Blepharospasma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Blepharospasm
Gray379.png
Orbicularis oculi kiri, dilihat dari belakang.
Klasifikasi dan rujukan luar
SpesialisasiNeurologi Sunting ini di Wikidata
ICD-10G24.5
ICD-9-CM333.81
DiseasesDB15748
MedlinePlus000756
eMedicineoph/202
Patient UKBlepharospasma
MeSHD001764

Kontraksi yang lama dan tidak disadari dari salah satu otot yang mengendalikan kelopak mata, yang menyebabkan kelopak mata tersebut menutup.[1] Hal ini dapat disebabkan oleh fotofobia (sensitivitas yang tidak normal terhadap cahaya), melindungi kornea dari kerusakan, atau distonia (kekakuan otot yang tidak normal).[1] Pengobatan yang umumnya dilakukan adalah penyuntikan botulinin yang berasal dari Clostridium botulinum untuk merelaksasi otot mata.[1]

Gejala[sunting | sunting sumber]

Gejala awal dari blepharospasma meliputi meningkatnya kedipan mata, iritasi mata, dan sebagainya.[2] Gejala dimulai dengan mata berair, fotofobia, iritasi mata, dan kekakuan otot sekitar mata.[2] Ahli optalmologi dapat memberikan diagnosis sejak dini.[2]

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Hingga saat ini belum ada pengobatan yang dapat menyembuhkan blepharospasma.[3] Akan tetapi, beberapa obat yang dapat dikonsumsi yang berguna sebagai antidepresan, lalu toksin botulinin yang dihasilkan oleh Clostridum botulinum (bakteri Gram negatif, anaerob obligat) yang akan menghambat pelepasan asetilkolin secara sementara.[3] Ketika disuntik, toksin ini langsung akan mengikat ujung dari saraf kolinergik.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c (Inggris) Peters M. A-Z Family Medical Encyclopedia. British Medical Association.
  2. ^ a b c (Inggris) Medscape. 2014. History [terhubung berkala]. http://emedicine.medscape.com/article/1212176-clinical [28 Mei 2014].
  3. ^ a b c (Inggris) Medscape. 2014. Treatment [terhubung berkala]. http://emedicine.medscape.com/article/1212176-treatment [28 Mei 2014].