Daftar penemuan Peradaban Lembah Sungai Indus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rentang wilayah Peradaban Lembah Sungai Indus.

Daftar penemuan Peradaban Lembah Sungai Indus mengacu pada teknologi dan prestasi Peradaban Lembah Sungai Indus kuno yang berkembang di Zaman Perunggu sekitar wilayah Sungai Indus dan Sungai Ghaggar-Hakra yang saat ini termasuk wilayah Pakistan dan barat laut India. Peradaban ini juga disebut "Peradaban Harappa" (Harappan civilization), sesuai nama salah satu pusat peradabannya, yaitu kota kuno Harappa.

Penemuan[sunting | sunting sumber]

  • Aturan hukum dan asal-usul demokrasi pertama kali muncul dari peradaban ini, bahkan sebelum zaman Yunani, menurut beberapa ahli.
  • Kancing, hias: Kancing terbuat dari kerang—yang digunakan dalam Peradaban Lembah Sungai Indus untuk tujuan hiasan pada tahun 2000 SM.[1] Beberapa kancing yang diukir menjadi bentuk-bentuk geometris dan memiliki lubang-lubang sehingga dapat dipasang pada pakaian dengan menggunakan benang.[1] Ian McNeil (1990) menyatakan bahwa: "kancing, pada kenyataannya, pada awalnya lebih banyak digunakan sebagai hiasan dari sebagai pengikat, yang dikenal paling awal yang ditemukan di Mohenjo-daro di Lembah Sungai Indus. Benda ini dibuat dari kulit kerang melengkung dan bertarikh sekitar 5000 tahun."[2]
  • Penggaris: batang pengukur tertua yang terawetkan adalah batang tembaga-paduan yang ditemukan oleh Assyriologist Jerman, Eckhard Unger, selama penggalian di Nippur (= Nibru) (digambarkan di bawah). Batang itu berasal dari ~ 2650 SM. dan Unger menyatakan batang itu digunakan sebagai standar pengukuran.[3] Penggaris yang terbuat dari gading ini digunakan oleh Peradaban Lembah Sungai Indus di wilayah Pakistan modern dan beberapa bagian India Barat sebelum tahun 1500 SM.[4] Penggalian di Lothal (2400 SM) telah menghasilkan salah satu penggaris yang dikalibrasi sekitar 1/16 inci (kurang dari 2 milimeter).[4] Ian Whitelaw (2007) menyatakan bahwa 'Penggaris Mohenjo-Daro dibagi menjadi unit-unit yang sesuai dengan 1,32 inci (33,5 mm) dan ini ditandai dalam desimal subdivisi dengan akurasi yang luar biasa—untuk sebesar 0,005 inci. Batu bata kuno yang ditemukan di seluruh wilayah memiliki dimensi yang sesuai dengan unit ini.'[5]
  • Sumur bertangga: Awal bukti yang jelas tentang asal-usul "sumur bertangga" (stepwell) ditemukan di Peradaban Lembah Sungai Indus adalah situs arkeologi di Mohenjo-daro di Pakistan[6] dan Dholavira, India.[7] tiga fitur stepwells di sub-benua ini terlihat jelas pada salah satu situs tertentu, ditinggalkan pada tahun 2500 SM, yang menggabungkan tempat mandi di luar rumah, anak-anak tangga yang mengarah ke air, dan patung-patung dari beberapa kepentingan agama ke dalam satu struktur.[6] Pada abad-abad awal sebelum Masehi terlihat umat Buddha dan Jain India beradaptasi menggunakan bentuk stepwells ini ke dalam arsitektur mereka.[6] Baik sumur dan bentuk ritual mandi telah mencapai bagian dunia lain melalui agama Buddha.[6] Sumur bertangga yang digali dalam batu karang di sub-benua ini bertarikh 200-400 M.[8] Selanjutnya, dibangun sumur di Dhank (550-625 M) dan kolam bertangga di Bhinmal (850-950 M).[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Hesse, Rayner W. & Hesse (Jr.), Rayner W. (2007). Jewelry making Through History: An Encyclopedia. Greenwood Publishing Group. 35. ISBN 0-313-33507-9.
  2. ^ McNeil, Ian (1990). An encyclopedia of the history of technology. Taylor & Francis. 852. ISBN 0-415-01306-2.
  3. ^ Scandinavian Archaeometry Center (1993). Archaeology and natural science, p. 118. P. Åströms. Diakses tanggal 9 June 2011. 
  4. ^ a b Whitelaw, page 14
  5. ^ Whitelaw, page 15
  6. ^ a b c d Livingston & Beach, 20
  7. ^ The Lost River by Michel Danino. Penguin India 2010
  8. ^ a b Livingston & Beach, page xxiii