Trebuset

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah trebuset berpengimbang di Château des Baux, Perancis.

Trebuset (dari bahasa Perancis Kuno: trebuchets) adalah suatu alat atau senjata pelontar berpengimbang berat yang banyak digunakan dalam pertempuran pada Abad Pertengahan untuk menghancurkan dinding atau bangunan yang difortifikasi. Trebuset bekerja berdasarkan pada konsep keseimbangan benda dan mekanisme umban tongkat. Diduga trebuset pertama kali digunakan di Eropa oleh Bizantium.

Trebuset dipercayai pertama kali dibuat di Cina antara abad ke-5 dan abad ke-3 SM. Senjata ini diperkenalkan di Eropa sekitar tahun 500 M. Trebuset mampu melontarkan batu seberat 150 kg dengan cepat ke arah musuh, sehingga senjata ini dapat merusak tembok dan dinding pertahanan.

Kadang senjata ini digunakan untuk melontarkan mayat dan bangkai binatang yang terjangkit penyakit, termasuk Mati Hitam, agar membuat musuh tertular.

Desain dan fitur[sunting | sunting sumber]

Animasi mekanisme trebuset berpengimbang.

Trebuset merupakan jenis katapel tempur yang bekerja melalui tenaga yang ditimbulkan oleh pengimbang untuk melontarkan proyektil. Prinsip kerjanya berasal dari senjata umban tongkat. Bagian utama trebuset antara lain: tali umban, lengan pengumban, dan beban pengimbang. Mekanismenya seperti jungkat-jungkit, dengan tali umban dan beban pengimbang ditempatkan di ujung lengan pengumban secara berlawanan. Pada awalnya, tali umban yang memiliki kantung proyektil diisi dengan amunisi/proyektil. Tali ini ditarik ke bawah dan ujungnya ditempatkan di bagian bawah gandar/poros yang menyokong lengan pengumban, lalu tali pengumban ditahan oleh sebuah pemicu sementara beban pengimbang terangkat ke atas. Setelah melepaskan pemicu, beban pengimbang akan turun ke bawah sehingga tali dan lengan pengumban akan terangkat dan berputar secara vertikal, mengakibatkan kantung proyektil melepaskan amunisi dan melontarkannya ke arah target.

Trebuset berbeda dengan mesin kepung puntiran biasa. Perbedaan utamanya adalah tenaga penggeraknya. Mesin kepung puntiran (misalnya onager dan ballista) menggunakan puntiran tali untuk menghasilkan gaya pegas, sedangkan trebuset menggunakan prinsip timbangan dan mengandalkan energi manusia/gaya gravitasi untuk menarik lengan pengumban agar tali pengumban dapat melenting. Seperti umban, trebuset juga memiliki kantung proyektil untuk membawa proyektil dan melepaskannya pada saat yang tepat untuk jarak lontar maksimum. Lentingan tali pengumban juga berjarak jauh karena lengan pengumban tidak tertahan oleh bantalan, tidak seperti yang terjadi pada mesin kepung puntiran dimana lengan pelontar terbanting pada bantalan saat melontarkan proyektil. Pada trebuset, lentingan tali umban memperoleh tenaga dari laju lengan pengumban sebelum melontarkan proyektil.

Komponen trebuset Abad Pertengahan
Gambar komponen trebuset.
Keterangan
  • 1: Beban pengimbang
  • 2: Lengan pengumban
  • 3: Kantung umban
  • 4: Alas
  • 5: Landasan proyektil
  • 6: Rangka penyokong
  • 7: Tali kerek
  • 8: Engkol takal
  • 9: Roda gigi kerek
  • 10: Beban peresap kejut
  • 11: Tali subtensi
  • 12: Tali peraih umban
  • 13: Katrol/Rangkaian pelepas
  • 14: Katrol subtensi
  • 15: Batang penyemat
  • 16: Cantelan
  • 17: Katrol tali kerek

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Trebuset tarikan[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi dari abad ke-12, menggambarkan trebuset tarikan dan umban tongkat.
Video luar
Video contoh penggunaan trebuset tarikan untuk melontarkan sebuah bola.

