Toko kelontong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Circle K, salah satu toko kelontong yang umum ditemui di Indonesia.

Toko kelontong atau Mini Market (bahasa Inggris: convenience store) adalah suatu toko kecil yang umumnya mudah diakses umum atau bersifat lokal. Toko semacam ini umumnya berlokasi di jalan yang ramai, stasiun pengisian bahan bakar (SPBU), atau stasiun kereta api. Toko kelontong sering ditemukan di lokasi perumahan padat di perkotaan. Kebanyakan toko kelontong masih bersifat tradisional dan konvensional, dimana pembeli tidak bisa mengambil barangnya sendiri, karena rak toko yang belum modern dan menjadi pembatas antara penjual dan pembeli. Contoh toko kelontong modern yang banyak ditemukan di Indonesia antara lain adalah Circle K, Indomaret, Alfamart, dan 7-Eleven.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kata kelontong memiliki sejarah yang cukup tua. Kata ini merujuk kepada alat bunyi-bunyian yang selalu dibawa oleh pedagang keliling Tionghoa pada saat menjajakan barang dagangannya tempo dulu. Kelontong ini berbentuk tambur (rebana) mini bertangkai dan di kedua sisinya diberi tali pendek dengan biji bulat di ujungnya. Tambur mini ini bisa terbuat dari kaleng, kulit samak, atau kertas semen. Dengan digerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan pada tangkainya, maka biji bulat ini akan "menabuh" tambur ini dengan suara kelontong-kelontong. Orang di dalam rumah akan segera tahu bahwa penjaja barang keliling sedang lewat di rumahnya mendengar suara kelontong yang khas ini. Pada zaman itu sang penjaja disebut dengan Tjina kelontong.

Menurut negara[sunting | sunting sumber]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Jaringan toko kelontong pertama di Amerika Serikat dibuka di Dallas, Texas pada tahun 1927 oleh Southland Ice Company yang nantinya berkembang sebagai jaringan toko kelontong terbesar di dunia 7-Eleven.[1] Pada tahun 1939,[2] seorang pemilik pengolahan susu bernama J.J. Lawson membuka sebuah toko susu di pabrik susu miliknya di dekat Akron, Ohio. Lawson's Milk Company berkembang sebagai jaringan toko kelontong di negara bagian Ohio.[2] Jaringan toko kelontong lainnya, Circle K didirikan pada tahun 1951. Barang dagangan mereka cenderung sama, meski merek tokonya berbeda-beda. Barang dagangan yang umum dijual oleh toko kelontong di Amerika Serikat, misalnya: susu, roti, minuman ringan, rokok, kartu telepon prabayar, kopi, es serut slushee, cokelat batangan, Twinkies, Slim Jim, hot dog, es krim, permen, permen karet, lip balm, keripik, pretzel, berondong jagung, beef jerky, donat, peta, majalah, surat kabar, mainan anak, perlengkapan mobil, pembalut wanita, makanan anjing/kucing), dan kertas toilet. Kadang-kadang toko seperti ini juga menyediakan roti lapis, pizza, dan makanan beku. Hampir semua toko menyediakan ATM dan menjual lotre negara bagian.

Sejumlah toko kelontong di Amerika Serikat juga menjual bensin karena berlokasi di dalam pompa bensin. Pada tahun 1969 hanya ada 2.500 toko yang memiliki pompa bensin swalayan.[3] Pada tahun 2011, di Amerika Serikat terdapat kira-kira 47.195 pompa bensin yang memiliki convenience store dengan penghasilan total AS$326 miliar.[4]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Makanan hangat di FamilyMart.
Mesin fotokopi sekaligus terminal serbaguna di 7-Eleven.
Toko pertama Lawson di Jepang (gerai Sakurazuka, Toyonaka, Prefektur Osaka).

Di Jepang terdapat lebih dari 40.000 toko kelontong[5] yang populer dengan sebutan konbini (コンビニ?) (singkatan untuk convenience stores). Toko-toko seperti ini di Jepang umumnya berukuran sedang, bersih, dan terang benderang.[6] Sebagian besar konbini berada di permukiman atau kawasan ramai, buka 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Jaringan toko kelontong terbesar di Jepang adalah 7-Eleven, FamilyMart, dan Lawson. Toko-toko seperti ini tidak hanya memberikan kemudahan dan kenyamanan berbelanja, melainkan juga menyediakan layanan pembayaran rekening serta pemesanan tiket.

