Di Internet, tak ada yang tahu kalau Anda adalah seekor anjing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kartun karya Peter Steiner, sebagaimana diterbitkan di The New Yorker

"Di Internet, tak ada yang tahu kau adalah seekor anjing" adalah pepatah tentang anonimitas internet yang pertama kali muncul sebagai caption kartun karya Peter Steiner dan diterbitkan di The New Yorker pada 5 Juli 1993.[1][2] Kartun itu memuat gambar dua ekor anjing: satu duduk di kursi di depan komputer, berbicara dengan anjing kedua yang duduk di lantai sambil mendengarkan anjing yang pertama.[3] Pada tahun 2011, panel ini merupakan kartun yang paling banyak direproduksi dari The New Yorker, dan Steiner telah menghasilkan lebih dari US $ 50.000 dari hasil cetak ulangnya.[1][4][5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peter Steiner, seorang kartunis dan kontributor The New Yorker sejak 1979,[5] mengatakan bahwa kartun ini awalnya tidak mendapat banyak perhatian, tetapi kemudian menghasilkan kehidupannya sendiri, dan dia merasa mirip dengan orang yang menciptakan smiley.[1] Sebenarnya Steiner tidak begitu tertarik dengan Internet saat ia menggambar kartun itu, dan walaupun ia memiliki akun online, ia mengingat tanpa memasukkan arti "mendalam" pada kartun tersebut; itu hanya sesuatu yang dia gambar dengan cara menggambar kartun "make-up-a-caption".[1]

Menanggapi popularitas komik tersebut, dia menyatakan, "Saya tidak dapat membayangkan bahwa ini akan diketahui dan dikenali secara luas."[1]

Konteks[sunting | sunting sumber]

Kartun tersebut menandai momen penting dalam sejarah Internet. Sebagai domain eksklusif para insinyur pemerintah dan akademisi, Internet pada saat itu menjadi topik diskusi di majalah minat umum seperti The New Yorker. Aktivis Internet awal dan pendiri Lotus Software, Mitch Kapor berkomentar dalam sebuah artikel majalah Time pada tahun 1993 bahwa "tanda sebenarnya bahwa minat populer telah mencapai massa kritis datang pada musim panas ini ketika New Yorker mencetak sebuah kartun yang menunjukkan dua anjing yang mengerti komputer ".[6]

Kartun tersebut melambangkan pemahaman tentang privasi Internet yang menekankan kemampuan pengguna untuk mengirim dan menerima pesan secara umum tanpa nama atau secara anonim. Lawrence Lessig menyarankan ungkapan "tidak ada yang tahu" karena protokol Internet tidak memaksa pengguna untuk mengidentifikasi diri mereka sendiri; meskipun jalur akses lokal seperti universitas pengguna mungkin mengharuskan penggunaan identitas asli, informasi ini dipegang secara pribadi oleh jalur akses lokal dan bukan merupakan bagian intrinsik dari transaksi Internet.[7]

Ini juga menunjukkan bagaimana komunikasi Internet terbebaskan dari kendala yang sudah kita kenal. Turkle menjelaskan: "Anda bisa menjadi siapa pun yang Anda inginkan. Anda dapat benar-benar mendefinisikan ulang diri Anda jika Anda mau. Anda tidak perlu khawatir dengan anggapan yang dimiliki orang lain. Mereka tidak melihat tubuh Anda dan membuat asumsi. Mereka tidak mendengar aksen Anda dan membuat asumsi. Semua yang mereka lihat adalah kata-kata Anda."[8]

Sebuah studi oleh Morahan-Martin dan Schumacher (2000) tentang penggunaan Internet kompulsif dan bermasalah membahas fenomena ini. Studi ini menunjukkan bahwa kemampuan untuk merepresentasikan diri sendiri dari balik layar komputer mungkin merupakan bagian dari perilaku kompulsif untuk terus online.[9] Ungkapan ini dapat dijabarkan "bahwa dunia maya akan bersifat membebaskan karena jenis kelamin, ras, usia, penampilan, atau bahkan 'ke-Anjingan' berpotensi tidak ada atau kemungkinan dibuat atau dibesar-besarkan dengan lisensi kreatif yang tidak terkontrol untuk banyak tujuan, baik legal maupun ilegal ", sebuah pemahaman yang menggemakan sebuah pernyataan yang dibuat pada tahun 1996 oleh John Gilmore, seorang tokoh kunci dalam sejarah Usenet.[10] Ungkapan ini juga menunjukkan kemampuan untuk "cross-dress komputer" dan mewakili diri sendiri sebagai jenis kelamin, usia, ras, dll. yang berbeda.[11] Pada tingkat yang lain, "kebebasan yang dipilih oleh anjing untuk memanfaatkannya, adalah kebebasan untuk melampaui dan menjadi bagian dari kelompok istimewa; yaitu manusia pengguna komputer yang mempunyai akses ke Internet".[11][12]

Menurut Bob Mankoff, editor kartun New Yorker, "kartun itu beresonansi dengan kekhawatiran kita tentang façade (persepsi) yang bisa dilemparkan dengan mudah oleh siapa saja yang memiliki pengetahuan dasar tentang html."[13]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