Trebuset berasal dari senjata kuno, yaitu umban. Suatu variasi umban, yang disebut umban tongkat (bahasa Latin: fustibalus) memiliki galah yang berfungsi sebagai lengan pengumban yang jika disentakkan dapat melontarkan proyektil sampai jarak jauh. Konsep ini menjadi dasar mekanisme trebuset tarikan, dimana sejumlah orang menarik tali yang menjulur di lengan pengumban yang lebih pendek sementara kantung proyektil terletak di lengan pengumban yang lebih panjang, sedangkan titik tumpu berada di antara keduanya seperti sebuah jungkat-jungkit. Trebuset jenis ini berukuran kecil dan jangkauan lontarannya lebih pendek, namun lebih mudah dibawa dan pengisian ulang amunisinya lebih cepat daripada jenis trebuset yang besar dan berpemberat. Trebuset tarikan yang ukurannya terkecil dapat difungsikan oleh tenaga satu orang saja dengan satu tali tarikan, namun kebanyakan trebuset jenis ini dirancang untuk difungsikan oleh 15 sampai 45 orang, umumnya dua orang mendapat bagian satu tali tarikan. Kelompok penarik tersebut biasanya diperoleh dari penduduk lokal yang membantu suatu pengepungan atau sedang mempertahankan kotanya. Trebuset tarikan memiliki jarak lontar sejauh 100 sampai 200 kaki (30 hingga 61 m) jika beban yang dilontarkan sampai seberat 250 pon (110 kg). Dipercaya bahwa jenis trebuset tarikan yang pertama digunakan oleh para pengikut Mohisme di Cina pada awal abad ke-5 SM dengan deskripsi yang dapat ditemukan dalam kitab Mojing (disusun abad ke-4 SM). Orang Cina menyebut trebuset berpengimbang yang muncul di kemudian hari sebagai Huihui Pao (senjata Muslim, "huihui" berarti Muslim) atau Xiangyang Pao (襄陽砲), dimana kata Pao berarti senjata penggempur/peledak.

Di masa selanjutnya, trebuset tarikan muncul di Bizantium. Strategikon karya Kaisar Mauricius, disusun pada akhir abad ke-6, menyebutkan "balista yang berputar pada dua arah," (Βαλλίστρας έκατηρωθεν στρεφόμενας), kemungkinan merupakan trebuset tarikan (Dennis 1998, p. 99). Mukjizat St. Demetrius, disusun oleh John I, uskup agung Thesalonika, sejara jelas mendeskripsikan penggunaan trebuset tarikan oleh artileri Avaro-Slavia: "Yang tergantung di sisi belakang dari potongan kayu ini merupakan umban dan dari depan tali tarikan yang kuat, yang mana ditarik lalu dilepas, mereka [trebuset] melontarkan batu-batu ke atas dengan suara yang berisik." (John I 597 1:154, ed. Lemerle 1979)

Senjata ini juga digunakan dengan pengaruh yang besar oleh pasukan Muslim selama Penaklukkan Islam. Panduan berbahasa Arab yang masih tersisa mengenai mekanismenya adalah Kitab Aniq fi al-Manajaniq ( كتاب أنيق في المنجنيق, Buku Istimewa tentang Trebuset), ditulis tahun 1462 oleh Yusuf ibn Urunbugha al-Zaradkash. Buku tersebut menyediakan informasi penggunaan dan perakitan yang terperinci.

Ada keraguan mengenai kapan pastinya penggunaan trebuset tarikan, maupun pengetahuan mengenainya, menjamah wilayah Skandinavia. Bangsa Viking mungkin mengetahuinya lebih awal, sebagaimana Pendeta Abbo de St. German melaporkan pengepungan Paris dalam catatan wiracarita De bello Parisiaco bertanggal sekitar tahun 890 bahwa penggunaan mesin perang seperti itu telah digunakan.

