Tahun tanpa musim panas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Perkembangan rata-rata temperatur global dalam 1000 tahun terakhir. Suatu penurunan yang signifikan tak lama setelah tahun 1800 tampak jelas dalam sebagian besar rekonstruksi yang terjadi pada waktu yang bersamaan.

Tahun tanpa musim panas, juga dikenal sebagai Tahun Kemiskinan dan Seribu delapan ratus dan membeku hingga mati, terjadi pada 1816, ketika penyimpangan iklim musim panas menghancurkan panen di Eropa Utara, Amerika timur laut dan Kanada timur [1][2].

Kini orang umumnya menduga bahwa penyimpangan itu terjadi karena ledakan vulkanik Gunung Tambora pada tanggal 5 April15 April 1815. Gunung ini terletak di Pulau Sumbawa di Hindia Belanda (kini Indonesia) yang melontarkan lebih dari satu setengah juta ton – atau 400 km³ [3]debu ke lapisan atas atmosfer. Seperti umumnya diketahui, setelah sebuah letusan gunung berapi yang dahsyat, temperatur di seluruh dunia menurun karena berkurangnya cahaya matahari yang bersinar melalui atmosfer.

Akibat letusan[sunting | sunting sumber]

Penyimpangan iklim yang luar biasa pada 1816 menimbulkan pengaruh yang sangat hebat di Amerika timur laut, Kanada Maritim dan Eropa utara. Biasanya, pada akhir musim semi dan musim panas di Amerika timur laut cuacanya relatif stabil: temperatur rata-rata sekitar 20–25°C, dan jarang sekali turun hingga di bawah 5 °C. Salju musim panas sangat jarang terjadi, meskipun kadang-kadang turun pada bulan Mei.

Namun pada Mei 1816 frost (pembekuan) mematikan sebagian besar tanaman yang telah ditanam, dan pada bulan Juni dua badai salju mengakibatkan banyak orang yang meninggal. Pada Juli dan Agustus, danau dan sungai yang membeku dengan es terjadi hingga di Pennsylvania yang jauh di selatan. Perubahan temperatur yang cepat dan dramatis lazim terjadi, dengan temperatur yang bergeser dari yang normal dan di atas normal pada musim panas, yaitu 35 °C hingga hampir membeku hanya dalam beberapa jam saja. Meskipun para petani di selatan New England berhasil menuai panen yang masak, harga jagung dan biji-bijian lainnya meningkat secara dramatis. Harga haver, misalnya, meningkat dari 12 sen dolar sekarungnya (ukuran 35 1/4 liter) pada tahun sebelumnya menjadi 92 sen dolar Amerika.

Dampaknya[sunting | sunting sumber]

Banyak sejarahwan yang menyebutkan tahun tanpa musim panas ini sebagai motivasi utama untuk terbentuknya dengan segera pemukiman yang kini disebut sebagai Barat Tengah Amerika. Banyak penduduk New England yang tewas karena tahun itu, dan puluhan ribu lainnya berusaha mencari tanah yang lebih subur dan kondisi-kondisi pertanianyang lebih baik di Barat Tengah Hulu (saat itu merupakan Wilayah Barat Laut) . (Sebuah contoh spesifik tentang hal ini adalah ketika keluarga Joseph Smith yang kemudian menjadi pendiri Gereja Yesus Kristus dari Orang-orang Suci Zaman Akhir pindah dari Sharon, Vermont ke Palmyra, New York di negara bagian New York yang jauh di barat setelah beberapa kali panen yang gagal.) Sementara hasil panen memang buruk selama beberapa tahun, pukulan yang terakhir terjadi pada 1815 dengan letusan Tambora.

Letusan Tambora ini juga menyebabkan Hongaria mengalami turunnya salju kecoklatan. Italia juga mengalami hal yang serupa, dengan mengalami turunnya salju kemerah yang terjadi di sepanjang tahun tersebut. Hal ini diyakini disebabkan oleh debu vulkanik di atmosfer.

Eropa, yang masih memulihkan diri dari Perang Napoleon, menderita karena kekurangan pangan. Kerusuhan-kerusuhan karena perebutan pangan yang terjadi di Britania Raya dan Prancis dan gudang-gudang gandum dijarah. Kekerasan yang paling parah terjadi di Swiss yang tidak mempunyai pelabuhan; di sana kelaparan menyebabkan pemerintah mengumumkan keadaan darurat nasional.

Badai yang hebat, curah hujan yang tidak normal, dan banjir di sungai-sungai utama Eropa (termasuk Sungai Rhein dihubungkan dengan peristiwa ini. Demikian pula dengan frost yang terjadi pada Agustus 1816.

Dampak budaya[sunting | sunting sumber]

Senja di Hong Kong sekitar 1992 setelah letusan Gunung Pinatubo.

Karena tidak ada makanan Karl Freiherr von Drais menemukan ilham untuk meneliti cara-cara baru untuk berkendaraan tanpa kuda yang menyebabkan ia menemukan velocipede dan Draisine, yang merupakan nenek moyang dari sepeda modern.

Pada Juli 1816 "hujan yang tak henti-henti" pada "musim panas yang basah dan tidak bersahabat" memaksa Mary Shelley, John William Polidori dan teman-teman mereka tetap diam di dalam rumah selama liburan mereka di Swiss, sehingga Shelley menulis Frankenstein, atau Prometheus Modern dan Polidori menulis The Vampyre. Jumlah debu yang sangat tinggi di atmosfer menyebabkan senja yang sangat luar biasa spektakuler pada periode ini, sebuah suasana yang menjadi terkenal dalam lukisan-lukisan J.M.W. Turner. (Sebuah fenomena serupa dicatat setelah letusan Krakatau pada 1883, dan di pantai barat Amerika Serikat setelah letusan Gunung Pinatubo pada 1991 di Filipina.)

Sebuah film dokumenter BBC yang menggunakan angka-angka yang dikumpulkan di Swiss memperkirakan bahwa tingkat kematian pada 1816 itu dua kali lipat daripada rata-rata tahun yang lain, dan memberikan angka kematian seluruhnya berjumlah 200.000 orang.

Teori sebab-akibat[sunting | sunting sumber]

Pada saat itu, tak seorangpun tahu apa yang menyebabkan kondisi-kondisi yang menyimpang pada 1816. Salah satu kambing hitamnya adalah Benjamin Franklin, yang eksperimen-eksperimennya dengan kilat dan listrik konon telah menimbulkan perubahan cuaca. Belakangan, orang menunjuk pada aktivitas bercak matahari, atau sekadar pada kebetulan belaka sebagai kemungkinan penyebabnya.

Adalah ahli iklim Amerika, William Humphreys, yang pertama kali mengemukakan pendapatnya pada 1920 bahwa tahun tanpa musim panas itu kemungkinan telah disebabkan oleh aktivitas vulkanik. Penjelasannya diilhami sebagian oleh risalat yang ditulis oleh tak lain daripada Benjamin Franklin. Franklin mempersalahkan musim panas yang dingin pada 1783 itu pada debu vulkanik yang berasal dari letusan Laki di Islandia.

!Untuk detail lebih lanjut tentang topik ini, lihat Musim dingin vulkanik.

Tahun-tahun dingin lainnya[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Film dokumenter BBC Timewatch: Year Without Summer, Cicada Films (BBC2, 27 Mei 2005)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]