Aoh K. Hadimaja

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Aoh K. Hadimaja
Aoh Kartahadimadja pada tahun 1954
Aoh Kartahadimadja pada tahun 1954
PekerjaanPenulis
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
PenghargaanAnugerah Seni 1972, Hadiah Sastra Balai Pustaka (1947)
KerabatRamadhan Karta Hadimadja

Aoh K. Hadimaja atau Aoh Kartahadimadja, (lahir di Bandung, Jawa Barat, 15 September 1911 – meninggal 17 Maret 1973 pada umur 61 tahun), adalah seorang penulis Indonesia. Sastrawan yang kadang-kadang menuliskan namanya dengan Aoh K. Hadimaja atau A.K. Hadimaja itu tak lain abang (lain ibu) dari penyair Ramadhan KH. Meninggalkan seorang isteri dan 4 orang anak, Aoh telah meninggal dalam usia 62 tahun hari Sabtu pagi 17 Maret 1973, di rumahnya di Cipete Jakarta dan dimakamkan di Karet—di mana Chairil Anwar, Trisno Sumardjo, Usmar Ismail dan Djamaluddin Malik bersemayam.[1]

Walaupun oleh kalangan sastra karangan-karangan Aoh umumnya dinilai sebagai tidak terlalu menonjol namun agaknya ia telah bekerja keras. Sebagian besar dari waktunya ia pergunakan untuk menulis, sampai-sampai ia pun lama membujang. Dan perjaka tua yang tahun 1959–1970 menjadi penyiar BBC London untuk kegiatan-kegiatan kebudayaan Indonesia itu, ketika kawin terpaksa diwakili adiknya Ramadhan KH yang kemudian mengantarkan sang pengantin puteri dari Bandung ke London menemul suaminya. Penyakit paru-paru (konon plus jantung dan darah tinggi) telah lama diidapnya. Pada 1937 ia pernah beristirahat di sanatorium Cisarua. Di sinilah calon pengarang tamatan MULO yang lahir di Bandung tanggal 15 September 1911 dan sempat menjadi employee perkebunan Parakan Salak Sukabumi itu, banyak membaca buku sastra dan agama - terutama karangan-karangan HAMKA, yang kemudian dikatakannya sebagai gurunya.

Di zaman Jepang ia bergabung dengan seniman-seniman dalam Pusat Kebudayaan Jepang di Harmoni Jakarta. Duduk semeja dengan D. Djajakusuma, saat itu ia sempat bertekad membuat tulisan-tulisan di bawah tanah menyongsong kelahiran Republik Indonesia. Hasil perlawatannya ke Sumatra (1950-1952) di mana ia banyak berdiskusi dengan pengarang-pengarang muda di sana, dibukukan dalam Beberapa Paham Angkatan 45 yang terbit tahun 1952. Dan tahun itu juga, sementara ia bekerja sebagai penterjemah di Sticusa Amsterdam (1952–1956), bukunya Manusia dan Tanahnya diterbitkan. Sebagai wartawan PIA dan Star Weekly, tahun 1957 Aoh menghadiri upacara proklamasi kemerdekaan Malaya di Kuala Lumpur. Di tengah kesibukannya sebagai redaksi Pustaka Jaya, sepanjang tahun 1972 ia sempat menulis telaah puisi untuk rubrik Khatulistiwa dari harian Indonesia Raya. Tahun itu terbit dua buah bukunya, masing-masing Seni Mengarang, dan Aliran Klasik, Roulantik dan Realisme dalam Kesusasteraan, di samping membimbing kedua puterinya menulis puisi bahasa Inggeris untuk majalah Window on the World yang terbit di Bandung.

Berdasarkan beberapa pertimbangan karena prestasi sastranya, Pemerintah menganugerahkan Anugerah Seni 1972 kepadanya. Dua buah kumpulan puisinya - Pecahan Ratna dan Di Bawah Kaki Kebesaran - yang semula dimuat dalam majalah Pustaka Raya (1946) telah memenangkan hadiah sastra Balai Pustaka (1947). Tahun 1950 kumpulan itu terbit sebagai buku dengan naskah drama, Lakbok, di bawah judul Zahra. Sebagian isinya dimuat dalam Anthropology of Modem Indonesian Poetry (1964) karangan Burton Raffel. Cetakan kedua diterbitkan oleh Pustaka Jaya (1971). "Serasa-rasa tak lama lagi aku akan menutup mata selama-lamanya," bunyi salah-satu baris puisinya dalam Pecahan Ratna yang bertahun 1944. Dan di rumahnya di Cipete, tersimpan naskah romannya yang tidak selesai.[1]

Karya Tulis[sunting | sunting sumber]

  • Pecahan Ratna (1944).
  • Di Bawah Kaki Kebesaran.
  • Manusia dan Tanahnya.
  • Seni Mengarang.
  • Aliran Klasik, Romantik dan Realisme dalam Kesusasteraan.
  • Anthropology of Modem Indonesian Poetry (1964) karangan Burton Raffel.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]