Vihara Drepung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Vihara Drepung
Drepung monastery.jpg
Keterangan
Nama:  Vihara Drepung
Nama lainnya: Bahasa Tibet:འབྲས་སྤུངས་
Wylie: ’bras spungs
Hanyu: 哲蚌寺
Pinyin: Zhébàng Sì
Negara: Tibet
Kota: Lhasa
Tgl Pembangunan: 1416
Dibangun oleh: Jamyang Chojey
Aliran: Gelukpa
Website

Portal.svg Portal:Buddhisme

Vihara Drepung (Wylie: 'bras spungs dgon [1]), yang secara harafiah berarti vihara “Lumbung Padi”[2][3], berada dikaki Gunung Gephel, satu dari vihara universitas Gelukpa "Tiga Agung" di Tibet.

Kedua lainnya adalah Ganden dan Sera. Drepung merupakan yang terbesar dari seluruh vihara-vihara di Tibet, dan sebagai puncaknya adalah sebagai vihara terbesar dari seluruh kepercayaan di dunia. Vihara ini didirikan pada tahun 1416 oleh Jamyang Chojey[4], murid dari Je Tsongkhapa, pendiri aliran Gelukpa. Berada di gunung Gambo Utse, 5 kilometer sebelah barat kota Lhasa.

Setelah kunjungannya pada tahun 1936-1937 ke Tibet, Freddie Spencer Chapman melaporkan bahwa Drepung pada saat itu merupakan vihara terbesar di dunia, yang menjadi tempat tinggal 7.700 bhikkhu, "tapi seringkali mencapai jumlah 10.000 bhikkhu."[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Drepung dikenal oleh taraf pengajaran akademisnya yang tinggi, dan disebut sebagai Nalanda dari Tibet, sebuah referensi kepada universitas Buddhis terbesar di India.

Pada catatan terdahulu tertulis adanya dua pusat kekuatan di Drepung: yang disebut sebagai ruang bawah (Zimkhang 'og ma)[6] berhubungan dengan Dalai-Lama -yang akan datang, ruang atas (Zimkhang gong ma) yang berhubungan dengan keturunan dari Sonam Drakpa, seorang guru terkenal yang meninggal dunia pada tahun 1554.[7] Tempat untuk para Dalai Lama di vihara Drepung disebut Ganden Phodrang, dibangun pada tahun 1518 oleh Gendun Gyatso Palzangpo (1476-1541), yang menurut silsilah dikenal dan dianggap sebagai Dalai Lama ke-2.

Gyatso Palzangpo atau dikenal juga dengan sebutan Gendün Gyatso (1476-1541) diteruskan oleh Penchen Penchen Sönam Drakpa (1478-1554) pada tahun 1535 sebagai pemimpin Drepung, keduanya merupakan figur utama dari sejarah tradisi Geluk. Pada saat penahbisan Sönam Drakpa sebagai Pimpinan di Drepung (Drepung Tri), ia sudah merupakan seorang guru Geluk yang terkenal. Ia juga telah memimpin di Ganden (Ganden Tri) dan dianggap sebagai pemikir Geluk yang penting dan sarat ilmu pada masanya. Penerusnya tidak lain adalah Sönam Gyatso (1543-1588), seorang Lama yang akan menerima jabatan resmi sebagai Dalai Lama ke-3 (Talé Lama Kutreng Sumpa).

Sebelum meninggal dunia pada tahun 1554, Sönam Drakpa mendirikan tempat administrasinya sendiri, Ruang Atas (Upper Chamber - Zimkhang Gongma), diberi nama demikian karena tempatnya di bagian atas Drepung, dibawah halaman debat Ngakpa (Ngagpa Dratshang).

Pusat Penelitian Buddhisme di Tibet memberikan ubahan reputasi berikut kepada Penchen Sönam Drakpa: "bsod nams grags pa [ namaUtama ], paN chen bsod nams grags pa [ gelar ], khri 15 bsod nams grags pa [ gelarUtama ], rtses thang paN chen bsod nams grags pa [ gelar ], gzims khang gong ma 01 bsod nams grags pa [ gelar ], yang terakhir ini merujuk kepada Tempat di Ruang Atas yang didirikan pada tahun 1554.[8] Menurut TBRC, penerusnya merujuk kepada kediaman dari Zimkang Gongma adalah Sonam Yeshe Wangpo (1556-1592)[9], Sonam Gelek Palzang (1594-1615)[10] dan Tulku Dragpa Gyaltsen (1619-1656)[11] - berhubungan erat dengan cerita terkenal akan Dorje Shugden. (Sebagian mengatakan bahwa Drakpa Gyeltsen adalah reinkarnasi kedua dari Sönam Drakpa[12], tetapi biasanya ia dianggap sebagai inkarnasi ke-4 dari Panchen Sonam Dragpa[13]). Sudah secara umum diterima bahwa Dragpa Gyaltsen adalah pemegang garis inkarnasi gzims khang gong ma ke empat. Menurut Pusat Penelitian Buddhisme Tibet gzims khang gong ma 04 grags pa rgyal mtshan merupakan "gelarUtama"-nya[14]. Karena pencarian reinkarnasinya telah dilarang, ia merupakan yang terakhir.

