Rhinitis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Rinitis adalah radang selaput hidung [1]. Rinitis alergi ditandai dengan gejala kompleks yang terdiri dari kombinasi dari: Bersin, hidung tersumbat, gatal hidung, dan Rhinorrhea [2]. Mata, telinga, sinus, dan tenggorokan juga dapat terlibat. Rhinitis alergi adalah penyebab paling umum dari rhinitis. Ini adalah kondisi yang sangat umum, mempengaruhi sekitar 20% dari populasi.

Meskipun rinitis alergi bukan kondisi yang mengancam jiwa, komplikasi dapat terjadi dan kondisi secara signifikan dapat mengganggu kualitas hidup, [3], yang mengarah pada sejumlah biaya tidak langsung.

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Jika Anda adalah rhinitis alergi ringan, Anda dapat mengobati gejala sendiri:

   dengan over-the-counter obat - seperti long-acting, non-penenang antihistamin dan dekongestan untuk mengurangi kemacetan dan hidung meler (lihat di bawah).
   dengan menghindari alergen tertentu yang memicu kondisi (baca lebih lanjut tentang mencegah rinitis alergi)
   menggunakan hidung douching - teratur membilas hidung Anda dengan larutan garam untuk menjaga hidung Anda bebas dari iritasi

Anda harus mengunjungi dokter jika gejala yang lebih parah dan mempengaruhi kualitas hidup Anda, dan self-help tindakan tidak efektif. Pilihan pengobatan dijelaskan dibawah. Obat

Obat tidak akan menyembuhkan alergi Anda, tetapi dapat digunakan untuk mengobati gejala umum, seperti hidung meler, mulut gatal dan bersin.

Jika gejala yang disebabkan oleh alergen musiman, seperti serbuk sari, Anda harus dapat berhenti minum obat Anda setelah risiko pajanan telah berlalu.

Kunjungi dokter jika gejala tidak merespon pengobatan setelah dua minggu. Antihistamin

Antihistamin meringankan gejala rinitis alergi dengan menghalangi aksi dari kimia yang disebut histamin, yang tubuh melepaskan ketika berpikir itu sedang diserang dari alergen.

Anda dapat membeli tablet antihistamin over-the-counter dari apoteker tanpa resep, tetapi antihistamin semprot hidung hanya tersedia dengan resep.

Antihistamin kadang-kadang dapat menyebabkan kantuk. Jika ou membawa mereka untuk pertama kalinya, melihat bagaimana Anda bereaksi terhadap mereka sebelum mengemudi atau mengoperasikan mesin berat.

Secara khusus, antihistamin dapat menyebabkan kantuk jika Anda minum alkohol saat tking mereka. Kortikosteroid

Jika Anda memiliki gejala yang sering atau terus-menerus, dan Anda memiliki penyumbatan hidung atau polip hidung, dokter mungkin merekomendasikan obat semprot hidung atau tetes yang mengandung kortikosteroid.

Kortikosteroid membantu mengurangi peradangan dan pembengkakan. Mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk bekerja dari antihistamin, tapi efeknya lebih lama.

Efek samping dari kortikosteroid inhalasi jarang terjadi, tetapi bisa termasuk kekeringan, iritasi hidung dan mimisan.

Jika Anda memiliki serangan yang sangat parah gejala dan membutuhkan bantuan cepat, dokter mungkin meresepkan kursus singkat tablet kortikosteroid yang berlangsung 5-10 hari. Nasal dekongestan

Dekongestan nasal membantu meringankan hidung tersumbat dan biasanya tersedia over-the-counter. Mereka dapat diambil sebagai tablet, kapsul, atau cairan semprot hidung.

Dekongestan hidung tidak boleh digunakan untuk mengobati rhinitis alergi selama lebih dari 5-7 hari. Menggunakan mereka lebih lama dapat membuat Anda lebih parah kemacetan.

Anda tidak harus menggunakan dekongestan hidung jika Anda mengambil jenis antidepresan yang dikenal sebagai inhibitor monoamine oxidase (MAOI),. Add-on perawatan

Jika rhinitis alergi Anda tidak menanggapi pengobatan, dokter dapat memilih untuk menambah pengobatan asli Anda. Mereka mungkin menyarankan agar Anda:

   meningkatkan dosis kortikosteroid Anda semprot hidung
   menggunakan kursus jangka pendek dari obat semprot hidung dekongestan untuk mengambil dengan obat lain
   menggabungkan penggunaan tablet antihistamin dengan semprot hidung kortikosteroid dan mungkin dekongestan
   menggunakan obat semprot hidung yang mengandung obat yang disebut ipratropium, yang akan membantu mengurangi nasal discharge yang berlebihan
   menambahkan obat antagonis reseptor leukotrien

Jika Anda tidak menanggapi add-on perawatan, Anda akan dirujuk ke spesialis untuk penilaian lebih lanjut dan pengobatan. Hyposensitisation (imunoterapi)

Hyposensitisation, juga dikenal sebagai immunotherapy, merupakan salah satu jenis pengobatan digunakan untuk beberapa alergi. Ini hanya cocok untuk orang dengan beberapa jenis alergi, seperti demam, dan biasanya hanya dipertimbangkan jika gejala yang berat.

Hyposensitisation bertahap memperkenalkan semakin banyak alergen ke dalam tubuh Anda untuk membuatnya kurang sensitif terhadap alergen.

Alergen ini biasanya disuntikkan di bawah kulit lengan atas Anda. Anda awalnya akan diberikan suntikan dengan interval mingguan, dengan dosis alergen yang secara bertahap meningkat.

Serta menggunakan suntikan, imunoterapi juga dapat dilakukan dengan menggunakan tablet yang mengandung alergen, seperti serbuk sari rumput, yang ditempatkan di bawah lidah Anda.

Ketika Anda mencapai dosis yang efektif dalam mengurangi reaksi alergi Anda (dosis pemeliharaan), Anda akan perlu untuk melanjutkan dengan suntikan atau tablet selama tiga tahun.

Imunoterapi hanya harus dilakukan di bawah pengawasan yang ketat dari dokter yang terlatih khusus karena ada risiko dapat menimbulkan reaksi alergi yang serius. [4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) Togias AG (2000). Systemic immunologic and inflammatory aspects of allergic rhinitis. J Allergy Clin Immunol. 
  2. ^ (Inggris) Middleton EM Jr, Reed CE, Ellis EF, Adkinson NF Jr, Yunginger JW, Busse WW, eds (1998). Allergy: Principles and Practice. Louis, Mo: Mosby Year-Book. 
  3. ^ (Inggris) Thompson AK, Juniper E, Meltzer EO (2000). Quality of life in patients with allergic rhinitis. Ann Allergy Asthma Immunol. 
  4. ^ www.nhs.uk, Rhinitis Allergic. Diakses pada 20 Agustus 2012.