Menurut Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang, convenience store adalah toko swalayan penjual makanan dan minuman yang beroperasi lebih dari 13 jam per hari, dan memiliki luas lantai untuk berdagang lebih dari 30 m2 tapi tidak lebih dari 250 m2.[7] Pada mulanya, konbini populer di kalangan dewasa muda dan para pelaju. Namun sekarang ini konbini telah menjadi "pusat gaya hidup" untuk konsumen muda Jepang yang mobilitasnya tinggi dan senang belanja.[6] Bagi konsumen usia muda dan lajang (dan sebagian konsumen lainnya), konbini adalah satu-satunya toko makanan untuk mereka.[6]

Makanan yang dipajang di rak, misalnya: mi instan, makanan kaleng, makanan ringan seperti keripik dan senbei, permen, cokelat, dan roti. Makanan hangat seperti ayam goreng, yakitori, bakpau (nikuman), dan oden disediakan di konter kasir. Makanan yang dijajakan di rak pendingin, misalnya: sushi, roti lapis, bento, onigiri, yakisoba, dan pasta. Makanan dingin setelah dibeli dapat dipanaskan dengan oven microwave yang terdapat di kasir. Onigiri adalah barang dagangan penting. Isi onigiri misalnya: umeboshi, konbu, tuna mayones, mentaiko, dan salmon. Pada tahun 2010, 7-Eleven menjual 1,5 miliar onigiri, atau kira-kira 12 onigiri untuk setiap penduduk Jepang, laki-laki, perempuan, dan anak-anak.[8]

Minuman yang dijual terdiri dari minuman panas dan minuman dingin dalam kemasan botol PET dan karton, di antaranya: minuman berkarbonasi, kopi, teh, jus, susu, minuman olahraga, dan minuman energi. Pilihan minuman bergantung pada musim. Sebagian dari toko-toko ini juga menjual rokok dan minuman beralkohol seperti bir, happoshu, chuhai, shochu, sake, dan anggur. Barang-barang konsumsi sehari-hari yang dijual, misalnya: produk pemeliharaan tubuh, sampo, sabun, kosmetik, baterai, kartu prabayar, alat tulis, CD/DVD kosong, perangkat lunak, permainan video, kartu pos, payung, buku, surat kabar dan majalah, serta manga. Sebagian dari toko juga menyediakan toilet, terutama yang berada jauh dari pusat kota.

Selain menyediakan mesin ATM, konbini juga menyediakan terminal reservasi tiket, mesin fotokopi/fax, mesin cetak foto digital. Konsumen dapat memesan tiket (konser, pertandingan bisbol, taman bermain, pesawat terbang, bus antarkota, tiket kereta api) di terminal reservasi. Mesin fotokopi juga berfungsi sebagai mesin reservasi tiket sekaligus pencetak foto digital atau dokumen yang telah diunggah ke Internet. Multi Copy Machines di 7-Eleven memberi layanan penjualan tiket konser, pertandingan olahraga, karcis bioskop, dan membeli tiket dari Ticket Pia yang merupakan agen tiket utama di Jepang. Tiket yang dibeli langsung dibayar di kasir.[9]

Di toko-toko seperti ini, konsumen juga dapat membayar berbagai tagihan, termasuk tagihan air, gas, listrik, telepon, dan premi pensiun nasional. Sebagian besar dari konbini juga menerima pengiriman dan pengambilan paket (takuhaibin). Sebagian di antaranya juga melayani pengambilan barang yang dipesan melalui Internet. Konsumen dapat membayar dengan uang tunai di kasir bila tidak ingin menggunakan kartu kredit untuk bertransaksi di Internet. Sebagian besar toko juga menerima pembayaran dengan uang elektronik (Suica, Pasmo, atau Edy).

Jepang memiliki convenience store pertama pada tahun 1962, berupa sebuah kios di Stasiun Tajimi milik Japanese National Railways.[10] Pemiliknya adalah Tetsudou Kousaikai, sebuah organisasi yang mengelola kios-kios di stasiun kereta api yang menjual majalah dan surat kabar secara konsinyasi. Pada Desember 1968, Marusho membuka toko di Kobe.[10] Pada tahun 1969, My Shop (マイショップ?) membuka toko pertamanya sebagai percobaan di Toyonaka, Prefektur Osaka.[10]

