Museum Pusat TNI AD "Dharma Wiratama"

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Museum Pusat TNI AD "Dharma Wiratama"
ꦩꦸꦱꦩ꧀​ꦥꦸꦱꦠ꧀​ꦠ꧀ꦤꦆ​ꦄꦢ꧀​​ꦝꦂꦩ​ꦮꦶꦫꦠꦩ​
Dharma Wiratama Museum 04.jpg
Informasi bangunan
Lokasi Jalan Jenderal Sudirman No. 75, Yogyakarta
Negara Indonesia
Koordinat 7°46′58″LS 110°22′32″BT / 7,782883°LS 110,3755°BT / -7.782883; 110.3755Koordinat: 7°46′58″LS 110°22′32″BT / 7,782883°LS 110,3755°BT / -7.782883; 110.3755
Jenis Indis

Museum Pusat TNI AD "Dharma Wiratama" (bahasa Jawa: Hanacaraka, ꦩꦸꦱꦩ꧀​ꦥꦸꦱꦠ꧀​ꦠ꧀ꦤꦆ​ꦄꦢ꧀​​ꦝꦂꦩ​ꦮꦶꦫꦠꦩ​​) adalah museum khusus yang memiliki koleksi tentang peran serta TNI AD dalam perjuangan Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bangunan Museum Pusat TNI AD Dharma Wiratama didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1900 dan digunakan berfungsi sebagai tempat tinggal para pejabat/admininstratur perkebunan Belanda di daerah Jawa Tengah dan Yogyakarta. Tahun 1942 dijadikan sebagai markas Tentara Jepang daerah Yogyakara (Syudokan). Pada masa Kemerdekaan dijadikan markas tertinggi Tentara Keamanan Rakyat hal tersebut diartikan bahwa digunakan sebagai markas Panglima Besar Tentara Keamanan Rakyat yaitu Jenderal Sudirman dan sebagai tempat Kepala Staf Letjen. Urip Sumoharjo untuk menyusun Tentara Keamanan Rakyat selanjutnya dijadikan Markas Korem 072/Pamungkas.

Gagasan pendirian Museum TNI AD ini berawal dalam lingkungan Sejarah Militer AD (SMAD) yang berencana untuk membangun sebuah museum yang akan digunakan untuk menampung benda-benda koleksi perjuangan TNI AD. Dengan pertimbangan bahwa museum TNI AD mempunyai tugas, fungsi dan peranan sebagai bagian dari Dinas Sejarah Militer Angkatan Darat (DISJARAHAD) dengan sasaran mewariskan nilai-nilai kejuangan para pahlawan, khususnya TNI.

Kemudian Sejarah Militer Angkatan Darat menjalin kerja sama dengan perintis Monumen Setengah Abad Kebangkitan Nasional. Dan hal tersebut direstui oleh Sri Sultan Hamengkubuwana IX dengan dianjurkannya menggunakan sebagian tanah komplek Ndalem Brontokusuman 24 (yang kemudian disebut Museum Perjuangan Yogyakarta). Museum berdiri pada tanggal tanggal 8 September 1959 dan disahkan oleh Kasad dengan Surat Keputusan No. 760/9/1959

Pada tanggal 17 Juni 1968 lokasi museum ini dipindahkan ke bekas kediaman resmi Pangsar Jenderal Soedirman di Jl. Bintaran Wetan no 3, Yogyakarta. Kemudian terkait dengan kemajuan perjuangan TNI AD yang harus diabadikan dalam museum, maka tempat tersebut lebih tepat difungsikan sebagai Museum Sasmitaloka Panglima Besar (Pangsar) Jenderal Sudirman. Sedangkan gedung baru yang direncanakan sebagai Museum Pusat TNI AD adalah bekas Benteng Vredeburg di Jl. A. Yani No. 6. Tetapi karena Benteng Vredeburg dipandang lebih tepat untuk dikelola oleh Depdikbud, maka pilihan terakhir jatuh pada Gedung Markas Korem 072/Pamungkas di Jl. Jenderal Soedirman 75. Penggunaan gedung ini dimaksudkan untuk melestarikan nilai-nilai sejarah yang terkandung dalam gedung tersebut.

Setelah mendapat persetujuan Kasad, maka dikeluarkanlah surat perintah kepada Pangdam[1] VII/Diponegoro agar menyerahkan gedung tersebut untuk dimanfaatkan sebagai Museum Pusat TNI AD. Berdasarkan Surat Keputusan Kasad No. Skep/547A/l/1982, tanggal 17 Juli 1982 museum pusat TNI AD disahkan. Kemudian pada tanggal 30 Agustus 1982 diresmikan oleh Kepala Staf TNI-AD Jendera Ponimain dengan nama Museum Pusat TNI AD "Dharma Wiratama. Dharma Wiratama yang berarti pengabdian luhur yang telah disumbangkan oleh prajurit TNI AD di bidang Hankam baik berupa senjata maupun amal baktinya di bidang non Hankam kepada negara.

Koleksi Museum Pusat TNI AD "Dharma Wiratama" di ruang palagan.

Koleksi Museum[sunting | sunting sumber]

Koleksi museum berhubungan erat dengan perjuangan bangsa Indonesia. Koleksi museum dipamerkan dalam 21 ruang dan halaman depan museum.

1. Halaman Depan

Di halaman depan terdapat dua Tank Stuart buatan Amerika dengan kaliber 37mm. Di sebelah barat terdapat Meriam Bofors (Meriam Gunung) buatan Swedia tahun 1901 dengan kaliber 7,5 cm. Untuk di depan pintu masuk ruang pengenalan terdapat dua meriam masing-masing berkaliber 37mm buatan Amerika dan kaliber 75mm buatan Jepang. Museum ini terdapat pula bunker/ruang bawah tanah yang berada di belakang aula.

