Malcolm X

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Malcolm X

Malcolm X, Maret 1964
Lahir Malcolm Little
19 Mei 1925
Omaha, Nebraska, Amerika Serikat
Meninggal 21 Februari 1965 (umur 39)
New York City, New York, Amerika Serikat
Sebab meninggal Dibunuh
Tempat peristirahatan Pemakaman Ferncliff
Nama lain El-Hajj Malik El-Shabazz
Organisasi Nation of Islam, Muslim Mosque, Inc., Organization Persatuan Afrika-Amerika
Dipengaruhi oleh Elijah Muhammad,
Marcus Garvey
Gerakan politik Nasionalisme kulit hitam,
Pan-Afrikanisme
Agama Islam Sunni
Pasangan Betty Shabazz (m. 1958)
Anak Attallah Shabazz
Qubilah Shabazz
Ilyasah Shabazz
Gamilah Lumumba Shabazz
Malikah Shabazz
Malaak Shabazz
Orang tua Earl Little,
Louise Norton Little
Tanda tangan

Malcolm X (play /ˈmælkəm ˈɛks/, lahir 19 Mei 1925 – meninggal 21 Februari 1965 pada umur 39 tahun) lahir dengan nama Malcolm Little dan dikenal sebagai El-Hajj Malik El-Shabazz [1] (bahasa Arab: الحاجّ مالك الشباز) adalah seorang tokoh Muslim Afrika-Amerika dan aktivis hak asasi manusia. Bagi para pengagumnya, ia adalah seorang yang berani memperjuangkan hak-hak kulit hitam. Para penentangnya menuduhnya mengajarkan rasialisme, supremasi kulit hitam, dan kekerasan. Ia dikenang sebagai salah satu orang Afrika-Amerika terhebat dan paling berpengaruh dalam sejarah.

Ayah Malcolm X tewas dibunuh oleh para pendukung supremasi kulit putih ketika ia masih anak-anak, dan setidaknya salah satu dari pamannya tewas dalam kondisi lynching. Ketika ia berusia tiga belas tahun, ibunya dikirim di rumah sakit jiwa, dan dia ditempatkan di beberapa panti asuhan. Pada tahun 1946, pada usia 20, ia dijebloskan ke penjara karena membobol masuk sejumlah gedung dan mencuri.

Di penjara, Malcolm X menjadi anggota Nation of Islam dan setelah pembebasan bersyaratnya pada tahun 1952, ia dengan cepat naik menjadi salah satu pemimpin organisasi tersebut. Selama belasan tahun Malcolm X adalah cerminan dari kelompok yang kontroversial itu, namun kekecewaannya terhadap ketua Nation of Islam, Elijah Muhammad membuatnya meninggalkan organisasi tersebut pada Maret 1964.

Setelah perjalanannya mengunjungi negara-negara di Afrika dan Timur Tengah, ia kembali ke Amerika Serikat, di mana ia mendirikan Muslim Mosque, Inc. dan Organisasi Persatuan Afro-Amerika. Pada bulan Februari 1965, kurang dari setahun setelah meninggalkan Nation of Islam, dia dibunuh oleh tiga orang anggota kelompok tersebut.

Keyakinan Malcolm berubah secara substansial dari waktu ke waktu. Sebagai juru bicara Nation of Islam, ia mengajarkan supremasi kulit hitam dan memperjuangkan pemisahan kulit hitam dan putih, berbeda dengan penekanan gerakan hak-hak sipil yang lebih cenderung kepada integrasi antara warga kulit putih dan hitam.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Malcolm Little lahir pada tanggal 19 Mei 1925, di Omaha, Nebraska, anak keempat dari tujuh bersaudara dari Louise Little (née Norton), seorang wanita kelahiran Grenada, dan Earl Little, pendeta kelahiran Georgia. Earl adalah pembicara Baptis yang vokal, pengagum Marcus Garvey, aktivis Pan Afrikanisme, dan pemimpin lokal dari Universal Negro Improvement Association (UNIA) yang mencoba menanamkan kemandirian dan kebanggaan berkulit hitam di anak-anaknya.[2][3] Malcolm X kemudian mengatakan bahwa kekerasan oleh orang kulit putih telah menewaskan tiga dari saudara ayahnya, termasuk satu orang yang digantung.[4]

A ledger with names, ages, and other personal information
Sensus Amerika Serikat pada tahun 1930, memperlihatkan keluarga Earl Little (baris 59ff.)

Karena ancaman Ku Klux Klan terhadap kegiatan UNIA dan Earl Little yang dianggap "menyebarkan masalah", keluarga mereka pindah pada tahun 1926 ke Milwaukee, Wisconsin, dan tidak lama kemudian ke Lansing, Michigan.[5] Di Lansing, keluarga itu sering diganggu oleh Black Legion, sebuah kelompok pendukung supremasi kulit putih. Ketika rumah keluarga itu dibakar pada tahun 1929, Earl Little menuduh Black Legion sebagai pelakunya.[6]

Ketika Little berusia enam tahun, ayahnya ditabrka trem dan tewas. Meskipun polisi mengatakan Earl Little tergelincir,[7] di pemakamannya, seseorang mengatakan kepada salah satu dari anak-anak Earl Little bahwa ayah mereka telah didorong ke rel trem dan beberapa orang kulit hitam menduga itu adalah Black Legion.[8]

Marcus Garvey, aktivis Pan-Afrikanisme yang menjadi inspirasi untuk ayahnya, Earl Little, dan Malcolm X sendiri di kemudian hari.

Setelah perselisihan dengan kreditur, asuransi jiwa (sebesar 1.000 dolar, sekitar $15.000 pada tahun 2010) dibayarkan kepada Louise Little, dengan pembayaran sebesar $18 per bulan.[9] Kreditur lain menolak membayar asuransi Earl Little, karena mengklaim ia bunuh diri.[10] Untuk memenuhi keperluan sehari-harinya, Louise Little menyewakan bagian dari kebunnya, dan anak-anaknya mencari pertandingan berhadiah untuk mendapatkan uang.[11]

Pada tahun 1937, seorang pria yang dikencani Louise Little lenyap dari hidupnya dan ia hamil.[12] Pada akhir 1938, ia mengalami gangguan saraf dan dikirim ke Rumah Sakit Daerah Kalamazoo, di mana dia tetap berada di sana sampai Malcolm dan saudara-saudaranya membawanya pulang 24 tahun kemudian. Anak-anaknya terpencar-pencar dan dikirim ke berbagai panti asuhan yang berbeda.[13][14]

Malcolm Little menjadi siswa unggul di sekolahnya namun keluar setelah seorang guru kulit putih mengatakan kepadanya bahwa menjadi pengacara, cita-cita terbesarnya pada saat itu, "bukanlah sebuah tujuan yang realistis untuk seorang negro".[15] Hal itu membuat Malcolm merasa bahwa dunia orang kulit putih tidak memberi tempat bagi orang kulit hitam, terlepas dari bakatnya.[15]

Setelah tinggal di berbagai panti asuhan, pada usia 15, Little tinggal dengan kakak tirinya, Ella Little Collins, di Roxbury, Boston, lingkungan yang sebagian besar dihuni orang Afrika-Amerika dari Boston, di mana ia mengerjakan berbagai pekerjaan.[16][17] Setelah tinggal sebentar di Flint, Michigan, Little pindah ke Harlem, New York, pada tahun 1943, di mana ia terlibat dalam transaksi obat bius, perjudian, pemerasan, perampokan, dan mucikari[18] dan bahkan menurut biografi terbaru, ia juga sesekali melakukan hubungan seks dengan laki-laki, demi uang.[19][20] Ia disebut "Detroit Red" karena rambut kemerahan yang diwarisinya dari kakek pihak ibu di Skotlandia.[21][22] Little dinyatakan "tidak memenuhi syarat untuk bergabung dengan dinas militer karena masalah mental" setelah ia mengatakan pada beberapa pejabat di kantor wajib militer bahwa ia ingin "mencuri beberapa senjata, dan membunuh [beberapa] orang kulit putih".[23][24]

