Entasis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Diagram kolom ordo Korintus yang menunjukkan tonjolan entasis, huruf "D".

Entasis dalam arsitektur adalah aplikasi kurva cembung ke permukaan untuk tujuan estetika. Penggunaannya yang paling terkenal adalah dalam urutan tertentu kolom arsitektur klasik yang melengkung sedikit ketika diameternya berkurang dari bawah ke atas. Entastis juga berfungsi secara teknis dalam hal kekuatan.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kata entasis dalam prinsip desain arsitektur yang digunakan oleh sejarawan arsitektur Romawi Vitruvius ini,[1] berasal dari kata Yunani εντείνω (enteino), harfiah berarti "untuk meregangkan atau mengencangkan". Menciptakan ilusi kekuatan yang lebih besar atau persepsi ketinggian mungkin menjadi tujuan dalam penerapan entasis.

Contoh[sunting | sunting sumber]

Contoh prinsip desain ini dapat ditemukan dalam budaya di seluruh dunia, dari zaman kuno hingga arsitektur kontemporer. Penggunaan entasis yang diketahui pertama kali adalah dalam pembangunan piramida di Mesir.

Para tukang kayu Tiongkok di zaman Dinasti Song mengikuti petunjuk desain yang ada dalam kitab Yingzao Fashi (Risalah tentang Metode Arsitektur atau Standar Bangunan Negara) terbitan 1103 M, yang menentukan kolom lurus atau yang memiliki entasis di sepertiga atas poros.[2]

Kolom entasis di Hōryū-ji, Jepang.
Kuil Hera pertama di Paestum, yang keliru disebut 'basilika' oleh penulis abad ke-18, menerapkan entasis dalam desainnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vitruvius. OnArchitecture. 3.3.13. Diakses tanggal 21 April 2016. 
  2. ^ Liang, Sicheng, and Wilma Fairbank, ed. A pictorial history of Chinese architecture: a study of the development of its structural system and the evolution of its types. Cambridge, Massachusetts: MIT Press, 1984. 17.