Seks oral

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah tindakan sembunyi-sembunyi dari oral seks dilakukan pada wanita saat pesta formal sedang berlangsung

Seks oral atau Oral seks adalah aktivitas seksual dengan memberikan stimulasi alat kelamin pasangan seks dengan menggunakan mulut, lidah, gigi atau tenggorokan. Cunnilingus mengacu pada oral seks dilakukan pada wanita sementara fellatio adalah oral seks dilakukan pada laki-laki. Anilingus mengacu pada rangsangan oral anus seseorang. Stimulasi oral pada bagian lain dari tubuh (seperti dalam mencium dan menjilati) biasanya tidak dianggap oral seks. Orang mungkin melakukan seks oral sebagai bagian dari foreplay sebelum melakukan hubungan seksual.

Praktek[sunting | sunting sumber]

Variasi seks oral[sunting | sunting sumber]

Facesitting adalah bentuk seks oral di mana pemberi baik pria maupun wanita duduk di wajah si penerima dengan menyodorkan alat kelaminnya.

Oral seks bisa dilakukan oleh kedua pasangan pada saat yang sama dan biasa disebut posisi "enam sembilan". Meludah dan atau menelan cairan ejakulasi atau memberikan kalung mutiara dapat menyebabkan rangsangan seksual yang berbeda.

Kontrasepsi dan keamanan kesehatan[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi oleh Édouard-Henri Avril dari adegan fellatio

Oral seks saja tidak dapat menghasilkan kehamilan dan pasangan heteroseksual mungkin melakukan seks oral sebagai bagian metode kontrasepsi mereka. [1] Untuk pembuahan berlangsung karena sperma dari penis harus memasuk ke dalam rahim dan saluran tuba untuk kemudian membuahi sel telur wanita. Pada manusia, tidak ada hubungan antara sistem pencernaan dan sistem reproduksi, [2] dan sperma tertelan oleh wanita akan dibunuh dan dipecah oleh asam di perutnya dan protein di usus kecil. Hasil pecahan tersebut kemudian diserap sebagai jumlah diabaikan nutrisi. Namun, ada potensi risiko kehamilan jika semen datang dalam kontak dengan daerah vagina dalam beberapa cara, seperti semen dalam ejakulasi menemukan jalan ke jari, tangan, atau bagian tubuh lain, yang kemudian kontak dengan menyentuh daerah vagina.

Oral seks tidak selalu merupakan metode yang efektif untuk mencegah penyakit menular seksual (PMS). Chlamydia, human papillomavirus (HPV), gonorrhea, herpes, hepatitis (beberapa strain), dan infeksi menular seksual (IMS / PMS) termasuk HIV--dapat ditularkan melalui seks oral. [3] Namun risiko penularan HIV melalui oral seks tidak diketahui, umumnya dianggap lebih rendah daripada praktik seks lainnya terutama bersenggama. [4] risiko dari sebagian besar jenis infeksi umumnya dianggap jauh lebih sedikit daripada yang berhubungan dengan seks vagina atau anal.[5][6][7] Telah dilaporkan antara seks oral dan kanker mulut dengan human papillomavirus (HPV) yang terinfeksi pada orang. [8] Pada tahun 2005, sebuah penelitian di College of Malmö di Swedia menunjukkan bahwa melakukan seks oral tanpa kondom pada orang yang terinfeksi dengan HPV dapat meningkatkan risiko kanker mulut. Studi ini menemukan bahwa 36 persen dari pasien kanker telah terinveksi HPV dibandingkan dengan hanya 1 persen dari kelompok yang mengontrol sehat [9]. meskipun beberapa bentuk PMS diyakini kurang umum menyebar dengan cara ini, dan oral seks telah direkomendasikan sebagai bentuk seks yang aman [5][6][7] dengan memperhatikan kebersihan masing-masing.

Survei[sunting | sunting sumber]

Sebuah laporan yang dikeluarkan pada bulan September 2005 oleh Pusat Nasional untuk Statistik Kesehatan dalam sebuah artikel edisi September 26, 2005, majalah Time. Hasil survei yang dikelola komputer lebih dari 12.000 orang Amerika antara usia 15 - 44, menyatakan bahwa lebih dari setengah remaja telah melakukan oral seks. Sementara beberapa headline telah menafsirkan ini sebagai bukti bahwa seks oral di kalangan remaja meningkat, ini adalah studi komprehensif pertama dari jenisnya untuk mengkaji hal ini. [10]

Kultur[sunting | sunting sumber]

Sikap budaya terhadap berbagai bentuk oral seks dari jijik dan tabu sampai kepada bentuk penghormatan ada dalam banyak budaya di seluruh bagian dunia dan peradaban.[11]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Oral Seks berbahaya ?

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Your Most Embarrassing Sex Questions Answered". Diakses July 10, 2008. 
  2. ^ However, this has happened in {{cite web |http://abcnews.go.com/Health/Wellness/teen-girl-vagina-pregnant-sperm-survival-oral-sex/story?id=9732562 bizarre circumstances] involving a stabbing.
  3. ^ University Health Center | Sexual Health | Oral Sex
  4. ^ Campo J, Perea MA, del Romero J, Cano J, Hernando V, Bascones A (2006). "Oral transmission of HIV, reality or fiction? An update". Oral Dis 12 (3): 219–228. doi:10.1111/j.1601-0825.2005.01187.x. PMID 16700731. 
  5. ^ a b Geffen Testing Center's HIV, Syphilis, and Hepatitis C Information Sheet. Accessed November 4, 2006. Diarsipkan 19 Oktober 2006 di Wayback Machine.
  6. ^ a b University Health Center, University of Georgia, Oral Sex. Accessed November 4, 2006.
  7. ^ a b Fulbright, Yvonne K. (2003). The Hot Guide to Safer Sex. Hunter House. hlm. 217. ISBN 978-0-89793-407-7. 
  8. ^ "The HPV Connection - The human papilloma virus related to Oral Cancer". 2011-. Diakses 2011-. 
  9. ^ "Oral Sex Linked To Mouth Cancer Risk", MedIndia, November 20, 2005.
  10. ^ Lemonick, Michael D.,"A Teen Twist on Sex", Time, New York, September 19, 2005.
  11. ^ "The History of Fellatio", Salon.com, May 22, 2000.