Pada 1945, Little kembali ke Boston, di mana ia memulai serangkaian perampokan yang menargetkan keluarga kulit putih yang kaya.[25] Pada tahun 1946, ia ditangkap saat mengambil sebuah jam curian, ketika meninggalkannya untuk perbaikan di sebuah toko perhiasan,[26] dan pada bulan Februari mulai menjalani hukuman 8 sampai 10 tahun di Penjara Negara Charlestown.[27] Di sanalah ia bertemu dengan John Bembry,[28] seorang otodidak yang digambarkannya sebagai "manusia pertama yang pernah kulihat menghormati perintah secara total ... dengan kata-kata";[29] di bawah pengaruh Bembry, Little mengembangkan minatnya yang besar dengan untuk membaca. [30][31]

Nation of Islam[sunting | sunting sumber]

Selama Little dipenjara, beberapa saudara-saudaranya menulis kepadanya tentang Nation of Islam, sebuah gerakan keagamaan yang relatif baru memberitakan kemandirian hitam dan, pada akhirnya, penyatuan dari diaspora Afrika, bebas dari dominasi kulit putih Amerika dan Eropa.[32] Dia tak begitu memedulikan surat tersebut pada awalnya, tapi setelah saudaranya Reginald menulis pada tahun 1948, "Malcolm, jangan makan daging babi lagi dan jangan merokok lagi. Aku akan menunjukkanmu bagaimana untuk keluar dari penjara,."[33] ia berhenti merokok dan mulai menolak daging babi.[34] Setelah kunjungan di mana Reginald menggambarkan ajaran-ajaran kelompok tersebut, termasuk keyakinan bahwa "orang kulit putih adalah setan", Little sampai pada kesimpulan bahwa setiap hubungan yang dia miliki dengan kulit putih telah dinodai oleh ketidakjujuran, ketidakadilan, keserakahan dan kebencian.[35] Little, yang permusuhannya terhadap agama telah membuatnya mendapatkan julukan dari para penghuni penjara sebagai "Setan",[36] mulai kembali mempertimbangkan prinsip anti-agamanya dan ia menerima ajaran-ajaran dari Nation of Islam.[37]

Pada akhir 1948, Little menulis surat kepada pemimpin Nation of Islam, Elijah Muhammad, yang menyarankan dia untuk meninggalkan masa lalunya, dengan rendah hati membungkuk dalam doa kepada Allah, dan berjanji untuk tidak terlibat dalam perilaku merusak lagi. Meskipun ia kemudian ingat perjuangan batinnya menekuk lutut dalam doa,[38] ia segera menjadi anggota dari Nation of Islam,[39] dan kemudian mempertahankan korespondensi dengan Muhammad.[40] Dia kemudian bercermin pada waktu yang ia habiskan di penjara setelah pertobatannya:. "Antara ajaran Muhammad, korespondensi saya dengannya, pengunjung rutin saya-Ella dan Reginald-dan membaca buku saya, bulan berlalu, dan bahkan saya tidak memikirkan hidupn di penjara. Bahkan, sampai saat itu, saya belum pernah begitu bebas dalam hidup saya."[41]

Pada tahun 1950, Little mulai menggunakan nama "Malcolm X",[42] seperti apa yang ia jelaskan dalam otobiografinya, "'X' bagi Muslim melambangkan nama sebuah keluarga Afrika yang dia tidak pernah bisa tahu. Bagi saya, saya 'X' diganti nama tuan budak 'Little', dimana beberapa setan bermata biru bernama Little telah melekatkan nama itu pada leluhur ayah saya."[43]

Pelayanan awal[sunting | sunting sumber]

Setelah dibebaskan pada bulan Agustus 1952,[44] Malcolm X mengunjungi Elijah Muhammad di Chicago,[45] dan pada bulan Juni 1953, menjadi asisten pelayan di Kuil Nomor Tujuh di Detroit.[46][47] Belakangan tahun itu ia mendirikan Kuil Nomor Sebelas di Boston,[48] bulan Maret 1954, ia memperluas Kuil Nomor Dua Belas di Philadelphia,[49] dan dua bulan kemudian ia terpilih untuk memimpin Kuil Nomor Tujuh di Harlem,[50] di mana ia dengan cepat memperluas keanggotaan Nation of Islam.[51]

FBI telah membuka penyelidikan terhadap Malcolm X pada tahun 1950 setelah ia menulis surat kepada Presiden Truman, menyatakan oposisi terhadap Perang Korea dan menyatakan dirinya seorang komunis.[52] FBI mulai menyelidikinya pada tahun 1953, dan mengalihkan perhatian dari kemungkinan jaringan komunis dibalik menanjaknya karir Malcolm X di Nation of Islam.[53]

Selama tahun 1955, Malcolm X melanjutkan upaya rekrutmen sukses atas nama organisasi. Dia mendirikan kuil di Springfield, Massachusetts (Nomor 13); Hartford, Connecticut (Nomor 14), dan Atlanta, Georgia (Nomor 15). Ratusan orang Afrika-Amerika bergabung dengan Nation of Islam setiap bulan.[54] Selain keahliannya sebagai pembicara, Malcolm X memiliki postur fisik yang mengesankan. Dia setinggi 6 kaki 3 inci (1,91 m) dan beratnya sekitar 180 pon (82 kg).[55] Seorang penulis menggambarkan Malcolm sebagai seorang yang "kekar",[56] dan "sangat tampan ... dan selalu rapi."[55]

Pernikahan dan keluarga[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1955, Betty Sanders bertemu Malcolm X setelah salah satu kuliahnya, sekali lagi di sebuah pesta makan malam. Dengan seegera dia secara teratur menghadiri kuliah. Pada tahun 1956 ia bergabung dengan Nation of Islam, mengubah namanya menjadi Betty X.[57] Berkencan adalah bertentangan dengan ajaran NOI, sehingga pasangan ini bertemu pada acara-acara sosial dengan puluhan atau ratusan orang lain, dan Malcolm X selalu mengundang Betty pada kunjungan kelompok yang sering ia pimpin ke museum New York dan perpustakaan.[58]

Meskipun mereka tidak pernah membicarakan pernikahan, Malcolm X melamar Betty lewat panggilan telepon dari Detroit pada bulan Januari 1958, dan mereka menikah dua hari kemudian.[59][60] Mereka memiliki enam putri: Attallah (lahir 1958, dinamai dari Attila si Orang Hun);[61][62] Qubilah (l. 1960, dari nama Kublai Khan);[63] Ilyasah (l. 1962, dari nama Elijah Muhammad);[64] Gamilah Lumumba (l. 1964, dari nama Patrice Lumumba);[65] dan kembar Malikah dan Malaak (l. 1965 setelah kematian ayah mereka, dan dinamai setelah dia).[66]

Mulai terkenal[sunting | sunting sumber]

Malcolm X pertama kali muncul ke perhatian masyarakat umum setelah peristiwa anggota Nation of Islam, Johnson Hinton, oleh polisi.[67][68] Pada tanggal 26 April 1957, dua petugas polisi memukuli seorang pria Afrika-Amerika dengan tongkat saat Hinton dan dua lainnya orang yang lewat (semua anggota Nation of Islam) dan mencoba untuk melerai,[67] berteriak "Kau bukan di Alabama atau Georgia. Ini New York!"[68] Salah satu petugas kemudian memukul Hinton dengan tongkat. Pemukulan tersebut kemudian menyebabkan memar otak dan pendarahan subdural. Keempat tersebut ditangkap.[67]

