Ornamen (arsitektur)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Diterjemahkan dari Ornament (architecture) versi 16 Januari 2011 pukul 13:29

Desain sebuah ornamen klasik
Ukiran kayu mawar di langit-langit, kuil Hindu di Keladi, India

Dalam arsitektur dan seni dekoratif, Ornamen merupakan dekorasi yang digunakan untuk memperindah bagian dari sebuah bangunan atau obyek. Ornamen arsitektural dapat diukir dari batu, kayu atau logam mulia, dibentuk dengan plester atau tanah liat, atau terkesan ke permukaan sebagai ornamen terapan; dalam seni terapan lainnya, bahan baku obyek, atau yang berbeda dapat digunakan. Berbagai macam gaya dekoratif dan motif telah dikembangkan untuk arsitektur dan seni terapan, termasuk tembikar, mebel, logam. Dalam tekstil, kertas dinding dan benda-benda lain di mana hiasan mungkin jadi pembenaran utama keberadaannya, pola istilah atau desain lebih mungkin untuk digunakan.

Dalam sebuah esai tahun 1941[1], sejarawan arsitektur Sir John Summerson menyebutnya "modulasi permukaan". Dekorasi dan ornamen telah menjadi saksi dalam peradaban sejak awal sejarah mulai dari "arsitektur Mesir Kuno" hingga berkurangnya ornamen secara nyata dari arsitektur modern abad ke-20.

Warisan budaya[sunting | sunting sumber]

Gaya ornamentasi dapat dipelajari dalam referensi Budaya spesifik yang mengembangkan bentuk-bentuk unik dari dekorasi, atau ornament termodifikasi dari budaya lain. Budaya Mesir kuno adalah peradaban pertama yang tercatat menambah dekorasi untuk bangunan mereka. Ornamen mereka mengambil bentuk dunia alam dalam suasananya, menghiasi kepala pilar dan dinding dengan gambar papirus dan pohon palem. Budaya Assyria membuat ornamen yang memperlihatkan pengaruh dari sumber Mesir dan sejumlah tema asli, termasuk gambar pohon dan binatang dari daerah tersebut.

Peradaban Yunani kuno membuat banyak bentuk baru dari ornamen, dengan variasi regional dari kelompok Doric, Ionic, dan Corinthian. Bangsa Romawi me-Latinkan bentuk murni dari ornamen Yunani dan mengadaptasi bentuknya untuk tiap tujuan tertentu.

Gaya ornamental lainnya berkaitan dengan budaya-budaya ini:

Buku Pola[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi dari Meyer's Ornament

Dari abad ke-15 sampai 19, "Pola buku" yang diterbitkan di Eropa yang memberikan akses ke elemen dekoratif dicatat dari budaya dari seluruh dunia. Buku Andrea Palladio (Empat Buku Tentang Arsitektur) (Venesia, 1570)[2], yang menyertakan baik gambar bangunan klasik Roma maupun rendering dari desain Palladio sendiri menggunakan motif-motif tersebut, menjadi buku paling berpengaruh yang pernah ditulis tentang arsitektur. Napoleon mendokumentasikan piramida besar dan kuil Mesir dalam '. Owen Jones menerbitkan ' pada tahun 1856 dengan ilustrasi berwarna tentang dekorasi dari Mesir , Turki, Sisilia and Spanyol. Ia tinggal di Alhambra Palace untuk membuat gambar-gambar dan to make drawings dan plester gipsum untuk detail hiasan. Ketertarikan pada arsitektur klasik juga didorong oleh tradisi berpelesir pada , dan terjemahan literatur awal tentang arsitektur pada pengerjaan Vitruvius dan Michelangelo.

Selama abad ke-19, penerapan ornamen yang dapat diterima, dan definisi tepatnya menjadi sumber kontroversi estetika di arsitektur akademis Barat, sebagai arsitek dan kritik mereka mencari gaya yang sesuai. "Pertanyaan besarnya adalah," Thomas Leverton Donaldson bertanya pada 1847, "apakah kita akan memiliki arsitektur untuk periode kita?, gaya abad ke-19 yang berbeda, individual, jelas?" ("are we to have an architecture of our period, a distinct, individual, palpable style of the 19th century?")[3]. dikutip oleh Summerson. Pada tahun 1849, ketika Matthew Digby Wyatt menyaksikan Eksposisi Industri Perancis yang diselenggarakan di Champs-Elysées di Paris, Ia tidak setuju tentang istilah modern dari ornamen plester pada faux-bronze dan faux woodgrain:[4]

Baik secara interneal maupun eksternal, ada cukup banyak ornamen yang tak bercita-rasa dan tak menguntungkan... Jika tiap material sederhana diijinkan untuk menceritakan kisahnya sendiri, dan garis konstruksi diatur sedemikian rupa untuk menimbulkan sentimen kemegahan, mutu "kekuatan" dan "kebenaran", di mana yang sangat besar harus selalu menopang, bisa saja nyaris gagal untuk membangkitkan kekaguman, dan untuk penghematan biaya yang besar.

Kontak dengan budaya lain melalui kolonialisme dan penemuan baru tentang arkeologi memperluas perbendaharaan ornamen yang tersedia untuk revivalis. Setelah sekitar 1880, fotografi membuat detail ornamen bahkan tersedia lebih luas daripada cetakan yang telah dilakukan.