Trebuset tangan[sunting | sunting sumber]

Trebuset tangan (bahasa Yunani: cheiromangana) adalah sebuah umban tongkat yang menggunakan prinsip tuas sebagai mekanismenya untuk melontarkan proyektil. Secara sederhana senjata ini merupakan trebuset portabel yang dapat difungsikan oleh satu orang. Senjata ini digunakan oleh Kaisar Nikephoros II Phokas sekitar th. 965 untuk mengacaukan formasi musuh di medan perang. Senjata ini juga disebutkan dalam Taktika Jendral Nikephoros Ouranos (sekitar th. 1000 M), dan tercantum dalam Anonymus De obsidione toleranda sebagai bentuk senjata artileri.[1]

Trebuset berpengimbang[sunting | sunting sumber]

Trebuset berpengimbang di Château de Castelnaud, Perancis.
Ilustrasi lentingan pengumban pada trebuset berpengimbang.
Video luar
Video mekanisme trebuset mini dalam gerak lambat
Video jenis trebuset lengan ambang

Catatan terawal mengenai trebuset berpengimbang, yang lebih kuat daripada trebuset tarikan, muncul dalam karya sejarawah Bizantium abad ke-12, Niketas Choniates. Niketas mendeskripsikan sebuah trebuset yang digunakan Andronikos I Komnenos (yang kemudian menjadi Kaisar Bizantium), pada pengepungan Zevgminon tahun 1165. Trebuset tersebut dilengkapi oleh mesin kerek yang tidak ditemui dalam jenis trebuset sebelumnya.[2]

Kemajuan dramatis dalam aksi militer untuk pertama kalinya tersurat dalam catatan sejarah mengenai peristiwa pengepungan Tyre kedua tahun 1124, saat pasukan perang salib mengatakan penggunaan "trebuset besar".[3] Pada tahun 1120–30-an, penggunaan trebuset berpengimbang tersebar tak hanya pada negara-negara Perang Salib, namun juga wilayah barat hingga Kerajaan Sisilia Normandia dan ke timur hingga Dinasti Seljuk. Penggunaan artileri bertenaga gravitasi mencapai puncaknya pada abad ke-12 selama pengepungan Acre (1189–91) yang mana Raja Richard I dari Inggris dan Philip II dari Perancis bergumul mempertahankan kota tersebut dari pasukan Salahuddin.[4]

Bukti gambar mengenai trebuset berpengimbang pada abad ke-12 berasal dari sarjana Muslim, Mardi bin Ali al-Tarsusi, yang menulis buku panduan militer untuk Salahuddin Ayyubi sekitar tahun 1187.[4][5] Ia menjelaskan suatu trebuset hibrida yang dikatakannya memiliki kekuatan lontaran yang setara dengan trebuset tarikan yang ditarik oleh lima puluh orang sekaligus karena "gaya konstan [dari gravitasi], yang berbeda dengan kekuatan tarikan manusia." (dengan menunjukkan kemahirannya dalam mekanika, Tarsusi merancang trebusetnya dengan dilengkapi busur silang, kemungkinan untuk melindungi operatornya dari serangan.)[6] Konon ia menulis bahwa "trebuset merupakan mesin yang diciptakan oleh para kafir" (Al-Tarsusi, Bodleian MS 264). Ini menunjukkan bahwa pada masa Salahuddin, kaum Muslim mempelajari mesin-mesin berpemberat, namun tidak menganggap bahwa merekalah yang pertama kali menciptakan mesin-mesin tersebut.