Diberitahu oleh seorang saksi, Malcolm X, dan sekelompok kecil Muslim pergi ke kantor polisi menuntut untuk melihat Hinton.[67] Polisi awalnya membantah bahwa ada Muslim yang ditahan, tetapi ketika kerumunan orang bertambah sekitar lima ratus, Malcolm X diizinkan untuk berbicara dengan Hinton,[69] dan setelah itu, atas desakan Malcolm X, ambulans membawa Hinton ke Rumah Sakit Harlem.[70]

Hinton dirawat dan dikembalikan ke kantor polisi,[69] dan di luar kantor, sekitar empat ribu orang kini berkumpul. Di dalam, Malcolm X dan pengacara membuat jaminan pengaturan untuk dua Muslim. Hinton tidak ditebus, dan polisi mengatakan Hinton tidak bisa kembali ke rumah sakit sampai pendakwaan keesokan harinya.[70] Percaya situasi tengah buntu, Malcolm X melangkah ke luar kantor polisi, dengan lambaian tangannya, anggota Nation of Islam yang berada di dalam kerumunan itu diam-diam pergi, setelah itu sisa kerumunan juga akhirnya bubar.[70] Seorang petugas polisi mengatakan kepada New York Amsterdam News: "Tidak ada satu orang pun yang boleh memiliki pengaruh sebesar itu."[70][71]

Dalam sebulan, Malcolm X berada di bawah pengawasan oleh Kepolisian New York, yang juga membuat penyelidikan terhadap pihak berwenang di kota-kota di mana ia pernah tinggal dan penjara di mana ia pernah ditahan.[72] Pada bulan Oktober, setelah dewan juri menolak untuk mendakwa para petugas yang memukul Hinton, Malcolm X menulis sebuah telegram penuh kemarahan kepada komisaris polisi; segera menguak fakta bahwa ada beberapa petugas polisi yang ditugaskan menyusup ke Nation of Islam.[73]

Pada akhir 1950-an, Malcolm X mulai menggunakan nama baru, Malcolm Shabazz atau Malik el-Shabazz, meskipun ia masih secara luas disebut sebagai Malcolm X.[74] Komentarnya tentang isu-isu dan peristiwa dilaporkan di media cetak, radio, dan televisi dengan rutin, dan dia muncul secara dominan di dalam sebuah tayangan televisi tahun 1959 di New York City mengenai Nation of Islam, The Hate That Hate Produced.[75]

Pada bulan September 1960, Fidel Castro datang ke New York untuk menghadiri Majelis Umum Persatuan Bangsa-Bangsa. Malcolm X adalah bagian dari sebuah komite penyambutan masyarakat Harlem,[76] yang cukup terkesan dengan Malcolm X; dan menyarankan sebuah pertemuan pribadi, pada akhir pertemuan dua jam tersebut, Castro mengundang Malcolm X untuk mengunjungi Kuba.[77]

Selama sesi Majelis Umum, Malcolm X diundang oleh beberapa pemimpin negara Afrika, bertemu dengan para pemimpin Afrika seperti Gamal Abdel Nasser dari Mesir, Ahmed Sékou Touré dari Guinea, dan Kenneth Kaunda dari Kongres Nasional Afrika Zambia.[78]

Perjuangan dan ajaran bersama Nation of Islam[sunting | sunting sumber]

Dari mulai bergabung dengan Nation of Islam pada tahun 1952 sampai ia memutuskan keluar pada tahun 1964, Malcolm X mempromosikan ajaran Nation of Islam, termasuk bahwa orang kulit hitam adalah orang-orang asli dunia,[79] bahwa orang-orang kulit putih adalah "setan",[80] bahwa orang kulit hitam lebih unggul daripada kulit putih, dan bahwa kematian ras kulit putih sudah dekat.[81] Sementara gerakan hak-hak sipil melawan segregasi rasial, Malcolm X menganjurkan pemisahan lengkap orang Afrika-Amerika dari warga kulit putih, mengusulkan pembentukan sebuah negara terpisah[82] untuk orang kulit hitam di Amerika sebagai langkah sementara sampai semua orang Afrika-Amerika bisa kembali ke Afrika.[83] Dia juga menolak strategi gerakan hak-hak sipil yang menggunakan cara non-kekerasan, menganjurkan orang-orang kulit hitam untuk menggunakan cara apapun yang diperlukan untuk membela diri.[84] Pidato-pidatonya memiliki efek yang kuat pada pendengarnya, umumnya di kota-kota bagian utara dan barat Amerika, dimana banyak dari mereka sudah lelah diminta untuk menunggu kebebasan, keadilan, kesetaraan dan rasa hormat dari orang kulit putih,[85] merasa bahwa ia mengartikulasikan keluhan mereka lebih baik daripada bergabung dengan gerakan hak-hak sipil.[86][87]

Malcolm X telah banyak dianggap sebagai pemimpin yang paling berpengaruh kedua di Nation of Islam setelah Elijah Muhammad.[88] Ia diingat sebagai pemicu peningkatan dramatis keanggotaan NOI antara awal 1950-an dan awal 1960-an (dari 500 sampai 25.000 dengan perkiraan satu penulis,[89] atau dari 1.200 menjadi 50.000 atau 75.000 oleh orang lain).[90][91] Dia menginspirasi petinju Cassius Clay (kemudian dikenal sebagai Muhammad Ali) untuk bergabung dengan Nation of Islam[92] (meskipun seperti Malcolm X sendiri, Ali kemudian meninggalkan kelompok tersebut untuk menjadi seorang Muslim Sunni).[93]

Banyak orang kulit putih, dan bahkan beberapa orang kulit hitam, yang khawatir dengan Malcolm X dan hal-hal yang dibicarakannya. Dia dan Nation of Islam yang digambarkan sebagai pendukung supremasi hitam, rasis, pendukung kekerasan, penganjur segregasi (pemisahan berdasarkan warna kulit), dan sebuah ancaman terhadap peningkatan hubungan antar ras. Pergerakan hak-hak sipil organisasi Malcolm X dan Nation of Islam sebagai "ekstrimis yang tidak bertanggung jawab", yang dilihat tidak mewakili semua orang Afrika-Amerika.[94][95][96] Ia juga dituduh sebagai seorang pendukung antisemitisme.[97]

Malcolm X adalah pengkritik keras gerakan hak-hak sipil.[98] Dia menggambarkan para pemimpinnya sebagai "antek" untuk warga kulit putih, dan ia pernah menggambarkan Martin Luther King, Jr sebagai "orang bodoh".[99][100] Dia mengkritik Pawai di Washington pada tahun 1963, yang ia sebut "lelucon di Washington".[101] Dia mengatakan dia tidak tahu mengapa orang kulit hitam begitu banyak yang gembira tentang demonstrasi "yang dijalankan oleh orang kulit putih di depan patung seorang presiden yang telah meninggal selama seratus tahun, dan yang membenci kita ketika ia masih hidup".[102]

Meninggalkan Nation of Islam[sunting | sunting sumber]