Toko pertama Cocostore dibuka di Kasugai, Prefektur Aichi pada Juli 1971.[10] Pada bulan berikutnya, Agustus 1971, Seicomart membuka toko pertamanya di Sapporo, Hokaido.[10] Toko pertama Family Mart dibuka pada September 1972 di Sayama, Prefektur Saitama. 7-Eleven membuka toko pertamanya di Kōtō, Tokyo pada 15 Mei 1974, dan memelopori toko buka 24 jam di Koriyama, Prefektur Fukushima pada tahun 1975.[10] Masih pada tahun 1975, Daiei Lawson membuka toko pertamanya di Toyonaka, Prefektur Osaka. Toko pertama Daily Yamazaki dibuka di Itabashi, Tokyo pada tahun 1977.[10]

Jumlah konbini di Jepang terus meningkat dengan pesat. Pada tahun 1974, di Jepang hanya terdapat 1.000 toko, namun meningkat menjadi 47.000 pada tahun 1996 dengan angka pertumbuhan 1.500 toko per tahun.[11] Menurut perkiraan tahun 1996, ada satu toko untuk 3.100 penduduk Jepang. Di beberapa daerah perkotaan, ada satu toko untuk 1.500 penduduk.[6] Pada tahun 2000, volume penjualan sektor eceran di konbini diperkirakan sebesar 6 triliun yen, atau kira-kira 70% dari total penjualan di department store dan 40% dari total penjualan di pasar swalayan.[6]

Setelah deregulasi tahun 1996, konbini di Jepang diizinkan menjual prangko, kartu pos, meterai, dan beras.[12] Lebih dari 80% di antaranya sekarang menjual beras sehingga menjadikan ibu rumah tangga yang sebelumnya jarang berbelanja di konbini sebagai konsumen baru. Hampir 80% dari jaringan konbini kini menjual prangko, kartu pos, dan meterai. Total penjualan ketiga benda pos ini mencapai 100 miliar yen per tahun.[12]

Konbini telah menjadi infrastruktur sosial yang tidak terpisahkan dalam kehidupan sehari-hari di Jepang.[7] Wanita dapat menggunakan konbini sebagai tempat perlindungan dari ancaman tindak kriminal, terutama pada malam hari. Anak sekolah yang sedang tersesat juga dapat meminta bantuan pegawai toko.[7] Ketika terjadi bencana alam, konbini juga difungsikan sebagai tempat persediaan makanan dan minuman darurat.[7]

Di Jepang ada hampir 60 jaringan waralaba convenience store yang mengelola lebih dari 38.000 toko di 47 prefektur. Selain itu, masih ada pula convenience store nonwaralaba yang jumlahnya sekitar 12.000 toko.[13] Jaringan waralaba terbesar di antaranya:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "7-Eleven world’s largest chain store". Japan News Review. July 12, 2007. Diarsipkan dari aslinya tanggal 16 January 2009. Diakses 16 January 2009. 
  2. ^ a b Dairy Mart Uncovers Piece of History. Originally published in Convenience Store News, 16 April 2002. Diakses dari AllBusiness.com, 19 Desember 2007.
  3. ^ "Convenience store growth exploded across the nation in the 1960s.". The Association for Convenience & Fuel Retailing. Diakses 2013-05-17. 
  4. ^ Gas Stations with Convenience Stores Market Research Report | NAICS 44711 | Dec 2011
  5. ^ "Convenience Stores". Japan-Guide.com. Diakses 2013-05-16. 
  6. ^ a b c d e Wilk, Richard R. (2006). Fast Food, Slow Food: The Cultural Economy of the Global Food System. Lanham, MD.: Rowman Altamira. ISBN 075910915X. 
  7. ^ a b c d "競争と協働の中で 社会と共に進化するコンビニ". METI. 2009. Diakses 2013-05-16. 
  8. ^ "Vol. 01 年間15億個も売り上げる大ヒット商品とは?". Diakses 2013-05-16. 
  9. ^ "Complete guide to Japanese convenience stores". Japan Monthly Web Magazine. Japan National Tourism Organization. Diakses 2013-05-16. 
  10. ^ a b c d e f g "コンビニの歴史/年代流行". 年代流行. Diakses 2013-05-16. 
  11. ^ Peter Landers (1996-7-27). "Japan has a high-tech take on the convenience store". Warsaw Times-Union. 
  12. ^ a b Ishikawa, A.; Tai Nejō (1998). The Success of 7-Eleven Japan: Discovering the Secrets of the World's Best-run Convenience Chain Stores. World Scientific. hlm. 101. ISBN 9812380302. 
  13. ^ "An Inside Look at Convenience Stores". Nipponia No. 19. 2001-12-15. Diakses 2013-05-16. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]