Alfred Thayer Mahan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Alfred Thayer Mahan
Alfred-Thayer-Mahan.jpg
Laksamana Muda Alfred Thayer Mahan
Pengabdian Amerika Serikat
Union
Dinas/cabang Angkatan Laut Union
Pangkat Kapten
Laksamana Muda (pensiun)
Komando USS Chicago
Perang Perang Saudara Amerika

Alfred Thayer Mahan (lahir di West Point, New York, 27 September 1840 – meninggal 1 Desember 1914 pada umur 74 tahun) adalah seorang perwira Angkatan Laut Amerika Serikat, geostrategist, dan pendidik. Ide-idenya tentang pentingnya laut memengaruhi kekuatan angkatan laut di seluruh dunia, dan membantu mendorong pendirian kekuatan angkatan laut sebelum Perang Dunia I. Beberapa kapal bernama USS Mahan, termasuk kapal pemimpin sebuah kapal kelas perusak. Penelitiannya dalam sejarah angkatan laut menyebabkan karyanya paling penting,Pengaruh Kekuatan Laut Setelah Sejarah, 1660-1783, diterbitkan pada tahun 1890.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Lahir di West Point, New York, anak dari Dennis Hart Mahan (seorang profesor di Akademi Militer Amerika Serikat) dan Maria Helena Mahan, ia bersekolah di Saint James, sebuah sekolah persiapan universitas di barat Maryland. Dia kemudian belajar di Universitas Kolumbia selama dua tahun di mana ia menjadi anggota perkumpulan Philolexian klub debat dan kemudian, melawan keinginan orangtuanya, dipindahkan ke Akademi Angkatan Laut, di mana ia lulus peringkat kedua di kelasnya pada tahun 1859.

Ditugaskan sebagai Letnan pada tahun 1861, Mahan mengabdi pada Union dalam Perang Saudara Amerika sebagai seorang perwira pada USS Kongres (1841), USS Pocahontas (1852), dan USS James Adger (1851), dan sebagai instruktur di Akademi Ankatan Laut. Pada tahun 1865 ia dipromosikan menjadi Letnan Komander, dan kemudian ke Komander (1872), dan Kapten (1885). Sebagai komandan USS Wachusett (1861) ditempatkan di Callao, Peru, untuk melindungi kepentingan Amerika selama Perang Pasifik. [1][2].

Kapten Alfred T. Mahan

Meskipun mendapat kesuksesan di Angkatan Laut, keahliannya dalam komando kapal tidak patut dicontoh, Dia lebih senang menggunakan kapal persegi tua, dan tidak menyukai asap, suara berisik dari kapal uap; ia berusaha untuk menghindari tugas aktif di laut.[3] Di sisi lain, hasil karyanya (buku-buku tentang kelautan) menjadikannya sebagai sejarawan angkatan laut yang paling berpengaruh pada masa itu.[4]

Sekolah Perang AL dan Karyanya[sunting | sunting sumber]

Pada 1885, ia diangkat sebagai dosen dalam sejarah dan taktik angkatan laut di Sekolah Perang Aangkatan Laut. Sebelum memasuki pada tugas-tugasnya, Laksamana Muda Stephen B. Luce mengarahkan Mahan untuk menulis tentang pengaruh kekuatan laut. Untuk tahun pertama di fakultas, ia tetap di rumahnya di New York, meneliti dan menulis pelajarannya. Setelah menyelesaikan periode penelitian ini, ia berhasil sebagai Presiden Sekolah Perang AL dari 22 Juni 1886 sampai 12 Januari 1889 dan dari 22 Juli 1892 sampai 10 Mei 1893. [5] Di sana, pada tahun 1887, ia bertemu dan berteman dengan seorang dosen tamu muda bernama Theodore Roosevelt, yang kemudian menjadi Presiden Amerika Serikat. Selama periode ini, Mahan mengorganisasi Pelajaran Sekolah Perang AL ke buku-buku yang paling berpengaruh,Pengaruh Kekuatan Laut dalam Sejarah, 1660-1783, dan Pengaruh Kekuatan Laut pada Revolusi Perancis dan Kekaisaran Perancis, 1793-1812, yang diterbitkan tahun 1890 dan 1892.

Setelah diterbitkan, Mahan bersahabat dengan sejarawan Angkatan Laut Inggris Sir John Knox Laughton, pasangan ini mempertahankan hubungan ini melalui korespondensi dan kunjungan ketika Mahan di London. Mahan kemudian digambarkan sebagai 'murid' dari Laughton, meskipun kedua orang itu selalu berhati-hati untuk membedakan antara bidang pekerjaan masing-masing, Laughton melihat Mahan sebagai ahli teori, sementara Mahan meyebut Laughton sebagai sejarawan[6]