Pada 1 Desember 1963, ketika ia diminta untuk berkomentar tentang pembunuhan Presiden Kennedy, Malcolm X mengatakan bahwa itu adalah kasus "ayam pulang ke kandang (chicken come home to roost)". Dia menambahkan bahwa "ayam pulang ke kandang tidak pernah membuat saya sedih, mereka selalu membuat saya senang."[103] The New York Times menulis, "dalam kritik lanjut terhadap Tuan Kennedy, pemimpin Muslim itu mengutip pembunuhan Patrice Lumumba, pemimpin Kongo, Medgar Evers, pemimpin hak-hak sipil, dan gadis-gadis Negro yang dibom awal tahun ini di sebuah gereja di Birmingham, Alabama, katanya, adalah contoh lain ayam pulang ke kandang. "[103] Pernyataan itu memicu kemarahan publik. Nation of Islam, yang telah mengeluarkan pesan belasungkawa kepada keluarga Kennedy dan memerintahkan para petinggi mereka untuk tidak mengomentari pembunuhan itu, mengecam pernyataan Malcolm di publik.[104] Meskipun Malcolm X mempertahankan jabatannya dan statusnya sebagai petinggi, ia dilarang berbicara di depan umum selama 90 hari.[105]

Two men greet one another and smile
Martin Luther King, Jr. (kiri) dan Malcolm X, 26 Maret 1964

Pada tanggal 8 Maret 1964, Malcolm X mengumumkan keluar dari Nation of Islam. Dia mengatakan bahwa ia masih seorang Muslim, tetapi ia merasakan Nation of Islam telah "terlampau jauh" karena metode pengajaran agamanya yang dipandang kaku.[106] Malcolm X mengatakan ia akan membentuk organisasi nasionalisme kulit hitam yang akan mencoba untuk "meningkatkan kesadaran politik" warga Afrika-Amerika.[106] Ia juga menyatakan keinginannya untuk bekerjasama dengan para pemimpin hak-hak sipil dan mengatakan bahwa Elijah Muhammad telah mencegahnya melakukan hal itu di masa lalu.[106]

Salah satu alasan ketegangan antara Malcolm X dan Elijah Muhammad adalah Elijah cemas Malcolm X membeberkan rumor perselingkuhan Muhammad dengan seorang sekretaris wanita, tindakan yang bertentangan dengan ajaran NOI. Meskipun pada awalnya Malcolm X mengabaikan rumor itu, tetapi setelah berbicara dengan Warith Deen Mohammed, putra Muhammad, dan wanita itu membuat tuduhan, Malcolm mulai memercayai bahwa hal itu benar. Muhammad menegaskan rumor itu pada tahun 1963 namun mencoba untuk membenarkan tindakannya dengan mengacu pada preseden yang ditetapkan oleh nabi-nabi sebelumnya.[107] Alasan lain ketegagan ini adalah tumbuhnya kebencian oleh orang-orang dalam NOI. Malcolm X telah menjadi favorit media, banyak orang di markas NOI di Chicago merasa bahwa Malcolm mulai membayang-bayangi Muhammad sebagai pimpinan. Buku Louis Lomax pada tahun 1963 mengenai Nation of Islam, When the Word is Given, menampilkan gambar Malcolm X pada sampulnya dan memasukkanlima pidatonya, tetapi hanya satu pidato dari Muhammad, yang membuatnya sangat marah. Muhammad juga iri bahwa ada penerbit yang tertarik pada otobiografi Malcolm X.[108] Setelah meninggalkan Nation of Islam, Malcolm X mendirikan Muslim Mosque, Inc, sebuah organisasi keagamaan,[109][110] dan Organisasi Persatuan Afro-Amerika, sebuah kelompok sekuler yang menganjurkan persatuan Afrika.[111][112] Pada tanggal 26 Maret 1964, ia bertemu Martin Luther King, Jr di Washington DC, setelah konferensi pers yang diadakan ketika kedua pria itu hadir di Senat Amerika Serikat untuk mendengar perdebatan tentang RUU Hak-Hak Sipil. Ini adalah pertemuan pertama dan terakhir antara Malcolm dan Martin, bertemu dan berlangsung hanya satu menit - cukup lama bagi seorang fotografer untuk mengambil gambarnya.[113][114] Pada bulan April, Malcolm X menyampaikan pidato berjudul "The Ballot or the Bullet", di mana ia menyarankan warga Afrika-Amerika untuk menggunakan hak pilihnya dengan bijak.[115][116] Beberapa Muslim Sunni mendorong Malcolm X untuk belajar tentang Islam. Segera saja ia memeluk Islam Sunni, dan memutuskan untuk berhaji ke Mekkah.[117]

Perjalanan internasional[sunting | sunting sumber]

Mekkah[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 1964, Malcolm X memulai perjalanan hajinya (ziarah ke Mekkah yang diwajibkan terhadap semua Muslim yang mampu) dengan terbang ke Jeddah, Arab Saudi, tetapi kedatangannya di sana sempat tertahan karena ia berkewarganegaraan AS dan ketidakmampuannya untuk berbicara bahasa Arab, menyebabkan statusnya sebagai seorang Muslim dipertanyakan.[118][119] Dia menghubungi Abdul Rahman Hassan Azzam, yang menerima persetujuan visanya. Putra Azzam tidak hanya mengatur pembebasan Malcolm X, tetapi juga meminjamkan Malcolm kamar hotel pribadinya. Keesokan paginya Malcolm X diberitahu bahwa Pangeran Faisal telah menerimanya sebagai tamu negara,[120] dan setelah menyelesaikan ritual haji beberapa hari kemudian, Malcolm X beraudiensi dengan sang pangeran.[121]

Malcolm X kemudian mengatakan bahwa melihat Muslim dari "semua warna kulit, dari seorang berambut pirang bermata biru sampai orang Afrika yang berkulit hitam", berinteraksi satu sama lain, membawanya untuk melihat Islam sebagai sarana untuk mengatasi masalah rasial.[122]

Afrika[sunting | sunting sumber]

Malcolm X telah mengunjungi Republik Arab Bersatu, Sudan, Nigeria, dan Ghana pada tahun 1959 untuk mengatur kunjungan Elijah Muhammad.[123] Setelah Mekah, dia mengunjungi Afrika untuk kedua kalinya, kembali ke Amerika Serikat pada akhir Mei,[124] kemudian terbang ke Afrika lagi pada bulan Juli.[125] Selama kunjungan dia bertemu para pejabat, memberikan wawancara, dan berbicara di televisi dan radio di Mesir, Ethiopia, Tanganyika, Nigeria, Ghana, Guinea, Sudan, Senegal, Liberia, Aljazair, dan Maroko.[126] Di Kairo, ia menghadiri pertemuan kedua dari Organisasi Persatuan Afrika sebagai wakil dari Organisasi Persatuan Afro-Amerika.[127] Kwame Nkrumah dari Ghana, Gamal Abdel Nasser dari Mesir dan Ahmed Ben Bella dari Aljazair mengundang Malcolm X untuk bekerja dalam pemerintahan mereka.[128] Setelah pidato di University of Ibadan, Asosiasi Mahasiswa Muslim Nigeria menganugerahinya gelar kehormatan dalam bahasa Yoruba, Omowale, yang berarti "anak yang telah pulang ke rumah";[129] ia kemudian menyebut nama itu sebagai kehormatan yang paling berharga yang pernah ia dapatkan.[130]

Pada saat ia kembali ke Amerika Serikat pada bulan November, Malcolm X telah bertemu dengan setiap pemimpin negara-negara utama Afrika.[128]

Perancis dan Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 23 November 1964, dalam perjalanan pulang dari Afrika, Malcolm X singgah di Paris, di mana ia berbicara di Salle de la Mutualité.[131][132] Seminggu kemudian, pada tanggal 30 November, Malcolm X terbang ke Inggris, dan pada 3 Desember berpartisipasi dalam debat di Oxford Union. Topik perdebatan adalah "Extremism in the Defense of Liberty is No Vice; Moderation in the Pursuit of Justice is No Virtue", dan Malcolm X berpendapat dengan tegas. Tensi perdebatan itu begitu tinggi sehingga disiarkan secara nasional oleh BBC.[133][134]

