Antiokhia Yunani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Antiokhia Yunani adalah anggota etnis Yunani dari Gereja Ortodoks Yunani Antiokhia dan Kristen Katolik Yunani, yang tersebar di Suriah, Lebanon, dan wilayah provinsi Turki kontemporer Hatay meliputi kota tua Antiokhia atau modern Antakya, dan keturunan mereka di Timur Tengah dan Amerika. Masyarakat memiliki warisan panjang yang dapat ditelusuri kembali ke pembentukan Antiokhia pada tahun 323 SM oleh Seleukos I Nikator pada saat penaklukan Alexander Agung dari Asia. Mayoritas masyarakat Antiokhia Yunani adalah campuran dari pemukim awal Macedonia, Roman era Yunani, Yunani Bizantium (RUM), Helenis Yahudi-Kristen dan Syriacs. Beberapa dari mereka Aram berbicara Syriac dan merayakan liturgi di Aramia Syria Tua. Dengan bahasmenjadikan bahasa Arab menjadi lingua franca di Levant pada masa sekarang, mayoritas komunitas Kristen berbahasa Arab, terutama berbicara Levantine Arab, meskipun banyak juga berbahasa Yunani dan Turki.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Secara historis, mereka dianggap sebagai bagian dari rum millet oleh otoritas Ottoman. Masyarakat memiliki peran penting dalam sejarah imigrasi pada awal abad ke-20. Sebagai Sanjak dari Alexandretta kemudian menjadi bagian dari Syria, Yunani tidak tunduk pada pertukaran populasi tahun 1923. Setelah Republik Hatay dianeksasi oleh Turki pada tahun 1939, banyak orang beremigrasi ke Suriah dan Lebanon. Setelah tahun 1960-an, gelombang baru imigrasi telah menarik Antiokhia Yunani ke negara-negara Barat.

Tradisi liturgis dan cerita rakyat[sunting | sunting sumber]

Beberapa imam memimpin upacara Kuno Synagogal biasanya dalam bahasa Yunani dan himne yang berasal Antioch masih dipakai dalam pelayanan gereja yang berbeda dari Melkite dan Ortodoks Yunani komunitas Hatay Province of Southern Turki, Suriah, Lebanon dan Tanah Suci.

Populasi dan warisan etnokultural[sunting | sunting sumber]

Dalam arti geografis didefinisikan secara sempit, menurut sebuah sensus yang dilakukan oleh Patriarkat Antiokhia pada tahun 1895, ada [yang 50.000 Antiokhia Yunani di Alexandretta Sanjak itu sendiri yaitu yang berada di Hatay Province of Southern Turki, dibandingkan dengan sekitar 30.000 pada tahun 1930-an.[1] pada tahun 1995, total populasi mereka diperkirakan 10.000.[2]Tapi sebagian besar anggota Ortodoks Yunani dan Katolik Yunani Suriah dan Lebanon, umumnya dikenal sebagai Northern-MENA "Melkites" atau "rum", bisa melacak warisan etnokultural mereka ke Yunani dan pemukim Macedonia dan Helenis Yahudi-Kristen dari masa lalu, pendiri asli "Antiokhia Yunani" masyarakat dari Kilikia dan Northwestern Suriah. Menghitung anggota minoritas bertahan di Hatay Province Turki dan keluarga mereka di diaspora, ada lebih dari 1,8 juta Antiochite Greco-Melkite Kristen yang berada di Utara-MENA, Amerika Serikat, Kanada dan Amerika Latin saat ini.

Tempat[sunting | sunting sumber]

Sejumlah besar Antiokhia Yunani di Turki tinggal di Istanbul. Mereka terkonsentrasi di Iskenderun, Samandag, dan Altınözü di Hatay. Ada juga sebuah komunitas di Mersin. Kasus kekerasan antar komunal dengan Muslim di Altınözü dilaporkan pada tahun 2005. Peristiwa tersebut diduga dipicu oleh pelecehan seksual terhadap seorang gadis Kristen dengan magang tukang cukur Muslim.[3]

Terkemuka Antiokhia Yunani[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Peter Alford Andrews, Ethnic Groups in the Republic of Turkey, Dr. Ludwig Reichert Verlag, 1989, ISBN 3-89500-297-6
  2. ^ http://www.hr-action.org/thr/GRTURK.html#OTHER by Marios D. Dikaiakos
  3. ^ http://www.haber7.com/haber.php?haber_id=105359