Agama-agama India

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Agama-agama India sebagai persentase dari populasi dunia

  Hinduisme (15%)
  Buddhisme (7.1%)
  Sikhisme (0.35%)
  Jainisme (0.06%)
  Lainnya (77.49%)

Agama-agama India adalah agama-agama yang berasal dari anak benua India. Agama-agama ini meliputi Hinduisme, Jainisme, Buddhisme, dan Sikhisme,[web 1][note 1] juga diklasifikasikan sebagai agama-agama Timur. Meskipun agama-agama India terhubung melalui sejarah India, mereka membentuk berbagai komunitas agama, dan tidak terbatas pada anak benua India.[web 1]

Indian religions by number of followers (2020 survey)[1][2][3][4]
Agama Populasi
Hinduisme (Om.svg) 1,2 miliar
Buddhisme (Dharma Wheel.svg) 520 juta
Sikhisme (Khanda.svg) 30 juta
Jainisme (Jainism.svg) 6 juta
Lainnya 4 juta
Total 1.76 miliar

Bukti yang membuktikan agama prasejarah di anak benua India berasal dari lukisan batu Mesolitikum yang tersebar. Orang Harappa dari peradaban Lembah Indus, yang berlangsung dari 3300 hingga 1300 SM (periode dewasa 2600–1900 SM), memiliki budaya urban awal yang mendahului Vedisme.[5]

Sejarah agama India yang terdokumentasi dimulai dengan sejarah Vedisme, praktik keagamaan orang Indo-Iran awal, yang dikumpulkan dan kemudian disunting menjadi Veda. Periode penyusunan, redaksi, dan komentar teks-teks ini dikenal sebagai periode Veda, yang berlangsung dari sekitar 1750 hingga 500 SM.[6] Bagian filosofis dari Veda diringkas dalam Upanishad, yang biasanya disebut sebagai Vedānta, berbagai ditafsirkan berarti baik "bab terakhir, bagian dari Veda" atau "objek, tujuan tertinggi dari Veda".[7] Upanishad awal semuanya mendahului Era Umum, lima[note 2] dari sebelas Upanishad utama disusun kemungkinan besar sebelum abad ke-6 SM,[8][9] dan berisi penyebutan paling awal tentang Yoga dan Moksha.[10]

Periode sramaṇa antara 800 dan 200 SM menandai "titik balik antara Hinduisme Veda dan Hinduisme Purana".[11] Gerakan Shramana, sebuah gerakan keagamaan India kuno yang sejajar tetapi terpisah dari tradisi Veda, sering menentang banyak konsep Veda dan Upanishad tentang jiwa (Atman) dan realitas tertinggi (Brahman). Pada abad ke-6 SM, gerakan Shramnic berkembang menjadi Jainisme[12] dan Buddhisme[13] dan bertanggung jawab atas perpecahan agama-agama India menjadi dua cabang filosofis utama astika, yang memuliakan Veda (misalnya, enam aliran Hindu ortodoks) dan nastika (misalnya, Buddha, Jainisme, Charvaka, dll.). Namun, kedua cabang berbagi konsep terkait Yoga, saṃsāra (siklus kelahiran dan kematian) dan moksha (pembebasan dari siklus itu).[note 3][note 4][note 5]

Periode Purana (200 SM – 500 M) dan periode Abad Pertengahan Awal (500–1100 M) memunculkan konfigurasi baru Buddhisme, terutama bhakti dan Shaivisme, Shaktisme, Vaishnavisme, Smarta, dan kelompok-kelompok kecil seperti Shrauta yang konservatif.

Periode Islam awal (1100-1500 M) juga memunculkan gerakan-gerakan baru. Sikhisme didirikan pada abad ke-15 atas ajaran Guru Nanak dan sembilan Guru Sikh berturut-turut di India Utara.[web 2] Sebagian besar pengikutnya berasal dari wilayah Punjab. Selama periode pemerintahan Inggris di India, reinterpretasi dan sintesis Hinduisme muncul, yang membantu gerakan kemerdekaan India.

Simbol agama-agama besar India

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Statistik
Konstitusi dan hukum
  • "Constitution of India". Government of India (Ministry of Law and Justice). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Februari 2015. Diakses tanggal 28 Mei 2007. 
Laporan


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "web", tapi tidak ditemukan tag <references group="web"/> yang berkaitan
Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "note", tapi tidak ditemukan tag <references group="note"/> yang berkaitan

  1. ^ "Központi Statisztikai Hivatal". Nepszamlalas.hu. Diakses tanggal 2 October 2013. 
  2. ^ "Christianity 2015: Religious Diversity and Personal Contact" (PDF). gordonconwell.edu. January 2015. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 May 2017. Diakses tanggal 29 May 2015. 
  3. ^ "Viewpoint: Why Sikhs celebrate kindness – BBC News". 
  4. ^ "Countries With The Largest Jain Populations – WorldAtlas". 
  5. ^ Vir Sanghvi. "Rude Travel: Down The Sages". Hindustan Times. 
  6. ^ Michaels 2004, hlm. 33.
  7. ^ Max Muller, The Upanishads, Part 1, Oxford University Press, page LXXXVI footnote 1
  8. ^ a b Olivelle 2014, hlm. 12–14.
  9. ^ King 1995, hlm. 52.
  10. ^ Olivelle 1998, hlm. xxiii.
  11. ^ Michaels 2004, hlm. 38.
  12. ^ Jain 2008, hlm. 210.
  13. ^ Svarghese 2008, hlm. 259-60.
  14. ^ Olivelle 1998, hlm. xx–xxiv.
  15. ^ Samuel 2010.