Pada tanggal 5 Februari 1965, Malcolm X pergi ke Eropa lagi.[135] Pada tanggal 8 Februari, ia berbicara di London, sebelum pertemuan pertama Dewan Organisasi Afrika.[136] Keesokan harinya, Malcolm X mencoba untuk pergi ke Perancis, namun permohonannya untuk masuk ditolak.[137] Pada tanggal 12 Februari, ia mengunjungi Smethwick, dekat Birmingham, yang telah menjadi buah bibir karena pembagian rasialnya setelah pemilihan umum Britania Raya 1964, ketika partai Konservatif memenangkan kursi parlemen setelah rumor bahwa pendukung mereka tmenggunakan slogan "Jika Anda ingin negro jadi tetangga Anda, pilih partai Buruh."[138]

Kembali ke Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

A 38-year-old man is sitting, resting his head in his hand
Malcolm X pada Maret 1964

Setelah meninggalkan Nation of Islam, Malcolm X berbicara di hadapan berbagai khalayak di Amerika Serikat. Dia berbicara pada pertemuan rutin Muslim Mosque, Inc, dan Organisasi Persatuan Afro-Amerika. Dia adalah salah satu pembicara yang paling dicari di kampus-kampus,[139] dan salah satu asistennya kemudian menulis bahwa ia "menerima setiap kesempatan untuk berbicara dengan mahasiswa."[140] Malcolm X juga berbicara di hadapan kelompok-kelompok politik seperti Forum Buruh Militan.[141]

Ketegangan meningkat antara Malcolm X dan Nation of Islam. Pada awal Februari 1964, pemimpin Kuil Nomor Tujuh memerintahkan anggota Fruit of Islam meletakkan kawat berisi bahan peledak di mobil Malcolm X.[142] Pada bulan September 1964, Ebony mempublikasikan foto Malcolm X memegang M1 Carbine dan mengintip keluar jendela. Foto itu dimaksudkan untuk menggambarkan tekadnya untuk membela dirinya dan keluarganya terhadap ancaman kematian yang ia terima.[143][144]

The Nation of Islam dan para pemimpinnya mulai membuat ancaman terhadap Malcolm X. Pada tanggal 23 Maret 1964, Elijah Muhammad mengatakan pada tokoh NOI Boston, Louis X (kemudian dikenal sebagai Louis Farrakhan) bahwa "orang-orang munafik seperti Malcolm harus dipenggal kepalanya." [145] Edisi 10 April dari Muhammad Speaks menampilkan sebuah kartun dimana kepala Malcolm terlihat dipenggal dan terpental.[146][147] Pada 9 Juli, John Ali, asisten utama Muhammad, menjawab pertanyaan tentang Malcolm X dengan mengatakan bahwa "siapa saja yang menentang Yang Mulia Elijah Muhammad menempatkan kehidupan mereka dalam bahaya."[148] Muhammad Speaks edisi 4 Desember menampilkan sebuah artikel oleh Louis X yang mencerca Malcolm X, mengatakan "seseorang yang seperti Malcolm layak mati."[149]

Beberapa ancaman dibuat secara anonim. Selama bulan Juni 1964, FBI mencatat dua ancaman tersebut. Pada tanggal 8 Juni, seorang pria menelepon rumah Malcolm X dan mengatakan kepada Betty Shabazz untuk "katakan padanya dia sama saja sudah mati."[150] Pada tanggal 12 Juni, seorang informan FBI melaporkan mendapatkan panggilan telepon anonim dari seseorang yang mengatakan "Malcolm X akan disingkirkan."[151]

Pada bulan Juni 1964, Nation of Islam menuntut tempat tinggal Malcolm X di Queens, New York, yang mereka mengaku sebagai milik mereka. Gugatan itu berhasil, dan Malcolm X diperintahkan untuk mengosongkan rumah itu.[152] Pada tanggal 14 Februari 1965, malam sebelum sidang dijadwalkan untuk menunda tanggal penggusuran, rumah itu terbakar habis. Malcolm X dan keluarganya selamat. Tidak ada yang didakwa dengan kejahatan apapun.[153]

Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Sebuah kursi terjengkang di depan mural, dimana beberapa lingkaran kapur telah digambar di antara beberapa lubang peluru
Panggung Audubon Ballroom dimana Malcolm X diserang. Lingkaran di mural menandai lubang peluru.

Pada tanggal 21 Februari 1965, saat Malcolm X bersiap untuk berbicara pada sebuah acara Organisasi Persatuan Afro-Amerika di Audubon Ballroom, Manhattan, keributan pecah di antara 400 orang penonton,[154] seseorang berteriak, "Negro! Keluarkan tanganmu dari sakuku!"[155][156] Saat Malcolm X dan pengawalnya berpindah tempat untuk menenangkan keributan,[157] seorang pria yang duduk di barisan depan bergegas ke depan dan menembaknya sekali di dada dengan senapan sawed-off berlaras ganda.[158][159] Dua orang lainnya naik ke panggung dan menembaki Malcolm menggunakan pistol semi-otomatis.[156] Dia dinyatakan meninggal pada pukul 3:30 sore, tak lama setelah ia tiba di Columbia Presbyterian Hospital.[154] Menurut laporan otopsi, tubuh Malcolm X memiliki 21 luka tembak di dadanya, bahu kiri, dan lengan dan kaki, sepuluh peluru tertanam di dada kirinya dan bahu dari ledakan senapan awal.[160]

Satu penembak, anggota Nation of Islam, Talmadge Hayer (juga dikenal sebagai Thomas Hagan) ditangkap dan dipukuli oleh orang banyak sebelum polisi tiba beberapa menit kemudian,[161][162] saksi mengidentifikasi orang lain seperti Norman 3X Butler dan Thomas 15X Johnson, juga merupakan anggota NOI.[163] Hayer mengaku di pengadilan telah menjadi salah satu penembak, namun menolak untuk mengidentifikasi penyerang lain kecuali untuk menegaskan bahwa mereka bukanlah Butler dan Johnson.[164] Ketiganya dihukum.[165]

Butler, sekarang dikenal sebagai Muhammad Abdul Aziz, dibebaskan tahun 1985 dan menjadi kepala Masjid Nomor Tujuh di Harlem pada tahun 1998. Dia terus mempertahankan argumennya bahwa dia tidak bersalah.[166] Johnson, yang mengubah namanya menjadi Khalil Islam, menolak ajaran-ajaran Nation of Islam saat berada di penjara dan berpindah ke ke Islam Sunni. Dibebaskan pada tahun 1987, ia berkeras dirinya tak bersalah sampai ajalnya pada bulan Agustus 2009.[167][168] Hayer, sekarang dikenal sebagai Mujahid Halim,[169] dibebaskan pada tahun 2010.[170]

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Sebuah penghormatan umum diadakan di Rumah Duka Persatuan Harlem dari tanggal 23 Februari sampai 26 Februari dan diperkirakan bahwa antara 14.000 dan 30.000 pelayat hadir untuk memberi penghormatan terakhir untuk Malcolm.[171] Pemakaman diadakan pada tanggal 27 Februari di Gereja Kuil Iman Tuhan Kristus di Harlem. Gereja dipenuhi lebih dari 1.000 orang.[172] Pengeras-pengeras suara dipasang di luar gedung sehingga kerumunan di luar bisa mendengarkan[173] dan sebuah stasiun televisi lokal menyiarkan pemakaman tersebut secara langsung.[174] Di antara para pemimpin hak-hak sipil yang hadir adalah John Lewis, Bayard Rustin, James Forman, James Farmer, Jesse Gray, dan Andrew Young.[172][175]