Selama Perang Salib, Philip II dari Perancis menamakan dua trebuset yang ia gunakan dalam Pengepungan Acre tahun 1191 dengan nama "Pelontar Batu Milik Tuhan" dan "Tetangga yang Buruk."[7] Selama pengepungan Istana Stirling tahun 1304, Edward Longshanks memerintahkan para insinyurnya untuk menciptakan trebuset raksasa bagi pasukan Inggris, yang dinamai "Warwolf". Jangkauan dan ukuran senjata tersebut bervariasi. Tahun 1421, Charles VII dari Perancis mengkomisikan sebuah trebuset (coyllar) yang mampu melontarkan sebuah batu seberat 800 kg, sementara tahun 1188 di Ashyun, batu sampai seberat 1,500 kg digunakan. Berat rata-rata proyektil yang digunakan berkisar antara 50–100 kg, dengan jangkauan lontaran sekitar 300 meter. Banyaknya tembakan yang dihasilkan merupakan hal penting: pada pengepungan Lisbon (1147), dua trebuset mampu melontarkan batu tiap 15 detik. Jenazah manusia juga dapat digunakan dalam kesempatan tertentu. Sebagai contoh, tahun 1422, Pangeran Korybut dalam pengepungan Istana Karlštejn menembakkan tubuh manusia dan pupuk ke arah dinding pertahanan musuh, kemungkinan besar untuk menyebarkan infeksi terhadap para musuh yang bertahan. Trebuset berukuran besar membutuhkan kayu dalam jumlah sangat banyak. Pada pengepungan Damietta tahun 1249, Louis IX dari Perancis mampu membangun dinding pertahanan bagi seluruh perkemahan tentara Perang Salib dengan menggunakan kayu dari 24 trebuset Mesir yang dirampas.

Trebuset berpengimbang tidak disebutkan dalam catatan sejarah Cina sampai sekitar tahun 1268, saat pasukan Mongol mengepung kota Fancheng dan Xiangyang. Pada pengepungan Fancheng dan Xiangyang, pasukan Mongol yang tidak mampu menaklukkan kota tersebut memanggil dua ahli mesin dari Persia untuk membuat trebuset berpengimbang dan kemudian berhasil menggempur kota tersebut. Alat penggempur tersebut oleh sejarawan Cina disebut Huihui Pao (回回砲)("huihui" berarti Muslim) atau Xiangyang Pao (襄陽砲), karena pertama kali disaksikan dalam pertempuran tersebut. Penelitian terkini oleh Paul E. Chevedden mengindikasikan bahwa hui-hui pao tersebut sebenarnya berdasarkan rancangan dari Eropa, sebuah mesin dengan pemberat ganda yang diperkenalkan di wilayah Levant (Syam) oleh Kaisar Romawi Suci Frederick II (1210–1250) tak lama sebelumnya.[8] Sejarawan muslim Rashid-al-Din Hamadani (1247?–1318) menyebutkan dalam sejarah universalnya bahwa trebuset bangsa Mongol tersebut merupakan "trebuset Perancis" atau "trebuset Eropa" ("manjaniq ifranji" atau "manjaniq firanji"):

Sebelumnya tidak ada katapel tempur Perancis di Cathay [i.e. Cina], tetapi Talib, pembuat katapel tempur dari negeri ini, pernah pergi ke Baalbek dan Damaskus, dan para putranya: Abu Bakar, Ibrahim, dan Muhammad, dan para pegawainya membuat tujuh katapel tempur ukuran besar dan mempersiapkannya untuk menggempur kota [Sayan Fu atau Hsiang-yang fu = Xiangfan masa kini].[9]

