Francisco Guterres

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Francisco Guterres
President of Timor Leste Francisco Guterres.jpg
Presiden Francisco Lú-Olo Guterres (2017)
Presiden Timor Leste ke-4
Mulai menjabat
20 Mei 2017
Perdana MenteriRui Maria de Araújo
Marí Alkatiri
Taur Matan Ruak
PendahuluTaur Matan Ruak
Presiden Parlamento Nacional Timor Leste ke-1
Masa jabatan
20 Mei 2002 – 8 Agustus 2007
PresidenXanana Gusmão
José Ramos-Horta
Perdana MenteriMarí Alkatiri
José Ramos-Horta
Estanislau da Silva
Pendahulujabatan pertama
PenggantiFernando de Araújo
Informasi pribadi
Lahir7 September 1954 (umur 64)
Bendera Portugal Ossú, Viqueque, Timor Portugis
Partai politikFlag of FRETILIN (East Timor).svg Fretilin
Tanda tangan
Dinas militer
Pihak Timor Leste
Masa dinas1975–1999
KomandoFalintilFlag.png Falintil
Pertempuran/perangPendudukan Indonesia di Timor Timur

Francisco Guterres alias Lú-Olo (lahir di Ossú, Viqueque, Timor Portugis, 7 September 1954; umur 64 tahun) adalah politisi Timor Leste. Dari tahun 2001 hingga 2012 ia adalah Anggota Parlamento Nacional. Pada 20 Mei 2017 Guterres dilantik pada tengah malam sebagai Presiden Timor Leste.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Guterres mengunjungi 1963-1969, yang Sekolah St Terezinha dari Salesian Don Bosco di Ossu. Pada 1969 ia pindah ke sekolah menengah atas Dili. Pada tahun 1973, ia kembali ke Ossu selama satu tahun sebagai pengawas sekolah sebelumnya.[1] Pada 1974 ia melanjutkan studinya di Dili.

Guterres bergabung pada tahun 1974, gerakan kemerdekaan Associação Social Democrática Timorense ASDT, kemudian FRETILIN. Ketika Indonesia menyerbu Timor Timur pada bulan Desember tahun yang sama, Guterres bergabung dengan perlawanan bersenjata dan pada awalnya bertempur di Ossu di bawah komando Lino Olokassa. Hingga 1999, Guterres mengambil alih berbagai jabatan dan komando untuk FRETILIN dan pasukan militernya FALINTIL. Pada tahun 1976, setelah penangkapan Francisco da Silva, ia menjadi penggantinya sebagai sekretaris FRETILIN untuk wilayah pesisir timur di Matebian, dan pada tahun 1978 komisaris yang didelegasikan untuk wilayah Ponte Leste dan 1984 Komisaris Politik Nasional. Pada tahun 1987, pemimpin partai Xanana Gusmão meninggalkan FRETILIN untuk mengambil alih kepemimpinan politik organisasi payung baru semua partai kemerdekaan di Timor Timur, Dewan Pertahanan Nasional Rakyat Maubere (CNRM), yang kemudian menjadi CNRT. FALINTIL berada di bawah CNRM dan kepemimpinan FRETILIN mengambil alih pada tahun 1988 sebuah komite arahan. Guterres menjadi salah satu dari tiga deputi di Ma'huno Bulerek Karathayano, sekretaris Komite Arahan FRETILIN (CDF). Setelah kematian Nino Konis Santana pada tahun 1998, Guterres mengambil alih jabatan sekretaris di CDF. Setelah pengunduran diri presiden Indonesia Soeharto, kongres FRETILIN di Sydney pada bulan Agustus, Guterres menjadi Koordinator Umum Dewan Presiden FRETILIN, yang menggantikan CDF. Guterres sekarang memegang jabatan tertinggi dalam partai. Di CNRT Guterres mengambil alih 1998 kantor sebagai sekretaris urusan politik dan anggota Dewan Politik Nasional dan Dewan Politik-Militer. Pada awal tahun 1999 Guterres bersembunyi di sebuah rumah FRETILIN di Dili. Karena tentara Indonesia sangat aktif, ia kemudian pergi ke Uai-Mori. Setelah Referendum kemerdekaan Timor Leste 1999, di mana Guterres di Liaruca memberikan suaranya, Guterres pergi ke kamp pengumpulan untuk para pejuang FALINTIL pertama di Remexio, kemudian di Aileu, di mana ia tetap tinggal sampai penarikan pasukan Indonesia.[1]

Lú-Olo dalam penampilan kampanye pada tahun 2007
Lú-Olo dalam kampanye pemilihan 2012

