Zhou Tai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Zhou Tai
Hanzi tradisional: 周泰
Hanzi sederhana: 周泰
Zhou Tai

Zhou Tai, gaya nama Youping (幼 平), adalah seorang jenderal militer yang melayani di bawah panglima perang Sun Quan selama akhir Dinasti Han dan Tiga zaman Kerajaan sejarah Cina.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Awal hidup dan karir[sunting | sunting sumber]

Zhou Tai adalah penduduk asli daerah Jiujiang , dan digambarkan sebagai bajak laut yang berada di daerah sekitar situ. Tetapi sulit untuk mengetahui apakah dia benar-benar berlatih sebagai bajak laut karena dalam catatan sejarah hanya disebutkan ia berasal dari daerah tersebut. Zhou Tai pada saat itu bersama - sama Jiang Qin bergabung dengan Sun Ce sebagai salah satu pengawal pribadi klan Sun. Ketika Sun Ce memasuki daerah Kuaiji, Zhou Tai diangkat sebagai Mayor dengan komando yang terpisah, dan diberikan sejumlah pasukan untuk diperintah. Pada saat ini Sun Quan mulai tertarik dengan Zhou Tai, dan meminta agar ia dipindahkan ke bawah komandonya.

Beberapa kali sepanjang karirnya, Zhou Tai menyelamatkan Sun Quan dari bahaya dengan mempertaruhkan nyawanya sendiri. Dalam satu kesempatan, ketika Sun Ce keluar memerangi pemberontakan Shanyue dari gua-gua dalam enam prefektur Jiangdong, hanya Sun Quan yang tersisa di dalam kota Xuan dengan kurang dari seribu penjaga. Akibat dari kelalaiannya, dia tidak mengatur barisan pertahanan kota. Beberapa ribu pemberontak Shanyue menyerang masuk. Pada saat Sun Quan sudah akan menunggangi kudanya untuk melarikan diri, para bandit sudah berhasil mengepung dia. Sun Quan dan sejumlah kecil pasukannya diserang dari berbagai arah, menyebabkan kepanikan besar di saat itu. Hanya Zhou Tai yang berani bangkit untuk melindungi Sun Quan dengan tubuhnya. Dia memukul mundur semua musuh yang mencoba mendekati Sun Quan sampai pasukan lainnya dapat mengambil posisi untuk melindungi Sun Quan juga. Sesudah pertempuran tersebut selesai, Zhou Tai ditemukan tidak sadarkan diri dengan banyak luka - luka disekujur tubuhnya. Jika Zhou Tai tidak ada di sana pada hari itu, Sun Quan pasti sudah tewas. Karena kejadian ini, Zhou Tai diberikan penghargaan sebagai Kepala Prefektur Chunju oleh Sun Ce.

Layanan di bawah Sun Ce dan Sun Quan[sunting | sunting sumber]

Beberapa waktu setelah kejadian tersebut, Zhou Tai ikut dengan Sun Ce untuk menyerang Liu Xun di Wan dan Huang Zu dari Jiangxia. Dalam perjalanannya kembali dari peperangan tersebut , mereka melewati daerah Yuzhang. Di sana dia dianugrahkan gelar sebagai Kepala Prefektur Yichun . Daerah prefektur ini menghasilkan persediaan makanan yang dibutuhkan oleh pasukan mereka. Zhou Tai juga beberapa kali membantu dalam pertahanan terhadap serangan – serangan dari pasukan Huang Zu. Zhou Tai adalah salah satu dari sepuluh jenderal Negara Wu yang berpartisipasi dalam Pertempuran Tebing Merah. Di bawah kepemimpinan Zhou Yu, pasukan Sun Quan berhasil memenangkan pertempuran tersebut melawan gerombolan pasukan Cao Cao. Zhou Tai juga berpartisipasi dalam pengepungan benteng Jiangling yang membuat Sun Quan berhasil menduduki daerah Nan.

Sebagai Penguasa Ruxu[sunting | sunting sumber]

Kemudian, ketika tentara Cao Cao melancarkan serangan terhadap Ruxu, Zhou Tai pergi untuk menghadapi serangan tersebut. Setelah Cao Cao mundur, Zhou Tai diangkat sebagai penguasa Ruxu dan “Jenderal yang Menyatukan Caitiffs” juga. Pada saat itu Zhou Tai ditempatkan di benteng Ruxu, Zhu Ran dan Xu Sheng juga ditempatkan bersama Zhou Tai. Mereka tidak mau menuruti perintah Zhou Tai karena latar belakang yang dimilikinya. Oleh karena itu Sun Quan melakukan perjalanan khusus menuju benteng Ruxu untuk bertemu dengan semua jenderal di sana. Sebuah pesta besar diadakan, dimana Sun Quan secara pribadi memberikan secangkir anggur kepada Zhou Tai, dan memintanya untuk menunjukan luka – luka ditubuhnya. Sun Quan juga lalu meminta Zhou Tai untuk menceritakan luka – luka tersebut berasal. Sesudah itu mereka bersama – sama saling bercerita tentang kenangan – kenangan pertempuran sebelumnya. Hari berikutnya, Sun Quan meminta perwakilannya untuk memberikan Zhou Tai payung kekaisaran.