Sejak dimulainya zaman penggunaan bubuk mesiu, peran trebuset sebagai mesin kepung tergantikan oleh meriam. Trebuset masih digunakan dalam pengepungan Burgos (1475–1476) dan pengepungan Rhodes (1480). Salah satu penggunaannya untuk yang terakhir kali tercatat dalam riwayat Hernán Cortés, tepatnya tahun 1521 dalam pengepungan ibukota Aztek, Tenochtitlán. Menurut catatan, trebuset digunakan karena suplai bubuk mesiu yang terbatas. Usaha tersebut dikatakan gagal karena proyektilnya jatuh mengenai trebuset itu sendiri sehingga alat tersebut hancur.[10]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chevedden 2000, hlm. 110
  2. ^ Chevedden 2000, hlm. 86
  3. ^ Chevedden 2000, hlm. 92
  4. ^ a b Chevedden 2000, hlm. 104f.
  5. ^ Bradbury, Jim (1992). The Medieval Siege. The Boydell Press. ISBN 0-85115-312-7. 
  6. ^ "Historynet.com". Historynet.com. Diakses 2010-09-12. 
  7. ^ "Historic Trebuchets – Acre 1191", IInet.net.au
  8. ^ "Black Camels and Blazing Bolts: The Bolt-Projecting Trebuchet in the Mamluk Army", Mamluk Studies Review Vol. 8/1, 2004, pp. 227–277 (232f.)
  9. ^ Rashiduddin Fazlullah’s Jamiʻuʾt-tawarikh (Compendium of Chronicles), English translation & annotation by W.M. Thackston, 3 vols., Cambridge, Mass.: Harvard University, Dept. of Near Eastern Languages and Civilizations, 1998–99, 2: 450
  10. ^ Chevedden 1995, hlm. 5

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Chevedden, Paul E.; et al. (July 1995). "The Trebuchet". Scientific American: 66–71. . Original version.
  • Chevedden, Paul E. (2000). "The Invention of the Counterweight Trebuchet: A Study in Cultural Diffusion". Dumbarton Oaks Papers 54: 71–116. doi:10.2307/1291833. JSTOR 1291833. 
  • Dennis, George (1998). "Byzantine Heavy Artillery: The Helepolis". Greek, Roman, and Byzantine Studies (39). 
  • Gravett, Christopher (1990). Medieval Siege Warfare. Osprey Publishing. 
  • Hansen, Peter Vemming (April 1992). "Medieval Siege Engines Reconstructed: The Witch with Ropes for Hair". Military Illustrated (47): 15–20. 
  • Hansen, Peter Vemming (1992). "Experimental Reconstruction of the Medieval Trebuchet". Acta Archaeologica (63): 189–208. 
  • Jahsman, William E.; MTA Associates (2000). The Counterweighted Trebuchet – an Excellent Example of Applied Retromechanics. 
  • Jahsman, William E.; MTA Associates (2001). FATAnalysis. 
  • Archbishop of Thessalonike, John I (1979). Miracula S. Demetrii, ed. P. Lemerle, Les plus anciens recueils des miracles de saint Demitrius et la penetration des slaves dans les Balkans. Centre National de la Recherche Scientifique. 
  • Liang, Jieming (2006). Chinese Siege Warfare: Mechanical Artillery & Siege Weapons of Antiquity – An Illustrated History. 
  • Needham, Joseph (2004). Science and Civilization in China. Cambridge University Press. hlm. 218. 
  • Needham, Joseph (1986). Science and Civilization in China: Volume 4, Part 2. Taipei: Caves Books, Ltd.
  • Payne-Gallwey, Sir Ralph (1903 Reprinted). "LVIII The Trebuchet". The Crossbow With a Treatise on the Balista and Catapult of the Ancients and an Appendix on the Catapult, Balista and Turkish Bow. hlm. 308–315. 
  • Saimre, Tanel (2007). Trebuchet – a gravity operated siege engine. A Study in Experimental Archaeology. 
  • Siano, Donald B. (March 28, 2001). Trebuchet Mechanics. 
  • Al-Tarsusi (1947). Instruction of the masters on the means of deliverance from disasters in wars. Bodleian MS Hunt. 264. ed. Cahen, Claude, "Un traite d'armurerie compose pour Saladin". Bulletin d'etudes orientales 12 [1947–1948]:103–163. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]