Setelah jalan menuju kemerdekaan bebas, Guterres mengorganisasi pembangunan kembali FRETILIN menjadi partai yang demokratis. Pada Mei 2000, ia mengambil alih kursi kepresidenan Konferensi Nasional FRETILIN, dan pada 15 Juli 2001, ia terpilih sebagai Ketua Partai (pemilihan kembali Mei 2006 dan 20 Agustus 2011), dua bulan kemudian, sebagai Ketua Majelis Konstituante Timor Timur. Setelah kemerdekaan akhir negara itu pada 20 Mei 2002, di mana Guterres membaca deklarasi pemulihan Republik Demokratik Timor Timur pada tengah malam, ia berubah menjadi Parlemen Nasional, dan Guterres terpilih sebagai Ketua Parlemen. Dia memegang jabatan ini sampai duduk pertama di Parlemen baru setelah pemilihan 30 Juni 2007. Penggantinya adalah Fernando de Araújo dari Partai Demokrat. Pada 2007 dan 2012, Guterres kembali mencalonkan diri sebagai anggota Parlamento Nacional Timor Leste dalam daftar pertama FRETILIN. Meskipun masuk ke parlemen, ia tidak bergabung dengan DPR.[2][3]

Dalam pemilihan presiden pada 9 April 2007, Guterres bersaing untuk FRETILIN. Pada pemungutan suara pertama ia memenangkan suara terbanyak dengan 27,89%. Namun, pada putaran kedua 9 Mei, ia kalah dari mantan Perdana Menteri José Ramos-Horta dengan 31% berbanding 69% suara. Dalam pemilihan presiden 2012 pada 17 Maret, Guterres kembali berkompetisi sebagai kandidat FRETILIN dan kembali meraih tempat pertama tanpa mencapai mayoritas absolut 28,76%. Dalam putaran kedua, Guterres melangkah pada 16 April melawan Taur Matan Ruak yang berada di posisi kedua, tetapi kalah signifikan.

Sejak 2005, Guterres Jura belajar dalam program Yayasan Universitas Portugis (FUP) dan di Universitas Nasional Timor Lorosae (UNTL). Ia menerima pengakuan sebagai pengacara pada 24 April 2012.[4]

Pada 2017, Guterres memasuki pemilihan presiden untuk ketiga kalinya. Kali ini dia berhasil. Di babak pertama pada 20 Maret, ia memenangkan mayoritas mutlak suara dengan 57,08%.[5] Pada 20 Mei 2017 ia menggantikan Taur Matan Ruak sebagai Presiden Timor Leste.[6]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Francisco Guterres adalah anak keenam dari delapan bersaudara Felix Guterres dan Elda da Costa Guterres. Francisco memiliki tiga saudara lelaki dan empat saudara perempuan.[1]

Istri pertama Guterre, Clotilde Maria de Fatima, terbunuh pada 15 November 1981 di Builo oleh orang Indonesia. Hanya setelah kemerdekaan Timor Timur, Guterres menikah pada 4 Mei 2002 dengan istri keduanya, Cidália Lopes Nobre Mouzinho Guterres yang sekarang, dengan siapa ia memiliki tiga putra dan satu putri.

Lain[sunting | sunting sumber]

Guterres fasih berbahasa Portugis, Makasae, dan Tetum.[1]

Dengan Keputusan Presiden 56/2006, Guterres menerima Ordo Guerrilha dan, dengan Peraturan 20/2009 dan Keputusan Presiden 25/2009, Orde Timor-Leste. Ini diikuti pada 2012 oleh Medal of Merit Presiden.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Weblinks[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama pres
  2. ^ Liste der FRETILIN-Abgeordneten 2007 bis 2012 (Memento vom 29. Oktober 2008 im Internet Archive)
  3. ^ Liste der FRETILIN-Abgeordneten 2012 bis 2017 (Memento vom 19. Februari 2014 im Internet Archive) Der Archivlink wurde automatisch eingesetzt und noch nicht geprüft (bitte prüfe den Link gemäß Anleitung und entferne dann diesen Hinweis)
  4. ^ ANTIL: Ramos-Horta: Lu-Olo e Kalohan têm qualidade para ser Presidente, 16. März 2017Templat:Toter Link, abgerufen am 19. März 2017.
  5. ^ STAE: Vorläufige Ergebnisse, abgerufen am 22. März 2017.
  6. ^ RTP: Francisco Guterres é o novo presidente de Timor-Leste, 20. März 2017, abgerufen am 19. März 2017 (MEZ).
Jabatan politik
Didahului oleh:
Taur Matan Ruak
Presiden Timor Leste
20 Mei 2017 – sekarang
Petahana
Didahului oleh:
Tidak ada
Presiden Parlamento Nacional Timor Leste
20 Mei 2002 – 8 Agustus 2007
Diteruskan oleh:
Fernando de Araújo
Jabatan partai politik
Didahului oleh:
Marí Alkatiri
Presiden Fretilin
2001 – sekarang
Petahana
Didahului oleh:
Nino Konis Santana
Presiden Fretilin
11 Maret 1998 – 25 Oktober 1999
Diteruskan oleh:
Marí Alkatiri