Deklarasi Kemerdekaan Estonia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Peringatan pertama Hari Kemerdekaan Estonia di Tallinn, Estonia pada 24 Februari 1919

Deklarasi Kemerdekaan Estonia, juga diketahui sebagai Manifesto Rakyat Estonia (bahasa Estonia: Manifest Eestimaa rahvastele), adalah awal penanda berdirinya Republik Estonia sejak 1918. Deklarasi tersebut diperingati pada 24 Februari.

Naskah deklarasi dirancang oleh Badan Keselamatan yang dipilih oleh Majelis Provinsi Estonia. Walaupun direncanakan pada 21 Februari 1918, pernyataan tersebut ditunda sampai malam 23 Februari, setelah naskahnya dicetak dan dibacakan di hadapan rakyat di Pärnu. Pada keesokan harinya, 24 Februari, naskah tersebut diperbanyak dan disebarluaskan di ibukota Estonia, Tallinn.[1][2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Saat Perang Dunia I, tepatnya ketika tentara Rusia sedang menghadapi serangan tentara Jerman, Pendudukan Estonia oleh Jerman semakin dekat, namun Badan Keselamatan dari Dewan Kebangsaan Estonia, Maapäev, menyatakan kemerdekaan Estonia pada 24 Februari 1918. Walaupun begitu, pasukan Jerman tidak mengakuinya. Setelah Revolusi Jerman, antara 11 dan 14 November 1918 perwakilan dari Jerman secara resmi menyerahkan kekuasaan politik di Estonia kepada pemerintah nasional. Serangan pasukan Bolshevik Rusia dan Perang Kemerdekaan Estonia pun terjadi. Pada 2 Februari 1920, Perjanjian Damai Tartu ditandatangani oleh pihak-pihak dari Estonia dan Bolshevik Rusia. Republik Estonia meraih pengakuan kemerdekaan dari bangsa lain dan menjadi anggota Liga Bangsa-Bangsa pada 1921.

Pernyataan kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Pernyataan kemerdekaan Estonia

MANIFESTO ATAS RAKYAT ESTONIA

Dalam perjalanan berabad-abad tidak pernah terdapat bahwa rakyat Estonia kehilangan keinginannya untuk merdeka. Dari generasi ke generasi mereka tetap memiliki harapan hidup tersembunyi meskipun perbudakan dan penindasan oleh penjajah musuh waktu akan datang ke Estonia "ketika semua serpihan, baik akhir, akan meledak menjadi kobaran api" dan ketika "Kalev akan pulang untuk membawa kebahagiaan anak-anaknya."

Sekarang waktunya telah tiba.

Perjuangan belum pernah terjadi sebelumnya antara negara-negara telah menghancurkan dasar-dasar rapuh dari Kekaisaran Rusia. Seluruh dataran Sarmat telah secara anarkis yang luas telah hancur, mengancam untuk membanjiri di belakangnya semua bangsa yang hidup di bekas Kekaisaran Rusia. Dari Barat tentara menang dari Jerman mendekati untuk mengklaim bagian mereka dari warisan Rusia dan, di atas itu semua, untuk menguasai wilayah pesisir Laut Baltik.

Pada saat ini, Dewan Nasional Estonia, sebagai kuasa hukum dari tanah kami dan masyarakat, telah sepakat dalam perjanjian bulat dengan berbagai badan-badan dan partai-partai politik Estonia, serta berdasarkan hak penentuan nasib sendiri sebagai bangsa, merasa perlu untuk mengambil langkah-langkah tegas untuk menentukan nasib tanah Estonia dan rakyat.

ESTONIA,

dalam batas-batas sejarah dan kesukuannya, hari ini dinyatakan sebagai

REPUBLIK DEMOKRASI YANG MERDEKA.

Republik Estonia yang merdeka meliputi Harjumaa, Läänemaa, Järvamaa, Virumaa, dengan kota Narva dan sekitarnya, Tartumaa, Võrumaa, Viljandimaa, dan Parnumaa dengan pulau-pulau Baltik Saaremaa, Hiiumaa, Muhumaa, dan lain-lain di mana orang-orang Estonia telah menetap secara mayoritas dalam waktu yang lama. Penentuan akhir dari batas-batas Republik di daerah yang berbatasan dengan Latvia dan Rusia akan dilakukan oleh jajak pendapat setelah kesimpulan dari Perang Dunia saat ini.

