Kuil Yasukuni

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kuil Yasukuni
Yasukuni Jinja.JPG
Bangunan utama Kuil Yasukuni (aula pemujaan)
Lokasi Chiyoda, Tokyo, Jepang
Koordinat 35°41′38.25″LU,139°44′33.69″BT
Peringkat Kuil Kekaisaran
Tahun didirikan Juni 1869
Tanggal festival 22 April, 18 Oktober
Upacara penting Mitama Matsuri (13-16 Juli)

Kuil Yasukuni (靖國神社 Yasukuni Jinja; "kuil bangsa damai"?) adalah sebuah kuil Shinto di Chiyoda, Tokyo, Jepang. Kuil ini dibangun oleh Kaisar Meiji untuk mengenang orang yang meninggal dunia untuk Kekaisaran Jepang semasa Restorasi Meiji.[1] "Buku Jiwa" milik kuil ini mendaftar nama-nama, tempat lahir, dan tempat kematian 2.466.532 pria, wanita, dan anak-anak, mulai dari Perang Boshin 1867 hingga Perang Dunia II.[2]

Kuil utama (honden) Yasukuni hanya mendaftar nama-nama orang yang meninggal ketika berdinas untuk Kekaisaran Jepang. Kuil Chinreisha Yasukuni didirikan untuk mengenang orang yang berperang melawan Kekaisaran Jepang dan siapa saja yang meninggal dunia dalam perang, termasuk prajurit-prajurit Jepang dari Keshogunan Tokugawa dan Republik Ezo, termasuk tentara yang mewakili kekuatan militer asing seperti dari Inggris, Amerika Serikat, Cina, Korea, dan Asia Tenggara.

Kuil utama (honden) dibuat untuk mengenang semua orang yang meninggal dunia untuk kekaisaran, dan tidak dibatasi hanya untuk tentara, melainkan juga mencatat nama-nama pekerja sosial, pekerja pabrik, serta warga negara sipil nonetnis Jepang, seperti orang Taiwan dan orang Korea yang bekerja untuk Jepang. Di kuil ini juga terdapat patung peringatan untuk hewan-hewan yang mati dalam perang dan ibu-ibu tunggal yang harus membesarkan anak-anak tanpa suami sebagai korban perang. Di kuil utama juga terdapat perpustakaan/arsip yang mengumpulkan informasi tentang setiap orang yang namanya diabadikan di kuil ini, dan sebuah museum perang konservatif. Penyebab kontroversi Kuil Yasukuni adalah pemakaian kuil ini sebagai tempat persemayaman arwah sejumlah penjahat perang dari Perang Dunia II. Kuil ini mencatat semua nama tanpa prasangka. Semua orang dianggap sederajat tanpa memandang status sosial, jasa-jasa mereka semasa hidup, atau faktor-faktor lainnya.[3] Satu-satunya persyaratan untuk dapat diabadikan di kuil ini adalah meninggal dunia untuk Kekaisaran Jepang. Pemilik kuil merasa tidak ada alasan untuk tidak memasukkan orang-orang yang dihukum karena kejahatan mereka.[4] Ikut dimasukkannya nama-nama mereka menyebabkan ketegangan politik, terutama dengan RRT dan Korea Selatan yang berpendapat Jepang telah mengingkari semua kesalahannya semasa Perang Dunia II. Pendukung Kuil Yasukuni berpendapat bahwa menolak memasukkan arwah penjahat perang ke dalam kuil ini berarti tidak mengakui masa dinas mereka untuk Kekaisaran Jepang, sekaligus mengingkari keberadaan mereka dan mengingkari mereka telah berbuat kejahatan atas nama Kaisar Jepang. Kontroversi Kuil Yasukuni terus berlanjut tidak hanya setiap kali politikus Jepang datang berkunjung ke Kuil Yasukuni, melainkan juga ketika politikus non-Jepang datang berkunjung, termasuk Lee Teng-hui yang memiliki kakak yang arwahnya disemayamkan di honden Kuil Yasukuni.[5] Politikus sayap kiri memandang kuil ini sebagai simbol imperialisme Jepang. Sebaliknya, politikus sayap kanan menganggap kuil ini sebagai simbol patriotisme.[6]

Kuil ini juga mengabadikan arwah 14 orang yang dinyatakan sebagai penjahat perang Kelas A setelah Perang Dunia II.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tōkyō Shōkonsha, tahun 1873

