Frederick V

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Frederick V dari Denmark

Frederick V (31 Maret 172314 Januari 1766) adalah Raja Denmark dan Norwegia serta merupakan Duke dari Schleswig Holstein sejak 1746 sampai kematiannya, putra Christian VI dari Denmark dan Sophia Magdalena dari Brandenburg-Kulmbach. "Prudentia et Constantia" (Dengan kehati-hatian dan keteguhan) adalah moto yang digunakan dalam pemerintahannya.

Latar Belakang dan Awal Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Frederick V lahir pada 31 Maret 1723 di Kopenhagen Castle. Dia adalah cucu dari Raja Frederick IV dari Denmark dan merupakan putra Mahkota Kristen dan Sophia Magdalena dari Brandenburg-Kulmbach. Pada tanggal 12 Oktober 1730, Raja Frederick IV meninggal dan ayah Frederick naik tahta sebagai Raja Christian VI. Frederick sendiri menjadi Pangeran Mahkota. Christian VI dan Sophia Magdalena sangat dikhususkan untuk Pietisme, dan Frederick diberi didikan ketat agama. Meskipun tidak terbiasa dengan sentimen agama, Frederick tumbuh menjadi hedonis yang menikmati kesenangan hidup seperti anggur dan wanita.


Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pernikahan Pertama Dia pertama kali menikah di Altona, Holstein, pada 11 Desember 1743 untuk Putri Louise dari Inggris, putri Raja George II dan Caroline dari Ansbach. Mereka adalah orang tua dari enam anak, tapi salah satu gagal. Louise meninggal pada 19 Desember 1751 di Christiansborg Palace, predeceasing suaminya dengan empat belas tahun, dan dimakamkan di Katedral Roskilde. Pada saat kematiannya, dia hamil anak ke tujuh, yang juga meninggal.

Pernikahan Kedua Frederick menikah untuk kedua kalinya di Istana Frederiksborg pada tanggal 8 Juli 1752 untuk Frederick Agung dari adik ipar Juliana Prusia Duchess Maria dari Brunswick-Wolfenbüttel, putri Ferdinand Albert II, Adipati Brunswick-Lüneburg. Anak terkenal mereka adalah Pangeran herediter Frederick dari Denmark dan Norwegia, yang, pada gilirannya, ayah dari King Christian VIII dari Denmark dan kakek dari Louise dari Hesse, ratu masa depan Denmark. Dia meninggal pada tahun 1796 yang telah bupati untuk anaknya Pangeran Frederick. Raja Frederick juga ayah dari lima anak tidak sah dari Lain Hansen.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Pengaruh pribadi Frederick terbatas. Dia menderita alkoholisme dan sebagian besar pemerintahannya didominasi oleh menteri yang sangat mampu seperti AG Moltke, JHE Bernstorff dan HC Schimmelmann menandai pemerintahannya oleh kemajuan perdagangan dan industri. muncul bubuk mesiu dan meriam pengecoran di Frederiksværk, dibangun oleh Johan Frederik Classen. Mereka juga melibatkan Denmark dalam perang Eropa pada masanya. Negara ini tetap netral bahkan selama Perang Tujuh Tahun (1756-1763), meskipun kedekatannya dengan pejuang Rusia dan Swedia.

Pada periode yang sama diciptakan Rumah Sakit Royal Frederiks dan Panti Asuhan Royal (Det KGL. Opfostringshus) sebuah sekolah yang ditujukan untuk anak-anak miskin yang masih ada saat ini, dibuka di Christianshavn pada tanggal 1 Oktober 1753. Pada 29 Juni 1753 Frederick V menciptakan lotere pertama Denmark disebut Royal Copenhagen Lottery, lotre yang masih ada sampai hari ini sebagai Klasselotteriet.

Seni dan ilmu pengetahuan berada dalam kondisi baik di bawah Frederick V, hiburan umum dan kebebasan berekspresi yang telah dilarang di bawah pemerintahan Pietist ayahnya, lagi-lagi diizinkan, dan pada tahun 1748 Nicolai Eigtved Komediehus (Playhouse) di Kongens Nytorv dibuka, ia juga mendirikan royal Danish Academy of Art (Det Danske Kongelige Kunstakademi) di Kopenhagen, yang secara resmi dibuka pada tanggal 31 Maret 1754, tahun ke-31 nya. Frederick membeli apa yang akan menjadi dikenal sebagai Hindia Barat Denmark dari Perusahaan India Denmark Barat pada 1754.

Perkumpulan Rahasia[sunting | sunting sumber]

Sejarawan The Masonik Norwegia, Karl Ludvig Tørrisen Bugge mengklaim bahwa Frederik V sebagai putra mahkota termasuk dalam Kopenhagen Masonic Lodge St Martin. Ini mungkin Juni ketiga 1744, dan terinspirasi oleh Prusia Raja Frederick Agung yang juga termasuk di pondok masonik di masa mudanya. Mereka berdua memiliki ayah yang keras menentang Mason, tapi tidak seperti raja Prusia, Frederik V pernah diterbitkan keanggotaannya dari pondok. Sebagai Freemason aktif, pada 24 Juni 1749 ia mendirikan pondok Masonik pertama di Norwegia.

Kematian dan Penguburan[sunting | sunting sumber]

Raja meninggal pada usia 42, dan setelah dua puluh tahun pemerintahan. Kata-kata terakhirnya dilaporkan: "Ini adalah penghiburan yang besar bagi saya pada saat-saat terakhir saya bahwa saya tidak pernah sengaja tersinggung pada siapa pun dan bahwa tidak ada setetes darah di tangan saya." Raja Frederick V dikebumikan di Katedral Roskilde sebelah Ratu Louise.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 1 Agustus 1771, lima tahun setelah kematian raja, sebuah patung berkuda dari Frederick V mengenakan pakaian dari Kekaisaran Roma oleh pemahat Perancis Jacques François Joseph Saly diresmikan di Amalienborg Square, di Copenhagen. Kota Frederiksvaerk di pulau Zealand, kota Frederiksted di Pulau St Croix, US Virgin Islands, serta District Frederiksstaden di Kopenhagen dinamai Frederick V. Kota Seramporein di Indian State dari West Bengal yang dikenal dengan nama Frederiksnagore 1755 - 1845 ketika itu adalah bagian dari Denmark India, dan kota Paamiut di Greenland sebelumnya dikenal sebagai Frederikshaab, sangat baik untuk menghormatinya.

Mengatasi Krisis[sunting | sunting sumber]

Dalam seratus tahun waktunya, Denmark menghadapi krisis masalah keturunan laki-laki (cabang utama dari Royal House) yang menjadi punah. Ini menciptakan krisis suksesi mulai dari pemerintahan cucunya yang mempengaruhi baik Denmark dan Schleswig-Holstein. Akhirnya, cucu laki-laki di peroleh melalui garis keturunan perempuan, Christian IX dari Denmark, yang menikah dengan nya tumbuh besar yaitu cucu Louise dari Hesse-Kassel (atau Hesse-Cassel), menjadi yang dipilih.

Dalam Fiksi[sunting | sunting sumber]

Frederick V muncul di bagian awal Kunjungan tabib istana (Livläkarens besök), sebuah novel sejarah 1999 ciptaan Per Olov Enquist, yang terutama berkaitan dengan putranya Christian VII. Seperti digambarkan dalam buku, sikap Frederick menghina dan sombong kepada anaknya memiliki peran penting dalam menyebabkan ketidakstabilan mental yang ditandai kehidupan Kristen dan pemerintahan.