Di daerah tersebut hanya ada kekuasaan tertinggi dan menyelenggarakannya, yaitu Badan Keselamatan Estonia yang didukung secara demokratis dibuat oleh Dewan Kebangsaan Estonia.

Republik Estonia ingin menjaga netralitas politik mutlak terhadap semua negara tetangga dan masyarakat serta mengharapkan bahwa mereka sama-sama akan menanggapinya dengan netralitas penuh.

Pasukan militer Estonia harus dikurangi sejauh yang diperlukan untuk menjaga ketertiban internal. Tentara Estonia yang bertugas di angkatan militer Rusia akan dipanggil pulang dan ditarik.

Majelis Konstituante Estonia akan bersidang dan menentukan struktur konstitusional negara sampai dipilih oleh umum, langsung, rahasia, dan pemilu proporsional. Semua kekuasaan eksekutif dan legislatif akan tetap dipegang oleh Dewan Kebangsaan Estonia dan Pemerintahan Sementara Estonia diciptakan oleh itu, yang kegiatannya harus dipandu oleh prinsip-prinsip berikut:

1. Semua warga negara Republik Estonia, terlepas dari agama mereka, asal suku, dan pandangan politik, akan menikmati perlindungan yang sama di mata hukum dan pengadilan Republik.

2. Semua suku minoritas, Rusia, Jerman, Swedia, Yahudi, dan lain-lain yang berada dalam batas-batas republik, akan dijamin hak otonomi budaya mereka.

3. Semua kebebasan warga, kebebasan menyampaikan pendapat, pers, agama, berkumpul, berserikat, dan kebebasan untuk mempertahankan diri serta tidak dapat diganggu gugat individu dan rumah, akan terbantahkan efektif dalam wilayah Republik Estonia dan berdasarkan undang-undang, yang pemerintah harus segera bekerja.

4. Pemerintahan Sementara yang diberi tugas segera mengatur badan kehakiman untuk melindungi keamanan warga. Semua tahanan politik harus dibebaskan segera.

5. Kota, kabupaten, dan ibukota daerah diminta untuk segera melanjutkan pekerjaan mereka, yang telah terganggu oleh kekerasan.

6. Untuk pemeliharaan ketertiban umum, milisi rakyat, subordinasi kepada pemerintah daerah, harus segera diatur dan organisasi pertahanan diri warga negara yang didirikan di kota-kota dan daerah pedesaan.

7. Pemerintahan Sementara diperintahkan untuk bekerja tanpa penundaan, atas dasar demokrasi yang luas, merancang undang-undang sebagai penyelesaian dari masalah pertanian, dan masalah tenaga kerja, pasokan makanan, dan keuangan.

ESTONIA!

Anda berdiri di ambang masa depan yang penuh harapan di mana Anda akan bebas dan mandiri dalam menentukan dan mengarahkan nasib Anda! Mulai membangun rumah Anda sendiri, diperintah oleh hukum dan tata tertib, untuk menjadi anggota yang layak dalam keluarga bangsa-bangsa beradab! Putra dan putri dari tanah air kita, bersatu sebagai satu orang dalam tugas suci untuk membangun tanah air kita! Keringat dan darah ditumpahkan oleh nenek moyang kita untuk negara ini, menuntut ini dari kami; generasi kami yang akan datang mewajibkan kita untuk melakukan hal ini.

Semoga Tuhan menjagamu
Dan berkah yang luas
Untuk apapun yang kau lakukan
Wahai tanah airku!

Panjang umur untuk kemerdekaan Republik Estonia!

Panjang umur untuk perdamaian antarbangsa!

Sesepuh Dewan Nasional Estonia
Tallinn, 21 Februari 1918

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Arjakas, Küllo (23 Februari 2008). "23. ja 24. veebruar 1918: kuidas iseseisvust kuulutati". Postimees. Diakses tanggal 24 Februari 2008.  (Estonia)
  2. ^ Vahtre, Lauri (23 Februari 2007). "89 aastapäeva – sinimustvalgega ja ilma". Postimees. Diakses tanggal 24 Februari.  (Estonia)

Templat:Estonia topics