2. Ruang Pengantar

Terletak di bagian tengah depan gedung utama sebagai ruang pengantar para pengunjung untuk memahami nilai dan arti perjuangan serta pengabdian para pahlawan dan pejuang dalam merebut, mengisi, dan mempertahankan kesejarahan Museum Pusat TNI AD "Dharma Wiratama". Koleksi yang dipamerkan kronologis sejarah perlawanan terhadap penjajah. Selain itu terdapat pula prasasti peresmian dan foto para mantan Kasad.

3. Ruang Jenderal Sudirman

Ruang ini difungsikan sebagai ruang kerja Jenderal Sudirman sewaktu menjabat Panglima Besar. Koleksi Yang dipamerkan meja kerja, telepon, rute gerilya, kursi tamu dari rotan, dan foto setengah badan.

4. Ruang Letjen. Urip Sumoharjo

Fungsi di ruang ini sebagai ruang kerja. Koleksi yang dipamerkan kursi tamu, telepon, meja kerja, dan foto setengah badan.

5. Ruang Palagan

Di Ruang ini dipamerkan koleksi senjata aktif, alat perlengkapan, pakaian pejuang, seragam tentara PETA dan Tentara Keamanan Rakyat serta lukisan. Terdapat pula kronologi 8 palagan besar di Indonesia yaitu:

a. Palagan Medan (Pertempuran Medan Area)

b. Palagan Palembang (Pertempuran 5 hari 5 malam)

c. Palagan Bandung (Bandung Lautan Api)

d. Palagan Semarang (Pertempuran Lima Hari)

e. Palagan Ambarawa

f. Palagan Surabaya (Pertempuran Surabaya)

g. Palagan Bali (Puputan Margarana)

h. Palagan Makassar


6. Senjata Modal Perjuangan

Berbagai jenis senjata dipamerkan di ruang ini. Baik berupa senjata api atau senjata tajam.

7. Ruang Dapur Umum

Koleksi menggambarkan dapur tradisional rumah rakyat yang terbuat dari bambu dan beratap rumbia yang berperan dalam perjuangan.

8. Ruang Alat Hubung dan Alat Kesehatan

Koleksi alat hubung berupa radio pemancar dan radio penerima. Sedagkan alat kesehatan berupa alat operasi untuk merawat prajurit yang terluka dan sakit saat terjadi pertempuran.

9. Ruang Perang Kemerdekaan

Ruang Perang Kemerdekaan terbagi menjadi tiga ruang. Di Ruang ini digambarkan dharma bakti Angkatan Darat dalam mempertahankan negara kesatuan Indonesia.

Koleksi Museum Pusat TNI AD "Dharma Wiratama" di ruang panji-panji.

10. Ruang Panji-panji

Berikut koleksi panji-panji yang dipamerkan :

a. Panji-panji Kesatuan TNI AD

b. Pataka Kotama/Balakpus

c. Dhuaja Resimen, Brigadir, Korem, Grup

d. Sempana Kodiklatad dan Rindam

e. Tunggul Batalyon

f. Pathola Depo Pendidikan

11. Ruang Gamad

Di Ruang ini dipamerkan berbagai bentuk dan jenis seragam Angkatan Darat meliputi PDH, PDU, PDL beserta atributnya dari tahun 1950 sampai dengan 1980.

12. Ruang Tanda Jasa

Di ruang ini dipamerkan Tanda Jasa /Penghargaan berupa Bintang Jasa dan Satya Lencana sebagai pengakuan dan penghargaan atas jasa para prajurit yang telah berjuang, mengabdi kepada bangsa dan negara sehingga dapat memberikan dukungan moril dan kebanggaan kepada yang bersangkutan, keluarga dan generasi penerus.

13. Ruang Peristiwa

Di ruang ini digambarkan peristiwa pemberontakan PKI, DI/TII Kartosuwiryo di Jawa Barat, DI/TII Sulawesi Selatan, gerakan separatis dan Operasi Militer yang digelar TNI dalam rangka memulihkan keamanan, mempertahankan keutuhan wilayah dan menjaga kedaulatan NKRI

14. Ruang Alat Peralatan

Di ruang ini dipamarkan benda-benda bersejarah yang dipergunakan pada gelar operasi satuan Angkatan Darat dalam menanggulangi gangguan keamanan dari pihak-pihak yang merongrong NKRI yang berupa senjata, alat optik, alat perhubungan, dan mesin elekrtonik

15. Ruang Piagam Keutuhan AD dan Kontingen Belanda

Di ruang ini digambarkan situasi tahun 1950, peristiwa rakyat demonstrasi sebagai usaha menyatukan konflik internal Angkatan Darat yang dirintis oleh Kol. Bambang Sugeng dan berhasil dilaksanakan upacara di Istana Gedung Agung yang dipimpin Presiden Sukarno dengsn ditandai tangani Piagam Keutuhan.

16. Ruang Pahlawan Revolusi

Koleksi yang dipamerkan berupa perlengkepan militer dan foto pahlawan revolusi.

17. Ruang penumpasan G 30 S / PKI

Baik berupa senjata, alat transportasi, buku, senjata api menjadi bukti sejarah tentang G30S / PKI.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Panglima Daerah Militer
  • Dadun Widoyoko (1993). Selayang Pandang Museum Perjuangan Yogyakarta. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 
  • Petunjuk Singkat Museum Pusat TNI AD "Dharma Wiratama". 


Lihat Pula[sunting | sunting sumber]


Pranala Luar[sunting | sunting sumber]