Lokasi untuk Kuil Yasukuni dipilih berdasarkan perintah Kaisar Meiji. Kuil ini awalnya diberi nama Tōkyō Shōkonsha (東京招魂社?) .[7] Kuil ini awalnya dibangun untuk memperingati tentara Perang Boshin yang tewas memperjuangkan Restorasi Meiji.[8] Kuil ini adalah salah satu dari puluhan memorial perang yang didirikan di seluruh Jepang sebagai bagian dari program Shinto agama negara. Pada tahun 1879, Tōkyō Shōkonsha diganti namanya menjadi Yasukuni Jinja (Kuil Yasukuni).[9] Kuil ini kemudian menjadi salah satu kuil utama Shinto Negara, sekaligus kuil nasional yang utama untuk memperingati korban perang Jepang. Arti harfiah Yasukuni adalah "Mendamaikan Negara", kata ini diambil dari frasa 吾以靖国也 yang terdapat dalam buku klasik Cina Zuo Zhuan (Gulungan 6, Tahun 23 Tahun Yang Mulia Xi). Nama kuil ini dipilih sendiri oleh Kaisar Meiji.[10]

Seusai Perang Dunia II, Pemerintah Pendudukan Sekutu di Jepang mengeluarkan sebuah Pedoman Shinto yang memerintahkan pemisahan agama dan negara, sekaligus secara praktis mengakhiri agama Shinto Negara. Kuil Yasukuni dipaksa untuk memilih di antara kedua pilihan, sebagai lembaga sekuler milik pemerintah atau lembaga agama independen yang tidak bergantung kepada Pemerintah Jepang. Kuil ini akhirnya dijadikan lembaga agama swasta. Setelah keputusan tersebut diambil, Kuil Yasukuni beroperasi dari dana swasta.[11]

Ritual Shinto dilakukan di kuil ini, sesuai dengan kepercayaan Shinto bahwa kuil ini dijadikan tempat tinggal untuk Kami atau arwah semua abdi Jepang, termasuk abdi kekaisaran (orang Korea dan orang Taiwan), serta warga sipil yang meninggal dunia untuk kaisar karena ikut serta (dipaksa atau atas kemauan sendiri) dalam konflik-konflik yang melibatkan Jepang sebelum tahun 1951.

Kompleks kuil[sunting | sunting sumber]

Bangunan pemujaan (haiden) di Kuil Yasukuni

Di kompleks kuil yang luasnya 6,25 hektare ini terdapat berbagai bangunan dan fasilitas.

Bangunan kuil[sunting | sunting sumber]

Aula pemujaan (haiden) Kuil Yasukuni digunakan oleh pengunjung yang datang untuk berdoa. Aula pemujaan ini pertama kali dibangun pada tahun 1901 untuk pengunjung yang datang berdoa dan memberi sajen. Atap gedung direnovasi pada tahun 1989.[12]

Kuil utama (honden) Kuil Yasukuni adalah tempat diabadikannya semua Kami dan dilakukannya ritual Shinto. Gedung honden dibangun pada tahun 1872, dan direnovasi pada tahun 1989. Gedung ini biasanya tidak dibuka untuk umum.[13]

Gedung yang berada persis di belakang honden agak ke timur disebut Reijibo Hōanden (霊璽簿奉安殿?). Di gedung ini disimpan Register Jiwa Simbolis (霊璽簿 Reijibo?), sebuah buku dari kertas Jepang yang mendaftar semua Kami yang diabadikan dan dipuja di Kuil Yasukuni. Gedung ini dibangun kembali sebagai gedung antigempa pada tahun 1972. Dana pembangunan berasal dari sumbangan pribadi Kaisar Hirohito.[14]

Selain bangunan kuil utama Yasukuni, di dalam kompleks kuil ini juga terdapat kuil kecil yang disebut Motomiya (元宮?). Kuil kecil ini awalnya didirikan di Kyoto oleh simpatisan pendukung kekaisaran yang tewas pada minggu-minggu pertama perang saudara semasa Restorasi Meiji. Pada tahun 1931, kuil ini dipindahkan ke selatan kuil utama Yasukuni.[15] Kuil Chinreisha adalah kuil kecil yang didirikan pada tahun 1965, berada persis di selatan Motomiya. Kuil ini dibangun untuk arwah korban perang yang tidak diabadikan di honden. Kuil ini didedikasikan untuk korban tewas dalam perang atau konflik di seluruh dunia, tanpa memandang kebangsaan.[16]

Daiichi Torii
Chumon Torii

Konflik melibatkan Jepang[sunting | sunting sumber]

Jepang ikut serta dalam 10 konflik lainnya sejak Perang Boshin 1869. Tabel ini mendaftar secara kronologis, total korban tewas yang diabadikan sebagai Kami di Kuil Yasukuni (data 17 Oktober 2004).

