Baut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Mur dan baut.

Baut adalah bentuk pengikat berulir dengan ulir jantan eksternal. Baut erat kaitannya dengan, dan sering kali tertukar dengan, sekrup.[1]

Baut versus sekrup[sunting | sunting sumber]

Sambungan baut dengan irisan vertikal
Sambungan sekrup

Perbedaan antara baut dan sekrup sering disalahpahami. Terdapat beberapa perbedaan praktis di antara keduanya, tetapi sebagian besar perbedaan tumpang tindih antara baut dan sekrup.

Perbedaan yang mendefinisikan, menurut Machinery's Handbook,[2] adalah berdasarkan tujuannya. Baut digunakan untuk perakitan dua komponen yang tidak berulir, dengan bantuan mur. Sekrup kontras digunakan dengan komponen, setidaknya satu di antaranya memiliki ulir internalnya sendiri, yang bahkan bisa dibentuk oleh pemasangan sekrup itu sendiri. Banyak pengikat berulir dapat digambarkan sebagai sekrup atau baut, tergantung pada bagaimana penggunaannya.

Baut sering digunakan untuk membuat sambungan terkunci. Sambungan terkunci ini merupakan kombinasi dari mur yang menggunakan gaya jepit aksial dan batang baut yang berfungsi sebagai batang penetap, menyematkan sambungan melawan gaya geser samping. Untuk alasan ini, banyak baut memiliki batang polos tak berulir (disebut gagang panjang) karena bentuk ini membuat batang penetap lebih baik dan lebih kuat. Keberadaan batang tak berulir sering dikaitkan dengan karakteristik baut versus sekrup,[3] namun batang tak berulir ini berhubungan dengan penggunaannya, bukan definisinya. Gagang panjang harus dipilih dengan hati-hati, kira-kira panjangnya sama dengan ketebalan bahan, dan setiap cincin, terkunci bersama.[4] Terlalu pendek tempat batang pengunci beban geser ke ulir dapat menyebabkan aus penggesersuaian pada lubang. Terlalu panjang menghambat mur dikencangkan dengan benar. Tidak lebih dari dua putaran ulir yang berada di dalam lubang.[4]

Ketika sebuah pengikat membentuk ulirnya sendiri pada komponen yang diikat, pengikat itu disebut sekrup.[2] Hal ini sangat jelas sehingga ketika ulir itu meruncing (seperti sekrup kayu tradisional), penggunaan mur terhalangi,[2] atau bila sekrup logam lembaran atau sekrup pembentuk ulir lainnya digunakan.

Sekrup harus selalu diputar untuk merakit sambungan. Banyak baut dipasang tetap pada tempatnya selama perakitan, baik dengan alat atau dengan desain baut yang tidak berputar, seperti baut rangka, dan hanya mur sesuai yang berputar.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Definition of Bolt by Merriam-Webster". Merriam-webster.com. Diakses tanggal 11 April 2016. 
  2. ^ a b c d Machinery's Handbook (Edisi ke-Twenty-First). New York: Industrial Press. 1980. hlm. 1131. 
  3. ^ Dyke's Automobile and Gasoline Engine Encyclopedia. A.L. Dyke. 1919. hlm. 701. 
  4. ^ a b "Correct and Incorrect Grip Lengths". Airman - Aviation Theories and Other Practices.