Malcolm X dimakamkan di Pemakaman Ferncliff di Hartsdale, New York.[174] Di kuburan setelah upacara, teman-teman Malcolm mengambil sekop dari penggali kubur dan menyelesaikan pemakaman tersebut.[176] Aktris dan aktivis Ruby Dee (istri Ossie Davis) dan Juanita Poitier (istri Sidney Poitier) membentuk Komite Ibu Peduli untuk mengumpulkan dana untuk membeli rumah dan membayar biaya pendidikan bagi keluarga Malcolm X.[177]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Malcolm X telah digambarkan sebagai salah satu orang Afrika Amerika terbesar dan paling berpengaruh sepanjang sejarah.[178][179][180] Dia dikenang karena meningkatkan harga diri dan martabat orang kulit hitam Amerika dan menghubungkan kembali mereka dengan warisan Afrika mereka.[181] Dia juga menyebabkan penyebaran Islam di antara masyarakat kulit hitam di Amerika Serikat.[182][183][184] Orang-orang Afrika-Amerika, terutama mereka yang tinggal di kota-kota di bagian utara dan barat Amerika Serikat, merasa bahwa Malcolm X jauh lebih baik menyuarakan keluhan mereka mengenai ketimpangan sosial daripada gerakan hak-hak sipil.[86][87]

Pada akhir 1960-an, ketika para aktivis kulithitam menjadi lebih radikal, Malcolm X dan ajarannya adalah bagian dari fondasi dimana mereka membangun gerakan mereka. Gerakan Black Power,[55][185] Black Arts Movement,[55][186] dan slogan "Black is beautiful" semuanya terinspirasi oleh perjuangan Malcolm X.[187]

Selama 1980-an dan awal 1990-an, banyak anak muda yang tertarik dengan kisah perjuangan Malcolm X, terutama karena didorong penggunaan dirinya sebagai ikon oleh kelompok hip-hop seperti Public Enemy.[188][189] Potretnya digantung di dalam ratusan ribu rumah, kantor, dan sekolah,[190] serta pada T-shirt dan jaket.[191]

Gelombang ini memuncak pada tahun 1992 dengan dirilisnya film Malcolm X,[192] sebuah adaptasi dari The Autobiography of Malcolm X yang dimulai Malcolm pada tahun 1963, bekerja sama dengan Alex Haley[108] (Malcolm X pernah berkata pada Haley: "Jika aku masih hidup ketika buku ini keluar, itu akan menjadi sebuah keajaiban."[193] memang Haley menyelesaikannya dan diterbitkan beberapa bulan setelah pembunuhan Malcolm).[194] Pada 1998, Time memilih Autobiography of Malcolm X sebagai salah satu dari sepuluh buku nonfiksi paling berpengaruh abad ke-20.[195]

Penggambaran dalam film[sunting | sunting sumber]

Denzel Washington memerankan Malcolm dalam Malcolm X[196]—terpilih sebagai salah satu dari sepuluh film terbaik 1990an oleh kritikus Roger Ebert dan sutradara Martin Scorsese.[197] Washington sebelumnya ambil bagian sebagai Malcolm X dalam lakon Off-Broadway pada tahun 1981, When the Chickens Came Home to Roost.[198] Penggambaran lain termasuk:

Karya mengenai Malcolm X[sunting | sunting sumber]