Young monks at Drepung

Freddie Spencer Chapman melaporkan bahwa pada akhir tahun 1930-an, Drepung telah dibagi menjadi empat sekolah, bhikkhu-bhikkhu dari masing-masing sekolah berasal dari berbagai daerah: "sebagian didukung oleh Khampa, lainnya oleh Orang Mongolia, dan seterusnya." Setiap sekolah diawasi oleh seorang bhikkhu kepala yang telah ditunjuk oleh Dalai Lama ke-13.[15]

The repaired entrance to Drepung

Drepung sekarang ini terbagi menjadi tujuh sekolah besar: Gomang (sGo-mang), Loseling (Blo-gsal gling), Deyang (bDe-dbyangs), Shagkor (Shag-skor), Gyelwa (rGyal-ba) atau Tosamling (Thos-bsam gling), Dulwa (‘Dul-ba), and Ngagpa (sNgags-pa). Hal ini merupakan analogi yang berguna untuk melihat Drepung sebagai sebuah universitas setara dengan Oxford atau Sorbonne pada Abad pertengahan, bermacam-macam sekolah memiliki penekanan, aturan pengajaran, atau hubungan tradisi geografis yang berbeda-beda.

Sekarang ini populasi di vihara yang berada di Tibet lebih sedikit dengan hampir beberapa ratus bhikkhu saja, yang disebabkan oleh pembatasan populasi oleh pemerintah Cinta. Akan tetapi, institusi ini terus melanjutkan tradisinya dalam pengungsian dengan kampus-kampus di India Selatan pada Karnataka yang diberikan kepada komunitas Tibet dalam pengungsian oleh Perdana Menteri Nehru. Vihara di India sekarang ini menampung lebih dari 5.000 bhikkhu selibat, dengan sekitar 3.000 pada Drepung Loseling dan sekitar 2.000 lainnya di Drepung Gomang. Ratusan bhikkhu baru mendaftar setiap tahunnya, yang sebagian besar mengungsi dari Tibet.

Monks at the entrance to the Prayer Hall.

Istana Ganden Phodrang berada di Vihara Drepung, dibangun oleh Dalai Lama ke-2 pada tahun 1518[16] dan menyatakan sebagai tempat kediaman kepemimpinan / pemerintahan hingga penobatan Istana Potala oleh Dalai Lama ke-5

Peristiwa terkini[sunting | sunting sumber]

Vihara Drepung ditutup oleh pihak berwajib Cina pada tanggal 14 Maret 2008, setelah protes yang dipimpin oleh para bhikkhu terhadap peraturan Cina berubah menjadi kekerasa dan tempat usaha, toko dan kendaraan bermotor dirampok dan dibakar. Pemerintah Cina menyatakan sebanyak 22 orang terbunuh dalam keributan ini, tetapi sumber-sumber di Tibet menyatakan jumlah yang lebih besar lagi. Vihara ini telah dibuka kembali pada minggu terakhir bulan Agustus setelah ditutup selama lima bulan.[17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) TBRC
  2. ^ (Inggris) Tibet, Tibet: A Personal History of a Lost Land. Patrick French. (2003) Alfred A. Knopf. New York City, p.240 (in quote from 13th Dalai Lama).
  3. ^ (Inggris) Dialogues Tibetan Dialogues Han. Hannue. Quoting a monk at Drepung.
  4. ^ (Inggris) Other information: Gendun Drubpa founded two major monasteries: Drepung and Tashillhunpo.
  5. ^ (Inggris) Chapman F. Spencer. Lhasa the Holy City, p. 195. Readers Union Ltd., London.
  6. ^ gong ma 'og ma - tertinggi dan terendah, yang berada di atas dan yang berada di bawah
  7. ^ (Inggris)Mengapa Dalai Lama menolak Shugden (Why the Dalai Lama Rejects Shugden)
  8. ^ (Inggris) TBRC
  9. ^ (Inggris) TBRC bsod nams ye shes dbang po (gzims khang gong ma 02)
  10. ^ (Inggris) TBRC bsod nams dge legs dpal bzang (gzims khang gong ma 03)
  11. ^ (Inggris) TBRC grags pa rgyal mtshan (gzims khang gong ma 04)
  12. ^ Drepung: An Introduction by Georges Dreyfus (April 10, 2006)
  13. ^ Brief History of Ganden
  14. ^ TBRC
  15. ^ (Inggris) Chapman F. Spencer. Lhasa the Holy City, p. 198. Readers Union Ltd., London.
  16. ^ (Jerman) [1]
  17. ^ (Inggris) Major Buddhist monastery reopens in Tibet. The Associated Press
  • Dowman, Keith. 1988. The Power-places of Central Tibet: The Pilgrim's Guide. Routledge & Kegan Paul, London and New York. ISBN 0-7102-1370-0

Lihat pula[sunting | sunting sumber]