Agas antartika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Belgica antarctica
Midge.jpg
Dua Belgica antarctica
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Arthropoda
Kelas: Insecta
Superordo: Panorpida
Ordo: Diptera
Subordo: Nematocera
Infraordo: Culicomorpha
Superfamili: Chironomoidea
Famili: Chironomidae
Genus: Belgica
Spesies: B. antarctica
Nama binomial
Belgica antarctica
Jacobs, 1900

Belgica antarctica, Agas antartika, adalah salah satu spesies agas (sejenis nyamuk tetapi berukuran lebih kecil) yang tidak bisa terbang, spesies ini endemis dari Benua Antartika. Dengan panjang 2–6 mm (0,079–0,24 in), binatang ini adalah hewan terestrial murni terbesar di benua tersebut, dan merupakan satu-satunya serangga yang ditemukan di Antartika.[1]

[2] Ia diketahui memiliki genom serangga terkecil pada tahun 2014, dengan hanya 99 juta pasang basa nukleotida (dan sekitar 13.500 gen).[3][4]

Fisiologi[sunting | sunting sumber]

Ketidakmampuan B. antarctica untuk terbang mungkin merupakan adaptasi agar angin tidak meniupnya ke daerah yang tidak ramah. Ia dapat bertahan terhadap pembekuan cairan tubuh dan memiliki rentang hidup dua tahun; dengan dua musim tumbuh, ia mampu mengumpulkan energi yang diperlukan untuk melakukan reproduksi. Berwarna hitam keunguan gelap, panas dapat diserap untuk bertahan hidup. Perubahan-perubahan besar atas salinitas dan pH dapat pula ia toleransi di samping mumpuni dalam bertahan hidup tanpa oksigen selama 2–4 pekan.

Toleransi terhadap Kondisi Ekstrem[sunting | sunting sumber]

B. antarctica dapat bertahan terhadap pembekuan; tetapi meskipun suhu udara mencapai -40 °C, serangga ini tidak dapat hidup setelah suhu turun di bawah -15 °C. Kemampuan ini berada di bawah serangga lain yang tahan terhadap dingin. Penyebab relatif rendahnya toleransi beku ini adalah thermal buffering: hanya dengan menggali hingga kedalaman 1 cm, suhu yang ada stabil antara 0 dan -2 °C selama sepuluh dari dua belas bulan, suhu lebih rendah dari -7 °C jarang terjadi dalam satu tahun. Lapisan es dan salju juga membantu menjaga kestabilan suhu.[5] Toleransi beku ditingkatkan oleh pengerasan dingin (cold hardening).

Untuk beradaptasi dengan suhu dingin, B. antarctica mengakumulasi trehalosa, glukosa, dan erythritol. Senyawa-senyawa tersebut membantu serangga bertahan terhadap pembekuan dengan mengurangi jumlah es yang terbentuk di dalam tubuh. Protein dan membran pun distabilkan oleh senyawa-senyawa tersebut melalui ikatan hidrogen. Heat shock protein juga membantu toleransi terhadap suhu tinggi dan rendah.[6]

B. antarctica tidak hanya mentolerir, tetapi juga membutuhkan iklim beku untuk bertahan hidup: pemaparan para larva kepada suhu ringan setinggi +10 °C sudah cukup untuk membunuh mereka dalam waktu sepekan. Paparan terhadap suhu +30 °C membunuh binatang ini dalam beberapa jam. Ia bisa, bagaimanapun juga, melawan pengeringan parsial, dapat selamat dari kehilangan sampai 70% air tubuh.

Siklus Hidup[sunting | sunting sumber]

B. antarctica menghabiskan sebagian besar dari dua tahun siklus hidupnya dalam empat tahap larva. Musim dingin mungkin dilewati dalam fase instar. Ganggang terestrial, terutama Prasiola crispa, lumut, detritus organik, dan mikroorganisme menyediakan makanan bagi tahap larva. Individu dewasa muncul di musim semi dan musim panas, hidup tidak lebih dari sepuluh hari; betina kawin di hari pertama mereka hidup dan beberapa hari kemudian melepaskan telur. Perkawinan terjadi dalam kelompok-kelompok besar jantan, analog dengan kawanan midge bersayap.

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Usher, Michael B.; Edwards, Marion (1984). "A dipteran from south of the Antarctic Circle: Belgica antarctica (Chironomidae) with a description of its larva". Biological Journal of the Linnean Society 23 (1): 19–31. doi:10.1111/j.1095-8312.1984.tb00803.x. 
  2. ^ Luke Sandro & Juanita Constible. "Antarctic Bestiary — Terrestrial Animals". Laboratory for Ecophysiological Cryobiology, Miami University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Desember 2008. Diakses tanggal 9 Desember 2008. 
  3. ^ Kelley, Joanna L.; Peyton, Justin T.; Fiston-Lavier, Anna-Sophie; Teets, Nicholas M.; Yee, Muh-Ching; Johnston, J. Spencer; Bustamante, Carlos D.; Lee, Richard E.; Denlinger, David L. (2014). "Compact genome of the Antarctic midge is likely an adaptation to an extreme environment". Nature Communications 5. doi:10.1038/ncomms5611. ISSN 2041-1723. PMC 4164542. PMID 25118180. 
  4. ^ "Antarctic midge has smallest insect genome". BBC. 12 Agustus 2014. Diakses tanggal 12 Agustus 2014. 
  5. ^ Lee, R. E.; Elnitsky, M. A.; Rinehart, J. P.; Hayward, S. A.; Sandro, L. H.; Denlinger, D. L. (2006). "Rapid cold-hardening increases the freezing tolerance of the Antarctic midge Belgica antarctica". Journal of Experimental Biology 209 (3): 399–406. doi:10.1242/jeb.02001. PMID 16424090. 
  6. ^ Robert Michaud, M.; Benoit, J. B.; Lopez-Martinez, G.; Elnitsky, M. A.; Lee, R. E.; Denlinger, D. L. (2008). "Metabolomics reveals unique and shared metabolic changes in response to heat shock, freezing and desiccation in the Antarctic midge, Belgica antarctica". Journal of Insect Physiology 54 (4): 645–655. doi:10.1016/j.jinsphys.2008.01.003. PMID 18313070. 

Link eksternal[sunting | sunting sumber]