Rencana Perang Oranye

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Rencana Perang Oranye (umumnya dikenal sebagai Rencana Oranye) mengacu pada serangkaian rencana perang Dewan Bersama Angkatan Darat Amerika Serikat dan Angkatan Laut untuk menghadapi kemungkinan perang dengan Jepang. Rencana dimulai secara informal pada tahun 1919 dan secara resmi diadopsi oleh Joint Board Angkatan Darat dan Angkatan Laut yang dimulai pada 1924[1] mendahului rencana “rainbow”, yang diperkirakan bantuan sekutu, Oranye didasarkan pada pertempuran AS-Jepang saja. Ini mengantisipasi pemotongan pasokan dari Filipina dan pos-pos AS lainnya di Pasifik Barat (mereka diharapkan untuk dapat bertahan), sedangkan Armada Pasifik mengerahkan kekuatannya di pangkalan California, dan dijaga terhadap serangan di Terusan Panama. Setelah mobilisasi (kapal dipertahankan hanya setengah dari awak mereka pada masa damai), armada akan berlayar ke Pasifik Barat untuk mengurangi pasukan Amerika di Guam dan Filipina. Setelah itu, armada akan berlayar ke utara untuk pertempuran melawan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang, dan kemudian memblokade kepulauan Jepang.

Angkatan Laut Kekaisaran Jepang mengembangkan anti-rencana untuk memungkinkan Armada Pasifik berlayar di Pasifik dengan menggunakan kapal selam dan kapal pemburu. Kemudian Armada Jepang berusaha untuk memaksakan pertempuran melawan Amerika Serikat dalam "daerah pertempuran yang menentukan", dekat Jepang. Sesuai dengan teori Alfred Thayer Mahan, sebuah doktrin yang setiap angkatan laut besar sebelum Perang Dunia II, di mana perang diputuskan oleh perjanjian antara armada yang berlawanan [2] (selama lebih dari 300 tahun). Ini adalah dasar bagi permintaan Jepang sebesar rasio 70% (10:10:7) di Konferensi AL Washington, yang akan memberikan keunggulan pada Jepang di "daerah pertempuran yang menentukan", dan desakan AS dengan rasio 60%, diyakini 70% superioritas diperlukan untuk serangan yang sukses.

Perencana perang Amerika gagal untuk menghargai kemajuan teknologi kapal selam dan penerbangan angkatan laut telah membuat doktrin Mahan usang. Secara khusus, perencana Amerika tidak mengerti bahwa pesawat bisa menenggelamkan kapal perang, atau bahwa Jepang melumpuhkan kekuatan kapal perang Amerika Serikat (Pertempuran Line) seperti yang terjadi di Pearl Harbor.

Rencana Amerika berubah setelah serangan ini. Bahkan setelah kekalahan besar Jepang seperti Midway, armada AS lebih menyukai suatu metode "island-hopping", tidak akan jauh berbasis pertahanan udara. [3]

Selain itu, dengan obsesi mereka pada "pertempuran yang menentukan", Angkatan Laut Kekaisaran Jepang akan mengabaikan peran penting anti-kapal selam perang. [4] Jerman dan Amerika Serikat akan menunjukkan kebutuhan kapal selam mereka pada pertempuran melawan Sekutu dan konvoi Jepang. Kampanye Amerika akhirnya menghambat produksi industri Jepang. Jepang juga gagal terutama kampanye anti-perdagangannya sendiri.

Budaya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2005, Justin Prince Designs menciptakan komputer wargame simulasi perang hipotetis antara Amerika Serikat dan Jepang pada 1920-an berjudul Rencana Perang Oranye: Dreadnoughts di Pasifik, 1922-1930.[5] termasuk delapan skenario permainan dengan posisi awal yang berbeda untuk para pejuang; satu skenario memungkinkan pemain untuk menggunakan rencana "super-dreadnoughts" yang konstruksinya telah dibatalkan oleh syarat-syarat Perjanjian Angkatan Laut di Washington.

Great Naval Battles 3 termasuk dua skenario untuk Rencana Oranye. Dan meletakkan pertempuran antara Formosa dan Filipina, yang melibatkan kedua belah pihak dalam perang.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Miller, Edward S. (1991). War Plan Orange: The U.S. Strategy to Defeat Japan, 1897–1945. Annapolis, MD: United States Naval Institute Press. ISBN 0870217593. 
  2. ^ Mahan, Alfred Thayer. The Influence of Sea Power upon History, 1660–1783. Boston: Little, Brown, copyright 1918, reprinted 1949.
  3. ^ Willmott, H.P. (1983). The Barrier and the Javelin: Japanese and Allied Pacific Strategies, February to June 1942. Annapolis, MD: United States Naval Institute Press. ISBN 0870210920. 
  4. ^ Parillo, Mark (1993). The Japanese Merchant Marine in World War 2. Annapolis, MD: United States Naval Institute Press. ISBN 1557506779. 
  5. ^ The Wargamer - For All Your Strategy Gaming on the Net