  • The Autobiography of Malcolm X. With the assistance of Alex Haley. New York: Grove Press, 1965. OCLC 219493184.
  • Malcolm X Speaks: Selected Speeches and Statements. George Breitman, ed. New York: Merit Publishers, 1965. OCLC 256095445.
  • Malcolm X Talks to Young People. New York: Young Socialist Alliance, 1965. OCLC 81990227.
  • Two Speeches by Malcolm X. New York: Pathfinder Press, 1965. OCLC 19464959.
  • Malcolm X on Afro-American History. New York: Merit Publishers, 1967. OCLC 78155009.
  • The Speeches of Malcolm X at Harvard. Archie Epps, ed. New York: Morrow, 1968. OCLC 185901618.
  • By Any Means Necessary: Speeches, Interviews, and a Letter by Malcolm X. George Breitman, ed. New York: Pathfinder Press, 1970. OCLC 249307.
  • The End of White World Supremacy: Four Speeches by Malcolm X. Benjamin Karim, ed. New York: Monthly Review Press, 1971. OCLC 149849.
  • The Last Speeches. Bruce Perry, ed. New York: Pathfinder Press, 1989. ISBN 978-0-87348-543-2.
  • Malcolm X Talks to Young People: Speeches in the United States, Britain, and Africa. Steve Clark, ed. New York: Pathfinder Press, 1991. ISBN 978-0-87348-962-1.
  • February 1965: The Final Speeches. Steve Clark, ed. New York: Pathfinder Press, 1992. ISBN 978-0-87348-749-8.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nama ini memasukkan gelar kehormatan El-Hajj, diberikan setelah dia menunaikan ibadah haji ke Mekah. Malise Ruthven (1997). Islam: A Very Short Introduction. Oxford University Press. hlm. 147. ISBN 978-0-19-285389-9. 
  2. ^ Natambu, p. 7.
  3. ^ Perry, pp. 2–3.
  4. ^ Malcolm X, Autobiography, pp. 3–4. Ada banyak edisi The Autobiography of Malcolm X. Nomor halaman yang dirujuk di catatan kaki ini merujuk pada edisi One World (1992).
  5. ^ Natambu, p. 3.
  6. ^ Natambu, p. 4.
  7. ^ Perry, p. 12.
  8. ^ Marable, Malcolm X, p. 29.
  9. ^ Marable, Malcolm X, p. 32. Informasi inflasi di sumber.
  10. ^ Natambu, p. 10.
  11. ^ Marable, Malcolm X, p. 32.
  12. ^ Marable, Malcolm X, p. 35.
  13. ^ Marable, Malcolm X, pp. 35–36, 265
  14. ^ Perry, pp. 33–34, 331.
  15. ^ a b Perry, p. 42.
  16. ^ Natambu, pp. 21–29, 55–56.
  17. ^ Perry, pp. 32–48, 58–61.
  18. ^ Perry, pp. 62–81.
  19. ^ Marable, Malcolm X, pp. 65–66.
  20. ^ Perry, pp. 77, 82–83.
  21. ^ Marable, Malcolm X, pp. 37, 51–52.
  22. ^ Perry, p. 2.
  23. ^ Malcolm X, Autobiography, p. 124.
  24. ^ Carson, p. 108.
  25. ^ Natambu, pp. 106–109.
  26. ^ Perry, p. 99.
  27. ^ Marable, Malcolm X, pp. 67–68.
  28. ^ Natambu, p. 121.
  29. ^ Malcolm X, Autobiography, p. 178; ellipsis in original.
  30. ^ Perry, pp. 108–110.
  31. ^ Perry, p. 118.
  32. ^ Natambu, pp. 127–128, 132–138.
  33. ^ Natambu, pp. 128–129.
  34. ^ Perry, p. 113.
  35. ^ Natambu, pp. 134–135.
  36. ^ Perry, pp. 104–106.
  37. ^ Natambu, p. 136.
  38. ^ Malcolm X, Autobiography, p. 196.
  39. ^ Natambu, pp. 138–139.
  40. ^ Perry, p. 116.
  41. ^ Malcolm X, Autobiography, p. 199.
  42. ^ Marable, Malcolm X, p. 96.
  43. ^ Malcolm X, Autobiography, p. 229.
  44. ^ Marable, Malcolm X, p. 98.
  45. ^ Perry, pp. 142, 144–145.
  46. ^ Natambu, p. 168.
  47. ^ Kuil-kuil Nation of Islam dinomori berdasarkan dimana mereka didirikan. Perry, pp. 141–142.
  48. ^ Perry, p. 147.
  49. ^ Perry, p. 152.
  50. ^ Perry, p. 153.
  51. ^ Perry, pp. 161–164.
  52. ^ Marable, Malcolm X, p. 95.
  53. ^ Carson, p. 95.
  54. ^ Marable, Malcolm X, pp. 122–123.
  55. ^ a b c d Marable, "Rediscovering Malcolm's Life", p. 301.
  56. ^ Lincoln, p. 189.
  57. ^ Rickford, pp. 36–45, 50–51.
  58. ^ Rickford, pp. 61–63.
  59. ^ Shabazz, Betty, "Malcolm X as a Husband and Father", Clarke, pp. 132–134.
  60. ^ Rickford, pp. 73–74.
  61. ^ Rickford, pp. 109–110.
  62. ^ Di sebuah wawancara tahun 1992, Attallah Shabazz berkata ia tidak dinamai menurut Attila, tapi dari kata Arab yang berarti "hadiah Tuhan". Miller, Russell (November 23, 1992). "X Patriot". New York. Diakses November 17, 2011. 
  63. ^ Rickford, p. 122.
  64. ^ Rickford, p. 123.
  65. ^ Rickford, p. 197.
  66. ^ Rickford, p. 286.
  67. ^ a b c d Marable, Malcolm X, p. 127.
  68. ^ a b Perry, p. 164.
  69. ^ a b Perry, p. 165.
  70. ^ a b c d Marable, Malcolm X, p. 128.
  71. ^ Perry, p. 166.
  72. ^ Marable, Malcolm X, p. 132.
  73. ^ Marable, Malcolm X, pp. 134–135.
  74. ^ Manning, Malcolm X, pp. 135, 193.
  75. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Perry.2C_pp._174.E2.80.93179
  76. ^ Marable, Malcolm X, p. 172.
  77. ^ Lincoln, p. 18.
  78. ^ Natambu, pp. 231–233.
  79. ^ Lomax, When the Word Is Given, p. 55.
  80. ^ Perry, p. 115.
  81. ^ Lomax, When the Word Is Given, p. 57.
  82. ^ Lomax, When the Word Is Given, pp. 149–152.
  83. ^ Malcolm X, End of White World Supremacy, p. 78.
  84. ^ Lomax, When the Word Is Given, pp. 173–174.
  85. ^ Natambu, p. 182.
  86. ^ a b Cone, pp. 99–100.
  87. ^ a b West, Cornel (1984). "The Paradox of the Afro-American Rebellion". In Sayres, Sohnya; Stephanson, Anders; Aronowitz, Stanley et al. The 60s Without Apology. Minneapolis: University of Minnesota Press. hlm. 51. ISBN 978-0-8166-1336-6. 
  88. ^ Cone, p. 91.
  89. ^ Lomax. When the Word Is Given. hlm. 15–16. "Diperkirakan keanggotaan NOI bervariasi antara 250 ribu orang sampai 500 ribu. Bukti yang tersedia mengindikasikan bahwa sekitar 100 ribu Negro telah bergabung dengan pergerakan tersebut dalam satu waktu atau lainnya, tetapi beberapa pengamat percaya bahwa NOI telah mengumulkan lebih dari 20 atau 25 ribu Muslim kulit hitam yang aktif di masjid-masjid mereka." 
  90. ^ Marable, Malcolm X, p. 123.
  91. ^ Clegg. hlm. 115. "Reaksi yang biasanya diberikan Malcolm X saat ditanya mengenai jumlah anggota NOI adalah "Mereka yang tahu tidak mengatakan, dan mereka yang mengatakan tidak tahu--adalah ciri khas dari sikap kepemimpinan."  Missing or empty |title= (help)
  92. ^ Natambu, pp. 296–297
  93. ^ Ali, Muhammad (2004). The Soul of a Butterfly: Reflections on Life's Journey. with Hana Yasmeen Ali. New York: Simon & Schuster. hlm. 61. ISBN 978-0-7432-5569-1. 
  94. ^ Marable, Malcolm X, p. 162.
  95. ^ Natambu, pp. 215–216.
  96. ^ "The Black Supremacists". TIME. August 10, 1959. Diakses July 28, 2009.  (perlu langganan)
  97. ^ Lomax, When the Word Is Given, p. 172.
  98. ^ Lomax, When the Word Is Given, pp. 79–80.
  99. ^ Perry, p. 203.
  100. ^ King mengekspresikan berasaan bercampur terhadap Malcolm. "Saya sangat tidak setuju dengan banyak dari pandangan politis dan filosofisnya.... Saya tidak mau dianggap seperti diri saya benar,... atau saya berpikir bahwa saya sendiri yang benar, satu-satunya jalan. Mungkin dia memang memiliki beberapa jawabannya ... Saya sering berharap bahwa ia akan berbicara sedikit kekerasan, karena kekerasan tidak akan menyelesaikan masalah kita. Dan dalam doa-doanya mengartikulasikan keputusasaan dari Negro tanpa menawarkan alternatif, saya merasa bahwa Malcolm telah membuat dirinya dan orang-orang kami sangat dirugikan ... Mendesak orang Negro untuk mempersenjatai diri dan mempersiapkan diri untuk terlibat dalam kekerasan, seperti apa yang telah dilakukan Malcolm, takdapat menuai apa-apa kecuali kesedihan." Haley, Alex (January 1965). "The Playboy Interview: Martin Luther King". Playboy. Diakses May 30, 2012. 
  101. ^ Cone, p. 113.
  102. ^ "Timeline". Malcolm X: Make It Plain, American Experience. PBS. May 19, 2005. Diakses July 27, 2008. 