Jiang biao Zhuan mendeskripsikan: Sun Quan memegang lengan Zhou Tai, dan meneteskan air mata. Dia memanggil Zhou Tai dengan sebutan nama, "Youping”, Kau sudah bertarung dengan berani seperti beruang dan harimau bagi kami bersaudara. Tidak memperdulikan nyawamu sendiri, Anda telah terluka berkali – kali di berbagai tempat dan kulitmu sudah banyak terukir dengan luka – luka. Bisakah saya tidak memperlakukan Anda sebagai salah satu saudara saya sendiri , dan memberikan kekuatan komando kepadamu? Anda telah berjasa besar kepada Negara Wu dan saya rela untuk bersama dengan Anda baik suka maupun duka. Youping bersukalah. Jangan membiarkan kenyataan bahwa asal – usul anda menjadi penghalang bagi tugas anda!”. Stelah itu dia memerintahkan payung kekaisaran untuk diserahkan kepada ZhouTai. Setelah semua itu, dia meminta kudanya disiapkan untuk ditungangginya pergi dan meminta ZhouTai untuk mengiringinya keluar. Dengan demikian Xu Sheng dan Zhu Ran beserta jendral – jendral lainnya lebih menghormati Zhou Tai dan mematuhi perintahnya.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Setelah Sun Quan mengalahkan Guan Yu, ia berencana untuk menyerbu Shu Han. Dia mengangkat Zhou Tai menjadi pemimpin Hanzhong dan jendral yang membangkitkan keberanian. Dia juga menganugerahkan gelar Marquis dari Lingyang kepada Zhou Tai. Zhou Tai meninggal dalam era Huangwu (222-228). Anak Zhou Tai, Zhou Shao, juga memimpin pasukan, dengan posisi sebagai Komandan Kepala Kavaleri . Ia memperoleh jasa dalam pertempuran ketika Cao Ren menyerang Ruxu, dan dia juga membantu Lu Xun dalam pertempuram Sitting melawan Cao Xiu. Lalu ia dipromosikan ke pangkat Jenderal Mayor. Dia meninggal pada tahun kedua Huanglong (230). Adiknya, Zhou Cheng, mengambil alih komando pasukan dan mewarisi gelar yang dimiliki Zhou Tai.

Referensi Modern[sunting | sunting sumber]

Zhou Tai adalah karakter yang dimainkan dalam seri video game Koei, “Dynasty Warriors 4”. Dia digambarkan sebagai orang yang lebih suka mengkespresikan maksudnya melalu tindakan daripada kata-kata. Dia kuat, berani, tekun dan tidak terelakkan, tidak takut dengan siapapun dan apapun. Senjatanya dari “Dynasty Warriors 4” sampai “Dynasty Warriors 6” selalu berwarna merah dan hitam. Dia juga mengenakan jubahmerah yang compang-camping. Senjatanya di Dynasty Warriors 6 adalah pisau yang dihiasi dengan , sedangkan di edisi sebelumnya pedangnya lebih menyerupai sebuah katana. Dalam game “Warriors Orochi”, ia muncul dalam alur cerita Negara Wu pada tiga pertempuran . Pertempuran pertama adalah di Sekigahara, di mana ia menjadi lawan pemain. Pertempuran kedua bertempat di Hefei, dimana ia menjadi lawan pemain sekali lagi, tapi bergabung dengan Sun Ce setelah pertempuran berakhir. Dan yang terakhir di Pantai Osaka di mana ia membantu pemain mengalahkan Keiji Maeda dan memaksanya untuk menyerah kepada Wu.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • A biographical dictionary of Later Han to the Three Kingdoms (23–220 AD). Brill. p. 1148. ISBN 978-90-04-15605-0.
  • Chen Shou. Records of Three Kingdoms, Volume 55, Biography of Zhou Tai.
  • Luo Guanzhong (1986). Romance of the Three Kingdoms. Yue Lu Shu She. ISBN 7-80520-013-0.
  • Lo Kuan-chung; tr. C.H. Brewitt-Taylor (2002). Romance of the Three Kingdoms. Tuttle Publishing. ISBN 0-8048-3467-9.