  • Kartun ini menginspirasi permainan Nobody Knows I'm a Dog karya Alan David Perkins. Permainan ini berkisar pada enam individu berbeda yang tidak dapat berkomunikasi secara efektif dengan orang-orang dalam kehidupan mereka yang menemukan keberanian untuk bersosialisasi di Internet, dilindungi oleh anonimitas mereka.[1]
  • Set perangkat internet Apple Cyberdog diberi nama sesuai kartun ini.[14]
  • Buku berjudul Authentication: From Passwords to Public Keys[15] karya Richard E. Smith manampilkan kartun Steiner di sampul depan, dengan kartun anjing direplikasi di sampul belakang.
  • Kartun karya Kaamran Hafeez yang diterbitkan The New Yorker pada 23 Februari 2015 memuat sepasang anjing yang sama sedang mengamati pemiliknya duduk di depan komputer, dengan anjing yang satu berkata kepada yang lain, "Ingat ketika di Internet, tidak ada yang tahu kau itu siapa?"[16]
  • Kartun ini telah menjadi lelucon yang sering digunakan dalam diskusi tentang Internet[17] dan telah menjadi meme Internet ikonik budaya Internet[18]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Fleishman, Glenn (December 14, 2000). "Cartoon Captures Spirit of the Internet". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 20, 2008. Diakses tanggal October 1, 2007. 
  2. ^ Aikat, Debashis "Deb" (1993). "On the Internet, nobody knows you're a dog". University of North Carolina at Chapel Hill. Diakses tanggal October 2, 2007. 
  3. ^ EURSOC Two (2007). "New Privacy Concerns". EURSOC. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 26, 2009. Diakses tanggal January 26, 2009. 
  4. ^ Fleishman, Glenn (October 29, 1998). "New Yorker Cartoons to Go on Line". The New York Times. Diakses tanggal October 2, 2007. 
  5. ^ a b "Brown's Guide to Georgia". brownsguides.com. January 2011. 
  6. ^ Elmer-DeWitt, Philip; Jackson, David S. & King, Wendy (December 6, 1993). "First Nation in Cyberspace". Time. Diakses tanggal March 21, 2009. 
  7. ^ Lessig, Lawrence (2006). Code: Version 2.0. New York: Basic Books. hlm. 35. ISBN 0-465-03914-6. 
  8. ^ Hanna, B.; Nooy, Juliana De (2009). Learning Language and Culture Via Public Internet Discussion Forums (dalam bahasa Inggris). Springer. ISBN 9780230235823. Diakses tanggal 4 June 2017. 
  9. ^ Taylor, Maxwell; Quayle, Ethel (2003). Child Pornography: An Internet Crime. New York: Psychology Press. hlm. 97. ISBN 1-58391-244-4. 
  10. ^ Jordan, Tim (1999). "The Virtual Individual". Cyberpower: The Culture and Politics of Cyberspace and the Internet. New York: Routledge. hlm. 66. ISBN 0-415-17078-8. 
  11. ^ a b Trend, David (2001). Reading Digital Culture. Malden, Massachusetts: Blackwell Publishing. hlm. 226–7. ISBN 0-631-22302-9. 
  12. ^ Singel, Ryan (September 6, 2007). "Fraudster Who Impersonated a Lawyer to Steal Domain Names Pleads Guilty to Wire Fraud". Wired. Diakses tanggal October 2, 2007. 
  13. ^ Cavna, Michael (July 31, 2013). "'NOBODY KNOWS YOU'RE A DOG': As iconic Internet cartoon turns 20, creator Peter Steiner knows the joke rings as relevant as ever". Washington Post. Diakses tanggal 6 January 2015. 
  14. ^ Ticktin, Neil (February 1996). "Save Cyberdog!". MacTech. 12 (2). Diakses tanggal September 3, 2011. 
  15. ^ Addison-Wesley, ISBN 0-201-61599-1 (2002).
  16. ^ Vidani, Peter (February 23, 2015). "The New Yorker - A cartoon by Kaamran Hafeez, from this week's..." tumblr.com. The New Yorker. Diakses tanggal July 29, 2016. 
  17. ^ Friedman, Lester D. (2004). Cultural Sutures: Medicine and Media (dalam bahasa Inggris). Duke University Press. ISBN 0822332949. Diakses tanggal 4 June 2017. 
  18. ^ Castro-Leon, Enrique; Harmon, Robert (2016). Cloud as a Service: Understanding the Service Innovation Ecosystem (dalam bahasa Inggris). Apress. ISBN 9781484201039. Diakses tanggal 4 June 2017. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Jones, Christopher R. (2004). "Nobody knows you're a dog". Dalam Land, Ray & Bayne, Siân. Education in Cyberspace. New York: Routledge. 105 pages. ISBN 0-415-32882-9. 
  • Nielsen, Jakob (1995). Multimedia and Hypertext: The Internet and Beyond. San Diego: AP Professional. 172 pages. ISBN 978-0-12-518408-3. 
  • Nakamura, Lisa (2002). Cybertypes: Race, Ethnicity, and Identity on the Internet. New York: Routledge. 35 pages. ISBN 0-415-93837-6. 
  • Schneider, Edgar (2003). Living the Good Life With Autism. London: Jessica Kingsley Publishers. 44 pages. ISBN 1-84310-712-0. 
  • Turkle, Sherry (1997). Life on the Screen: Identity in the Age of the Internet. New York: Simon & Schuster. 352 pages. ISBN 0-68483-348-4. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]