Konflik Keterangan Year(s) Total diabadikan Catatan
Perang Boshin dan Restorasi Meiji Perang saudara di Jepang 1867–1869 7.751 [17]
Pemberontakan Satsuma Perang saudara 1877 6.971 [17]
Ekspedisi Taiwan 1874 Konflik dengan orang Paiwan (penduduk asli Taiwan) 1874 1.130 [17]
Insiden Imo Konflik dengan Tentara Pemberontakan Joseon memperebutkan Korea 1882 Lebih dari 10 [18][19]
Perang Sino-Jepang Pertama Konflik dengan Dinasti Qing memperebutkan Korea 1894–95 13.619 [17]
Pemberontakan Boxer Invasi Aliansi Delapan Negara ke Cina 1901 1.256 [17]
Perang Rusia-Jepang Konflik dengan Kekaisaran Rusia mengenai Korea dan Manchuria 1904–05 88.429 [17]
Perang Dunia I Konflik dengan Kekaisaran Jerman (Kekuatan Tengah) mengenai Laut Tengah dan Shandong 1914–1918 4.850 [17]
Pertempuran Qingshanli Konflik dengan Tentara Pembebasan Korea mengenai Korea 1920 11 [17]
Insiden Jinan Konflik dengan Kuomintang soal Jinan, sebuah kota subprovinsi 1928 185 [17]
Insiden Mukden Awal pendudukan Manchuria 1931–1937 17.176 [17][20]
Perang Cina-Jepang Kedua Konflik dengan Cina 1937–1941 191.250 [17][20]
Perang Dunia II (Perang Pasifik)
(termasuk Perang Indochina Pertama[21])
Konflik dengan Sekutu Perang Dunia II dan keterlibatan dalam Perang Pasifik (termasuk penjahat perang Kelas A, B, & C, dan korban pekerja paksa Jepang di Uni Soviet)
(Konflik dengan Perancis[21])
1941–1945
1945-
2.133.915 [17][20]
  Total 2.466.532 [17]

Kuil Yasukuni tidak mengabadikan/mencatat korban tewas dari tentara Keshogunan Tokugawa (terutama dari Domain Aizu) atau pasukan pemberontak yang tewas dalam Perang Boshin atau Pemberontakan Satsuma Rebellion karena mereka dianggap musuh Kaisar. Mereka diabadikan di Kuil Chinreisha yang terdapat di dalam kompleks Kuil Yasukuni.[22]

Memorial[sunting | sunting sumber]

  • Patung Janda Perang: Patung ini menghormati para ibu yang membesarkan anak-anak mereka tanpa suami akibat suami mereka tewas sebagai korban perang. Patung ini disumbangkan untuk Kuil Yasukuni oleh anak-anak janda korban perang.[23]
  • Patung Penerbang Kamikaze: Patung perunggu berwujud seorang penerbang kamikaze yang didirikan di samping kiri pintu masuk Yūshūkan. Sebuah plakat kecil di samping kiri patung disumbangkan oleh Asosiasi Memorial Perdamaian Tokkōtai pada tahun 2005. Patung ini mendaftar 5.843 penerbang yang tewas melakukan serangan bunuh diri terhadap kapal-kapal angkatan laut Sekutu semasa Perang Dunia II.
  • Patung Seekor Anjing, Seekor Kuda, dan Seekor Merpati Pos: Ketiga patung perunggu berukuran sebenarnya ini disumbangkan pada tiga kesempatan berbeda pada paruh pertama abad ke-20. Patung pertama yang disumbangkan adalah patung kuda yang diletakkan di Kuil Yasukuni pada tahun 1958 untuk menghormati kuda-kuda yang mati berjasa untuk tentara Jepang. Patung merpati pos dan bola dunia dimaksudkan untuk mengenang merpati pos yang mati berjasa untuk tentara. Patung terakhir, berupa patung seekor anjing, disumbangkan pada tahun 1992. Patung anjing ini untuk memperingati anjing gembala Jerman yang mati berjasa untuk tim anjing tentara Jepang.[24]
Patung Peringatan
Patung Pengorbanan Wanita
Patung Pengorbanan Wanita
Patung Peringatan Penerbang Kamikaze
Patung Peringatan Penerbang Kamikaze
Patung Peringatan Anjing Perang
Patung Peringatan Anjing Perang
Patung Peringatan Kuda Perang
Patung Peringatan Kuda Perang
Patung Peringatan Merpati Pos
Patung Peringatan Merpati Pos
  • Patung Ōmura Masujirō: karya Okuma Ujihiro pada tahun 1893 adalah patung pertama gaya Barat di Jepang. Patung ini didirikan untuk mengenang Ōmura Masujirō, seorang tokoh militer yang dikenal sebagai "Bapak Tentara Jepang Modern."[25]
  • Irei no Izumi: Monumen ini berupa mata air yang didirikan untuk korban perang yang tewas karena kehausan di medan perang.[26]
Patung Peringatan
Irei no Izumi Sculpture
Irei no Izumi Sculpture

