses tanggal 10 Maret 2015. 
  7. ^ "EU MIDIS: FRA survey sheds new light on extent of racism in the EU". Regional Centre for Minorities. Diakses tanggal 10 Maret 2015. 
  8. ^ "Diskriminierung in der EU ist "gravierendes Problem"". Kleine Zeitung. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2015. Diakses tanggal 1 August 2012. 
  9. ^ "Los gitanos, la minoría más discriminada en Europa, por encima de árabes y judíos". El Mundo. Diakses tanggal 9 April 2010. 
  10. ^ "EU-MIDIS II: European Union minorities and discrimination survey". European Union Agency for Fundamental Rights. Diakses tanggal 10 Maret 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]