Negara Kamboja

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Negara Kamboja
រដ្ឋកម្ពុជា
Rath Kâmpŭchéa

1989–1993
 

Bendera tahun 1989-1993 Lambang negara pada tahun 1989-1993
Lagu kebangsaan
Nokor Reach
(de facto sejak 1992)
Ibu kota Phnom Penh
Bahasa Khmer
Pemerintahan Marxisme-Leninisme negara partai tunggal
Kepala negara Heng Samrin
Hun Sen
Perdana Menteri
 -  1986–1993 Hun Sen
Era sejarah Perang Dingin
 -  Didirikan 1 Mei 1989
 -  Dinamai Negara Kamboja 1 Mei 1989
 -  Penarikan pasukan Vietnam 1990
 -  Pemilihan 30 Juni 1993
 -  Pengembalian monarki 24 September 1993
Mata uang Riel Kamboja (KHR)
Sekarang bagian dari  Kamboja

Negara Kamboja (Bahasa Khmer : រដ្ឋ កម្ពុជា) adalah nama resmi dari Kamboja 1989 sampai 1993 .Nama Kamboja ini tidak diakui secara internasional. Negara Kamboja berasal dari Republik Rakyat Kamboja , yang didirikan pada tahun 1979 setelah negara yang didirikan oleh Pol Pot dan Khmer Merah nya yang dinamakan Republik Demokratik Kampuchea dikalahkan. Republik Rakyat Kampuchea, bagaimanapun tetap berdiri dengan hanya pengakuan beberapa negara, seperti Vietnam dan Uni Soviet . Dalam PBB Kamboja (atau Kampuchea) tetap diwakili oleh rezim Demokratik Kamboja. Untuk mengandalkan masyarakat internasional lebih simpatik di Republik Rakyat Kamboja pada tahun 1989 negara ini berganti nama menjadi Negara Kamboja dan pada 1991] struktur pemerintahan komunis negara dihapuskan. Pada 15 Maret 1992 negara ini berakhir ketika pemerintah Kamboja diambil alih oleh Pemerintahan Transisi PBB di Kamboja .

Pembentukan[sunting | sunting sumber]