  103. ^ a b "Malcolm X Scores U.S. and Kennedy". The New York Times. December 2, 1963. hlm. 21. Diakses July 28, 2008.  (perlu langganan)
  104. ^ Natambu, pp. 288–290.
  105. ^ Perry, p. 242.
  106. ^ a b c Handler, M. S. (March 9, 1964). "Malcolm X Splits with Muhammad". The New York Times. Diakses August 1, 2008.  (perlu langganan)
  107. ^ Perry, pp. 230–234
  108. ^ a b Perry, p. 214.
  109. ^ Perry, pp. 251–252.
  110. ^ Malcolm X, Malcolm X Speaks, pp. 18–22.
  111. ^ Perry, pp. 294–296.
  112. ^ Malcolm X, By Any Means Necessary, pp. 33–67.
  113. ^ Cone. hlm. 2. "Tak ada diskusi serius di antara mereka berdua. Mereka difoto sedang bersalaman dengan hangat, tersenyum, dan berjabat tangan."  Missing or empty |title= (help)
  114. ^ Perry. hlm. 255. "Tombol kamera ditekan. Hari berikutnya, Chicago Sun-Times, New York World Telegram and Sun, dan surat kabar lainnya memajang foto Malcolm dan Martin berjabat tangan."  Missing or empty |title= (help)
  115. ^ Perry, pp. 257–259.
  116. ^ Malcolm X, Malcolm X Speaks, pp. 23–44.
  117. ^ Perry, p. 261.
  118. ^ Perry, pp. 262–263.
  119. ^ DeCaro, p. 204.
  120. ^ Perry, pp. 263–265.
  121. ^ Perry, p. 267.
  122. ^ Malcolm X, Autobiography, pp. 388–393; ucapan dari pp. 390–391.
  123. ^ Lomax, When the Word Is Given, p. 62.
  124. ^ Natambu, p. 303.
  125. ^ Carson, p. 305.
  126. ^ Natambu, pp. 304–305.
  127. ^ Marable, Malcolm X, pp. 360–362.
  128. ^ a b Natambu, p. 308.
  129. ^ Perry, p. 269.
  130. ^ Malcolm X, Autobiography, p. 403.
  131. ^ Bethune, Lebert, "Malcolm X in Europe", Clarke, pp. 226–231.
  132. ^ Malcolm X, By Any Means Necessary, pp. 113–126.
  133. ^ Bethune, "Malcolm X in Europe", Clarke, pp. 231–233.
  134. ^ Malcolm X (December 3, 1964). "Malcolm X Oxford Debate". Malcolm X: A Research Site. Diakses July 30, 2008. 
  135. ^ Carson, p. 349.
  136. ^ Perry, p. 351.
  137. ^ Natambu, p. 312.
  138. ^ Kundnani, Arun (February 10, 2005). "Black British History: Remembering Malcolm's Visit to Smethwick". Independent Race and Refugee News Network. Institute of Race Relations. Diakses May 30, 2012. 
  139. ^ Terrill, p. 9.
  140. ^ Karim, p. 128.
  141. ^ Perry, pp. 277–278.
  142. ^ Karim, pp. 159–160.
  143. ^ Massaquoi, Hans J. (September 1964). "Mystery of Malcolm X". Ebony. 
  144. ^ Lord, Lewis; Thornton, Jeannye; Bodipo-Memba, Alejandro (November 15, 1992). "The Legacy of Malcolm X". U.S. News & World Report. hlm. 3. Diakses June 2, 2010. 
  145. ^ Kondo, p. 170.
  146. ^ Friedly, p. 169.
  147. ^ Majied, Eugene (April 10, 1964). "On My Own". Muhammad Speaks. Nation of Islam. Diakses August 1, 2008. 
  148. ^ Evanzz, p. 248.
  149. ^ Evanzz, p. 264.
  150. ^ Carson, p. 473.
  151. ^ Carson, p. 324.
  152. ^ Perry, pp. 290–292.
  153. ^ Perry, pp. 352–356.
  154. ^ a b Kihss, Peter (February 22, 1965). "Malcolm X Shot to Death at Rally Here". The New York Times. Diakses August 1, 2008.  (perlu langganan)
  155. ^ Karim, p. 191.
  156. ^ a b Evanzz, p. 295.
  157. ^ Dalam bab epilog di The Autobiography of Malcolm X, Alex Haley menulis bahwa Malcolm berkata, "Tahan! Tahan! Jangan terlalu gembira. Bertenanglah, saudara-saudaraku!" (p. 499.) Menurut transkrip rekaman penembakan tersebut, kata-kata Malcolm hanyalah "Tahan!", yang ia ulang 10 kali. (DeCaro, p. 274.)
  158. ^ Marable, Malcolm X, pp. 436–437.
  159. ^ Perry, p. 366.
  160. ^ Marable, Malcolm X, p. 450.
  161. ^ Perry, pp. 366–367.
  162. ^ Talese, Gay (February 22, 1965). "Police Save Suspect From the Crowd". The New York Times. Diakses August 1, 2008.  (perlu langganan)
  163. ^ Kondo, p. 97.
  164. ^ Kondo, p. 110.
  165. ^ Rickford, p. 289.
  166. ^ "Malcolm X Killer Heads Mosque". BBC News. March 31, 1998. Diakses August 1, 2008. 
  167. ^ Jacobson, Mark (October 1, 2007). "The Man Who Didn't Shoot Malcolm X". New York. Diakses August 1, 2008. 
  168. ^ Marable, Malcolm X, p. 474.
  169. ^ Rickford, p. 489
  170. ^ Marable, Malcolm X, pp. 474–475.
  171. ^ Perry, p. 374. Alex Haley, dalam bab Epilog di The Autobiography of Malcolm X, says 22,000 (p. 519).
  172. ^ a b Rickford, p. 252.
  173. ^ DeCaro, p. 291
  174. ^ a b Arnold, Martin (February 28, 1965). "Harlem Is Quiet as Crowds Watch Malcolm X Rites". The New York Times. Diakses August 2, 2008.  (perlu langganan)
  175. ^ DeCaro, p. 290.
  176. ^ Rickford, p. 255
  177. ^ Rickford, pp. 261–262.
  178. ^ Asante, Molefi Kete (2002). 100 Greatest African Americans: A Biographical Encyclopedia. Amhert, N.Y.: Prometheus Books. hlm. 333. ISBN 978-1-57392-963-9. 
  179. ^ Marable, Manning; Nishani Frazier, John Campbell McMillian (2003). Freedom on My Mind: The Columbia Documentary History of the African American Experience. New York: Columbia University Press. hlm. 251. ISBN 978-0-231-10890-4. 
  180. ^ Salley, Columbus (1999). The Black 100: A Ranking of the Most Influential African-Americans, Past and Present. New York: Citadel Press. hlm. 88. ISBN 978-0-8065-2048-3. 
  181. ^ Cone, pp. 291–292.
  182. ^ Nasr, Seyyed Hossein (2002). The Heart of Islam: Enduring Values for Humanity. New York: HarperCollins. hlm. 97. ISBN 978-0-06-073064-2. 
  183. ^ Perry, p. 379.
  184. ^ Turner, Richard Brent (2004). "Islam in the African-American Experience". In Bobo, Jacqueline; Hudley, Cynthia; Michel, Claudine. The Black Studies Reader. New York: Routledge. hlm. 445. ISBN 978-0-415-94554-7. 
  185. ^ Sales, p. 187
  186. ^ Woodard, Komozi (1999). A Nation Within a Nation: Amiri Baraka (LeRoi Jones) & Black Power Politics. Chapel Hill, N.C.: University of North Carolina Press. hlm. 62. ISBN 978-0-8078-4761-9. 
  187. ^ Cone, p. 291.
  188. ^ Marable, "Rediscovering Malcolm's Life", pp. 301–302.
  189. ^ Sales, p. 5.
  190. ^ Marable, "Rediscovering Malcolm's Life", p. 302.
  191. ^ Sales, p. 3.
  192. ^ Sales, p. 4
  193. ^ ;Haley, "Epilogue", Autobiography, p. 471.
  194. ^ Perry, p. 375.
  195. ^ Gray, Paul (June 8, 1998). "Required Reading: Nonfiction Books". TIME. Diakses April 25, 2010. 
  196. ^ "Malcolm X". Internet Movie Database. Diakses February 26, 2009. 
  197. ^ Anderson, Jeffrey M. "The Best Films of the 1990s". Combustible Celluloid. Diakses August 2, 2008. 
  198. ^ Rich, Frank (July 15, 1981). "The Stage: Malcolm X and Elijah Muhammad". The New York Times. Diakses August 2, 2008. 
  199. ^ "The Greatest". Internet Movie Database. Diakses February 26, 2009. 
  200. ^ "King". Internet Movie Database. Diakses February 26, 2009. 
  201. ^ Goodman, Walter (May 3, 1989). "An Imaginary Meeting of Dr. King and Malcolm X". The New York Times. Diakses August 2, 2008. 
  202. ^ "Roots: The Next Generations". Internet Movie Database. Diakses February 26, 2009. 
  203. ^ "Death of a Prophet". Internet Movie Database. Diakses February 26, 2009. 
  204. ^ Henahan, Donal (September 29, 1986). "Opera: Anthony Davis's 'X (The Life and Times of Malcolm X)'". The New York Times. Diakses August 9, 2008. 
  205. ^ "King of the World". Internet Movie Database. Diakses February 26, 2009. 
  206. ^ "Ali: An American Hero". Internet Movie Database. Diakses February 26, 2009. 
  207. ^ "Ali". Internet Movie Database. Diakses February 26, 2009. 
  208. ^ "Betty and Coretta". Internet Movie Database. Diakses February 2, 2013. 

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]