Ornamen Modern[sunting | sunting sumber]

Asrsitktur modern, dipahami sebagai penghapusan ornamen yang mendukung struktur fungsional murni, meninggalkan tugas pada arsitek tentang bagaimana menghiasi struktur modern dengan benar[5]. Ada dua jalan yang tersedia dari krisis dirasakan. Satu adalah mencoba untuk merancang sebuah kosakata ornamental yang baru dan kontemporer secara esensial. Ini merupakan jalan yang diambil oleh arsitek seperti Louis Sullivan dan muridnya Frank Lloyd Wright, atau oleh Antoni Gaudí yang unik. Art Nouveau[6], untuk semua eksesnya, merupakan upaya untuk berkembang seperti kosakata ornamen "alami".

Satu jalan yang lebih radikal meninggalkan keseluruhan penggunaan ornamen, seperti pada sebagian desain untuk obyek oleh Christopher Dresser. Di saat itu, suatu obyek tak berornamen bisa ditemui di banyak item desain industrial sehari-hari yang bersahaja, keramik yang diproduksi di pabrik Arabia di Finlandia, misalnya, atau isolasi kaca untuk jalur listrik.

Pendekatan kedua ini dijelaskan oleh arsitek Adolf Loos pada manifestonya pada tahun 1908, diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun 1913 dan dengan polemis diberi judul Ornament and Crime (Ornamen dan Kejahatan), yang ia deklarasikan bahwa kekurangan dari dekorasi adalah simbol dari suatu masyarakat maju. Argumennya adalah bahwa ornamen secara ekonomis tidak efisien dan "kemunduran secara moral", dan bahwa pengurangan ornamen adalah simbol kemajuan. Kaum modernis berkeinginan untuk berkiblat pada arsitek Amerika Louis Sullivan sebagai sesepuh mereka dalam hal penyederhanaan estitika, menolak simpul dari ornamen berpola rumit yang mengartikulasikan kulit strukturnya.

Berkat kerja Le Corbusier dan Bauhaus antara tahun 1920-an sampai 1930-an, kekurangan detail dekoratif menjadi tanda resmi arsitektur modern dan disejajarkan dengan nilai-nilai moral kejujuran, kesederhanaan, dan kemurnian. Pada 1932 Philip Johnson dan Henry-Russell Hitchcock menjuluki ini sebagai "Gaya Internesional". Apa yang dimulai sebagai masalah selera berubah menjadi mandat estetika. Kaum modernis mendeklarasikan cara mereka sebagai satu-satunya cara untuk membangun yang dapat diterima. Sebagai gaya hit langkahnya dalam pekerjaan pasca-perang yang sangat maju dari Mies van der Rohe, prinsip modernisme 1950-an menjadi sangat ketat yang bahkan arsitek ulung seperti Edward Durrell Stone dan Eero Saarinen bisa ditertawakan dan diasingkan karena menyimpang dari aturan estetika.[rujukan?]

Pada saat yang sama, hukum tak tertulis melawan ornamen mulai menjadi pertanyaan serius. "Arsitektur telah, dengan beberapa kesulitan, melepaskan diri dari ornamen, tapi tidak melepaskan diri dari ketakutan pada ornamen," observasi Summerson tahun 1941.

Satu alasan yang sangat berbeda antara ornamen dan arsitektur sangat halus dan berubah-ubah. Lengkungan bertumpu dan penopang layang dari Arsitektur Gotik adalah ornamental tetapi secara struktural diperlukan; pita ritmis warna-warni dari gedung pencakar langit Gaya Internasional Pietro Belluschi merupakan bagian integral, tidak diterapkan, tapi secara pasti memiliki efek ornamental. Lebih jauh, ornamen arsitektural dapat menyajikan tujuan praktis dari pembentukan skala, sinyal entri, dan membantu pencarian jalan, dan taktik desain yang bermanfaat ini telah dilarang. Dan pada pertengahan 1950-an, pemuka kaum modernis Le Corbusier dan Marcel Breuer telah melanggar aturan mereka sendiri dengan memproduksi produk berbahan beton yang sangat ekspresif dan bernuansa ukiran.

Argumen menentang ornamen memuncak pada tahun 1959 melalui diskusi tentang Gedung Seagram, dimana Mies van der Rohe memasang sejumlah I-beam vertikal yang tak perlu di luar gedung, installed a series of structurally unnecessary vertical I-beams on the outside of the building, dan pada tahun 1984, ketika Philip Johnson membangun Gedung AT&T-nya di Manhattan dengan sebuah pedimen neo-Georgian granit merah muda, argumennya secara efektif berakhir. Dalam retrospeksi, kritikus telah melihat Gedung AT&T sebagai bangunan Posmodernis pertama.[rujukan?]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Summerson, John (1941) dicetak di Heavenly Mansions 1963, hal. 217
  2. ^ en:The Center for Palladian Studies in America, Inc., "Palladio and his Books."
  3. ^ Summerson, John (1941) dicetak di Heavenly Mansions 1963, hal. 6
  4. ^ Second Republic Exposition
  5. ^ Sankovitch, Anne-Marie (12/1/1998). Structure/ornament and the modern figuration of architecture. The Art Bulletin. Diarsipkan dari aslinya tanggal November 7, 2007. Diakses 2007-11-13. 
  6. ^ Pengertian Art Nouveau

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Dolmetsch, Heinrich (1898). The Treasury of Ornament. 
  • Owen Jones (1856) The Grammar of Ornament.
  • Lewis, Philippa; G. Darley (1986). Dictionary of Ornament. New York: Pantheon. ISBN 0-394-50931-5. 
  • Meyer, Franz Sales (1898). A Handbook of Ornament. 
  • Speltz, Alexander (1915). The Coloured Ornament of All Historical Styles. 
  • James Trilling The Language of Ornament