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "History". Diakses 2008-03-23. 
  2. ^ "Deities". Diakses 2008-04-13. 
  3. ^ http://www.yasukuni.or.jp/english/about/
  4. ^ http://personal.stthomas.edu/smsletten/yasukuni/aboutyasukuni/yasukunikami.html
  5. ^ http://www.reuters.com/article/2007/06/07/us-japan-taiwan-lee-idUSSP1617120070607
  6. ^ http://www.bbc.co.uk/news/world-asia-19987251
  7. ^ Ponsonby-Fane, Richard. (1963). The Vicissitudes of Shinto, pp. 118-134.
  8. ^ "Yasukuni Shrine, Tokyo". Sacred Destinations. Diakses 2008-03-23. 
  9. ^ Ponsonby-Fane, p. 126.
  10. ^ "Yomiuri Shimbun: 基礎からわかる靖国神社問題】Q 戦前、戦後 どんな役割?". Diarsipkan dari aslinya tanggal 2006-08-31. Diakses 2007-01-30.  (Jepang)
  11. ^ Tetsuya, Takahashi. "Yasukuni Shrine at the Heart of Japan’s National Debate". Japan Focus. Diakses 2008-03-23. 
  12. ^ "Haiden (Main Hall)". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-23. 
  13. ^ "Honden (Main Shrine)". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-23. 
  14. ^ "Reijibo Hoanden (Repository for the Symbolic Registers of Divinities)". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-23. 
  15. ^ "Motomiya(Original Shrine)". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-23. 
  16. ^ "Chinreisha (Spirit-Pacifying Shrine)". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-23. 
  17. ^ a b c d e f g h i j k l m "靖国神社" (dalam bahasa Jepang). 2004-10-17. Diakses 2008-04-13. 
  18. ^ Japanese Cabinet Meeting document Nov, 1882
  19. ^ Japanese Cabinet Meeting document Nov, 1882 p.2 left p.6 left 陸軍外務両者上申故陸軍工兵中尉堀本禮造外二名並朝鮮国二於テ戦死ノ巡査及公使館雇ノ者等靖国神社ヘ合祀ノ事
  20. ^ a b c Breen, John (2005-06-03). "Yasukuni Shrine: Ritual and Memory". Japan Focus. Diakses 2008-04-13. 
  21. ^ a b Igawa, Sei (2005-10). "Japan-Vietnam relations, were based on the performance of Japanese volunteers in Vietnam Independence War". Tokyo Foundation (dalam bahasa Jepang). Diakses 2009-09-06. 
  22. ^ "鎮霊社". Yasukuni Shrine. Diakses 2009-10-16. 
  23. ^ "Statue of War Widow with Children". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-24. 
  24. ^ "Statues honoring horses, carrier pigeons and dogs killed in war service". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-24. 
  25. ^ "Statue of Omura Masujiro". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-24. 
  26. ^ "Day 7 - Independent Activities". Japan Fulbright Memorial Fund. Diakses 2008-03-24. 
  27. ^ "Monument of Dr. Pal". Yasukuni Shrine. Diakses 2008-03-28. 
  28. ^ "Dr. Manmohan Singh's banquet speech in honour of Japanese Prime Minister". Indian Prime Minister's Office. April 29, 2005. Diakses 2009-09-21. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]