Pada 29-30 April 1989, Majelis Nasional RRK, dipimpin oleh Hun Sen, mengadakan pertemuan luar biasa untuk membuat beberapa perubahan , pada awalnya, sebagian besar perubahan konstitusi . Nama "Republik Rakyat Kampuchea" secara resmi berubah menjadi "Negara Kamboja" (NK)-nama yang sebelumnya telah digunakan tepat setelah kudeta 1970 - memperkenalkan kembali warna biru di bendera Kamboja dan simbol negara lainnya, meskipun Lambang tetap hampir sama. Lagu kebangsaan dan simbol militer juga berubah. Angkatan bersenjata KPRAF diberi nama sebagai "Angkatan Bersenjata Rakyat Kamboja" (CPAF). Hukuman mati secara resmi dihapuskan dan Buddhisme , yang telah dibangun kembali sebagian oleh RRK pada tahun 1979, sepenuhnya diperkenalkan kembali sebagai agama nasional, dimana pembatasan itu dicabut pada penahbisan pria berusia di bawah 50 tahun dan Buddhis tradisional dilanjutkan di media. Setelah normalisasi lengkap kehidupan keagamaan tradisional, Buddhisme menjadi sangat populer di Kamboja, mengalami kebangkitan luas. Bermaksud untuk meliberalisasi perekonomian Kamboja, seperangkat undang-undang tentang "Kepemilikan pribadi" dan "Orientasi Pasar Bebas" disahkan juga. Konstitusi baru menyatakan bahwa Kamboja adalah netral dan negara non-blok . Partai yang berkuasa juga mengumumkan bahwa akan ada negosiasi dengan kelompok oposisi. Negara Kamboja hidup melalui waktu transisi dramatis dipicu oleh runtuhnya komunisme di Uni Soviet dan Eropa Timur. Ada penurunan bantuan Soviet ke Vietnam yang memuncak dalam penarikan pasukan pendudukan Vietnam. Pasukan Vietnam terakhir dikatakan telah meninggalkan Kamboja pada 26 September 1989 tapi mungkin mereka tidak pergi sampai 1990. Banyak warga sipil Vietnam juga kembali ke Vietnam pada bulan-bulan berikutnya, kurang percaya diri dalam kemampuan RRK avatar baru mengendalikan situasi setelah militer Vietnam telah meninggalkan negaranya. Meskipun perubahan cukup radikal diumumkan oleh Hun Sen, negara NK berdiri kokoh ketika datang masalah pemerintahan satu partai . Struktur kepemimpinan dan eksekutif tetap sama seperti di bawah RRK, dengan partai tegas dalam kontrol sebagai otoritas tertinggi. Oleh karena itu, NK tidak mampu memulihkan tradisi monarki Kamboja. Meskipun NK membangun kembali keunggulan simbol monarki, seperti istana di Phnom Penh, yang sejauh itu akan pergi untuk waktu yang lama, terutama karena Norodom Sihanouk telah tabah terkait dirinya dengan CGDK, koalisi oposisi terhadap RRK termasuk Khmer Merah. Pada pertengahan 1991, bagaimanapun, mengalah pada sejumlah tekanan baik di dalam maupun di luar negeri, pemerintah Negara Kamboja menandatangani perjanjian yang diakui Pangeran Norodom Sihanouk sebagai kepala negara. Pada akhir 1991 Sihanouk melakukan kunjungan resmi ke NK dan Hun Sen dan Chea Sim mengambil peran utama dalam upacara menyambut. Namun, retakan muncul di struktur monolythic bahwa Negara Kamboja berusaha untuk melestarikan. Idealisme revolusioner digantikan oleh sinisme praktis, sehingga korupsi yang meningkat. Sumber daya Kamboja negara yang dijual tanpa diuntungkan negara dan individu ditempatkan tinggi sipil dan militer di posisi kunci kekuasaan memperkaya diri dengan mengantongi keuntungan apa pun yang mereka bisa ambil. Hasil kerusakan moral ini adalah bahwa siswa memberontak di jalan-jalan Phnom Penh pada bulan Desember 1991. Polisi dipecat dan delapan orang tewas dalam konfrontasi. Kondisi untuk etnis Cina meningkat pesat setelah tahun 1989. Pembatasan ditempatkan pada mereka oleh mantan RRK berangsur-angsur menghilang. Negara Kamboja memperbolehkan etnis Cina untuk mengamati kebiasaan agama tertentu dan sekolah bahasa Tionghoa dibuka kembali. Pada tahun 1991, dua tahun setelah berdirinya NK, acara Tahun Baru Imlek dirayakan secara resmi di Kamboja untuk pertama kalinya sejak tahun 1975.

Perjanjian Perdamaian[sunting | sunting sumber]

Perundingan perdamaian antara rezim yang didukung Vietnam di Kamboja dan kelompok oposisi bersenjata yang telah dimulai secara formal dan informal setelah pertengahan 1980-an. Negosiasi tersebut sangat sulit, untuk Khmer Merah yang keras kepala bersikeras dalam pembongkaran pemerintahan RRK / NK sebelum kesepakatan apapun bisa dicapai, sedangkan kepemimpinan RRK / NK membuat titik termasuk Khmer Merah dari setiap pemerintahan sementara di masa depan. Akhirnya akan berada di luar peristiwa sejarah, dalam bentuk Kejatuhan Komunisme dan runtuhnya dukungan Soviet berikutnya untuk Vietnam dan RRK, yang akan membawa RRK / NK ke meja perundingan. Upaya serampangan terhadap konsiliasi di Kamboja memuncak dalam Perjanjian Paris pada tahun 1991, di mana PBB melakukan pemilihan umum yang bebas dan adil yang disponsori dijadwalkan untuk 1993. Akibatnya Pemerintahan Transisi PBB di Kamboja (UNTAC) didirikan di akhir Februari 1992 untuk mengawasi gencatan senjata dan pemilihan umum berikutnya.