Tinjauan Strategis dan Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Tinjauan Mahan yang dibentuk oleh angkatan laut perang abad kedelapan belas antara Perancis dan Inggris, di mana superioritas angkatan laut Inggris akhirnya mengalahkan Perancis, secara konsisten mencegah invasi dan blokade, (lihat Perang Napoleon: Pertempuran Trafalgar dan Sistem Continental). Untuk pembaca modern, penekanan pada pengendalian perdagangan yg berlayar adalah biasa, tetapi dalam abad kesembilan belas, gagasan itu radikal, khususnya sebuah bangsa sepenuhnya terobsesi dengan ekspansi ke barat benua. Di sisi lain, Mahan menekankan kekuatan laut sebagai fakta penting di balik keberhasilan Inggris, mengabaikan peran penting diplomasi dan tentara; teori Mahan tidak dapat menjelaskan keberhasilan kerajaan daratan, seperti Bismarck, Jerman. [7] Namun, karena blokade Angkatan Laut Kekaisaran Jerman mendapat faktor krisis langsung dan tidak langsung di Jerman, akhirnya runtuh, Teori-teori Manhan dibenarkan oleh Perang Dunia Pertama.

Ideologis, Angkatan Laut Amerika Serikat awalnya menentang menggantikan kapal yang berlayar dengan kapal bertenaga uap setelah Perang Saudara. Namun, Mahan berpendapat bahwa hanya satu armada kapal perang lapis baja mungkin dapat menentukan dalam perang modern. Menurut- doktrin pertempuran, satu armada tidak boleh dibagi; karya Mahan mendorong perbaikan teknologi dalam meyakinkan musuh bahwa pengetahuan laut dan strategi tetap diperlukan, tetapi bahwa dominasi lautan diperlukan kecepatan dan prediktabilitas dari mesin uap.

Buku-bukunya sangat terkenal, dan digunakan di Inggris dan Kekaisaran Jerman, memengaruhi kekuatan mereka membangunnya sebelum Perang Dunia I. Mahan memengaruhi bagian angkatan laut pada Perang Spanyol-Amerika, dan Pertempuran Tsushima, Pertempuran Jutlandia, dan Atlantik. Karyanya dipengaruhi doktrin setiap angkatan laut utama di masa antar-perang; Pengaruh Kekuatan laut Setelah Sejarah, 1660-1783diterjemahkan ke Bahasa Jepang[8] dan digunakan sebagai buku teks di Angkatan Laut Kekaisaran Jepang (IJN). Hal ini sangat memengaruhi IJN pada Perang Pasifik, menekankan doktrin "penentuan pertempuran" - bahkan dengan mengorbankan perlindungan terhadap perdagangan.

IJN yang mengejar " penentuan pertempuran" sehingga memberikan kontribusi terhadap kekalahan Kekaisaran Jepang pada tahun 1945, [9][10] and so rendered obsolete the doctrine of the decisive battle between fleets, because of the development of the submarine and the aircraft carrier.[11]Namun, orang dapat berargumentasi bahwa IJN tidak mematuhi sepenuhnya doktrin Mahan, seperti yang mereka lakukan membagi kekuatan utama mereka dari waktu ke waktu, dan disegel seperti kekalahan mereka sendiri.

Namun demikian, konsep Mahan tentang kekuatan laut melampaui superioritas; bahwa saat damai, negara harus meningkatkan kapasitas produksi dan pengiriman, memperoleh barang-barang luar negeri - baik koloni atau akses istimewa ke pasar luar negeri[12] — yet stressed that the number of coal fuel stations and strategic bases should be few, not to drain too many resources from the mother country.[13]

Karier terakhir[sunting | sunting sumber]

Antara 1889 dan 1892 Mahan terlibat dalam pelayanan khusus untuk Biro Navigasi (Angkatan Laut AS), dan pada 1893 ia diangkat untuk memimpin kapal baru yang kuat dan dilindungi kapal penjelajah USS Chicago (1885) dalam sebuah kunjungan ke Eropa, di mana ia disambut dan dipestakan. Ia kembali ke kuliah di Sekolah Perang dan kemudian, pada tahun 1896, ia pensiun dari dinas aktif, kembali sebentar untuk tugas pada 1898 sebagai konsultan strategi angkatan laut untuk Perang Spanyol-Amerika.

Mahan terus menulis secara berjilid (bersambung) dan menerima gelar kehormatan dari Universitas Oxford, Universitas Cambridge, Universitas Harvard, Universitas Yale, Universitas Columbia, Dartmouth College, dan Universitas McGill.

pada tahun 1902, Mahan menciptakan istilah "Timur Tengah", yang digunakan dalam artikel "Teluk Persia dan Hubungan Internasional", diterbitkan pada bulan September di National Review (London).[14]

Ia menjadi Laksamana Muda pada tahun 1906 oleh sebuah tindakan Kongres yang mempromosikan semua pensiunan kapten yang telah bertugas di Perang Saudara Amerika. Pada pecahnya Perang Dunia I, ia awalnya terlibat dalam penyebab Inggris Raya, tapi perintah Presiden Woodrow Wilson melarang semua perwira aktif dan pensiunan untuk mempublikasikan komentar tentang perang. Mahan meninggal karena gagal jantung pada 1 Desember 1914.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Mahan Hall di Akademi Angkatan Laut Amerika Serikat, dinamai Laksamana Mahan.
  • Akademi Angkatan Laut AS dinamai Mahan Hall untuk menghormatinya. [15]
  • SD A.T. Mahan dan SMAN A.T. Mahan di Keflavik Naval Air Station di Islandia, juga dinamai untuk menghormatinya.
  • Korps Kadet Angkatan Laut di Albany, New York dihormati dengan namanya sebagai Divisi Mahan diberikan setelah penamaan USS Mahan


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Ambiguous Relationship: Theodore Roosevelt and Alfred Thayer Mahan" by Richard W. Turk; Greenwood Press, 1987. 183 pgs. page 10
  2. ^ Larrie D. Ferreiro 'Mahan and the "English Club” of Lima, Peru: The Genesis of The Influence of Sea Power upon History', The Journal of Military History - Volume 72, Number 3, July 2008, pp. 901-906
  3. ^ Paret, Peter (1986). Makers of Modern Strategy from Machiavelli to the Nuclear Age. Princeton, New Jersey: Princeton University Press. hlm. 445. 
  4. ^ Seager, Robert (1977). Alfred Thayer Mahan: The Man and his Letters". Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. hlm. 360. 
  5. ^ Presiden Sekolah Perang AL
  6. ^ Knight, Roger (2000) The Foundations of Naval History: John Knox Laughton, the Royal Navy and the Historical Profession, Review of book by Professor Andrew Lambert in the Institute for Historical Research's Reviews in History series. (London: Institute for Historical Research) - URL terakhir diakses 3 April 2007
  7. ^ Paret, Peter (1986). Makers of Modern Strategy from Machiavelli to the Nuclear Age. Princeton, New Jersey: Princeton University Press. hlm. 453–455. 
  8. ^ Mark Peattie & David Evans, Kaigun (U.S. Naval Institute Press, 1997)
  9. ^ Donald Goldstein and Katherine Dillon, The Pearl Harbor Papers (Brassey's, 1993)
  10. ^ Marc Parillo, The Japanese Merchant Marine in WW2 (U.S. Naval Institute Press, 1993)
  11. ^ Paret, Peter (1986). Makers of Modern Strategy from Machiavelli to the Nuclear Age. Princeton, New Jersey: Princeton University Press. hlm. 475–477. 
  12. ^ Paret, Peter (1986). Makers of Modern Strategy from Machiavelli to the Nuclear Age. Princeton, New Jersey: Princeton University Press. hlm. 451. 
  13. ^ Paret, Peter (1986). Makers of Modern Strategy from Machiavelli to the Nuclear Age. Princeton, New Jersey: Princeton University Press. hlm. 460. 
  14. ^ Adelson, Roger. London and the Invention of the Middle East: Money, Power, and War, 1902-1922. New Haven: Yale University Press, 1995. ISBN 0-300-06094-7 p. 22-23
  15. ^ Ebarb, Matthew A. "Midshipmen Learn Lessons from the Fleet" (nomor cerita: NNS071020-04), Navy.mil, 20 October, 2007.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Charles Carlisle Taylor, The Life of Admiral Mahan, 1920, London.
  • William E. Livezey, Mahan on Sea Power (Norman, OK: University of Oklahoma Press, reprinted 1981)
  • W. D. Puleston, Mahan: The Life and Work of Captain Alfred Thayer Mahan (New Haven: Yale University Press, 1939)
  • Robert Seager, Alfred Thayer Mahan: The Man and His Letters (Annapolis, MD: Naval Institute Press, 1977)
  • John B. Hattendorf and Lynn C. Hattendorf, comps. Bibliography of the Writings of Alfred Thayer Mahan (1986)
  • Philip A. Crowl, "Alfred Thayer Mahan: The Naval Historian" in Makers of Modern Strategy from Machiavelli to the Nuclear Age, ed. Peter Paret (Oxford: Clarendon Press, 1986)
  • Eugene L. Rasor, English/British Naval History to 1815. Westport, CT: Praeger, 2004, pp. 43–44.
  • John B. Hattendorf, Mahan on Naval Strategy: selections from the writings of Rear Admiral Alfred Thayer Mahan (1991)
  • Benjamin Apt, "Mahan's Forebears: The Debate over Maritime Strategy, 1868-1883." Naval War College Review (Summer 1997). Online. Naval War College. September 24, 2004
  • Mark R. Shulman, Navalism and the Emergence of American Sea Powers, 1882-1893 (1995)
  • Jon Tetsuro Sumida, Inventing grand strategy and teaching command: the classic works of Alfred Thayer Mahan reconsidered (1997)
  • Biographical article
  • (Inggris) Karya-karya Alfred Thayer Mahan di Proyek Gutenberg
  • The Ambiguous Relationship: Theodore Roosevelt and Alfred Thayer Mahan by Richard W.Turk, Greenwood Press, NY. 1987. Contributions in Military Studies, number 63. ISBN 0-313-25644-6. 183 pages.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]